Anda Juga Mungkin Berkenan

Selasa, 30 September 2008

Esok Hari Raya!

Esok hari Raya! Esok Hari Raya!

Pagi Raya baru bertolak balik kampung. Sendirian. Harapnya semua berjalan lancar.


Ketemu lagi selepas seminggu ya...Selamat bergembira.

Selamat Hari Raya Aidilfitri


Biarpun jemari tidak tersentuh jabat
biarpun raga tidak saling bertatapan
meskipun bibir tanpa kata dan lafaz
seiring beduk yang lelah bergema
dan seruan takbir yang berkumandang syahdu
kuaturkan kalimah salam menyambut Aidilfitri.



Ketika lisan tak terjaga, saat janji terlupakan
kala sikap tidak sehaluan, pabila kuterfikirkan bukan-bukan
lalunya tercipta sesal menimbulkan pula guris luka
pada Lebaran terpenuh kemenangan ini
dengan rendah hati kumohon kemaafan atas segala salah dan khilaf
kupinta keampunan dengan semua latah dan kelemahan diri
Selamat Hari Raya Aidilfitri
Minal aidin wal Faizin
Maaf lahir dan batin.

Sebuah Pemergian Tak Terlepaskan




Dia pernah datang dengan lengguknya yang paling manis
menyimpuhkan diri tertib di hadapanku
dan aku tidak pernah puas
memandang ayunya yang terlindung sebalik selendang
mengintai senyumnya yang malu-malu
ditebarkan sepanjang detik kunjungan itu.

Ketika kurasakan manisnya lirik mata yang menjeling
dan ayu senyum yang tergaris di juring bibir seulas itu
Dia perlahan-lahan bangkit dari simpuh sopannya
melangkah lembut tinggalkan ayun lenggang manis
melambai dengan pandangan sayu
dan menghilang dalam kabus pagi
yang dingin terpalit embun
yang segar tergaris titis gerimis semalam

Aku mengharapkan datangnya itu lebih lama
menginginkan simpuhnya itu lebih ayu
mengimpikan renung lembutnya yang berpanjangan
nanti bila rindu, siapa akan bebatkan
nanti bila sepi, pada siapa terluah rintih ini

Ketika bayangnya menipis dan menghilang
baru terasa kesepian pun kembali meraja
kekosongan pun datang semula
Masihkah punya detik untuk kutemu simpuhnya lagi
Tahun hadapan?


Isnin, 29 September 2008

Ingatlah Orang yang Tersayang

Musim perayaan sinonim dengan kemalangan maut. Ramai ibu bapa kehilangan anak cucu. Ramai isteri bergelar janda. Ramai suami berstatus duda. Ramai anak-anak menjadi yatim piatu. Ramai kekasih berduka lara. Bila berlaku sebegini, terfikirkah kita pada orang yang kita sayangi?

Kampung halaman itu tidak lari ke mana-mana lagi. Pandulah dengan sabar. Moga-moga perjalanan anda selamat ke destinasi. Semoga ayah bonda masih tersenyum menyambut anak cucu. Moga kaum keluarga bertemu mesra pada musim perayaan ini. Moga-moga kemeriahan diraikan bersama. Dengan gembira.

Kita mampu mengelakkan kemalangan maut sebegini. Kita mampu mengubah banyak tragedi andai bersikap sabar. Andai berhemah di jalan raya. Andai patuhi undang-undang dan had laju. Memanglah ajal maut itu di tangan Allah, namun, kalaupun sudah sampainya ajal kita, sudikah kita untuk tinggalkan dunia ini dalam keadaan ngeri sebegini? Sanggupkah kita terus jalani hidup ini andai kerana baran kita, orang yang kita sayangi pergi tinggalkan kita dengan keadaan sebegini?

Pilihan ada di tangan sendiri. Kita yang tentukan bagaimanakah penyudahnya sebuah perjalanan ke kampong halaman. Andai memandu, ingat-ingatlah orang yang disayangi. Selamat memandu. Selamat menyambut Hari Lebaran.


Menyambut Raya


Berikut adalah sebuah artikel yang pernah disiarkan di akhbar. Sama-samalah mendapat manfaat daripada tulisan ini.


Berhari raya perlu ikut adab
Oleh Wan Marzuki Wan Ramli

SEJARAH hari raya dalam Islam bermula apabila Rasulullah S.A.W berhijrah ke Madinah. Baginda mendapati ada dua hari raya yang disambut oleh bangsa Arab pada masa itu. Apabila Rasulullah bertanya kepada mereka apakah dua hari raya itu, mereka segera menjawab bahawa dua hari raya yang mereka sambut itu adalah perayaan yang diwarisi secara turun temurun daripada datuk nenek mereka.


Lalu Rasulullah S.A.W menyatakan kepada orang Arab Madinah bahawa Islam menggantikan dua hari raya yang kamu raikan itu dengan dua hari yang lebih bermakna iaitu Hari Raya korban atau Aidiladha dan Hari Raya Fitrah atau Aidilfitri.


Konsep hari raya dalam Islam adalah perayaan keagamaan. Ini bermakna jika ia disambut di atas landasan agama, maka hari raya yang diraikan itu adalah satu ibadat. Aidilfitri disambut sebagai suatu kemenangan bagi orang yang dapat mengerjakan ibadat puasa Ramadan dengan sempurna.


Kemenangan itu bukan saja menang kerana berjaya mengawal nafsu makan dan minum selama sebulan pada siang hari sepanjang Ramadan, malah kejayaan menghalang diri daripada melakukan perkara dilarang, jika dilakukan akan terbatal puasanya. Kerana itu Allah menganugerahkan satu hari untuk kita sama-sama meraikan kejayaan daripada kemenangan itu.


Kalimat 'fitri' sendiri bermaksud fitrah iaitu dengan kejayaan manusia balik kepada fitrah yang asal. Fitrah asal ini sebenarnya suatu permulaan kejadian manusia yang sememangnya bersih daripada dosa dan noda.Jadinya perayaan ini perlulah mengikut adab dan peraturan tertentu. Apabila saja diumumkan hari raya, maka mulakanlah malamnya dengan aktiviti ibadat. Ini seperti memperbanyakkan solat sunat, bertasbih, bertakbir dan bertahmid sebagai tanda kesyukuran.


Dalam sebuah hadis yang diriwayatkan Tabrani dari Ubadah bin Soib menyatakan bahawa:
"Sesiapa yang menghidupkan malam Aidilfitri dan Aidiladha dengan amalan yang baik dan ikhlas kerana Allah, maka tidak akan mati hatinya pada hari semua hati-hati akan mati, iaitu hari kiamat."


Pada pagi hari raya dimulakan dengan membersih diri, bersiap-siap untuk ke masjid menunaikan solat sunat Aidilfitri dan seterusnya menghidupkan ukhwah dengan kunjung mengunjung di kalangan saudara mara dan sahabat handai. Islam tidak pernah mengajar umatnya untuk berlebih-lebih atau melampau batas apabila menyambut apa saja perayaan. Ini bermakna, Islam menegah umatnya melakukan pembaziran seperti boros berbelanja semata-mata untuk bergaya dengan pakaian mahal dan kuih muih yang terlalu banyak.


Pada zaman Rasulullah S.A.W, datang seorang sahabat kepada baginda dengan berpakaian serba baru. Kata sahabat ini:
“Ya Rasulullah, pada tahun ini saya tidak dapat dapat menyambut Aidilfitri." Lalu baginda segera bertanya: "Kenapa wahai saudaraku?" Lelaki itu berkata: “Kerana saya tidak ada baju baru.” Rasulullah S.A.W kemudian bertanya kepada beberapa sahabat lain, agar sesiapa yang mempunyai baju baru dapat diberikan kepada lelaki tadi. Ini bermakna Islam tidak melarang sesiapa saja untuk bergaya dengan baju baru. Namun, pengajaran daripada kisah tadi ialah dalam menyambut hari raya tidak semua bernasib baik dengan mempunyai pakaian baru. Lalu, digalak sesiapa yang ingin membuat kebajikan dengan bersedekah apa saja kepada orang yang tidak berupaya.


Konsep hari raya selalunya dikaitkan dengan pembaziran. Membelanjakan wang ringgit untuk membeli secara berlebihan atau membeli sesuatu yang boleh membawa kemudaratan seperti mercun dan bunga api amat salah di sisi agama. Mungkin pembaziran ini berlaku kerana masyarakat kita hidup dalam kemewahan. Sepatutnya rezeki yang lebih itu disumbangkan kepada saudara seagama lain yang mungkin tidak dapat merayakan hari raya seperti kita. Satu lagi budaya yang lazim berlaku dalam sambutan hari raya ialah pemberian duit raya. Islam tidak melarang pemberian ini, asalkan tidak melampaui konsep pemberiannya itu. Namun, Usahlah dididik anak-anak untuk berkunjung ke rumah jiran semata-mata dengan harapan anak akan diberi duit raya ini. Jika sebaliknya, maka pelbagai anggapan dan prasangka buruk diberikan kepada sesiapa yang tidak melazimkan pemberian itu. Misalnya, dikatakan kedekut, tangkai jering dan bakhil.


Jika Aidilfitri disambut dengan kegembiraan yang melampau tanpa melihat beberapa pengisian yang disebutkan tadi, pasti tujuan asalnya jauh menyimpang. Kedatangan Syawal sepatutnya menginsafkan Muslimin di sebalik makna kemenangan dan kejayaan dalam sambutan Aidilfitri, kita tidak sepatutnya melupakan tuntutan agama.

Jumaat, 26 September 2008

Zakat Fitrah Itu...




Diantara kemuliaan bulan ramadhan ialah kerana didalamnya Allah s.w.t mensyariatkan kewajipan ibadat zakat fitrah. Zakat fitrah adalah ibadat yang diwajibkan kepada umat islam untuk menyucikan jiwa, membersihkan harta dan menampal kekurangan yang berlaku sepanjang berpuasa pada bulan Ramadhan. Ia juga sebagai bukti kecintaan kita kepada Allah s.w.t, mengatasi kecintaan kepada segala kenikmatan harta dunia yang sementara. Ia merupakan sifat yang digambarkan oleh Allah s.w.t sebagai antara sifat-sifat orang yang benar-benar beriman.


Firman allah didalam surah al-anfal ayat 3-4, bermaksud:

“Mereka adalah orang yang mendirikan solat dan yang menafkahkan sebahagian daripada rezeki yang kami kurniakan kepada mereka. Merekalah orang yang beriman dengan sebenar-benarnya. Mereka akan mendapat beberapa darjat ketinggian disisi Tuhan mereka dan keampunan serta rezeki yang mulia (disyurga)”

Zakat dari sudut bahasa bermaksud tumbuh dan bertambah. Harta yang dibayar sebagai zakat, ia sebenarnya menumbuh dan menambahkan lagi harta yang dimiliki oleh pembayar tersebut. Fitrah dari sudut bahasa ialah terbelah. Ada pun dari sudut syari‘at, Zakat Fitrah ialah harta yang wajib dibayar pada penghujung bulan Ramadhan.

Dalil Zakat Fitrah


‘Abd Allah ibn ‘Umar radhiallahu 'anhuma berkata:
فَرَضَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ زَكَاةَ الْفِطْرِ صَاعًا مِنْ تَمْرٍ أَوْ صَاعًا مِنْ شَعِيرٍ عَلَى الْعَبْدِ وَالْحُرِّ وَالذَّكَرِ وَالأُنْثَى وَالصَّغِيرِ وَالْكَبِيرِ مِنْ الْمُسْلِمِينَ وَأَمَرَ بِهَا أَنْ تُؤَدَّى قَبْلَ خُرُوجِ النَّاسِ إِلَى الصَّلاَةِ

Maksudnya:

Rasulullah S.A.W mewajibkan zakat fitrah sebanyak satu sha’ kurma atau satu sha’ gandum kepada hamba dan orang yang merdeka sama ada lelaki mahu pun wanita, anak kecil mahu pun dewasa daripada kalangan umat Islam. Baginda memerintahkan agar ia dibayar sebelum orang ramai keluar menunaikan solat (Aidil Fitri). [Sahih: Dikeluarkan oleh al-Bukhari dalam Shahihnya, hadis no: 1503 (Kitab al-Zakat, Bab kewajipan sedekah fitrah)]


Hukum Zakat Fitrah

Berdasarkan hadis di atas, jumhur ilmuan berpendapat bahawa hukum zakat fitrah ialah wajib. Ada segelintir yang berpendapat kewajipannya telah dibatalkan berdasarkan sebuah riwayat lain, iaitu:


أَمَرَنَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِصَدَقَةِ الْفِطْرِ قَبْلَ أَنْ تَنْزِلَ الزَّكَاةُ فَلَمَّا نَزَلَتْ الزَّكَاةُ لَمْ يَأْمُرْنَا وَلَمْ يَنْهَنَا وَنَحْنُ نَفْعَلُهُ

Maksudnya:

Rasulullah S.A.W memerintahkan kami untuk membayar zakat fitrah sebelum turunnya (kewajipan membayar) zakat (tahunan). Maka tatkala disyari‘atkan (kewajipan membayar) zakat (tahunan), baginda tidak lagi memerintahkan kami (untuk membayar zakat fitrah) mahu pun melarang kami (dari membayar zakat fitrah). Namun kita tetap melakukannya (membayar zakat fitrah). [Sahih: Dikeluarkan oleh al-Nasai dan dinilai sahih oleh al-Albani dalam Shahih Sunan al-Nasai, hadis no: 2505 (Kitab al-Zakat, Bab kewajipan sedekah fitrah sebelum disyari‘atkan zakat tahunan)]
Ibn Hajar al-‘Asqalani rahimahullah (852H) telah menolak pendapat segelintir ini dengan hujah bahawa hadis di atas tidak menunjukkan adanya pembatalan. Sebaliknya sikap diam Rasulullah S.A.W kerana perintah baginda yang awal sudah mencukupi tanpa perlu untuk baginda mengulanginya. Lebih daripada itu, pensyari‘atan sesuatu yang baru tidak semestinya bererti pembatalan terhadap sesuatu yang lama. [Fath al-Bari bi Syarh Shahih al-Bukhari (Dar al-Fikr, Beirut, 2000), jld. 4, ms. 139]


Hikmah Zakat Fitrah

‘Abd Allah ibn ‘Abbas radhiallahu 'anhuma menerangkan hikmah zakat fitrah sebagai:

فَرَضَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ زَكَاةَ الْفِطْرِ طُهْرَةً لِلصَّائِمِ مِنْ اللَّغْوِ وَالرَّفَثِ وَطُعْمَةً لِلْمَسَاكِينِ مَنْ أَدَّاهَا قَبْلَ الصَّلاَةِ فَهِيَ زَكَاةٌ مَقْبُولَةٌ وَمَنْ أَدَّاهَا بَعْدَ الصَّلاَةِ فَهِيَ صَدَقَةٌ مِنْ الصَّدَقَاتِ

Maksudhnya:

Rasulullah S.A.W mewajibkan zakat fitrah sebagai satu pembersihan bagi orang-orang yang berpuasa daripada perbuatan yang sia-sia dan perkataan kotor, dan sebagai makanan untuk orang miskin. Sesiapa yang membayar zakat fitrah sebelum solat (Aidil Fitri) maka ia adalah zakat yang diterima (oleh Allah) baginya. Sesiapa yang membayarnya selepas solat (Aidil Fitri) maka ia adalah sedekah seperti sedekah biasa. [Hasan: Dikeluarkan oleh Abu Daud dan dinilai hasan oleh al-Albani dalam Shahih Sunan Abu Daud, hadis no: 1609 (Kitab al-Zakat, Bab zakat fitrah)]

Jumhur ulamak menyatakan bahawa waktu bagi menunaikan zakat fitrah terbahagi kepada lima iaitu:
1- Waktu harus: Menunaikan zakat pada awal bulan ramadhan.
2- Waktu wajib: Menunaikan zakat fitrah mulai terbenam matahari pada akhir ramadhan.
3- Waktu afdhal: Menunaikan zakat fitrah sebelum menunaikan solat hari raya.
4- Waktu makruh: Menunaikan zakat fitrah selepas solat hari raya tanpa keuzuran.
5- Waktu haram: Menunaikan zakat fitrah selepas hari raya tanpa keuzuran.
Sudahkah anda membazar Zakat Fitrah?

Saya mampu membeli sandel Polo (selepas diskaun 20 peratus harganya menjadi RM43.95), apalah sangat nilainya Zakat Fitrah yang hanya berjumlah RM5.20 (di Selangor darul Ehsan) itu. Terlalu jauh bezanya kan. Sandel itu letaknya di kaki pun sanggup dihabiskan dengan jumlah sebesar itu, sedangkan Zakat Fitrah ini lebih besar “nilai” nya berbanding harga RM5.20 itu.

Fikir-fikirkanlah. Selamat menunaikan Zakat Fitrah.

Khamis, 25 September 2008

Apabila Hidayah DitarikNya


Ramadhan sudah 25 hari dijalani. Syawal bakal menjelma. Saat sebegitu, perasaan mula berbaur. Gembira kerana hampir berjaya jalani sebulan penuh dugaan. Gembira kerana bakal meraikan hari kemenangan. Namun pada masa yang sama, terbetik jua sedih. Sedih dengan lambaian Ramadhan yang akan berlalu. Dipanjangkan umur bertemu lagi tahun hadapan. Sayu untuk melepaskan Ramadhan penuh barakah. Sesal kerna tidak dimanfaatkan sepenuhnya kemurnian Ramadhan. Kelebihan Ramadhan.

Ada masanya kita perlu lebih bersyukur. Banyak yang telah Allah kurniakan. Banyak yang Allah anugerahkan. Dan semua itu tidak dititipkan kepada semua insan. Hanya hambaNya yang terpilih sahaja.

24 September 2008, aku bercuti setelah mengisi borangnya secara online sehari sebelumnya. Dalam tempoh 10 tahun diri hidup dengan dunia sendiri yang terlalu asing, hari ini aku ingin nikmati suasana Syawal yang tidak pernah sempat kuendahkan selama ini.

Selepas Subuh, diri bermalas-malas di ranjang sambil mengulang baca novel SAGA (Abdul Talib Hassan) entah untuk ke berapa kalinya. Selalunya, saat sebegitu, diri sudah bersedia untuk ke pejabat walaupun waktu kerja secara rasminya bermula jam 8 pagi. Dan kemalasan itu membawaku ke alam lena hingga terjaga semula pada jam 10.30 pagi.

Niat asal cuti itu untuk ke Time Square dan Plaza Low Yat. Surver harga computer riba dan beli toner untuk printerku yang telah bertahun keringnya. Namun kemalasan itu juga buatkan perjalanan lambat dimulakan. Hampir jam 12 tengahari. Itupun setelah menyudahkan lipatan kain di almari dan menyidai kain ke ampaian.

Entah kenapa pula, rasa mala situ timbul untuk turun dari rumah. Berbaur dengan bimbang juga. Entah bimbangkan apa. Jadinya, keputusan diambil untuk pergi ke stesyen komuter terdekat dengan teksi sahaja. Jadinya, setelah menapak 10 minit ke bus stop dan menunggu dalam 5 minit, berderet dua buat teksi kelihatan.

Tutup sahaja pintu teksi, satu bau begitu menusuk hidung. Karipap goreng. Pada jam sebegitu, amat mudah hidung menjalankan tugasnya. Kala kujenguk ke depan, tersilau di pandangan sebungkus teh ais tergantung berhampiran radio.

Pemandu teksi itu masih agak muda, baru cecah 50-an berbanding ayah di kampong. Dengan kerjanya sebagai pemandu teksi, aku amat yakin benar tidak banyak kudrat diguna berbanding ayah yang berpanas di tengah bendang sejak remaja lagi. Hingga kini, orang tua itu masih lagi gagah melakukan kerja-kerja kampong. Panas. Berat. Berhujan. Bergelumang lumpur. Namun, orang tua itu masih juga berupaya untuk meneruskan puasa biarpun sepanjang harinya di tengah bendang.

Telah kupujuk hati sendiri mengatakan semua itu hanya was-was di hati. Hanya usik syaitan di juring hati. Namun tingkahnya yang berulangkali cuba mengeluarkan sisa makanan di gigi dengan dengus angin di mulutnya benar-benar buatkan hati jadi cuak. Anak buahku yang masih di tadikapun sudah belajar berpuasa biarpun sekadar separuh hari, inikan pula si tua sebegitu. Mulut ringan sahaja mahu bertanya petang nanti dia cadang mahu berbuka dengan hidangan apa.

Barangkali Allah tidak mahu kurangkan lagi pahala puasa setelah hati bengkak menahan sebu sebelumnya. Saat teksi hampir tiba di destinasi, panggilan Dina membantutkan celupar mulutku. Jadinya, tambang teksi kubayar tanpa ucap terima kasih. Tanpa ucap selamat hari raya pun. Terima kasih, Dina. Hari itu panggilannya buatkan hajat untuk celuparkan mulut terbantut.

Entah bagaimana untuk hormatkan orang tua yang sebegitu. Orang yang tidak mampu menjadi contoh kepada anak-anak kecil sekalipun. Tidakkah dia tiada rasa bersalah biar sekelumitpun?

Pagi tadi, semasa perjalanan ke pejabat aku terlihat seorang pemandu teksi. India. Sedang makan dalam teksinya yang diberhentikan di pinggir jalan. Kala itu hati terbetik. India itupun tahu hormat orang yang puasa dengan tidak makan di hadapan mereka, sedangkan ramai orang Islam sendiri gagal untuk ibadat puasa itu.

Ramadhan masih lagi tinggal 5 hari. Lima hari itu, terlalu singkat. sedang datangnya lagi terlalu jauh!

Selasa, 23 September 2008

...rindupun Menyapa



Entah bilalah lagi diri boleh berada di tengah kehijauan sebegini. Hati tiba-tiba jadi rindu...syahdu.

Isnin, 22 September 2008

Seorang Sahabat yang itu...


Lelah mengejar mentari di Alor Star selama 3 hari bagai mendera fizikal. Diri bagai sudah lunyai berlari ke sana sini, mengisi masa terluang di setiap sela detik menunggu dengan membaca sebuah novel berjudul @ Dimensi Buni karya Ryina Ikhwan. Dalam teksi. Di KLIA sementara menunggu waktu perlepasan. Dalam penerbangan yang mengambil masa 55 minit. Di bilik hotel yang suram sambil memanggil rasa kantuk yang enggan berkunjung biarpun lesu fizikal usah dikira. Dan, setiap detik yang terluang sebenarnya. Hingga akhirnya, novel itu, biarpun agak berat untuk dikhatamkan, berjaya jua dihabiskan sepanjang 3 hari yang lelah itu.

Agak lama tidak mendera fizikal sebegitu, stamina diri nyata benar telah menurun. Kembali ke kamar semula, diri bagai terhenyak dan selesa dalam lembut tilam yang sentiasa kuimpikan biar seberapa selesapun hotel berbintang yang kutumpangi. Perbandingannya memang nyata benar, namun rasanya tetap jua di situ. Kamar itu jua yang kuingat. Yang kurindu.

Kala duduk di kerusi pada pagi Isnin yang redup ini, hati terbuai riang menerima email daripada seseorang. Seorang teman yang sudah terlalu lama sebenarnya tidak bertemu mata. Kami kenal, bertemu dan mula berinteraksi sejak sekolah menengah tinggi dahulu. Setelah itu hanya warkah jadi titipan. Kemudiannya, seiring dengan kecanggihan dunia, email pula sering berbalas biarpun kesibukan diri masing-masing banyak membataskan waktu. Namun, dia tetap seorang sahabat yang tak mungkin terlupakan biarpun sudah punya isteri dan anak-anak, punya kesibukan dengan kerjanya sebagai seorang guru.

Diri amat berterima kasih padanya. Sekalipun dengan ragu-ragu, dia menyapaku lewat email awal tahun lalu. Aku cukup berterima kasih dengan keinginannya untuk menyambung semula hubungan kami yang sentiasa tenggelam timbul itu biarpun sebenarnya dia sangat rendah diri. Tahukah dia yang “nilai” seorang kawan itu lebih daripada segala? Tidakkah dia tahu yang aku terlalu gembira dengan sapaannya itu? Tidakkah dia rasakan yang aku terlalu terharu bila dia muncul semula dalam hidupku?

Apa yang kita ada hari ini, bukannya terusan akan dibawa sepanjang hidup. Jika Allah menghendaki kembali apa yang dipinjamkannya pada kita, sesaat masapun sudah cukup untuk melenyapkan segala-galanya. Lalunya, untuk apa perlu dibanggakan segala perhiasan dunia ini. Sahabat, ini bukannya bererti diri membuang nilai dunia, sekadar menyatakan bahawa semuanya hanya bersifat sementara. Ada kala kita memilikinya, ada masa yang lain kita akan kehilangannya. Lalunya, untuk apa untuk rasa kerdil dengan perbezaan darjat dan kedudukan dunia ini sedangkan kita belum tahu lagi apa yang kita ada di alam sana.

Diri ini tetap diri yang dulu. Sahabatmu yang lama itu. Hati masih lagi sebegitu. Jadinya, abaikanlah perhiasan dunia yang Allah anugerahkan dengan nilai kesementaraan ini. Itu hanya nilai yang diberikan manusia. Itu hanya cara untuk membezakan kedudukan di dunia.

Sahabat, teruskanlah perjuangan. Teruskanlah berusaha. Tingkatkan lagi keazaman. Tetapkanlah hati. Dari lelah yang panjang, pasti akan ada hasilnya. Pasti akan membuahkan nilainya. Percayalah pada diri. Percayalah pada naluri. Bakat yang Allah anugerahkan, usah dipersia. Jalan mungkin masih panjang, namun separuhnya telahpun Berjaya diredah. Kalau hati ikhlas dengan apa yang diperjuangkan, suatu masa nanti, tidak akan sia-sia jua. Dari kejauhan ini, daku hanya mendoakan agar kebaikan jua berada di sisimu. Dari jauh ini, daku tidak pernah lupa menitipkan harapan dan doa. Moga dirimu, moga apa yang diperjuangkan, moga apa yang diidamkan akan dicapai jua nanti. insyaAllah.

Selasa, 16 September 2008

CahayaNya


“Ramadan yang padanya diturunkan al-Quran, menjadi petunjuk bagi sekelian manusia, dan menjadi keterangan yang menjelaskan petunjuk dan menjelaskan perbezaan antara yang benar dan yang salah.” (Surah al-Baqarah, ayat 185)


Hari Nuzul Quran merupakan hari memperingati Nuzul Quran (turunnya al-Quran) dari lukh mahfuz ke baitul izzati di langit dunia secara serentak atau sekaligus kepada Nabi Muhammad S.A.W. Ia berlaku ketika baginda sedang berkhalwat di Gua Hira pada malam Jumaat pertepatan tanggal 17 Ramadhan iaitu pada tahun ke 41 hari kelahiran baginda atau pada tanggal 6 Ogos 610M. Kemudian al-quran diturunkan secara beransur-ansur mengikut ketentuan dan perintah daripada Allah dalam masa 23 tahun atau dengan lebih tepat lagi 22 tahun 2 bulan 22 hari.


Bermula dengan peristiwa inilah, zaman jahiliah yang diliputi kegelapan disinari cahaya. Kesesatan digantikan dengan kebenaran dan umat yang hidup bertuhankan hawa nafsu berubah kepada bertuhankan Allah yang Esa. Allah berfirman dalam surah al-Anbiya’ ayat 108, bermaksud:


“Dan tidak Kami utuskan engkau (wahai Muhammad) melainkan untuk menjadi rahmat kepada seluruh alam.”


Ayat al-Quran yang mula-mula diturunkan Allah kepada Nabi Muhammad melalui perantaraan malaikat Jibrail ialah lima ayat pertama daripada surah Al-Alaq iaitu, Firman Allah bermaksud:


“Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang menciptakan. Dia telah menciptakan manusia daripada segumpal darah. Bacalah dengan nama Tuhanmu Yang Maha Mulia yang mengajarkan (manusia) dengan perantaraan kalam. Dia mengajarkan kepada manusia apa yang tidak diketahuinya.”


Peristiwa nuzul al-quran menjadi satu rakaman sejarah yang penting dalam kehidupan rasulullah dan bagi umat islam. Al-quran menjadi panduan kepada manusia telah dikurniakan oleh Allah kepada rasulnya, Muhammad S.A.W. Tanpa berpandukan kepada al-quran, manusia akan sesat.


Umat islam menjadikan al-quran sebagai "kitab induk" dalam kehidupan mereka. Kitab rujukan dalam mengurus kehidupan di dunia untuk mencapai kebahagiaan diakhirat. Ia sebuah kitab yang lengkap dan diakui oleh allah s.w.t. Firman allah dalm surah al-an'am ayat 38 yang bermaksud:


Dan tidak seekor pun binatang yang melata di bumi, dan tidak seekor pun burung yang terbang dengan kedua sayapnya, melainkan mereka umat-umat seperti kamu. Tiada Kami tinggalkan sesuatu pun di dalam kitab Al-Quran ini; kemudian mereka semuanya akan dihimpunkan kepada Tuhan mereka (untuk dihisab dan menerima balasan). (Al-An’am:38)


Turunnya al-quran adalah satu bukti yang menunjukkan benarnya rasulullah s.a.w sebagai utusan allah. Pada masa yang sama membenarkan bahawa islam adalah satu-satunya agama yang datang dari allah. Manusia tidak boleh menolak kebenaran islam, selagi mereka tidak dapat menolak kebenaran al-quran, sepertimana firman allah dalam surah al-isra' ayat 88:


"Katakanlah (wahai muhammad) : "Sesungguhnya jika sekalian manusia dan jin berhimpun dengan tujuan hendak membuat dan mendatangkan yang sebanding dengan al-quran ini, mereka tidak akan dapat membuat dan mendatangkan yang sebanding dengannya,walaupun mereka saling bantu-membantu".


Apabila orang kafir gagal untuk menyahut cabaran mencipta sebuah kitab seperti al-quran, Allah mencabar mereka untuk membuat hanya satu surah sahaja. Firman allah dalam surah al-baqarah ayat 23, bermaksud:


"Sekiranya kamu merasa ragu tentang apa yang kami turunkan (al-quran) kepada hamba kami (Muhammad), maka cubalah buat dan datangkan satu surah yang sebanding dengannya (surah dalam al-quran), serta ajaklah saksi-saksi kamu (tuhan-tuhan yang kamu sembah) selain daripada Allah (yang kamu percaya boleh menolong kamu), jika kamu orang yang benar".


Orang kafir terus gagal untuk menyahut cabaran itu. Itu telah membuktikan bahawa Al-quran itu adalah benar daripada Allah, Nabi Muhammad S.A.W sebagai pesuruh Allah kepada manusia. Benarlah islam sebagai agama yang diakui disisi Allah seperti firmanNya dalam surah ali-imran ayat 19, bermaksud:


"Sesungguhnya agama (yang direstui) disisi allah hanyalah agama islam."


Al-Quran diturunkan kepada manusia untuk menyelamatkan mereka daripada terus berada dalam kegelapan dunia, terpaksa meraba-raba dan h ilang hala tuju hidup. Allah SWT melalui kitabNya itu memimpin mereka ke jalan yang benar agar mereka ditempatkan ke dalam syurga di akhirat kelak.


Ayat 15-16 surah al-Maidah : “Sesungguhnya telah datang kepada kamu cahaya (Nabi Muhammad) dari Allah dan kitab yang menerangkan (al-Quran). Dengan kitab itulah Allah menunjuki orang-orang yang mengikuti keredaan-Nya ke jalan keselamatan, (dan dengan kitab itu pula) Allah mengeluarkan orang-orang itu dari kegelapan kepada cahaya yang terang benderang dengan izin-Nya dan menunjuki mereka ke jalan yang lurus.”


Al-quran menjadi benteng terakhir Islam, menjaga keaslian dan kebenaran agama allah ini. Selama mana al-quran dipertahankan ajarannya, selama itulah Islam akan kukuh di dada penganutnya. Jika al-quran telah terpisah jauh daripada umat islam, akan hilanglah kekuatan umat islam. Jika umat islam berpegang dengan al-quran, musuh-musuh Islam tidak akan dapat untuk menghancurkan agama suci ini.

Mukjizat Alam


Tulisan ini dipetik daripada berita harian. Harapnya boleh dikongsi bersama teman-teman;


Al-Quran mukjizat terbesar Rasulullah SAW
Oleh Nasron Sira Rahim

Kandungan kitab miliki rahsia mengenai kehidupan perlukan kajian mendalam RABU ini, sekali lagi umat Islam menyambut ulang tahun peristiwa terbesar dalam sejarah Islam iaitu turunnya al-Quran, mukjizat terbesar Allah SWT kepada Nabi Muhammad SAW pada 17 Ramadan yang turut dikenali sebagai Nuzul Quran.


Ada ulama berpendapat al-Quran diturunkan kepada Rasulullah untuk disampaikan kepada seluruh umat manusia menerusi tiga peringkat. Peringkat pertama, al-Quran diturunkan Allah secara keseluruhannya ke suatu tempat dinamakan Lauhil Mahfudz. Peringkat kedua, al-Quran dibawa keseluruhannya dari Lauhil Mahfudz ke Baitul Izzah iaitu suatu tempat yang terletak di langit dunia. Proses ini berlaku pada malam lailatul qadar seperti firman-Nya dalam ayat pertama surah al-Qadr: "Sesungguhnya Kami menurunkan (al-Quran) ini pada malam lailatul qadar."

Seterusnya, al-Quran diturunkan dari langit dunia kepada Nabi Muhammad menerusi perantaraan malaikat Jibrail AS secara berperingkat dan turunnya ayat pertama adalah pada 17 Ramadan bersamaan 6 Ogos 610. Peristiwa penurunan ayat pertama hingga kelima dari surah al-Alaq itu juga menjadi petanda kerasulan Nabi Muhammad ketika Baginda berada di Gua Hira, di bukit Jabal Nur berhampiran Makkah. Ayat itu adalah:


"Bacalah (wahai Muhammad) dengan nama Tuhanmu yang menciptakan (sekian makhluk). Ia mencipta manusia daripada segumpal darah. Bacalah, dan Tuhanmu Yang Maha Pemurah. Yang mengajar manusia melalui pena dan penulisan. Ia mengajarkan manusia akan apa yang tidak diketahuinya."



Ayat al-Quran mengandungi 114 surah diturunkan selama 23 tahun dengan 13 tahun di Makkah (1,456 ayat) dan sepuluh tahun di Madinah (4,780 ayat). Selepas disampaikan Rasulullah, nas al-Quran dipelihara melalui tiga cara iaitu hafalan sahabat, naskhah yang ditulis untuk nabi serta naskhah yang ditulis untuk simpanan sahabat. Selain itu, Rasulullah turut mengulang ayat al-Quran di hadapan Jibrail setahun sekali dan pada akhir hayat Baginda, Rasulullah khatam al-Quran sebanyak dua kali di hadapan Jibrail.


Bagaimanapun, kebanyakan sahabat yang menghafaz al-Quran syahid dalam peperangan menegakkan agama Allah menyebabkan perlunya al-Quran dikumpul dan dijilidkan. Sejarah penjilidan al-Quran bermula pada pemerintahan Uthman Affan dan setiap nas disusun mengikut tertib ditunjukkan Rasulullah sebelum Baginda wafat. Uthman menubuhkan jawatankuasa khas untuk membukukan al-Quran diketuai Zaid bin Tsabit selain Abdullah bin Zubair, Sa'id 'Ash dan Abdur Rahman bin Harits bin Hisyam.



Jawatankuasa itu mengumpul serta menyalin nas al-Quran hingga dibukukan selain memperoleh lembaran nas yang disalin Abu Bakar as-Siddiq daripada puterinya Hafsah. Antara lain, jawatankuasa itu menjejak penghafaz al-Quran untuk mendengar hafalan mereka dan semua hafalan itu ditulis kembali dalam dialek Quraish untuk mengelakkan perbalahan sesama kaum. Akhirnya, jawatankuasa itu berjaya menyalin serta menjilid lima al-Quran yang dinamakan al-Mushhaf dan empat daripadanya dikirimkan ke Makkah, Syria, Basrah dan Kufah untuk disalin pihak di sana.


Sebuah lagi al-Quran disimpan untuk kegunaan Uthman RA dinamakan Mushhaf al-Imam dan selepas itu, semua lembaran salinan al-Quran yang ditulis sebelum pembukuan dibakar. Ayat al-Quran turut memiliki rahsia tersendiri mengenai kehidupan yang disampaikan kepada manusia secara jelas atau memerlukan kajian mendalam. Hal ini diakui Allah menerusi firman-Nya: "Inilah ayat-ayat al-Quran yang mengandungi hikmah." (Surah Yunus, ayat pertama).


Allah sudah menerangkan secara jelas mengenai pelbagai fakta sains yang melampaui pemikiran manusia walaupun pada masa ayat al-Quran diturunkan, zaman ketika itu masih dianggap kuno dan belum terdedah kepada ilmu sains. Antara fakta sains yang ditemui dalam al-Quran iaitu semua cakerawala bergerak secara terapung (Yaasiin: 40), bumi bergerak (An-Naml: 88), atom adalah benda terkecil (Yunus: 61), semakin tinggi semakin sukar bernafas (Al-An'aam: 125), makhluk berpasangan (Adz-Dzaariyaat: 49), proses kejadian manusia (Al-Mu'minuun), kegunaan besi (Al-Hadiid: 25) dan langit yang terkawal (Al-Anbiyaa': 32).


Selain itu, kajian lain yang dijalankan mendapati jumlah sesetengah perkataan yang berlawanan dalam bahasa Arab adalah sama antaranya perkataan dunia dan akhirat disebut masing-masing sebanyak 115 kali. Perkataan lain adalah malaikat dan syaitan (88 kali), hidup dan mati (145 kali), faedah dan kerugian (50 kali), kesusahan dan kesabaran (114 kali), lelaki dan perempuan (24 kali), ummah dan penyampai (50 kali), iblis dan memohon perlindungan daripada iblis (11 kali), musibah dan bersyukur (75 kali), bersedekah dan berpuas hati (73 kali) serta zakat dan berkat (32 kali). Golongan muslimin dan jihad (41 kali), emas dan kemurahan hidup (lapan kali), keajaiban dan fitnah (60 kali), minda dan nur (49 kali), lidah dan sumpah (25 kali), nafsu dan ketakutan (lapan kali), bercakap di khalayak ramai dan berdakwah (18 kali). Jumlah perkataan lain yang dianggap ajaib ditemui adalah solat (lima kali), bulan (12 kali), tahun (365), lautan (32 kali) dan daratan (13 kali).


Jumlah lautan dan daratan ini apabila ditukar dalam bentuk peratus adalah bersamaan dengan jumlah sebenar kawasan laut dan darat yang ada di dunia ketika ini iaitu masing-masing 71.111 peratus dan 28.889 peratus. Misteri yang terkandung dalam ayat al-Quran ini membuktikan kitab berkenaan bukanlah rekaan seorang manusia melainkan ia dihasilkan oleh suatu kuasa yang mentadbir seluruh alam ini yakni Allah.

Isnin, 15 September 2008

Lailatul Qadar

Pada bulan Ramadan ini terdapat satu malam yang lebih mulia berbanding 1000 bulan, iaitu lailatulqadar. Padanyalah diturunkan al-Quran yang dijadikan panduan bagi seluruh umat Islam. Firman ALLAH S.W.T:




Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.

[1] Sesungguhnya Kami telah menurunkan (Al-Quran) ini pada Malam Lailatul-Qadar,
[2] Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui apa dia kebesaran Malam Lailatul-Qadar itu?
[3] Malam Lailatul-Qadar lebih baik daripada seribu bulan.
[4] Pada Malam itu, turun malaikat dan Jibril dengan izin Tuhan mereka, kerana membawa segala perkara (yang ditakdirkan berlakunya pada tahun yang berikut);
[5] Sejahteralah Malam (yang berkat) itu hingga terbit fajar!


Oleh itu, sesiapa yang beribadah pada bulan Ramadan dan menepati malam lailatulqadar, ganjaran pahala amalannya itu melebihi ibadah yang dilakukannya selama 1000 bulan.

Mencari Lailatul Qadar




إِنَّا أَنزَلْنَاهُ فِي لَيْلَةِ الْقَدْرِ. وَمَا أَدْرَاكَ مَا لَيْلَةُ الْقَدْرِ. لَيْلَةُ الْقَدْرِ خَيْرٌ مِّنْ أَلْفِ شَهْرٍ. تَنَزَّلُ الْمَلَائِكَةُ وَالرُّوحُ فِيهَا بِإِذْنِ رَبِّهِم مِّن كُلِّ أَمْرٍ. سَلَامٌ هِيَ حَتَّى مَطْلَعِ الْفَجْرِ

Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (Al Qur'an) pada malam kemuliaan. Dan tahukah kamu apakah malam kemuliaan itu? Malam kemuliaan itu lebih baik dari seribu bulan. Pada malam itu turun malaikat-malaikat dan malaikat Jibril dengan izin Tuhannya untuk mengatur segala urusan. Malam itu (penuh) kesejahteraan sampai terbit fajar. (QS Al-Qadr 97: 1-5)


Jumaat, 12 September 2008

Dimana-mana Ada Palsu





Tulisan ini dipetik dari laman web Jabatan Mufti negeri Trengganu yang boleh dilayari seperti berikut http://mufti.islam.gov.my/terengganu/?subid=10&parent=06 . Harapnya maklumat ini boleh dimanfaatkan bersama oleh semua.



KEPALSUAN HADIS TENTANG KELEBIHAN TARAWIH


Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Penyayang. Puji-pujian bagi Allah Subhanahu wata'ala, selawat dan salam keatas junjungan kita Nabi Muhammad Sallaahu 'alaihi wasallam serta para sahabatnya.

Sejak beberapa tahun kebelakangan ini satu hadis tentang kelebihan tarawikh pada malam-malam ramadhan telah tersebar dengan meluas sekali. Media-media elektronik, media-media cetak serta media-media massa turut sama memainkan peranan mereka menyebarkannya melalui akhbar-akhbar, dairi-dairi Islam, TV, radio, risalah-risalah dan lain-lain dengan harapan semoga mereka mendapat saham dalam usaha menggalakkan umat Islam supaya rajin beramal ibadat terutamanya dalam bulan yang diberkati itu.


Hadis yang dimaksudkan itu ialah satu hadis yang agak panjang kononnya diriwayatkan oleh Sayyidina Ali r.a. yang sebahagian darinya adalah seperti berikut :


"Diriwayatkan oleh Sayyidina Ali bahawa Rasulullah s.a.w. telah bersabda berkenaan dengan fadhilat sembahyang tarawih pada bulan Ramadhan antaranya:
· Malam Pertama: Keluar dosa-dosa orang mukmin pada malam pertama seperti mana dia baru dilahirkan (mendapat keampunan dari Allah Taala).
· Malam Keempat: Mendapat pahala sebagaimana pahala orang-orang yang membaca kitab Taurat, Zabur, Injil dan Al-Quran.
· Malam Keenam: Allah kurniakan pahala kepadanya pahala malaikat-malaikat yang tawaf di Baitul-Ma`mur (sebanyak 70 ribu malaikat sekali tawaf), serta setiap batu-batu dan tanah akan mendoakan supaya Allah mengampuni dosa-dosa orang yang mengerjakan sembahyang tarawih pada malam ini.
· Malam Ketujuh: Seolah-olah dia dapat bertemu serta menolong Nabi Musa A.S. menentang musuh ketatnya Firaun dan Haman.
· Malam Kelapan: Allah mengurniakan pahala orang sembahyang tarawih sepertimana yang telah dikurniakan kepada Nabi Ibrahim A.S.
· Malam kesembilan: Allah kurniakan pahala dan dinaikkan mutu ibadat hambanya seperti Nabi Muhammad S.A.W..
· Dan kelebihan-kelebihan seterusnya sehingga sampai kemalam yang ke-tiga puluh.


Namun begitu setelah diajukan pertanyaan kepada beberapa tokoh agama tanahair tentang kedudukan hadis ini, dari manakah ianya diambil, semuanya tidak dapat memberikan penjelasan. Dan setelah diteliti dalam kitab induk hadis seperti Sunan Sittah dan lain-lain kitab hadis lagi, ianya tidak ditemui. Begitu juga dalam kitab-kitab hadis palsu (maudhu`aat) sendiri pun tidak didapati hadis ini. Ini menunjukkan bahawa hadis ini merupakan satu hadis yang baru diada-adakan sehingga ulama-ulama hadis dahulu yang menulis tentang hadis maudhu` pun tidak mengetahui akan wujudnya hadis ini.

Kita tidak menafikan kelebihan sembahyang tarawih dan kedudukannya didalam sunnah. Namun begitu kita tidak mahu umat Islam tertipu dengan berbagai-bagai janji palsu yang menyebabkan umat Islam mengerjakan amalan-amalan kebaikan dengan mengharapkan sesuatu yang sebenarnya tidak akan diperolehinya. Dengan tersebarnya hadis-hadis palsu seumpama ini juga akan mencemarkan kesucian hadis Rasulullah s.a.w. yang dipelihara dengan dengan begitu baik oleh ulama-ulama kita dahulu.

Rasulullah S.A.W. telah pun memberikan amaran terhadap orang-orang yang mengadakan pendustaan atas namanya dengan ancaman yang berat sebagaimana sabdanya:

Barang siapa sengaja mengadakan dusta atas namaku maka hendaklah dia menyediakan tempatnya dalam neraka. (Bukhori, Muslim) Hadis ini diriwayatkan dengan banyak sekali sehingga sampai keperingkat Mutawatir. Ancaman ini merangkumi segala jenis pendustaan keatas Nabi S.A.W. sama ada dengan maksud memberi galakan supaya rajin beramal ibadat ataupun ancaman supaya menjauhi segala larangan Allah (targhib dan tarhib).

Mulla Ali Qari dalam Al-Asrarul-Marfu'ah selepas membawakan lebih dari seratus riwayat hadis tentang pendustaan atas nama Nabi Muhammad S.A.W. menukilkan kata-kata Imam Nawawi dalam syarah Muslim. Kata Imam Nawawi:


Haram meriwayatkan sesuatu hadis palsu (maudhu`) bagi orang yang mengetahui bahawa hadis itu maudhu`atau dia hanya menyangka hadis ini maudhu`. Siapa yang menceritakan hadis yang dia tahu atau dia sangka bahawa ianya maudhu` serta dia tidak menerangkan keadaannya maka dia termasuk dalam ancaman ini. Katanya lagi, tidak ada perbezaan dalam pengharaman pendustaan atas Nabi Muhammad S.A.W. di antara hadis tentang hukum-hukum dan hadis yang bukan berkenaan dengan hukum seperti hadis yang mengandungi dorongan serta galakan beramal ibadat, hadis-hadis nasihat dan lain-lain. Semuanya haram termasuk dalam sebesar-besar dosa dan sejelek-jelek perkara dengan ijmak ulamak Islam… seterusnya dia berkata:

Ulama-ulama telah pun sepakat tentang haram berdusta atas nama orang-orang biasa. Bagaimana pula dengan orang yang kata-katanya adalah syariat, kalamnya adalah wahyu dan berdusta atasnya adalah pendustaan atas Allah juga. Fiman Allah bermaksud: Tidaklah dia mengucapkan mengikut kemahuan hawa nafsunya. Apa yang diucapkan tidak lain melainkan wahyu yang diwahyukan. (An-Najm: 3-4).

Di dalam hadis tersebut nampaknya ada galakan supaya umat Islam rajin untuk melakukan amalan terawih dalam bulan Ramadhan seperti mana kita sering dapati hadis ancaman terhadap orang yang meninggalkan sembahyang yang mana sebenarnya hadis itu pun telah di reka atas nama nabi Muhammad S.A.W. seperti contoh satu hadis yang sebahagian darinya berbunyi: Jika seseorang itu meninggalkan sembahyang zohor dosanya adalah seperti dia berzina dengan ibunya sendiri.Jika dia meninggalkan sembahyang sembahyang asar dosanya adalah seperti meruntuhkan kaa'bah..


Adakah tidak cukup dengan janji ganjaran dari Allah bagi orang yang menghidupkan malam Ramadhan yang terdapat dalam kitab hadis shahih contohnya hadis yang bermaksud: Sesiapa yang menghidupkan malam ramadhan dengan penuh keimanan dan mengharapkan ganjaran dari Allah diampunkan dosa-dosanya yang lalu. (Al-Bukhari) Dan adakah tidak cukup dengan ancaman terhadap orang yang meninggalkan sembahyang yang terdapat dalam al-Quran antaranya firman Allah yang bermaksud: Apakah yang menyebabkan kamu dimasukkan kedalam neraka saqar? Mereka menjawab: Kami dahulu termasuk orang yang tidak mengerjakan sembahyang. (Al-Muddatsir)


Sebenarnya bagi mereka yang suka menghidupkan malam Ramadhan tidak mesti dengan adanya hadis rekaan yang seperti ini mereka akan bersungguh-sungguh dalam menghidupkan amalan tarawih ini. Dan orang yang malas bersembahyang bawalah hadis yang bagaimana teruk sekalipun siksaannya namun mereka tetap tidak mahu mengerjakannya.


Diantara ciri-ciri hadis maudhu` (rekaan) dari segi zahirnya selain dari meneliti sanad perawinya ialah:

1. Kelebihan yang disebutkan menyamai atau mengatasi kelebihan yang terdapat pada para sahabat nabi kita Muhammad S.A.W. atau orang yang berjuang bersama dengan nabi-nabi yang lain apatah lagi untuk menyamai atau mengatasi kedudukan nabi-nabi kerana umat yang datang kemudian walaupun setinggi-tinggi wali sekalipun tidak akan dapat mengatasi atau menyamai kedudukan sekecil-kecil sahabat apatah lagi untuk menyamai kedudukan seorang nabi.

2. Kelebihan yang terdapat didalamnya tidak sepadan dengan amalan yang dilakukan dimana ia menyalahi apa yang terdapat dalam syariat sebagaimana tersebut dalam Al-Qur'an dan hadis-hadis shohih.

3. Kandungannya serta ertinya rapuh, tidak menyerupai kalam Nabi Muhammad s.a.w. dan lafaznya tidak sesuai keluar dari mulut Nabi sepertimana yang terdapat dalam hadis-hadis shohih.

4. Didalam setengah risalah yang terdapat hadis ini, ianya dimulai dengan "Ya Ali" sedangkan ulama-ulama hadis telah mengatakan bahawa hadis-hadis yang dimulai dengan kata-kata ini hanya dua atau tiga sahaja yang shohih.Yang lainnya adalah palsu.

Oleh itu umat Islam sekalian terutamanya pihak-pihak berkenaan seperti institusi-institusi agama diperingkat negeri dan pusat sepatutnya prihatin terhadap perkara seperti ini demi menjaga kesucian hadis Rasul yang menjadi pegangan kedua Ahlus Sunnah Wal Jamaah.Umat Islam janganlah mudah tertipu dengan diayah-diayah palsu yang dikaitkan dengan Rasulullah sedangkan ianya tidak ada hubungan langsung dengan Rasulullah s.a.w. Janganlah sampai masyarakat kita melakukan sesuatu amalan dengan harapan akan mendapat pahala sedangkan sebaliknya dosa besar pula yang diperolehi dengan menyebarkan dan seterusnya beramal dengan hadis-hadis palsu seperti ini.

SELAMAT BERPUASA DAN BERIBADAT MENGIKUT SUNNAH RASULULLAH S.A.W.

Diwajibkan ke atas kamu


Surah Al-Baqarah di bawah menyatakan dengan jelas tentang kewajipan umat Islam melakukan ibadah puasa pada bulan Ramadhan. Moga kita menjadi sebahagian daripada golongan hambaNya yang bertaqwa dan tunduk dengan pasrah.

183] Wahai orang-orang yang beriman! Kamu diwajibkan berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang yang dahulu daripada kamu, supaya kamu bertakwa.

[184] (Puasa yang diwajibkan itu ialah) beberapa hari yang tertentu; maka sesiapa di antara kamu yang sakit atau dalam musafir, (bolehlah dia berbuka), kemudian wajiblah dia berpuasa sebanyak (hari yang dibuka) itu pada hari-hari yang lain; dan wajib atas orang-orang yang tidak terdaya berpuasa (kerana tua dan sebagainya) membayar fidyah iaitu memberi makan orang miskin. Maka sesiapa yang dengan sukarela memberikan (bayaran fidyah) lebih dari yang ditentukan itu, maka itu adalah suatu kebaikan baginya dan (walaupun demikian) berpuasa itu lebih baik bagi kamu (daripada memberi fidyah), kalau kamu mengetahui.

[185] (Masa yang diwajibkan kamu berpuasa itu ialah) bulan Ramadan yang padanya diturunkan Al-Quran, menjadi petunjuk bagi sekalian manusia dan menjadi keterangan-keterangan yang menjelaskan petunjuk dan (menjelaskan) perbezaan antara yang benar dengan yang salah. Oleh itu, sesiapa dari antara kamu yang menyaksikan anak bulan Ramadan (atau mengetahuinya), maka hendaklah dia berpuasa bulan itu dan sesiapa yang sakit atau dalam musafir maka (bolehlah dia berbuka, kemudian wajiblah dia berpuasa) sebanyak hari yang ditinggalkan itu pada hari-hari yang lain. (Dengan ketetapan yang demikian itu) Allah menghendaki kamu beroleh kemudahan dan Dia tidak menghendaki kamu menanggung kesukaran dan juga supaya kamu cukupkan bilangan puasa (sebulan Ramadan) dan supaya kamu membesarkan Allah kerana mendapat petunjukNya dan supaya kamu bersyukur.

Apalagi yang lebih besar daripada perintah ini? Apalagi yang lebih tinggi hukumnya daripada titah ini?

Selasa, 9 September 2008

kehendak Kita Jua Adanya


Setelah membaca artikel ini, ada sesuatu yang rasanya ingin dikongsi bersama teman-teman. Selamat membaca. Artikel ini dipetik dari;





Malaysia 'kaya' kemudahan ibadat


Oleh Siti Suriani Othman dari Nottingham, England


'TERASA mudahnya menunaikan ibadat di Malaysia berbanding di United Kingdom (UK)'. Itulah yang terdetik bukan hanya ketika saya mula-mula menjejakkan kaki di negara empat musim ini, malah ia nyata dirasai sehingga kini. Kepayahan ini bukannya dari segi tempat beribadah kerana di universiti misalnya memang disediakan surau untuk pelajar Islam. Kesukaran ini lebih dirasai kerana anjakan musim yang mengubah waktu solat dengan drastiknya dari satu musim ke musim lain. Misalnya, musim panas waktu malamnya singkat dan musim sejuk pula waktu siangnya singkat. Saya sampai di UK pada September 2007 yang lalu iaitu ketika musim luruh. Musim luruh diapit musim panas dan musim sejuk yang bermula pada September hingga akhir November di negara hemisfera Utara seperti UK.


Pada musim luruh, kita akan dapat melihat daun-daun bertukar warna menjadi oren kekuning-kuningan, mula luruh sebagai persediaan menanti musim sejuk yang bakal menjelma dengan kebanyakan pokok tidak lagi berdaun, hanya tinggal ranting. Pada musim luruh ini, rasa sejuk sudah mula menggigit tulang walaupun dengan suhu antara 9 hingga 20 darjah Celsius saja. Maklumlah, suhu badan masih lagi bersuhu Malaysia ketika itu. Syukurlah, musim luruh tahun ini (2008) tidak lagi dirasai sesejuk tahun lalu, mungkin sekali kerana sudah mula biasa dengan suhu di sini. Selain itu, musim luruh juga kaya dengan angin kuat yang pada awalnya saya rasa menyesakkan, menyukarkan penafasan. Kesukaran ini juga tidak lagi dirasai tahun ini.


Ketika musim ini juga, waktu solat adalah hampir sama dengan Malaysia, misalnya solat Zuhurnya bermula dalam lingkungan jam 1 petang. Tidak banyak berbeza, saya tidak begitu merasakan ‘keperitan’ perubahan negara yang besar ketika itu. Tahun lalu juga saya sampai di UK ketika sambutan Ramadan, kira-kira pertengahan Ramadan. Memang diakui, agak sukar menjalani ibadat puasa di negara sejuk tetapi kering ini, tekak terasa kering sepanjang hari. Dan, berbuka pada jam 7.30 malam di UK bagaikan menanti bulan yang tak jatuh. Lama sungguh rasanya kerana di Malaysia, sungguhpun panas tetapi iklimnya lembap. Panahan matahari Khatulistiwa nyata lebih sebati dengan diri ini berbanding kesejukan Eropah. Sangkaan saya meleset kerana beranggapan menjalani ibadat puasa di negara yang lebih sejuk adalah lebih mudah. Namun tahun ini kesukaran Ramadan pertama di UK semakin diberi kemudahan, diringankan kesulitan.


Masuk bulan Disember pula bermulalah musim sejuk yang ‘digeruni tapi dinanti’. Gerun kerana takut tidak tahan dengan kesejukannya, tetapi dinanti kerana ramai pelajar baru di UK ini yang berhajat besar bermain salji. Namun, musim sejuk di Nottingham yang terletak di bahagian tengah UK (Midland) rupanya tidaklah sesejuk bahagian Utara UK seperti Newcastle dan Edinburg. Dengan suhu dalam lingkungan negatif 3 hingga 10 darjah Celsius, salji yang turun sama sekali tidak boleh dibentuk menjadi orang salji.



Ketika musim sejuk pertama kali dirasai di Nottingham, saya hanya dapat melihat salji turun sebanyak beberapa kali pada waktu awal pagi dan malam. Di England, musim sejuk yang paling sejuk dalam sejarah dicatatkan pada musim sejuk tahun 1962/1963. Ketika itu, Januari 1963 adalah kurang daripada 5 darjah daripada purata biasa. Hal ini berterusan sehingga bulan Februari. Angin sejuk air batu (frost) melanda sehingga ke Selatan England yang diketahui lebih panas berbanding kawasan lain di England yang ketika itu berada dalam purata suhu di bawah paras beku. Ketika itu juga, rekod di Braemar, Scotland mencatatkan suhu terendah dalam sejarah UK iaitu -22.2 darjah Celsius. Namun rata-rata, apa yang agak sukar bagi pelajar baru di UK ialah menyesuaikan diri dengan perubahan musim, bukannya kedinginan ketika musim sejuk.



Perubahan musim yang menyebabkan perubahan waktu nyata turut memerlukan kami mengubah rutin hidup seharian termasuk menyesuaikan diri dengan perubahan waktu solat. Bayangkanlah jika di Malaysia, kita sudah biasa dengan waktu solat yang hampir sama sepanjang tahun, di UK pada musim sejuk waktu solat Subuh seawal jam 2.30 pagi dan solat Isyak bermula pada jam 11.30 malam. Jika ketika musim sejuk tugasan menunaikan solat selesai amat awal dalam sehari (misalnya waktu Maghrib seawal jam 3.45 petang dan waktu Isyak bermula jam 5.30 petang), musim panas pula amat berbeza keadaannya. Selain itu, kesukaran mengadaptasi waktu solat di UK juga disebabkan tiada azan yang menunjukkan waktu solat bermula. Memandangkan tiada azan kedengaran di corong radio/televisyen atau di corong masjid seperti di Malaysia, semua pelajar Islam di sini sentiasa melihat waktu solat daripada laman-laman web yang berkaitan seperti Salahtimes, Muslim Directory Prayer Time Table, Nottingham Muslim Society. Namun di sini, kebanyakan kami menggunakan panduan waktu solat di laman web Persatuan Pelajar Islam University of Nottingham. Kemudahan disediakan oleh laman web ini nampaknya banyak membantu semua pelajar Islam di UK dalam menjalankan ibadat solat, mahupun amalan lain seperti puasa sunat sepanjang tahun. Namun, timbul satu lagi masalah besar di sini iaitu tiada keselarasan antara waktu solat, antara satu laman web dengan laman web yang lain. Waktu solat disediakan dalam laman web yang dinyatakan tadi tidak sama semuanya. Itu belum lagi jika dibandingkan dengan risalah serta edaran waktu solat dan berbuka puasa (ketika bulan Ramadan) yang dikeluarkan oleh syarikat-syarikat Islam di UK. Kesukaran ini pastinya ujian bagi kami di UK. Pastinya, Malaysia adalah negara yang jauh lebih mudah menjalankan ibadat secara keseluruhannya.



Namun kami masih bernasib baik kerana jumlah warga Islam di UK kini dikatakan mencapai sehingga dua juta orang dan Nottingham adalah antara kawasan yang mempunyai bilangan masyarakat Islam yang besar selain London, Birmingham, Manchester, Bradford, Luton, Slough dan Leicester, maka tiada masalah mendapatkan makanan dan daging halal di sini. Sungguhpun begitu, pastinya ketika bulan Ramadan tiada hiruk pikuk Bazar Ramadan dan persiapan berbuka yang meriah. Kayanya Malaysia dengan kemudahan beribadat pastinya membuatkan Malaysia tetap di hati walau jelajah sejauh manapun berkelana. Selamat berpuasa kepada semua rakyat Malaysia dan semoga ibadat tahun ini dapat dijalani dengan sesempurna mungkin.



Penulis ialah pensyarah Universiti Sains Islam Malaysia (Usim), kini melanjutkan pelajaran peringkat doktor falsafah di Nottingham Trent University, United Kingdom

Ahad, 7 September 2008

AlFatihah untuk Sang Pejuang



Berita ini kukutip dari beberapa sumber;

Al-Fatihah to Tan Sri A Samad Ismail (1924-2008)

KUALA LUMPUR, Sept 4 (Bernama)National journalism laureate and freedom fighter Tan Sri A. Samad Ismail died Thursday at the Pantai Medical Centre here at 5.58pm because of lung infection.

Singapore-born Samad, 84, better known as Pak Samad, was warded at the hospital since Aug 24 after experiencing difficulty in breathing.

He leaves behind wife Puan Sri Habibah Hamid and 10 children including bloggers and ex-journalists Nuraina and Maria.

His first wife, Hamidah Hassan died on June 2, 1990.

His remains were brought the family home at 2, Lorong 16/7C, Petaling Jaya and would be buried after Friday prayers tomorrow, Azmi Ansar, a son-in-law, told Bernama.

Nuraina, in a posting in her blog “Nuraina A Samad’s 3540 Jalan Sudin” said a second round of dialysis done on her father at 5.30pm failed and his blood pressure continued to drop.

Pak Samad was placed on dialysis since Wednesday after his kidneys began to fail but the condition of his heart was still good.

Pak Samad telah kembali ke rahmatullah pada jam 5.58 petang tadi di Hospital Pantai Kuala Lumpur. Jenazah Allahyarham Tan Sri A Samad Ismail akan dibawa pulang ke rumahnya di No 2 Jalan 16/7C, Petaling Jaya dan akan dikebumikan semalam, selepas solat Jumaat.

Semoga Allah SWT mencucuri rahmat ke atas roh Allahyarham Pak Samad.

“We have lost an important tokoh. Journalists should learn from him and read his writings. It is very difficult to find someone like him, Tan Sri A Samad Ismail books are his will. He always reminded us not to go after riches but to seek wisdom”


Dia bagai menanti Ogos berlalu. Bagai cuba merasai detik-detik gemilang kemerdekaan yang diperjuangkannya dahulu. Negara kehilangannya bukan sahaja sebagai pejuang kemerdekaan, namun kehilangan banyak ilmu dan pengalamannya dalam bidang kewartawanan.

Moha rohnya dicucuri Allah.

Khamis, 4 September 2008

Ramadhan Datang Lagi


Ramadhan menjengukkan diri dengan berjuta kelebihan yang tak terjangkau dek akal. Bersama berjuta kemuliaan yang dianugerahkan kepada hambaNya yang tak terkutip banyak.




Terima kasih, Tuhan. Berikan aku senafas lagi untuk menjalani Ramadhan tahun ini. Moga dikuatkan diri. Ditabahkan hati. Ditambah sabar dan digandakan keimanan.







HambaMu ini terlalu lemah mengendali hidup. Mudah lupa dan lalai. Berikan Nur dan HidayahMu agar aku menjadi anatara hambaMu yang tidak pernah lupa. Tidak lupa untuk mengenangMu, tidak lupa untuk syukuri nikmat anugerahMu.







Tunjukkan aku jalanMu yang lurus. JalanMu yang benar. JalanMu yang akan membawa kebahagiaan hidup di dunia terpenuh tipu daya, di akhirat yang kekal abadi.








Hidup dan matikanlah aku dalam nur Islam. Tetapkan hatiku untuk terus beriman kepadaMu. Kurniakanku kekuatan untuk mendepani segala cabaran dan ujianMu.





Berikan rahmat dan rahmanMu kepada kedua ibu bapaku. Jauhilah mereka dengan fitnah dunia, jauhilah mereka dari perkara-perkara yang akan jauhkan mereka daripada cintaMu. Kurniakan mereka nur serta hidayahMu dan lapangkanlah hati mereka. Kasihilah mereka sebagaimana tak terhingganya kasih mereka kepadaMu, kepada kami.



Ramadhan ini ya, Allah...peliharalah kami daripada segala penyakit hati. Berkatilah seluruh kehidupan kami...


Ya Allah, aku terlalu malu untuk terlalu banyak meminta kerna aku tahu tiada satupun dariku yang Kau tuntut. Ramadan yang mulia ini, aku tawadukkan penyerahan ini.

Merdeka Ini ...


31 OGOS dah lama berlalu. Banyak perasaan yang ingin kulafazkan, namun entah kenapa tertangguh sebegitu lama. Terpendam tanpa mampu kuluahkan. Bagai kehabisan kata. Semuanya hanya berlegar dalam minda.


Diri memang bangga menjadi anak Malaysia yang merdeka. Terlalu bangga. Pada alaf ini, TIDAK PERNAH wujudpun satu Negara di dunia ini seperti Malaysia yang kucintai ini. Negara yang indah. Budaya yang menarik. Makananyang enak dan pelbagai. Aman damai. Orang kata, segala-galanya ada di Malaysia.



Malaysia yang kecil di mata dunia ini, amat besar nilainya. Bukan sahaja berpuluh kaum dan bangsa menghuninya dengan aman damai (biarpun adakalanya ada jua anasir tak patut yang cuba runtuhkan nilai ini dengan menyebarkan isu perkauman, namun Alhamdulillah, hingga kini kita masih boleh keluar dengan selamat ke mana sahaja tanpa lesing peluru dan mortar. Boleh jalani ibadah tanpa apa-apa sekatan, boleh sambut pelbagai perayaan secara bersama, malah sama-sama berkongsi cuti perayaan untuk jemkan jalan semasa balik kampong), malah berpuluh warganegara lain juga menghuni dan menimba khazanahnya.

Malaysia ada 3 bangsa yang terbesar, Melayu, Cina dan India. Ada juga lebih kurang 37 kaum bumiputera lain di Sarawak dan lebih 50 kaum juga di Sabah. Itu belum lagi termasuk pendatang dengan izin dan tanpa izin dari Filipina, Indonesia, Thailan, Mynmar, Vietnam, Bangladash, Pakistan, Sri Lanka. Belum juga dicampur dengan pemastautin dari Asia Barat, Singapura, Orang Puteh dan sebagainya. Jadi, tidak banggakah anda?


Amerika Syarikat yang hanya ada kulit hitam dan kulit putih itupun bergolak dengan isu perkauman. Amerika sesama kulit putih pun masih lagi berbalah tentang isu kulit mereka antara Amerika Syarikat dan Amerika Selatan. India yang sebangsa India pun bertelagah kerana beza agama. Bosnia dan Iraq yang sesama seagama pun saling berbunuhan. Lalunya, tidakkah perlu kita panjatkan syukur ini?


Mencintai Malaysia ini tidak begitu dirasakan kala berada di bawah naungan merdeka bumi sendiri. Andai pernah keluar dari bumi bertuah ini, tahulah betapa di hati bumi Malaysia juga yang diagungkan. Sambal belacan juga yang diidamkan. Pengalaman pada 2003 ke Beijing biarpun hanya selama 10 hari telah berikan diri satu erti yang agak besar. Biar indah Negara orang, sesak Kuala Lumpur juga diingat. Biar betapa kagumnya hati dengan kesenian orang, seruling juga seakan terdengar di telinga. Biar betapa dinginnya cuaca menghampiri musim sejuk, sejuk kala hujan renyai di Bangi juga yang kudambakan.


Malaysia yang aman damai penuh keceriaan ini, sama-samalah kita jaganya. Sama-samalah kita berjuang untuk memartabatkannya. Tiada guna erti merdeka kalau hanya laungan semata. Kiranya hanya kibaran bendera sahaja. Lebih banyak pengisian tentang kemerdekaan perlu dibina. Perlu ditanam. Jiwa yang merdeka kita terlalu lemah menghadapi cabaran globalisasi. Kitalah yang perlu berjuang untuk kukuhkannya.


Sayangilah kemerdekaan ini. Sayangilah Malaysia yang kita nikmati kemerdekaan ini dengan susah payah dari pejuang lampau. Hargailah apa yang kita ada sebelum kita kehilangannya. Tiada guna menangis kalau kita kehilangan seperti Bosnia yang pernah mati “manusia”nya. Seperti Iraq yang “hilang” perkasanya. Seperti Iran yang patah taringnya. Kitalah yang akan menentukan sebagai apa Malaysia ini perlu dicorakkan.

Ingatlah, Malaysia yang kita diami hari ini adalah dipinjam oleh datuk nenek kita pada masa lalu yang akan kita warisi kepada ganerasi seterusnya. Andai Malaysia yang berantakan kita tinggalkan untuk mereka, tidak malukah kita mengkhianati “pinjaman” ini?