Memaparkan catatan dengan label allah. Papar semua catatan
Memaparkan catatan dengan label allah. Papar semua catatan

Selasa, 18 Ogos 2009

SMS yang Tidak Diharapkan


Aku pernah cerita pasal mamat Pakistan ni dulu. Boleh baca semula kat sini kalau dah lupa.

Nombor dia aku dah hapuskan dari telefonpun. Entah kenapa dia timbul balik. Walaupun sakit hati dulu tu belum habis lagi, aku buat-buat tak kesah je. Itupun sms dia aku balas ikut mood. Ada masa seminggu baru berbalas. Ada masa lupa langsung nak balas. Kala yang lain, hati memang tak mahu nak balas pun.

Dia tahu aku buat dak je, tapi kalau dah memang buaya tembaga, tetap nak jual ayat jugak. Jadinya, berlambak-lambaklah ayat-ayat cinta (pinjam judul novel jab!) masuk dalam telefon aku. Aku sebenarnya tertanya-tanya: mamat ni anggap aku tangkap lentuk sama dia ke? Kalau ada sesiapa yang pakar dalam hal cinta baca tulisan ni, tolonglah jelaskan sikit. Aku memang bebal sikit dengan benda-benda tak nampak macam makhluk halus ni. Macam virus selsema BABI lak!

Mamat ni tak tahu ke aku tak suka BARANG IMPORT? Dulu kan aku dah cakap. Banyak kali aku cakap. Benak benar ke dia? Tak kesahlah dia tu ensem macam anak tenuk pun, aku tetap nak juga barangan buatan Malaysia. Semangat kebangsaan aku ni tinggi sikit, tambah lagi pada bulan kemerdekaan macam sekarang kan. Sebenarnya, aku ke dia yang terlebih dos pra-san?

Baca ajelah apa yang dia tulis ni...malas aku nak tulis panjang lebar lagi. Sat-sat lagi nak kosongkan peti sms aku pulak. Tak guna simpan sampah sarapkan? Walau bagaimanapun, sebahagian daripadanya telah aku delate terus selepas bacanya sebab rasa nak MUNTAH. Sebahagian lagi tak begitu sesuai dibaca (18sx) dan aku malu untuk tunjukkan pada orang lain (korang lebih faham dari aku sebenarnya! Aku ni kan 18 tahun hu hu hu).

Inilah deretan sms yang tidak kuingini masuk dalam peti telefonku;


• Assalamualaikum (diikuti dengan letup bunga api yang dilukis) Hw r u! Miss u
• I still miss u, bt i respect u more this time, today i ws clearing numbers i saw ur name i go in my 1st meet with, ist talk in YM. I look at pic i mad at Pavillion wen we did lunch. Thn i wnt to sms u. I thnk few time coz i know ur upset with me, but i tawakal to Allah n msg u. Thanks to Allah n msg u.


• I realy thnk of u hw we meet. Hw we walk aroun n spend time. I miss u, i miss n regret that didnt care u nicely as i must do (jangan ingat hati aku mudah lembek bila kata mcm ni hu hu hu...selagi aku masih ingat kena maki tu...ayat lagi power dari ni pun leh jadi duri yang menyucuk hati hu hu hu...leh buat ayat dalam novel la plak!)

• But ur not gone frm my side, sometime certain thngs hapen in life, it doesnt mean we cnt try again. Let c how i’ll win your heart with my lov (Alahai...kalau dah tak nak tu, buat apapun memang tak jadi punya. Jangan yakin sangat laling hu hu hu)


• Golden words by bla bla bla (nama dia la tu) “When u r in light everything will follow u but when u enter the dark even ur own shadow will leave u”

(ayat ni buatkan aku rasa nak tumbuk ni. Masa aku tengah susah, kutuk aku sakan. Bukannya nak bagi semangat. Dah kena atas kepala sendiri, ada hati mengata aku pulak! Terlebih sensitip la pulak aku ni!)


• So we r same boat la in this case, wat u had fr dinner.
• Act same cos boat broken already way to rescue u la dear, hmmm im having roti naan
• To c u, its enough yahoooooo, no go out, no eat out, im agreed, bt if food reach ur offc we can eat, yeh yeh...


• Its ok, i keep try ok. Rest i leave to Allah swt, so did u go around any auting on weekend?
• Do u upset? Or angry? Be soft i’ll lov u no mater hw though u r (Alahai...napelah dia tak paham-paham lagi? Ko dah maki aku, boleh tanya lagi ke? benak ke bahlol?)


• U know wen we study n read alot, our brain need relax, pls dont always stress urslf. I wnt to c u cheer, hw to cheer u up? Insha Allah ths coming wee i had plan n giv u suprise


• U r nt wasting time insha Allah. Sure u’ll c me as dif person. I acept my childish behavior bt human learn to good, so dont worry once in a while wen we meet its not gona b waste time, bt i hav surprise fr u, insha Allah u ‘ll c wen time wil come (sayangnya, aku rasa macam...tak berminat pun nak tahu kejutannya tu. Tak de makna apa-apa pun kat aku!) ...risau gak ni...hati aku dah mati ke?


• Insha Allah i can learn myself, i try my bst, wen c u smiling, thn can fel more exciting to learn. U didnt answer me, u dnt mind i visit ur ofc? Bt i wnt surprise u, wth wondrful.
• Boleh la sekit, saya try la, baru punya saya bahasa melayu. Pls dont laugh, im learning my own. I ws thingking to visit ur ofc, i hav nt eat kajang satey long time, so after visit u, can eat satey.


Masa dah delate semua smsnya, masuk pula sms terkini:
• “Every sunset” reduce 1 day from life! But “Every Sunrise” Give 1 more day to hope! So, “Hope for The Best”. Hv a nice day, i love u..

Dan aku, cuba juga untuk menikmati rasa terharu. Hingga kini, rasa itu entah di mana perlu kugali. Sms itu tidak kubalas hingga kini, setelah beberapa hari berlalu.

Dia pernah ke pejabatku beberapa kali untuk sedikit urusan dan beberapa orang staf pejabat menyedari tentang kedatangannya itu. Malah, ada antaranya dah sebarkan maklumat itu merata tempat. Ada juga yang terpandang masa kami makan sate. Ikutkan logik akal, aku memang bertuah jumpa sang Putera yang menjadi idaman seMalaya terutama peminat cerita Hindi. Ala-ala Khirtik Roshanlah kiranya, hanya matanya sahaja bukan berwarna hijau. Bukan boleh pakai kanta lekap ke?

Dan aku pula, bagaikan Puteri Katak berwajah kematu di sisinya. Macam orang tak sedar diri je kan. Asal saja kami melintas di mana-mana, akan ada mata yang menjeling, sama ada kagum dengan kehensemannya itu, ataupun hairan betapa tidak ada citarasanya dia sebab keluar dengan aku hu hu hu. Persoalannya: apa jadi dengan perasaanku yang beku ini? Dan beku itu kian mengeras pejal bila berlaku drama keliwon di jalan raya seperti pernah aku tulis sebelum ni. Apapun, perasaan memang tidak boleh dipaksa, biarpun yang berada di hadapanku itu adalah Putera William hu hu hu. Alahai...macam novel cinta lah pulak!


Ini je aku reply...sayang kredit, bah!

• So u know hw i feel wen lost evrytg. Congrts, u wake up, but, its not mean i cn acpt u like b4.
• X payahlah nak mulut manis. Buaya je wat gitu (saje je bagi ayat bahasa melayu hu hu hu...best ngutuk dalam BM. Kalaulah satu hari nanti aku terMAKI dia macam dia maki aku...aku nak maki dalam bahasa kelate...lagi best. Bahasa SUMPAHAN kelantan ni lebih mendalam tepat sasarannya berbanding bahasa Malaysia, terus menusuk ke tulang hitam hu hu hu)


• That words cm frm dsprt person.
• I got that situation last 2-3 years. Now ur turn. Hv a nice day! (Jahat tak aku? Pulangkan paku buah keras lagi masa orang tengah susah. Ahhh....tak payah nak mintak simpati aku mengadu apa-apa!)


• Not same. Pirate take my bot, bt ur bot xcident wth iceberg.
• Ur not in my mind. Wen u go it mean FINISH. Now, u r NOBODY 4 me! (Nak kata aku kejam pun, tak kesahlah. Paling kurang aku jujur pada diri sendiri. Lagipun, tak boleh cakap berlapik...bukannya dia reti. Sindir ke, perli ke...tak makan saman. Baik je terus terang. Itu pun tarak paham lagi daaaaa)


• 4 me its over. No more change. Finish. Fulstop.
• No time 2 meet u. Sori. Mayb u cn meet aini or som1 else. (Dia ni ada koleksi awek Malaysia yang ramai (maklumlah muke memang lebih hensem dari Shah Rukh Khan. Tu yang perasan lebih tu...semua dah lari la tu hu hu hu)


• Dont waste ur time. Wen i set my mind to throw u away, dat mean u lost ur change.


Apapun, aku memang anti sesangatlah kalau orang selalu gunakan nama Allah untuk capai matlamat dia padahal aku dah tau sangat perangai dia macam mana. Jangan nak pra-san bagus setakat boleh terjemah qur’an, padahal sekerat je ajaran Islam tu diguna pakai dalam hidup. Ampun! Aku ni pulak tak mudah nak maapkan orang, sekali kena...terus serik. Walaupun selalu aku doa supaya sentiasa maafkan orang, maafkan apa yang orang buat kat aku, cuba dan terus mencuba (bukan hanya untuk kes ini sahaja) tapi hakikatnya...tersangat susahlah. Apa yang boleh aku buat adalah melupakan. Itu terlebih baik. Sebabnya, bila dah lupa, aku tak akan fikir lagi pasal tu. Jadinya, aku tak akan sakit hati lagi. Dan harapnya, dengan cara itu..bila aku lupa, aku akan maafkan dia secara tak sengaja. Boleh gitu?

Kalau ada mana-mana doktor cinta tu...bolehlah bagi kuliah kat sini ya. Pandangan anda dihargai!

Isnin, 29 Jun 2009

Ayatul Qursi

Minggu ni agak sibuk sikit. Ayat ni dah klise dalam hidup aku kan? Kalau aku tak sibuk, memang sesuatu yang pelik sedang berlaku tu...kalau tak sibuk pun aku akan menyibuk kat mana-mana, buat-buat sibuk dan apa-apalah yang berkaitan dengan sibuk. Manalah aku boleh hidup kalau tak sibuk. Sibuk tu memang dah makanan ruji aku. Kalau tak sibuk, aku memang tak boleh hidup.

Jadinya, kali ini aku hanya akan tampalkan sesuatu yang aku baca dan rasanya, elok juga untuk dikongsi bersama rakan-rakan atau sesiapa shaja yang tiba-tiba tersalah masuk rumah (masih juga dialu-alukan. Selalu-selalu lah buat-buat salah masuk rumah, mana tahu kan salah masuk istana mana-mana hu hu hu). Jomlah kita kongsi...

KEHEBATAN AYATUL QURSI dipetik dari
http://www.theperfmark.com/kehebatan_ayatul_qursi.htm


Bismillah..Assalamualaikum Wbrkt.
Alhamdulillah, didalam tulisan saya dibawah ini adalah untuk berkongsi bersama dengan para pembaca sedikit pengetahuan mengenai beberapa perkara tentang ayat-ayat suci Al Quran yang boleh kita jadikan pendinding daripada ilmu sihir dan gangguan syaitan atau gangguan-gangguan yang datangnya daripada manusia-manusia yang bersekongkol dengan golongan Jin atau Syaitan.


Mari kita hayati Ayatul Qursi ini dari Surah Al Baqarah ayat 255 serta mengetahui akan maknanya didalam bahasa melayu. Bacalah dengan ta'azu dan basmallah untuk memulakannya.

Dialah Allah, tiada Tuhan yang sebenar melainkan Dia, yang hidup kekal abadi dengan sendirinya. Tidak dipengaruhi oleh rasa mengantuk dan tidur. Tuhan mempunyai segala apa yang ada di langit dan apa yang ada di bumi, tidak seorang pun yang sanggup memberikan syufaat disisiNya kecuali dengan izinNya. Tuhan mengetahui segala apa yang ada di hadapan dan apa yang ada di belakang. Sedang mereka tidak mengetahui sesuatu daripada ilmuNya melainkan sekadar mana yang Tuhan kehendaki. Amat luas kursi (ilmu) Tuhan sepenuh langit dan bumi. Tidak berat bagi Allah memelihara kedua-duanya dan Allah Maha Tinggi Lagi Maha Agong.


Saya pasti ramai diantara kita sudah tahu mengenai kemuliaan dan kehebatan Ayatul Qursi tetapi mungkin ada sebahagian daripada kita belum dapat membaca dengan baik mengikut tajwid yang seharusnya. Adalah sangat baik kepada kita sebagai umat Islam untuk menghafal dan membaca dengan baik surah ini yang mempunyai berbagai kegunaan untuk keperluan zahir dan keperluan batin (rohani). Kehebatan Ayatul Qursi telah dinyatakan didalam Al Quran dan juga banyak riwayat daripada Hadis Nabi Muhd. s.a.w. dan banyak juga huraian daripada para alim ulama atau orang perseorangan yang telah menempuh berbagai pengalaman didalam menjalani kehidupan mereka didunia ini.

Sesungguhnya Ayatul Qursi adalah senjata yang paling ampuh untuk menghindari diri kita daripada gangguan Laknatullah iaitu iblis dan kuncu-kuncunya. Apabila saya mengatakan kuncu-kuncunya, maka ia juga termasuk kepada manusia-manusia yang telah diperbodohkan oleh syaitan atau sememangnya mereka itu juga termasuk didalam golongan yang boleh kita gelar sebagai syaitan-syaitan manusia. Syaitan manusia inilah yang semestinya juga kita memberi perhatian yang sewajarnya, kita tidak boleh memandang remeh akan manusia seperti ini kerana mereka selalunya akan lebih mudah mempengaruhi orang lain dengan tujuan untuk menyesatkan dan juga kerana kepentingan peribadi mereka semata-mata.


Didalam zaman yang moden serba cangih sekarang ini, ada segolongan orang yang menganggap perkara sihir atau gangguan syaitan sebagai satu kepercayaan karut tetapi mereka lupa bahwa Allah Subhanawataallah telah memberi banyak amaran kepada kita sebagai manusia melalui kitabullah Al Quran Nul-karim, perkara ini akan sentiasa ada selagi dunia ini belum kiamat. Salah satu jenis sihir yang amat popular pada zaman sekarang ini adalah Sihir Pukau. Sihir jenis ini biasanya banyak menjadi permainan orang perseorangan dan juga beberapa golongan orang yang memberi rawatan perubatan secara traditional iaitu bomoh-bomoh atau pawang-pawang.

Didalam alam orang-orang seperti ini biasanya juga mereka ini telah dikenali oleh segolongan masyarakat kerana ramai orang telah menemui mereka untuk mendapatkan rawatan perubatan yang biasanya kerana penyakit yang pelik-pelik. Pelik kerana mereka ini kadangkala tidak sakit tetapi ramai yang sengaja cari penyakit disebabkan mudah mempercayai sesuatu kelebihan yang ditunjukan oleh bomoh-bomoh tersebut atau kerana ada cerita-cerita yang dibawa oleh orang lain. Alasan yang diberikan biasanya adalah kerana mahu berusaha untuk mendapatkan bantuan atau rawatan. Ingat lah bahwa orang-orang yang sengaja menunjukkan diri mereka pandai sebenarnya mereka itu adalah bodoh, bodoh kerana tidak secara sedar ataupun memang sengaja telah bersekongkol dengan syaitan durjana. Jauhi diri kita daripada golongan seperti ini.


Kita semua perlu mengetahui bahwa setiap penyakit yang datang dan sembuhnya itu adalah diatas izinnya Allah, dari itu carilah penawar yang tidak bertentangan dengan hukum Allah dan berdoalah sentiasa tanpa berputus asa kerana itu adalah lebih baik daripada kita berjumpa dengan orang yang mengaku hebat dan tahu banyak perkara tetapi biasanya mereka ini akan bercakap mengenai ilmu ugama tidak berlandaskan kepada Al Quran dan Hadis tetapi lebih kepada akal fikiran dan nafsu mereka sendiri. Maka hendaklah kita berhati-hati dan sentiasa melindungi diri kita dengan ayat-ayat suci Al Quran sebagai pedinding diri dengan mengamalkan nya setiap hari. Ayat yang baik dan mudah kita hafal adalah Ayatul Qursi yang mempunyai satu kuasa yang maha hebat kepada sesiapa yang membacanya setiap hari atau membacanya ketika didalam keperluan untuk mengelakan diri daripada gangguan-gangguan syaitan atau iblis.

Ayat Kursi diturunkan pada suatu malam setelah hijrah. Menurut riwayat setengah ahli-ahli tafsir, "Ayatul Kursi" diturunkan disertai dengan 40,000 Malaikat dan setengah lagi mengatakan sebanyak 80,000 Malaikat sebagai penghantarnya kerana kebesaran dan peri mulianya serta pentingnya Ayatul Kursi itu. Rasulullah s.a.w. segera memerintahkan penulis Al-Quran, yang pada masa itu Saiyidina Zaid bin Tsabit agar segera menulisnya dan menyebarkannya.


Syaitan dan iblis menjadi gempar dan kacau bilau kerana adanya suatu alamat yang menjadi halangan didalam perjuangannya. Iblis Lanatullah memerintahkan sekalian syaitan-syaitan supaya menyiasat dan mencari punca yang menyebabkan rasa resah gelisah yang berlaku kepada mereka. Lalu mereka pun mendapati itu adalah bahana turunnya Ayatul Kursi di Madina Al Munawarah.


Maha Suci Allah, Dia lah yang hebat lagi Maha Berkuasa keatas segalanya, maka perbanyakan lah akan kepada kita untuk mengamalkan Ayatul Qursi ini setiap hari, insya Allah akan terlepas lah kita dari semua bentuk sihir yang sebenarnya adalah hanya satu perkara yang kecil kepada hambaNya jika mereka mengetahui.



Ini pula artikel yang aku sudah lupa kat mana copy. Mohon ampun ya tuan punya tulisan, harapnya apa yang dilekatkan di blognya ini akan mendapat saham di kemudian hari. Sama-samalah kita baca ya...


AYATUL KURSI

"Dalam sebuah hadis, ada menyebut perihal seekor syaitan yang duduk di atas pintu rumah. Tugasnya ialah untuk menanam keraguan di hati suami terhadap kesetiaan isteri di rumah dan keraguan di hati isteri terhadap kejujuran suami di luar rumah. Sebab itulah Rasulullah tidak akan masuk rumah sehinggalah Baginda mendengar jawapan salam daripada isterinya. Di saat itu syaitan akan lari bersama-sama dengan salam itu.


Hikmat Ayat Al-Kursi mengikut Hadis-hadis:

1) Barang siapa membaca ayat Al-Kursi apabila berbaring di tempat tidurnya, Allah SWT mewakilkan dua orang Malaikat memeliharanya hingga subuh.

2) Barang siapa membaca ayat Al-Kursi di akhir setiap sembahyang Fardhu, dia akan berada dalam lindungan Allah SWT hingga sembahyang yang lain.

3) Barang siapa membaca ayat Al-Kursi di akhir setiap sembahyang, tidak menegah akan dia daripada masuk syurga kecuali maut dan barang siapa membacanya ketika hendak tidur, Allah SWT memelihara akan dia ke atas rumahnya, rumah jirannya dan ahli rumah-rumah disekitarnya.

4) Barang siapa membaca ayat Al-Kursi di akhir setiap sembahyang fardhu, Allah SWT menganugerahkan dia setiap hati orang yang bersyukur, setiap perbuatan orang yang benar, pahala nabi - nabi serta Allah melimpahkan padanya rahmat.

5) Barang siapa membaca ayat Al-Kursi sebelum keluar rumahnya, maka Allah SWT mengutuskan 70,000 Malaikat kepadanya – mereka semua memohon keampunan dan mendoakan baginya.

6) Barang siapa membaca ayat Al-Kursi di akhir sembahyang Allah SWT akan mengendalikan pengambilan rohnya dan dia adalah seperti orang yang berperang bersama Nabi Allah sehingga mati syahid.

7) Barang siapa yang membaca ayat Al-Kursi ketika dalam kesempitan nescaya Allah SWT berkenan memberi pertolongan kepadanya.


Dari Abdullah bin 'Amr r.a. Rasulullah S.A.W. bersabda, "Sampaikanlah pesanku biarpun satu ayat...".


SEJARAH AYAT KURSI

Ayat ini diturunkan setelah hijrah. Semasa penurunannya ia telah diiringi oleh beribu-ribu malaikat kerana kehebatan dan kemuliaannya. Syaitan dan iblis juga menjadi gempar kerana adanya satu perintang dalam perjuangan mereka. Rasullah s.a.w. dengan segera memerintahkan Zaid bt sabit menulis serta menyebarkannya.

Sesiapa yang membaca ayat Kursi dengan khusyuk setiap kali selepas sembahyang fardhu, setiap pagi dan petang, setiap kali keluar masuk rumah atau hendak musafir, InsyaAllah akan terpeliharalah dirinya dari godaan syaitan, kejahatan manusia, binatang buas yang akan memudaratkan dirinya bahkan keluarga, anak-anak, harta bendanya juga akan terpelihara dengan izin Allah s. w. t. Mengikut keterangan dari kitab"Asraarul Mufidah" sesiapa mengamalkan membacanya setiap hari sebanyak 18 kali maka akan dibukakan dadanya dengan berbagai hikmah, dimurahkan rezekinya, dinaikkan darjatnya dan diberikannya pengaruh sehingga semua orang akan menghormatinya serta terpelihara ia dari segala bencana dengan izin Allah.

Syeikh Abu Abbas ada menerangkan, siapa yang membacanya sebanyak 50 kali lalu ditiupkannya pada air hujan kemudian diminumnya, InsyaAllah Allah akan mencerdaskan akal fikirannya serta Fadhilat Ayat Al-Kursi mengikut Hadis-Hadis Rasullullah s. a. w. bersabda bermaksud: "Sesiapa pulang ke rumahnya serta membaca ayat Kursi, Allah hilangkan segala kefakiran di depan matanya".

Sabda baginda lagi; "Umatku yang membaca ayat Kursi 12 kali pada pagi Jumaat, kemudian berwuduk dan sembahyang sunat dua rakaat, Allah memeliharanya daripada kejahatan syaitan dan kejahatan pembesar."

Orang yang selalu membaca ayat Kursi dicintai dan dipelihara Allah sebagaimana DIA memelihara Nabi Muhammad. Mereka yang beramal dengan bacaan ayat Kursi akan mendapat pertolongan serta perlindungan Allah daripada gangguan serta hasutan syaitan. Pengamal ayat Kursi juga, dengan izin Allah, akan terhindar daripada pencerobohan pencuri. Ayat Kursi menjadi benteng yang kuat menyekat pencuri daripada memasuki rumah.

Mengamalkan bacaan ayat Kursi juga akan memberikan keselamatan ketika dalam perjalanannya. Ayat Kursi yang dibaca dengan penuh khusyuk, Insya-Allah, boleh menyebabkan syaitan dan jin terbakar. Jika anda berpindah ke rumah baru maka pada malam pertama anda menduduki rumah itu eloklah anda membaca ayat Kursi 100 kali, insya-Allah mudah-mudahan anda sekeluarga terhindar daripada gangguan lahir dan batin. Barang siapa membaca ayat Al-Kursi apabila berbaring di tempat tidurnya, Allah mewakilkan 2 orang Malaikat memeliharanya hingga subuh.

Barang siapa membaca ayat Al-Kursi di akhir setiap sembahyang Fardhu, ia akan berada dalam lindungan Allah hingga sembahyang yang lain. Barang siapa membaca ayat Al-Kursi di akhir tiap sembahyang, tidak menegah akan dia daripada masuk syurga kecuali maut, dan barang siapa membacanya ketika hendak tidur, Allah memelihara akan dia ke atas rumahnya, rumah jirannya & ahli rumah - rumah di sekitarnya. Barang siapa membaca ayat Al-Kursi diakhir tiap-tiap sembahyang Fardhu, Allah menganugerahkan dia hati-hati orang yang bersyukur perbuatan orang yang benar, pahala nabi - nabi juga Allah melimpahkan padanya rahmat.

Barang siapa membaca ayat Al-Kursi sebelum keluar rumahnya, maka Allah mengutuskan 70,000 Malaikat kepadanya, mereka semua memohon keampunan dan mendoakan baginya. Barang siapa membaca ayat Al-Kursi di akhir sembahyang Allah azza wajalla akan mengendalikan pengambilan rohnya dan ia adalah seperti orang yang berperang bersama nabi Allah sehingga mati syahid. Barang siapa yang membaca ayat al-Kursi ketika dalam kesempitan nescaya Allah berkenan memberi pertolongan kepadanya"

Ini juga aku jumpa masa tengah merayau di alam maya, namun terlupa pula nak rekodkan tulisan Abdul Rashid Ahmad ini aku jumpa kat mana. Kiranya ada sesiapa yang tahu, tolong maklumkan ya.


Ayatul Qursi: Ayat Kursi paling agung dalam al-Quran

Oleh ABDUL RASHID AHMAD

FIRMAN Allah artinya: "Allah, tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia Yang Hidup kekal lagi terus menerus mengurus (makhluk-Nya); tidak mengantuk dan tidak tidur. Kepunyaan-Nya apa yang di langit dan di bumi. Tiada yang dapat memberi syafaat di sisi Allah tanpa izin-Nya. Allah mengetahui apa yang di depan dan di belakang mereka dan mereka tidak mengetahui apa pun daripada ilmu Allah melainkan apa yang dikehendaki-Nya. Kursi Allah meliputi langit dan bumi. Dan Allah tidak merasa berat memelihara kedua-duanya dan Allah Maha Tinggi lagi Maha Besar" (al-Baqarah: 255).

Ayat ini dikenal sebagai ayat Kursi, ayat yang paling agung dalam al-Quran, malah ia disebut sebagai penghulu bagi seluruh ayat al-Quran. Dari segi sejarahnya, ia diturunkan pada waktu malam. Pada ketika itu juga Nabi memanggil Zaid selaku penulis wahyu untuk menulisnya.

Dalam ayat yang pendek ini sebenarnya terkumpul sifat utama bagi Allah yaitu ketuhanan, keesaan, hidup, ilmu, memiliki kerajaan, kekuasaan dan kehendak. Sesudah menegaskan mengenai keesaan-Nya, disusul pula dengan menyebut dua sifat-Nya yang lain, iaitu hidup dan terus menerus mengurus makhluk-Nya.

Dengan demikian, manusia akan merasa aman dalam hidup serta tenang perasaannya karena meyakini bahwa dia di dalam tangan Tuhan yang hidup, yang terus menerus mengurus serta mengawal jaga keadaan hamba-Nya.

Allah, Dia-lah Tuhan yang tunggal bagi segala makhluk. Karena itu, tiada yang berhak disembah dalam kehidupan ini melainkan Dia. Segala apa yang ada di langit dan bumi adalah hamba dan milik-Nya. Semuanya tunduk di bawah
kehendak dan kuasa-Nya, seperti firman Allah:

"Tidak seorang pun di langit dan bumi, kecuali akan datang kepada Tuhan Yang Maha Pemurah selaku seorang hamba. Sesungguhnya Allah menentukan jumlah mereka dan menghitung mereka dengan hitungan yang teliti. Dan setiap mereka akan datang kepada Allah pada hari kiamat dengan sendiri-sendiri" (Maryam:93-95).

Di antara tanda keagungan dan kebesaran Allah bahwa tiada seorang pun yang berani memberi pertolongan kepada seorang lain di sisi-Nya tanpa izin-Nya. Firman Allah :

"Ketika datang hari itu, tidak seorang pun berbicara, melainkan dengan izin-Nya; maka di antara mereka ada yang celaka dan ada yang berbahagia" (Hud: 105).

Ilmu Allah amat luas, meliputi segala makhluk ciptaan-Nya, baik yang dahulu, sekarang dan akan datang, bahkan Allah mengetahui segala urusan dunia dan akhirat. Allah juga amat luas kerajaan dan kekuasaan-Nya, langit dan bumi seluruhnya di dalam genggaman-Nya. Itulah ayat yang mengandung kaedah pembentukan keimanan terhadap Allah. Dari sinilah terbina tujuan pengabdian seseorang hanya kepada Allah.

Dengan demikian, tidaklah seorang manusia melainkan menjadi hamba, hanya kepada Allah, tidaklah dia menjuruskan pengabdiannya melainkan kepada Allah dan tidaklah dia menyerahkan ketaatannya melainkan kepada Allah.

Selain itu, ayat ini mempunyai beberapa kelebihan yang tidak ada pada ayat lain. Dari kedudukannya dalam al-Quran, sabda nabi ketika ditanya oleh Abu Zar: "Ayat manakah yang diturunkan kepadamu yang paling agung?" Jawab baginda: "Ia adalah ayat Kursi" (riwayat Imam Ahmad, al-Nasai, al-Hakim dan al-Baihaqi).

Dari sudut keberkatannya di dunia, sabda Rasulullah: "Bacalah ayat Kursi karena sesungguhnya ia mengawal jaga kamu, zuriat dan rumah tangga kamu hingga bilik kecil di sekeliling rumahmu."

Dari segi keberkatannya dalam menghalau syaitan, sabda Rasulullah: "Di dalam surah al-Baqarah, ada satu ayat yang menjadi penghulu bagi ayat al-Quran, tidak dibacanya dalam rumah yang ada di dalamnya syaitan melainkan keluar ia daripadanya, itulah ayat Kursi" (riwayat al-Hakim).

Dari sudut keberkatannya ketika mati dan di akhirat, sabda Rasulullah: "Sesiapa yang membaca ayat Kursi selepas setiap solat fardu, Allah akan memberikannya hati orang yang bersyukur, amalan orang yang membenarkan Allah, pahala nabi-nabi, melimpahkan rahmat-Nya dan tidak menghalangnya dari masuk syurga melainkan kematian yang akan memasukkannya" (riwayat al-Nasai).
Moga-moga kita mendapat manfaatnya...

Selasa, 17 Mac 2009

SURAT DARI SETAN UNTUK MU



Tulisan ini aku copy dari blog Dina di http://dina-semanissenyuman.blogspot.com/, moga dapat dinikmati oleh semua pembaca. Moga ianya akan disebarkan lebih luas.

Aku melihatmu kelmarin, saat engkau memulai aktiviti harianmu.
Kau bangun tanpa sujud mengerjakan subuhmu.




Bahkan kemudian, kau juga tidak mengucapkan 'Bismillah' sebelum memulai santapanmu,
juga tidak sempat mengerjakan solat Isya' sebelum berangkat ketempat tidurmu




Kau benar2 orang yang bersyukur, Aku menyukainya ....
Aku tak dapat mengungkapkan betapa senangnya aku melihatmu tidak merubah cara hidupmu.

Hai Bodoh, Kamu millikku.
Ingat, kau dan aku sudah bertahun-tahun bersama,
dan aku masih belum bisa benar2 mencintaimu.
Malah aku masih membencimu, karena aku benci Allah.
Aku hanya menggunakanmu untuk membalas dendamku kepada Allah.
Dia sudah mencampakkan aku dari surga,
dan aku akan tetap memanfaatkanmu sepanjang masa untuk mebalaskannya


Kau lihat, ALLAH MENYAYANGIMU
dan dia masih memiliki rencana-rencana untukmu dihari depan.
Tapi kau sudah menyerahkan hidupmu padaku,
dan aku akan membuat kehidupanmu seperti neraka.
Sehingga kita bisa bersama dua kali dan ini akan menyakiti hati ALLAH
Aku benar-benar berterima kasih padamu,
kerana aku sudah menunjukkankepadaNYA
siapa yang menjadi pengatur dalam hidupmu dalam masa2 yang kita jalani


Kita nonton film 'porno' bersama, memaki orang, mencuri, berbohong,
munafik, makan sekenyang-kenyangya, bergosip, menghakimi orang,
menghentam orang dari belakang, tidak hormat pada orang tua,
Tidak menghargai Masjid, berperilaku buruk.
TENTUNYA kau tak ingin meninggalkan ini begitu saja.


Ayuhlah, Hai Bodoh,
kita terbakar bersama, selamanya.

Aku masih memiliki rencana2 hangat untuk kita.
Ini hanya merupakan surat penghargaanku untuk mu.

Aku ingin mengucapkan ' TERIMAKASIH ' kerana sudah mengizinkanku
memanfaatkan hampir semua masa hidupmu.
Kamu memang sangat mudah dibodohi, aku menertawakanmu.
Saat kau tergoda berbuat dosa kamu menghadiahkan tawa.
Dosa sudah mulai mewarnai hidupmu.
Kamu sudah 10 tahun lebih tua, dan sekarang aku perlu darah muda.
Jadi, pergi dan lanjutkanlah mengajarkan orang-orang muda
bagaimana berbuat dosa.

Yang perlu kau lakukan adalah merokok,
mabuk-mabukan, berbohong,berjudi, bergosip,
dan hiduplah se-egois mungkin.
Lakukan semua ini didepan anak-anak dan mereka akan menirunya.
Begitulah anak-anak.

Baiklah, aku persilakan kau bergerak sekarang.
Aku akan kembali beberapa detik lagi untuk menggoda mu lagi.
Jika kau cukup cerdas, kau akan lari sembunyi,
dan bertaubat atas dosa-dosamu.
Dan hidup untuk Allah dengan sisa umurmu yang tinggal sedikit.
Memperingati orang bukan tabiatku,
tapi di usiamu sekarang dan tetap melakukan dosa,
sepertinya memang agak aneh.
Jangan salah sangka, aku masih tetap membencimu.
Hanya saja kau harus menjadi orang tolol yang lebih baik dimata ALLAH.
Catatan : Jika kau benar2 menyayangiku , kau tak akan memberi suratini dengan siapapun!!!





** sila kan tepek di blog anda tanda kita menyampaikan satu ingatan buat teman-teman seagama

Selasa, 10 Mac 2009

Panggilan Misteri


Ketika sedang kusyuk menyiapkan kerja harian di hadapan komputer yang baru sahaja berjaya dibersihkan calitan virus minggu lepas, telefon berdering. Lalunya perbualan berikut terjadi;

Dia: Assalamualaikum. Hello, boleh saya bercakap dengan Anyss (Dah tentulah ni bukan nama sebenar aku. Kalau aku tulis nama betul, fuyooooo bahaya woooo. Dunia tanpa sempadan dah sekarang ni. Karang, tak pasal-pasal pak cik Eskimo yang tengah memburu beruang kutub tu buat PC mengaku aku ni gundik dia...kang ke peluang nak tackle Putera William dah terlepas tu...so, faham-faham sendirilah ya kalau nama ni bukannya nama sebenar hu hu hu ....)




Aku: Ya saya...ada apa-apa yang boleh saya bantu? (Itu memanglah ayat skima tiap kali jawab panggilan telefon pejabat. Lainlah kalau jawab telefon bimbit dengan urusan peribadi...boleh aje sebut “lahabau” ke apa)

Dia: Saya Husaini (Memang nama sebenar dia, menurut kata dialah. kalau dia tipu aku, akupun tipu koranglah...Aku letak je nama dia ni terus kat sini tak kiralah nama benar ke nama tak benar, tak kuasa aku nak pikir nama samaran untuk dia pulak) wakil kepada Harmie (Ni nama tipu dia yang dia bagi tau aku. Akhirnya aku dapat tahu jugak nama sebenar dia walaupun dia tipu aku, dan dia tak tahu pun bahawa aku dah tahu nama asal dia tu...Kalau dia tahu, akupun tak tahu sama ada dia akan tergolek-golek menggolekkan diri atas rel kereta api ke rel kapal terbang sebab kulit muka dah hangus terbakar dek malu kat aku)

Dengar saja nama dia, telinga aku terus berdesing. Suhu darah mendidik lepasi lahar gunung berapi (kalaulah boleh disamakan).

Dia: Saya telefon ni sebab nak tanya..kiranya dia ada hutang apa-apa, beritahulah saya. Saya akan bayar berapa sahaja jumlahnya.

Biasanya, ayat sebegitu dituturkan oleh waris. Waris yang telah kematian ahli keluarganya. Waris yang telah diamanahkan untuk selesaikan semua hutang piutang si mati. Sudah matikah dia? Jahat jugak kepala otak aku saat itu.

Sebenarnya, agak lama aku terdiam. Kelu. Tak terkata apa. Tak ada perkataan yang mampu aku tuturkan. Tiada. Diamnya aku itu buatkan Dia memanggilku beberapa kali hingga aku menyahut.


Dia: Berapa sahaja pun saya akan uruskan. Cik nyatakan jumlahnya, beri nombor akaun...saya akan selesaikan semuanya.

Bagaimana harus aku nyatakan? Berapa jumlah yang perlu aku senaraikan? Dia tidak pernah tahu yang hutang hamba Allah itu terlalu besar. Tak akan mampu untuk dia bayar pada kelahiran ini (kalau ikut kepercayaan Hindulah. Ikut Islam, dia akan junjung hutang piutangnya itu kat Padang Mahsyar). Tak akan dapat dia tebus. Biar seluruh harta benda yang mereka miliki itu diserahkan sepenuhnya padaku, masih belum langsai. Masih belum cukup.

Aku tahu, keluarganya akan mampu sahaja melunaskan tiap sen yang dia hutang itu, namun mampukah dia bayar tiap perit dan derita yang aku tanggung sekian lama ini? Berapa banyak dia akan bayar dengan tiap rintih sesal hatiku? Keluh kesah kehabisan semangat untuk terus melangkah? Merudumnya keyakinan diriku? Atau sukar payah kulalui ranjau hidup ini setelah apa yang telah dilakukan padaku? Berapa banyak pula dia akan bayar tiap titis air mata Mek? Berapa banyak dia akan bayar dengan geram dendam seorang ayah? Berapa nilainya pula dengan gugurnya nama baik keluarga kami dalam masyarakat? Konflik identiti?

Berapa lagi nilai yang mampu dia beri dengan setiap kesakitan yang terpaksa aku lalui di pejabat ini? Dengan tohmahan, dengan deraan mental, dengan hilangnya kebolehpercayaan? Berapa? Masihkah ada nilai dengan setiap sen itu untuk kembalikan aku ke tempat duduk asalku? Masihkah? Mahkamah mana mampu menilai tiap jerih payah, keluh kesah dan teriak tangis itu? Termasuk juga sumpah seranah, dendam benci. Termasukkah kegalauan jiwa dan minda?

Aku: Mana saudara dapat nombor ni?
Dia: Dia yang bagi. Saya diamanahkan untuk selesaikan semua perkara tentang ni. Secepat mungkin. Saya hanya menjalankan amanah.
Aku: Kenapa saudara? Kenapa tak dia sendiri?
Dia: Keadaannya tidak mengizinkan.
Aku: Tidak mengizinkan macam mana?
Dia: Dia di hospital. Doktor kata masanya pun dah tak lama sangat lagi. Keadaannya 50-50. Bila-bila masa sahaja dia akan pergi

Setelah apa yang berlaku selama ini, pada hari ini, aku tidak lagi percayakan khabar itu. Setelah beri terlalu banyak kepercayaan kepadanya selama ini, mohon maaf, kiranya hatiku jadi terlalu keras dan tidak lagi mempercayai khabar itu.

Aku: Apa sakitnya?
Dia: Brain tumor.

Keras benarkah hatiku nan sekeping ini? Siapa yang mengajar hatiku sekeras ini andai bukan dia? Sudah terlalu lama aku percayainya. Segala-galanya aku percaya hinggakan semua yang bernama “segala-galanya” itu nyata benar hanya omongan kosong. Dusta. Lalunya, setelah terlalu banyak muslihat dan tipu daya dilakukan selama ini, masihkah hati ini lembut untuk percayainya?

Dia: Cik hanya perlu nyatakan jumlah dan beri nombor akaun sahaja...

Jumlah yang tak terhitung itu memang aku akui agak besar. Boleh beli sebuah apartment siap dengan ubahsuainya secara tunai. TUNAI! Ataupun beli rumah teres di kawasan Nilai. Juga tunai. Namun, lebih besar dari itu adalah penderitaan yang terpaksa ditanggung. Kalau tidak kuat, sudah lama mayatku terapung di mana-mana tasik, atau berkecai otak bila terjun di mana-mana bangunan tinggi. Berapa banyak dia akan bayar untuk hutang itu?


Aku: Saudara tanyalah dia sendiri...


Akhirnya aku putuskan begitu sahaja.
Seumur hidup, aku sentiasa doakan kebahagiaan orang-orang yang kusayang, teman-teman rapat, kawan dan sahabat, taulan dan saudara, malah sesiapa sahaja yang aku kenal. Hanya doakan kebaikan, kesejahteraan, kebahagiaan dunia akhirat, kecemerlangan hidup. Namun, hamba Allah itulah satu-satunya makhluk atas muka bumi ini pernah Aku doakan agar ditimpa malang. Ditarik kesenangan hidupnya. Ditimpa bencana seluruh keluarganya.

Saat itu aku teramat marah. Tersangat sedih. Terlalu emosi. Diri terpaksa menanggung akibat daripada perbuatan dan penipuan orang lain. Seluruh hidupku musnah. Huru hara. Hilang segalanya, malah menanggung hutang yang tak tertanggung. Saat tangan kutadahkan tiap malam yang sepi dan dingin itu, aku memang benar-benar niatkannya begitu. Aku memang benar-benar maksudkan sebegitu. Sehingga tujuh keturunannya akan menanggung kesengsaraan yang terpaksa aku tanggung. Tempoh solat hajat kulakukan itu: lebih daripada sebulan yang aku lakukan setiap malam. Dan setiap malam itu aku lakukannya sebanyak 12 rakaat. Aku hanya hentikannya semua itu tatkala membaca sebuah buku (mohon maaf, dah lupa judulnya).

Buku itu antara lain menyatakan “apabila doa seseorang itu tidak dimakbulkan Allah, ada beberapa perkara yang berlaku iaitu: Pertama, hati yang meminta tidak bersungguh (Aku memang bersungguh memohon kala itu. Tak pernah pun aku sekusyuk itu, selapang itu, dan sebanyak itu harapannya). Kedua, diri kita adalah hamba yang berdosa (hanya Allah sahaja tahu adakah apa yang berlaku itu dosa aku atau tidak). Ketiga, apa yang kita mohon pada Allah ketika itu tidak sepadan untuk diberikan atau dimakbulkan kepada kita semasa hidup di dunia. Jadinya Allah akan balas/tunaikan di Akhirat nanti.”

Kala itu aku terfikir, kalau seorang hamba Allah makan sesuap pun makanan bukan haknya akan dibalas siksaan entah berapa tahun lamanya di Akhirat, apalagi kiranya nilai itu sama seperti sebuah rumah teres dibayar tunai kepada pemaju. Usia seorang hamba Allah hidup di dunia ini puratanya dalam 60 tahun, apalah sangat mahu diberi balasan untuk silap sebegitu di dunia. Dah tentulah Allah akan tangguhkan ke akhirat. Dan sejak itu, aku mula lupakan dia. Lupakan semua doa-doa itu. Menurut buku itu, alangkah baiknya setiap kesalahan yang orang buat pada kita, akan kita balas dengan doa untuk keinsafannya, doakan kesejahteraannya, doakan dia kembali ke jalan Allah. Namun begitu, Aku juga tidak doakan kesejahteraannya. Aku hanya ubati hati sendiri untuk menerima bahawa semua yang berlaku itu ujian dariNya. Lalunya, aku bina semula kehidupan yang musnah dan bertatih semula untuk bangkit. Sendirian pula.

Setelah segala apa yang berlaku itu, masihkah aku perlu percaya pada dia? Kalaupun bibirku mahu menuturkan, “berikanlah peluang kepadanya lagi”, namun hati kecilku tetap mempersoalkan “Berapa banyak lagi peluang perlu kuberi? Masih belum cukupkah peluang-peluang yang pernah kuberikan dahulu?” Dan saat ini, hati kecilku masih lagi berbisik, “Aku bukanlah malaikat yang mampu maafkan semua lakunya itu”.

Aku sentiasa berusaha untuk memaafkannya, namun aku tetap juga manusia biasa. Manusia yang tidak mampu melupakan segala apa yang pernah dibuatnya. Dilakukannya padaku. Aku tahu, sebaik-baik cara adalah memaafkan dia, namun aku tidak mampu untuk bersikap hipokrik untuk menyatakan “Aku dah maafkan dia”. Imanku masih belum kuat untuk lakukan sebegitu. Aku sedar itu. Aku tahupun. Dan aku amat berharap suatu hari nanti aku mampu lakukan begitu. Aku mampu lafazkan yang aku dah maafkan dia, hati aku juga mampu menerima kemaafan itu. Aku amat berharap mampu lakukan sebegitu.

Aku dah mula lupakan tragedi yang pernah berlaku dalam hidup ini. Aku dah mula menapak semula untuk terus mendaki ke puncak yang pernah aku duduk dahulu. Aku mula menghayun langkah dengan sisa-sisa yakin yang terburai. Namun panggilan telefon yang kuterima hari ini buatkan hatiku berdetik semula. Kotak fikirku tertanya-tanya untuk kesekian kalinya. Adakah semua ini ada kaitannya dengan mimpiku tempoh hari?

Tuhan, aku perlukan Nur serta hidayahMu. Aku perlukan petunjukMu. Tunjukkanlah aku sebaik-baik jalan yang tidak akan menjauhkan aku dari RahmanMu...



Rabu, 31 Disember 2008

Kutinggalkan Ia Di Sini


Disember tinggal sisa. Tak sedarpun setahun hampir berlalu. Hanya beberapa jam sahaja lagi. Tak sedarpun diri telah melewati setiap hari pada tahun ini dengan jayanya biarpun dalam payah.

2007 bak tsunami yang melanda. Sekelip mata semuanya membadai dalam hidup. Kerjaya yang kubina bertahun hampir ranap. Perancangan hidup yang kuatur, terburai satu persatu. Impian yang disemai berderai. Teman-teman hilang semua dan keluarga yang kuharap dapat menyandar harapan, goyah di sana sini. Paling utama; perjuangan yang kuagungkan, sia-sia semua. Berantakan. Aku terduduk. Terkedu. Tak berupaya. Tak berdaya. Diri tidak sahaja dirempuh tsunami dan hilang segala tetapi juga dihempap langit hingga sukar untuk bernafas.

Apa yang diharap, diperjuangkan, diagungkan, dipertahankan, semuanya...tinggal puing. Tinggal sisa. Dan semua pecahan itu kukutip persatu sepanjang 2008. Kucantum perlahan satu demi satu puing-puing deraian itu, kubina semula dengan penuh percaya bahawa aku mampu hadapi segalanya.

Allah menguji hambanya dalam pelbagai cara dan, Dia hanya uji dengan ujian yang mampu ditempuhi hambaNya itu sahaja. Itu yang aku pegang kemas. Itu yang aku semat di dada tiap kali diri terasa lelah. Rasa tak berdaya. Rasa teramat tak berupaya dan putusasa.

Aku tak kuat. Itu hakikat yang perlu aku terima. Lemah. Tak berdaya. Tak upaya. Malah, telah keringpun air mata menangisi nasib malang ini. Yang ada hanyalah satu semangat. Hanya satu. Yang satu itu adalah Allah tidak menguji hambaNya dengan apa yang tak mampu dijalani. Hanya itu sahaja.

Hari demi hari tetap dijalani dengan payah. Payah amat. Keseorangan. Selangkahpun sukar digerakkan. Hidup bagai telah terhenti pada satu noktah yang tidak siapapun inginkan. Statik dalam bara yang membakar. Payah. Sendirian.

Percayalah pada kuasa Allah. Percayalah yang Dia tetap akan bantu hambaNya yang sabar. Percayalah yang Dia lebih tahu apa yang kita tidak tahu. Percayalah bahawa, Dia membantu kita dengan cara yang tidak kita dugapun. Apa yang perlu kita buat adalah pasrah. Pasrahlah dengan tiap ujian itu. Pasrahlah dengan tiap apa yang datang. Pasrahlah juga dengan setiap kebaikan kita buat biarpun dibalas dengan kesukaran. Dengan pasrah itulah, terbinanya jalan untuk kita lalui. Pasrah itulah buatkan kita redha. Redha itu akan buatkan kita mampu berfikir dengan lebih realistik. Bertindak dengan lebih hati-hati.

Bila percaya, bila pasrah, Dia yang Pengasih dan Penyayang itu akan turunkan bantuanNya dengan cara yang tidak terdugapun. Melalui orang yang tidak kita kenal atau sangkakanpun. Dan semuanya akan jadi lebih mudah daripada apa yang kita sangkakan.

Januari 2008, aku hanya teruskan perjuangan untuk teruskan hidup hanya kerana nyawa masih lagi di badan. Tanpa cita-cita, tanpa harapan. Tanpa matlamatpun. Namun kini, akhir 2008, aku sedar, perjuangan sebenarnya baru bermula. Perjuangan untuk diri sendiri pula.

Sebelum ini aku berjuang untuk orang lain. Aku membina empayar untuk kebahagiaan orang lain. Aku berkerja untuk mengubah nasib orang lain. Segala-galanya untuk orang lain. Semuanya untuk orang lain. Dan kali ini, setelah berpuluh tahun hidup, baru kali ini aku hidup untuk diri sendiri. Aku berjuang untuk diri sendiri. Lalunya, biar sukar bagaimana pun, sepatutnya perjuangan itu akan menjadi lebih hebat lagi.

Biar sebesar mana silap yang dibuat, jadikan silap itu pelajaran yang paling berguna untuk kehidupan seterusnya. Silapku hanyalah satu, terlalu banyak memberi. Hingga berlebihan. Hingga tidak dihargai lagi. Aku tidak perlu buang masa untuk terus berduka dengan apa yang telah berlaku tetapi perlu teruskan perjuangan untuk dapatkan lebih banyak lagi yang aku pernah dapat sebelum ni. Kata Gina (THR), belajarlah daripada silap lalu. Orang yang jatuh terduduk akan lebih berjaya pada masa depan. Itu juga yang dituturkan beberapa orang yang baru kukenal setelah aku terduduk tanpa upaya untuk melangkah lagi. Itu juga yang kutemu dalam buku-buku motivasi.

Terima kasih kepada orang-orang yang baru kukenal pada 2008 ini. Pada En. Kamal, En. Wan Ahmad Rizalle (CIMB), En. Mohd Noor (Ambank) Ustaz Awi yang prihatin. Terima kasih teman-teman di Caluk Corner yang sudi menerima seadanya aku biarpun ada masa tertentu aku muncul dengan jiwa yang bercelaru terutama pada awal kemunculanku. Diri masih mamai kala itu. Masih mabuk air sejuk. Masih tidak percayakan sesiapa. Nyatanya, mereka sudi menerima biarpun tidak tahu, tidak kenal dan tidak kunyatakan identiti dengan tepat.

Terima kasih dengan penerimaan itu. Kala aku di atas, orang menerima aku sebab dudukku itu. Aku dibuang bersepah kala terpelanting jatuh. Material juga yang jadi nilaian manusia. Namun, di sini, aku diterima seadanya biarpun pada ketika aku tenat di gaung. Dan aku berazam untuk sentiasa ingat semua ini biarpun satu ketika nanti aku sudah mampu mendaki ke atas semula. Memanjat tebing lagi sekali.

Mengatur langkah dari runtuhan hidup memang tak mudah. Apalagi bila keseorangan. Sendirian. Dunia yang luas dan meriah ini terlalu sempit dan sunyi buat aku yang patah sayap. Setelah diasak, dihimpit, digilis dengan kepayahan itu, aku usaha untuk bertatih biarpun sebenarnya kala itu hanya mampu menyeret dada.

Dan hari ini, setelah duniaku punah relai, hancur berantakan, aku kembali bina semula tiangnya daripada puing-puing yang masih tinggal. Moga jadi istana. Moga jadi mahligai. Moga mampu lindungiku kala hari tua.

Terima kasih kepada Pejuang yang Terluka dalam Peperangan. Terima kasih berikan daku teknik berperang menghadapi musuh. Terima kasih bercerita tentang strategi tumbangkan musuh menantikan luka kita sembuh. Terima kasih.
2008 tahun merawat luka. Tahun mengutip harapan. Tahun menyemai mimpi. Payah, tapi...telah berjaya aku laluinya. Musuh tentunya sedang bergembira dengan terlantarnya aku tanpa upaya dengan lelas luka terpalit nanah. Musuh sedang ketawa melihat aku kehilangan upaya diri lagi. Musuh sedang berpesta menyambut kemenangan mereka. Aku tahu itu.

2009 bakal buka tirainya. Aku berjanji pada diri. Aku pahatkan pada hati. Setahun ini aku akan kembalikan gemilang yang pernah kuraih. Aku akan pastikan diri berada pada tahap terakhir aku sebelum terhempas jatuh. Dan 2010, tentunya aku perlu lebih dari itu. Aku perlu ada lebih tinggi daripada waku aku dihempas ke bawah.

Peduli apa aku dengan musuh yang sedang rancak berpesta. Peduli apa aku dengan tawa ejek mereka untuk terus lemahkan aku. Peduli apa aku dengan racun yang disebarkan bak wabak ke seanterio alam ini agar aku musnah. Peduli apa aku.

Kalau mereka jatuhkan aku sebab aku berada di atas, aku pasti akan terus ke atas. Kalau mereka lempar aku ke gaung kerana aku punya apa yang dia tak miliki, perlukah aku mengalah? Bukankah Allah dah tunjukkan siapa mereka yang bertopeng itu? Lalunya, perlu apa aku takut kepada ketakutan mereka?

2009. aku sebenarnya masih takut untuk terus melangkah. Aku masih fobia. Masih lagi tidak berani. Masih was-was juga. Semua itu bisik hati kecilku. Sungguh!
Kalau 2008 yang payah itu berjaya aku lalui dan selesaikan apa yang tidak terfikir akalpun, masihkah perlu kuturutkan bisik hati kecil itu? Kalau tahun ini aku berjaya bertatih daripada lumpuh, perlukah aku takut untuk berlari pada 2009?

Kuingin tinggalkan semua kekalutan yang pernah berlaku itu di sini. Di tebing 2008. Di akhir 1430H. Kuingin kuburkan semua sengsara itu di sini. Aku nak jadi orang baru pada 2009. Pada 1430H. Tinggalkan semua duka. Semua benci. Semua derita. Semua luka. Semua rasa. Biarlah hanya di sini. Cukuplah setakat ini. Cukuplah.

Aku masih belum kuat. Dan, aku perlukan kekuatan daripada semua orang. Yakinku masih belum mantap. Aku perlukan keyakinan untuk terus melangkahdaripada kalian. Sudikah kalian berjuang bersama-sama aku?

Khamis, 27 November 2008

Bila Hati yang Sakit...

Aku bukanlah layak untuk tulis benda-benda yang tak nampak macam ni, sebab tu lah aku petik je artikel ni. So, marilah sama-sama kita hayatinya. Kita memang tahu adanya benda-benda GHAIB macam ni yang mengganggu kehidupan seharian yang adakalanya kita turut menyampah bila jumpa benda-benda gini...

Penyakit Ego


Dipetik dari Jabatan Mufti Negeri trengganu
http://mufti.islam.gov.my/terengganu/?subid=13&parent=06






Apabila seseorang manusia itu alim iaitu banyak ilmu dan lebih dari orang lain sama ada ilmu dunia dan akhirat, dan apabila seseorang itu berpangkat besar atau bila seseorang itu otaknya lebih daripada orang lain atau bila seseorang itu kaya atau keturunan mulia dan ternama seperti raja, ulama, orang besar dan bila seseorang itu berkelulusan tinggi dan bila seseorang perempuan itu cantik dan bila seseorang lelaki itu gagah maka rasa tinggi diri, sombong, angkuh dan takabur hingaplah pada hatinya. Sedar atau tidak sedar, sengaja atau tidak sengaja. Sebab apabila seseorang itu mampu, berkebolehan, berjaya, istimewa, lebih dari orang lain maka lenyaplah rasa kekurangan, kelemahan dan kehambaan diri kepada Allah SWT dari hati nuraninya.


Maka ruang yang kosong itu segera pula diisi oleh rasa hebat, rasa besar, rasa istimewa, rasa tuan bahkan rasa Tuhan. Apabila hati sudah jadi begitu meninggilah diri dengan yang lain, memandang rendah sesama hamba Allah, jijiklah dia terhadap manusia yang lemah dan hina maka sombonglah ia , angkuh dan takaburlah ia, aama ada secara sengaja dan dirancang ataupun bukan secara dirancang dan tidak disedari. Sebab ada orang apabila tahu dia istimewa maka dia pun mengaturlah hidupnya sebagai orang yang istimewa dan berusahalah dia menjaga statusnya.


Sebaliknya ada pula orang yang sedar keistimewaan dirinya tetapi kerana dia faham ajaran Islam maka tidaklah mahu ia membesar-besarkan dirinya. Tapi oleh kerana taqwanya lemah maka dia tidak dapat mengawal nafsu yang sudah rasa istimewa itu dari bertindak dengan perangai orang-orang yang sombong dan takabur dan dia tidak mahu sebab dia tahu sikap itu dosanya besar tetapi dia tidak dapat melawan nafsunya. Maka termasuklah juga ia di dalam senarai orang yang sombong, ego dan takabur.


Sifat mazmumah (yang sangat dibenci) oleh Allah ialah penyakit ego (sombong) sebab ego itu membawa implikasi yang sangat buruk. Iblis laknatullah kerana penyakit ego telah derhaka kepada Tuhan. Firman Allah:-


Terjemahannya: "Dan (ingatlah) ketika Kami berfirman kepada para malaikat, sujudlah kamu kepada Adam maka sujudlah mereka kecuali iblis, ia enggan dan takabur dan ia termasuk golongan orang-orang kafir". (Surah Al-Baqarah : 34 )



Kerana merasa dirinya lebih istimewa daripada Adam, dia lebih mulia, lebih pandai, lebih senior dalam syurga maka sepatutnya dialah yang menjadi ketua dan orang lain sujud kepadanya. Tiba-tiba Allah meminta dia sujud pada Adam yang dipandang rendah itu, hatinya menolak dia lupa bahawa dia hamba Allah, keistimewaan itu pemberian Allah yang mana kalau Allah tarik kesemuanya kembalilah ia selaku hamba yang dhaif.


Hatinya yang sudah dikuasai rasa hebat diri itu sudah cukup keras hingga dia tidak dapat sujud ketika Allah perintahkan ia berbuat begitu. Sombongnya ia dan mendapat kemurkaan Allah lalu Allah menarik balik pinjamanNya kepada Iblis lantas dihukum buang dari syurga ke satu tempat buangan yang susah dan hina iaitu di dunia ini.


Namun Iblis sangat sombong sudah dihukum pun dia tidak mahu merendah diri juga bukannya dia minta ampun dengan Tuhan untuk sujud pada Adam malah dimintanya untuk menghasut dan menggoda manusia supaya manusia semua kufur dengan Allah dan masuk neraka. Pernah juga Iblis memberitahu Nabi Musa a.s yang dia ingin bertaubat lantas Nabi Musa bertanya kepada Allah bagaimana caranya Iblis boleh bertaubat. Allah berfirman minta dia sujud di kubur Nabi Adam, mendengar itu dengan sombongnya Iblis pun bangun dan berkata. 'waktu Adam hidup pun aku tidak sujud padanya inikan pula waktu dia sudah mati! tidak jadilah aku bertaubat', kata Iblis.


Begitu sekali kesombongan Iblis, dia cukup kenal Allah, sudah nampak api neraka namun kesombongannya membuatkan dia pandang kecil pada Allah. Maka sekarang Iblis pun mengamuklah di tengah manusia untuk menjahanamkam anak cucu Nabi Adam agar semuanya masuk neraka bersamanya.



Berapa ramai hari ini orang yang hatinya sudah jadi seperti hati Iblis. Merasa diri istimewa hingga memandang rendah pada orang lain, kalau ditegur melenting bahkan mencabar orang yang menegur hinggakan demi memuaskan hati sanggup melakukan dosa-dosa yang boleh tercampak diri ke neraka. Allah berfirman dalam Hadis Qudsi:


"Kibir atau sombong itu selendangKu. Sesiapa yang memakai selendangKu nescaya dia tidak akan mencium bau syurga".


Itulah sombong namanya iaitu perangai Iblis, akhlak terkutuk dan siapa memilikinya maka nerakalah tempatnya. Rasulullah SAW dan para sahabat serta para ambia' dan solehin (orang soleh) sangat tawadhuk orangnya yakni merendah diri sesama manusia. Firman Allah dalam Al-Quran:


Terjemahannya: "Telah lahir Rasulullah di kalangan kamu, sangat susah dengan kesusahan kamu dan menginginkan keselamatan bagi kamu dan penyayang dengan orang-orang mukmin". (Surah At-Taubah:128)


Itulah hati orang yang tawadhuk yang rasa dirinya hamba Allah dan orang lain adalah saudara-saudaranya yang dikasihinya. Dia tidak merasa dirinya lebih dari orang lain walaupun dia telah diangkat oleh Allah menjadi kekasih Allah manusia paling mulia dan paling tinggi pangkatnya, terkenal namanya, luas pengaruhnya tetapi dia rasa dia hamba Allah seperti juga orang lain. Kalau dia tidak mahu susah orang lain pun tidak mahu susah, kalau dia tidak mahu dimalukan, dimarah, dicaci dan dihina orang lain pun begitu juga. Kalau dia suka kepada keselamatan dan kebahgiaan maka orang lain pun turut demikian.


Begitu dia menimbang perasaan orang sebab dia mengasihi orang lain seperti mana dia kasihkan dirinya. Hasilnya Rasulullah sangatlah menyayangi dan menghibur sahabat-sahabatnya dan seluruh orang-orang mukmin. Pada orang yang memusuhi beliau didoakan,


"Wahai Tuhan berilah petunjuk kepada kaumku kerana mereka tidak mengetahui". Sebab itu Rasulullah boleh duduk dan bermesra dengan kasih sayang dengan orang-orang miskin dan orang-orang kekurangan malah baginda memohon kepada Allah : "Jadikanlah aku orang miskin, matikanlah aku dalam kemiskinan dan masukkanlah aku dalam syurga bersama-sama orang-orang miskin". (Hadith Riwayat Tarmidzi)


Begitu hati Rasulullah dia tidak rasa yang dia istimewa dan hebat walaupun segala keistimewaan Allah limpahkan kepadanya, Sebab padanya keistimewaan itu semuanya hak Allah kerana itu baginda cukup hati-hati dengan nikmat itu malah dia takut ketika isterinya Siti Aisyah Ummul Mukminin bertanya."kenapa tuan bersusah-payah begini sekali beribadah pada Allah hingga bengkak-bengkak kaki dan terjatuh-jatuh? bukankah tuan sudah dijamin selamat di akhirat bahkan disediakan syurga paling tinggi untuk tuan?".


Lantas dijawab baginda,"terpulanglah pada Tuhan untuk buat atau beri apa saja pada hamba-Nya ini, namun aku adalah hamba-Nya yang lemah dan kurang segala-galanya yang patut menyerah diri sepenuhnya pada Tuhanku itu". Didalam kitab diriwayatkan suatu kisah bagaimana Alah bertanya kepada pesuruh-pesuruh-Nya: "Musa, engkau siapa?" Jawab Nabi Musa,"Ana Kalamullah". "Ibrahim, engkau siapa?" Jawab Nabi Ibrahim,"Ana Khalilullah". "Isa, engkau siapa?" Jawab Nabi Isa, "Ana Rohullah". Kemudian Allah bertanya kepada Nabi kita,"Muhammad, engkau siapa?" Jawablah Rasulullah dengan rendahnya."Ana yatim". terus Allah menyahut,"Engkau kekasihku, Habibullah".


Orang yang merendah diri Allah angkat setinggi-tingginya. Rasulullah boleh makan sedulang dan duduk sebelah-menyebelah bertindih lutut dengan orang dusun yang selekeh, miskin, fakir di majlis makan baginda. Baginda bagaikan seorang ayah yang kasihnya lebih pada anaknya yang cacat dan lemah.


Itulah Nabi kita yang patut kita contohi dan hayati agar benar-benar kita menjadi pengikutnya dan pewarisnya. Dan rupanya roh baginda yang terus hidup itu memandang kita dengan penuh kasih rindu dan supaya disyafaatkan kita nanti di hari kiamat.


Sayidina Abu Bakar habis harta bendanya dikorbankan untuk perjuangan Islam kemudian dia berkata,"Yang tinggal padaku hanyalah Allah dan Rasul dan aku merasa cukup dengan keduanya. Sayidina Umar yang keras dan tegas melaksanakan hukum Allah berkata,"Sekiranya diberitahu bahawa semua orang masuk syurga kecuali seorang maka aku rasa akulah yang seorang itu". Dia merasakan dialah yang paling banyak dosa sebab itu dia sangat merendahkan diri pada rakyatnya. Ditanggungnya guni gandum di belakangnya dan dibawa ke rumah seorang janda bersama anak-anaknya yang ketiadaan makanan. Khadamnya meminta agar dialah yang menanggung guni gandum itu lantas dijawab Sayidina Umar."Bukan engkau yang akan menanggung beban tanggungjawab di akhirat nanti".


Kesombongan manusia hari ini jarang dimuktamarkan sedangkan itulah punca bagi segala krisis di dunia ini. Penyakit yang bahaya ini jika dibiarkan melanda dunia tanpa usaha untuk mengubatinya maka akan ranplah dunia ini nanti dikerjakan oleh manusia yang sudah mengikut telunjuk dan sikap Iblis itu. Bila-bila masa saja Allah boleh hantar penyakit-penyakit bahaya pada kita bahkan bila-bila masa Allah boleh miskinkan kita jika Allah mahu.


Sepatutnya kita takut dengan Allah, bila terbuat perangai sombong segeralah bertaubat jangan sampai Allah murka. Namrud yang kononnya hendak lawan Allah, baru nyamuk masuk telinga terus ke kepala bermain-main di dalam otaknya itupun tewas terus mati masuk neraka. Firaun yang sombong mengaku dirinya Tuhan maka Allah belah lautan tenggelamlah ia mati dek air jadi bangkai yang tercampak.


Apalah dibanggakan kehebatan kita itu, dia tidak menyelamatkan kita malah mungkin kalau salah gayanya sebab nikmat itu boleh jatuh di dunia apalagi di akhirat........jatuh neraka hidup menderita. Kitakan dari setitis mani, air mani itu kan hina? kalau jatuh ke air itik pun tidak sudu di daratan ayam pun tak patuk. Maka kalau kita mahu sedar diuntung patutnya kita selalu menghinakan diri kita dan merasa hina untuk Allah sehina air mani. Kemudian bermurah hati dengan manusia, hiburkan manusia sebagaimana kita suka dihiburkan barulah orang suka dengan kita.


Katakan selalu pada diri:


"Wahai diri, engkau bagaikan sampah yang selau menyusahkan orang. Bila-bila masa Allah boleh buangkan engkau ke dalam bakul sampah-Nya iaitu Neraka Jahannam".


Dan selawatlah pada Nabi sebanyak mungkin setiap masa sebagai ubat untuk melembutkan hati.


"Tuhanku, aku tidaklah layak untuk syurgamu tetapi aku idak pula sanggup menanggung siksa nerakamu oleh itu kurniakanlah keampunan kepadaku.....ampunkanlah dosaku bahawa sesungguhnya Engkaulah pengampun dosa-dosa besar".


Isnin, 22 September 2008

Seorang Sahabat yang itu...


Lelah mengejar mentari di Alor Star selama 3 hari bagai mendera fizikal. Diri bagai sudah lunyai berlari ke sana sini, mengisi masa terluang di setiap sela detik menunggu dengan membaca sebuah novel berjudul @ Dimensi Buni karya Ryina Ikhwan. Dalam teksi. Di KLIA sementara menunggu waktu perlepasan. Dalam penerbangan yang mengambil masa 55 minit. Di bilik hotel yang suram sambil memanggil rasa kantuk yang enggan berkunjung biarpun lesu fizikal usah dikira. Dan, setiap detik yang terluang sebenarnya. Hingga akhirnya, novel itu, biarpun agak berat untuk dikhatamkan, berjaya jua dihabiskan sepanjang 3 hari yang lelah itu.

Agak lama tidak mendera fizikal sebegitu, stamina diri nyata benar telah menurun. Kembali ke kamar semula, diri bagai terhenyak dan selesa dalam lembut tilam yang sentiasa kuimpikan biar seberapa selesapun hotel berbintang yang kutumpangi. Perbandingannya memang nyata benar, namun rasanya tetap jua di situ. Kamar itu jua yang kuingat. Yang kurindu.

Kala duduk di kerusi pada pagi Isnin yang redup ini, hati terbuai riang menerima email daripada seseorang. Seorang teman yang sudah terlalu lama sebenarnya tidak bertemu mata. Kami kenal, bertemu dan mula berinteraksi sejak sekolah menengah tinggi dahulu. Setelah itu hanya warkah jadi titipan. Kemudiannya, seiring dengan kecanggihan dunia, email pula sering berbalas biarpun kesibukan diri masing-masing banyak membataskan waktu. Namun, dia tetap seorang sahabat yang tak mungkin terlupakan biarpun sudah punya isteri dan anak-anak, punya kesibukan dengan kerjanya sebagai seorang guru.

Diri amat berterima kasih padanya. Sekalipun dengan ragu-ragu, dia menyapaku lewat email awal tahun lalu. Aku cukup berterima kasih dengan keinginannya untuk menyambung semula hubungan kami yang sentiasa tenggelam timbul itu biarpun sebenarnya dia sangat rendah diri. Tahukah dia yang “nilai” seorang kawan itu lebih daripada segala? Tidakkah dia tahu yang aku terlalu gembira dengan sapaannya itu? Tidakkah dia rasakan yang aku terlalu terharu bila dia muncul semula dalam hidupku?

Apa yang kita ada hari ini, bukannya terusan akan dibawa sepanjang hidup. Jika Allah menghendaki kembali apa yang dipinjamkannya pada kita, sesaat masapun sudah cukup untuk melenyapkan segala-galanya. Lalunya, untuk apa perlu dibanggakan segala perhiasan dunia ini. Sahabat, ini bukannya bererti diri membuang nilai dunia, sekadar menyatakan bahawa semuanya hanya bersifat sementara. Ada kala kita memilikinya, ada masa yang lain kita akan kehilangannya. Lalunya, untuk apa untuk rasa kerdil dengan perbezaan darjat dan kedudukan dunia ini sedangkan kita belum tahu lagi apa yang kita ada di alam sana.

Diri ini tetap diri yang dulu. Sahabatmu yang lama itu. Hati masih lagi sebegitu. Jadinya, abaikanlah perhiasan dunia yang Allah anugerahkan dengan nilai kesementaraan ini. Itu hanya nilai yang diberikan manusia. Itu hanya cara untuk membezakan kedudukan di dunia.

Sahabat, teruskanlah perjuangan. Teruskanlah berusaha. Tingkatkan lagi keazaman. Tetapkanlah hati. Dari lelah yang panjang, pasti akan ada hasilnya. Pasti akan membuahkan nilainya. Percayalah pada diri. Percayalah pada naluri. Bakat yang Allah anugerahkan, usah dipersia. Jalan mungkin masih panjang, namun separuhnya telahpun Berjaya diredah. Kalau hati ikhlas dengan apa yang diperjuangkan, suatu masa nanti, tidak akan sia-sia jua. Dari kejauhan ini, daku hanya mendoakan agar kebaikan jua berada di sisimu. Dari jauh ini, daku tidak pernah lupa menitipkan harapan dan doa. Moga dirimu, moga apa yang diperjuangkan, moga apa yang diidamkan akan dicapai jua nanti. insyaAllah.

Selasa, 16 September 2008

Mukjizat Alam


Tulisan ini dipetik daripada berita harian. Harapnya boleh dikongsi bersama teman-teman;


Al-Quran mukjizat terbesar Rasulullah SAW
Oleh Nasron Sira Rahim

Kandungan kitab miliki rahsia mengenai kehidupan perlukan kajian mendalam RABU ini, sekali lagi umat Islam menyambut ulang tahun peristiwa terbesar dalam sejarah Islam iaitu turunnya al-Quran, mukjizat terbesar Allah SWT kepada Nabi Muhammad SAW pada 17 Ramadan yang turut dikenali sebagai Nuzul Quran.


Ada ulama berpendapat al-Quran diturunkan kepada Rasulullah untuk disampaikan kepada seluruh umat manusia menerusi tiga peringkat. Peringkat pertama, al-Quran diturunkan Allah secara keseluruhannya ke suatu tempat dinamakan Lauhil Mahfudz. Peringkat kedua, al-Quran dibawa keseluruhannya dari Lauhil Mahfudz ke Baitul Izzah iaitu suatu tempat yang terletak di langit dunia. Proses ini berlaku pada malam lailatul qadar seperti firman-Nya dalam ayat pertama surah al-Qadr: "Sesungguhnya Kami menurunkan (al-Quran) ini pada malam lailatul qadar."

Seterusnya, al-Quran diturunkan dari langit dunia kepada Nabi Muhammad menerusi perantaraan malaikat Jibrail AS secara berperingkat dan turunnya ayat pertama adalah pada 17 Ramadan bersamaan 6 Ogos 610. Peristiwa penurunan ayat pertama hingga kelima dari surah al-Alaq itu juga menjadi petanda kerasulan Nabi Muhammad ketika Baginda berada di Gua Hira, di bukit Jabal Nur berhampiran Makkah. Ayat itu adalah:


"Bacalah (wahai Muhammad) dengan nama Tuhanmu yang menciptakan (sekian makhluk). Ia mencipta manusia daripada segumpal darah. Bacalah, dan Tuhanmu Yang Maha Pemurah. Yang mengajar manusia melalui pena dan penulisan. Ia mengajarkan manusia akan apa yang tidak diketahuinya."



Ayat al-Quran mengandungi 114 surah diturunkan selama 23 tahun dengan 13 tahun di Makkah (1,456 ayat) dan sepuluh tahun di Madinah (4,780 ayat). Selepas disampaikan Rasulullah, nas al-Quran dipelihara melalui tiga cara iaitu hafalan sahabat, naskhah yang ditulis untuk nabi serta naskhah yang ditulis untuk simpanan sahabat. Selain itu, Rasulullah turut mengulang ayat al-Quran di hadapan Jibrail setahun sekali dan pada akhir hayat Baginda, Rasulullah khatam al-Quran sebanyak dua kali di hadapan Jibrail.


Bagaimanapun, kebanyakan sahabat yang menghafaz al-Quran syahid dalam peperangan menegakkan agama Allah menyebabkan perlunya al-Quran dikumpul dan dijilidkan. Sejarah penjilidan al-Quran bermula pada pemerintahan Uthman Affan dan setiap nas disusun mengikut tertib ditunjukkan Rasulullah sebelum Baginda wafat. Uthman menubuhkan jawatankuasa khas untuk membukukan al-Quran diketuai Zaid bin Tsabit selain Abdullah bin Zubair, Sa'id 'Ash dan Abdur Rahman bin Harits bin Hisyam.



Jawatankuasa itu mengumpul serta menyalin nas al-Quran hingga dibukukan selain memperoleh lembaran nas yang disalin Abu Bakar as-Siddiq daripada puterinya Hafsah. Antara lain, jawatankuasa itu menjejak penghafaz al-Quran untuk mendengar hafalan mereka dan semua hafalan itu ditulis kembali dalam dialek Quraish untuk mengelakkan perbalahan sesama kaum. Akhirnya, jawatankuasa itu berjaya menyalin serta menjilid lima al-Quran yang dinamakan al-Mushhaf dan empat daripadanya dikirimkan ke Makkah, Syria, Basrah dan Kufah untuk disalin pihak di sana.


Sebuah lagi al-Quran disimpan untuk kegunaan Uthman RA dinamakan Mushhaf al-Imam dan selepas itu, semua lembaran salinan al-Quran yang ditulis sebelum pembukuan dibakar. Ayat al-Quran turut memiliki rahsia tersendiri mengenai kehidupan yang disampaikan kepada manusia secara jelas atau memerlukan kajian mendalam. Hal ini diakui Allah menerusi firman-Nya: "Inilah ayat-ayat al-Quran yang mengandungi hikmah." (Surah Yunus, ayat pertama).


Allah sudah menerangkan secara jelas mengenai pelbagai fakta sains yang melampaui pemikiran manusia walaupun pada masa ayat al-Quran diturunkan, zaman ketika itu masih dianggap kuno dan belum terdedah kepada ilmu sains. Antara fakta sains yang ditemui dalam al-Quran iaitu semua cakerawala bergerak secara terapung (Yaasiin: 40), bumi bergerak (An-Naml: 88), atom adalah benda terkecil (Yunus: 61), semakin tinggi semakin sukar bernafas (Al-An'aam: 125), makhluk berpasangan (Adz-Dzaariyaat: 49), proses kejadian manusia (Al-Mu'minuun), kegunaan besi (Al-Hadiid: 25) dan langit yang terkawal (Al-Anbiyaa': 32).


Selain itu, kajian lain yang dijalankan mendapati jumlah sesetengah perkataan yang berlawanan dalam bahasa Arab adalah sama antaranya perkataan dunia dan akhirat disebut masing-masing sebanyak 115 kali. Perkataan lain adalah malaikat dan syaitan (88 kali), hidup dan mati (145 kali), faedah dan kerugian (50 kali), kesusahan dan kesabaran (114 kali), lelaki dan perempuan (24 kali), ummah dan penyampai (50 kali), iblis dan memohon perlindungan daripada iblis (11 kali), musibah dan bersyukur (75 kali), bersedekah dan berpuas hati (73 kali) serta zakat dan berkat (32 kali). Golongan muslimin dan jihad (41 kali), emas dan kemurahan hidup (lapan kali), keajaiban dan fitnah (60 kali), minda dan nur (49 kali), lidah dan sumpah (25 kali), nafsu dan ketakutan (lapan kali), bercakap di khalayak ramai dan berdakwah (18 kali). Jumlah perkataan lain yang dianggap ajaib ditemui adalah solat (lima kali), bulan (12 kali), tahun (365), lautan (32 kali) dan daratan (13 kali).


Jumlah lautan dan daratan ini apabila ditukar dalam bentuk peratus adalah bersamaan dengan jumlah sebenar kawasan laut dan darat yang ada di dunia ketika ini iaitu masing-masing 71.111 peratus dan 28.889 peratus. Misteri yang terkandung dalam ayat al-Quran ini membuktikan kitab berkenaan bukanlah rekaan seorang manusia melainkan ia dihasilkan oleh suatu kuasa yang mentadbir seluruh alam ini yakni Allah.

Jumaat, 12 September 2008

Dimana-mana Ada Palsu





Tulisan ini dipetik dari laman web Jabatan Mufti negeri Trengganu yang boleh dilayari seperti berikut http://mufti.islam.gov.my/terengganu/?subid=10&parent=06 . Harapnya maklumat ini boleh dimanfaatkan bersama oleh semua.



KEPALSUAN HADIS TENTANG KELEBIHAN TARAWIH


Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Penyayang. Puji-pujian bagi Allah Subhanahu wata'ala, selawat dan salam keatas junjungan kita Nabi Muhammad Sallaahu 'alaihi wasallam serta para sahabatnya.

Sejak beberapa tahun kebelakangan ini satu hadis tentang kelebihan tarawikh pada malam-malam ramadhan telah tersebar dengan meluas sekali. Media-media elektronik, media-media cetak serta media-media massa turut sama memainkan peranan mereka menyebarkannya melalui akhbar-akhbar, dairi-dairi Islam, TV, radio, risalah-risalah dan lain-lain dengan harapan semoga mereka mendapat saham dalam usaha menggalakkan umat Islam supaya rajin beramal ibadat terutamanya dalam bulan yang diberkati itu.


Hadis yang dimaksudkan itu ialah satu hadis yang agak panjang kononnya diriwayatkan oleh Sayyidina Ali r.a. yang sebahagian darinya adalah seperti berikut :


"Diriwayatkan oleh Sayyidina Ali bahawa Rasulullah s.a.w. telah bersabda berkenaan dengan fadhilat sembahyang tarawih pada bulan Ramadhan antaranya:
· Malam Pertama: Keluar dosa-dosa orang mukmin pada malam pertama seperti mana dia baru dilahirkan (mendapat keampunan dari Allah Taala).
· Malam Keempat: Mendapat pahala sebagaimana pahala orang-orang yang membaca kitab Taurat, Zabur, Injil dan Al-Quran.
· Malam Keenam: Allah kurniakan pahala kepadanya pahala malaikat-malaikat yang tawaf di Baitul-Ma`mur (sebanyak 70 ribu malaikat sekali tawaf), serta setiap batu-batu dan tanah akan mendoakan supaya Allah mengampuni dosa-dosa orang yang mengerjakan sembahyang tarawih pada malam ini.
· Malam Ketujuh: Seolah-olah dia dapat bertemu serta menolong Nabi Musa A.S. menentang musuh ketatnya Firaun dan Haman.
· Malam Kelapan: Allah mengurniakan pahala orang sembahyang tarawih sepertimana yang telah dikurniakan kepada Nabi Ibrahim A.S.
· Malam kesembilan: Allah kurniakan pahala dan dinaikkan mutu ibadat hambanya seperti Nabi Muhammad S.A.W..
· Dan kelebihan-kelebihan seterusnya sehingga sampai kemalam yang ke-tiga puluh.


Namun begitu setelah diajukan pertanyaan kepada beberapa tokoh agama tanahair tentang kedudukan hadis ini, dari manakah ianya diambil, semuanya tidak dapat memberikan penjelasan. Dan setelah diteliti dalam kitab induk hadis seperti Sunan Sittah dan lain-lain kitab hadis lagi, ianya tidak ditemui. Begitu juga dalam kitab-kitab hadis palsu (maudhu`aat) sendiri pun tidak didapati hadis ini. Ini menunjukkan bahawa hadis ini merupakan satu hadis yang baru diada-adakan sehingga ulama-ulama hadis dahulu yang menulis tentang hadis maudhu` pun tidak mengetahui akan wujudnya hadis ini.

Kita tidak menafikan kelebihan sembahyang tarawih dan kedudukannya didalam sunnah. Namun begitu kita tidak mahu umat Islam tertipu dengan berbagai-bagai janji palsu yang menyebabkan umat Islam mengerjakan amalan-amalan kebaikan dengan mengharapkan sesuatu yang sebenarnya tidak akan diperolehinya. Dengan tersebarnya hadis-hadis palsu seumpama ini juga akan mencemarkan kesucian hadis Rasulullah s.a.w. yang dipelihara dengan dengan begitu baik oleh ulama-ulama kita dahulu.

Rasulullah S.A.W. telah pun memberikan amaran terhadap orang-orang yang mengadakan pendustaan atas namanya dengan ancaman yang berat sebagaimana sabdanya:

Barang siapa sengaja mengadakan dusta atas namaku maka hendaklah dia menyediakan tempatnya dalam neraka. (Bukhori, Muslim) Hadis ini diriwayatkan dengan banyak sekali sehingga sampai keperingkat Mutawatir. Ancaman ini merangkumi segala jenis pendustaan keatas Nabi S.A.W. sama ada dengan maksud memberi galakan supaya rajin beramal ibadat ataupun ancaman supaya menjauhi segala larangan Allah (targhib dan tarhib).

Mulla Ali Qari dalam Al-Asrarul-Marfu'ah selepas membawakan lebih dari seratus riwayat hadis tentang pendustaan atas nama Nabi Muhammad S.A.W. menukilkan kata-kata Imam Nawawi dalam syarah Muslim. Kata Imam Nawawi:


Haram meriwayatkan sesuatu hadis palsu (maudhu`) bagi orang yang mengetahui bahawa hadis itu maudhu`atau dia hanya menyangka hadis ini maudhu`. Siapa yang menceritakan hadis yang dia tahu atau dia sangka bahawa ianya maudhu` serta dia tidak menerangkan keadaannya maka dia termasuk dalam ancaman ini. Katanya lagi, tidak ada perbezaan dalam pengharaman pendustaan atas Nabi Muhammad S.A.W. di antara hadis tentang hukum-hukum dan hadis yang bukan berkenaan dengan hukum seperti hadis yang mengandungi dorongan serta galakan beramal ibadat, hadis-hadis nasihat dan lain-lain. Semuanya haram termasuk dalam sebesar-besar dosa dan sejelek-jelek perkara dengan ijmak ulamak Islam… seterusnya dia berkata:

Ulama-ulama telah pun sepakat tentang haram berdusta atas nama orang-orang biasa. Bagaimana pula dengan orang yang kata-katanya adalah syariat, kalamnya adalah wahyu dan berdusta atasnya adalah pendustaan atas Allah juga. Fiman Allah bermaksud: Tidaklah dia mengucapkan mengikut kemahuan hawa nafsunya. Apa yang diucapkan tidak lain melainkan wahyu yang diwahyukan. (An-Najm: 3-4).

Di dalam hadis tersebut nampaknya ada galakan supaya umat Islam rajin untuk melakukan amalan terawih dalam bulan Ramadhan seperti mana kita sering dapati hadis ancaman terhadap orang yang meninggalkan sembahyang yang mana sebenarnya hadis itu pun telah di reka atas nama nabi Muhammad S.A.W. seperti contoh satu hadis yang sebahagian darinya berbunyi: Jika seseorang itu meninggalkan sembahyang zohor dosanya adalah seperti dia berzina dengan ibunya sendiri.Jika dia meninggalkan sembahyang sembahyang asar dosanya adalah seperti meruntuhkan kaa'bah..


Adakah tidak cukup dengan janji ganjaran dari Allah bagi orang yang menghidupkan malam Ramadhan yang terdapat dalam kitab hadis shahih contohnya hadis yang bermaksud: Sesiapa yang menghidupkan malam ramadhan dengan penuh keimanan dan mengharapkan ganjaran dari Allah diampunkan dosa-dosanya yang lalu. (Al-Bukhari) Dan adakah tidak cukup dengan ancaman terhadap orang yang meninggalkan sembahyang yang terdapat dalam al-Quran antaranya firman Allah yang bermaksud: Apakah yang menyebabkan kamu dimasukkan kedalam neraka saqar? Mereka menjawab: Kami dahulu termasuk orang yang tidak mengerjakan sembahyang. (Al-Muddatsir)


Sebenarnya bagi mereka yang suka menghidupkan malam Ramadhan tidak mesti dengan adanya hadis rekaan yang seperti ini mereka akan bersungguh-sungguh dalam menghidupkan amalan tarawih ini. Dan orang yang malas bersembahyang bawalah hadis yang bagaimana teruk sekalipun siksaannya namun mereka tetap tidak mahu mengerjakannya.


Diantara ciri-ciri hadis maudhu` (rekaan) dari segi zahirnya selain dari meneliti sanad perawinya ialah:

1. Kelebihan yang disebutkan menyamai atau mengatasi kelebihan yang terdapat pada para sahabat nabi kita Muhammad S.A.W. atau orang yang berjuang bersama dengan nabi-nabi yang lain apatah lagi untuk menyamai atau mengatasi kedudukan nabi-nabi kerana umat yang datang kemudian walaupun setinggi-tinggi wali sekalipun tidak akan dapat mengatasi atau menyamai kedudukan sekecil-kecil sahabat apatah lagi untuk menyamai kedudukan seorang nabi.

2. Kelebihan yang terdapat didalamnya tidak sepadan dengan amalan yang dilakukan dimana ia menyalahi apa yang terdapat dalam syariat sebagaimana tersebut dalam Al-Qur'an dan hadis-hadis shohih.

3. Kandungannya serta ertinya rapuh, tidak menyerupai kalam Nabi Muhammad s.a.w. dan lafaznya tidak sesuai keluar dari mulut Nabi sepertimana yang terdapat dalam hadis-hadis shohih.

4. Didalam setengah risalah yang terdapat hadis ini, ianya dimulai dengan "Ya Ali" sedangkan ulama-ulama hadis telah mengatakan bahawa hadis-hadis yang dimulai dengan kata-kata ini hanya dua atau tiga sahaja yang shohih.Yang lainnya adalah palsu.

Oleh itu umat Islam sekalian terutamanya pihak-pihak berkenaan seperti institusi-institusi agama diperingkat negeri dan pusat sepatutnya prihatin terhadap perkara seperti ini demi menjaga kesucian hadis Rasul yang menjadi pegangan kedua Ahlus Sunnah Wal Jamaah.Umat Islam janganlah mudah tertipu dengan diayah-diayah palsu yang dikaitkan dengan Rasulullah sedangkan ianya tidak ada hubungan langsung dengan Rasulullah s.a.w. Janganlah sampai masyarakat kita melakukan sesuatu amalan dengan harapan akan mendapat pahala sedangkan sebaliknya dosa besar pula yang diperolehi dengan menyebarkan dan seterusnya beramal dengan hadis-hadis palsu seperti ini.

SELAMAT BERPUASA DAN BERIBADAT MENGIKUT SUNNAH RASULULLAH S.A.W.

Khamis, 4 September 2008

Ramadhan Datang Lagi


Ramadhan menjengukkan diri dengan berjuta kelebihan yang tak terjangkau dek akal. Bersama berjuta kemuliaan yang dianugerahkan kepada hambaNya yang tak terkutip banyak.




Terima kasih, Tuhan. Berikan aku senafas lagi untuk menjalani Ramadhan tahun ini. Moga dikuatkan diri. Ditabahkan hati. Ditambah sabar dan digandakan keimanan.







HambaMu ini terlalu lemah mengendali hidup. Mudah lupa dan lalai. Berikan Nur dan HidayahMu agar aku menjadi anatara hambaMu yang tidak pernah lupa. Tidak lupa untuk mengenangMu, tidak lupa untuk syukuri nikmat anugerahMu.







Tunjukkan aku jalanMu yang lurus. JalanMu yang benar. JalanMu yang akan membawa kebahagiaan hidup di dunia terpenuh tipu daya, di akhirat yang kekal abadi.








Hidup dan matikanlah aku dalam nur Islam. Tetapkan hatiku untuk terus beriman kepadaMu. Kurniakanku kekuatan untuk mendepani segala cabaran dan ujianMu.





Berikan rahmat dan rahmanMu kepada kedua ibu bapaku. Jauhilah mereka dengan fitnah dunia, jauhilah mereka dari perkara-perkara yang akan jauhkan mereka daripada cintaMu. Kurniakan mereka nur serta hidayahMu dan lapangkanlah hati mereka. Kasihilah mereka sebagaimana tak terhingganya kasih mereka kepadaMu, kepada kami.



Ramadhan ini ya, Allah...peliharalah kami daripada segala penyakit hati. Berkatilah seluruh kehidupan kami...


Ya Allah, aku terlalu malu untuk terlalu banyak meminta kerna aku tahu tiada satupun dariku yang Kau tuntut. Ramadan yang mulia ini, aku tawadukkan penyerahan ini.