Jumaat, 29 Oktober 2010

Bukit Jalil Gempita, Galas Tengah Panas: Aku Menjauh Bawa Diri

Bukit Jalil gempita dengan sorak sorai, jerit laung, semangat pula meluap-luap. Penyokong kedua-dua belah pihak, sama ada Kelantan atau Negeri Sembilan memang sangat berharap agar negeri masing-masing yang akan menjuarai perlawanan akhir Piala Malaysia. Walaupun timbul bantahan sebelum ini dengan kenaikan drastik harga tiket dari RM30 menjadi RM50, namun tiket tetap habis juga. itu harga rasmi di atas tiket. Harga tak rasmi?

Tahun lepas, tiket yang sepatutnya berharga RM30 melambung menjadi RM70. Andai tiket asal berharga RM50, agaknya, berapakah harga tidak rasmi yang tidak tertulis di atas tiket itu? Masihkah beza harnya lebih dua kali ganda juga?

Andai kalian tengah stress dan ingin menjerit sekuat hati tanpa dituduh meroyan atau kurang waras, maka Sabtu malam inilah waktu yang paling sesuai untuk lakukannya. Pergilah ke Stadium di Bukit Jalil. Jeritlah sekuat hati. Anda akan rasa lega selepas itu. Tak kesahlah anda nak sokong atau nak jerit untuk pasukan manapun...asalkan bungkal geram yang menyendal dalam dada berjaya dicampak keluar. Salah satu bentuk terapi tu...

Apa yang aku harapkan, kedua-dua pasukan akan bermain dengan baik. Bermain secara sihat. Kepada penyokong kedua-dua pasukan pula, tanamkanlah sikap kesukanan itu. Ciptalah sejarah pada tahun ini yang perlawanan akan berlangsung dalam suasana aman. Tanpa balingan botol air mineral, tanpa caci maki, tanpa pergaduhan, tanpa mercun juga.



Di Galas panasnya lain. Pertandingan pilihan raya dua penjuru antara BN dan PAS. Orang Galas, gunakanlah peluang ini sebaiknya. Undi ditangan anda. Usah mudah terpedaya dengan kata-kata manis. Tegakkan keadilan dan undilah calon yang anda yakini mampu bangunkan Gua Musang dengan ikhlas.

Jaga juga susila. Usahlah putus saudara semata-mata kerana pegangan politik yang berbeza. Usahlah berpecah belah. Syaitan sedang bertepuk sorak menyaksikan betapa ruginya umat Muhamad yang hidup bertunjangkan nafsu, berkiblatkan kuasa.

Biarpun Bukit Jalil memang tengah panas, gempita dengan tempik sorak...dan Galas telah hidup malamnya dengan pelbagai kempen, daku tiada di kedua-dua tempat itu. Aku berada di bumi yang lain. menjauh dari kepanasan suhu yang menyala-nyala itu. Menghindar dari segala kekalutan itu. Namun harapan, tetap juga inginkan Kelantan juarai Piala Malaysia 2010, biarpun aku tahu nasibnya belum kita tahu. Bukankah bola itu bulat, akan bergolek kemana sahaja dibawa. Keputusannya akan kita lihat malam nanti sama ada secasra langsung ataupun anda tenggelam dalam sorak jerit di tengah stadium.

Aku? Biarkan Bumi Merkah ini belajar menelaah rapuh serpih hati nan digumpal keronyok. Aku tiada lagi sudi untuk berteleku di sini, namun simpuh ini kulipat buat menelaah betapa biarpun bumimu tidak sudi menerima tapak kaki ini, aku tetap tahu berapa banyak yang perlu kau bayar.

Gomo kelate gomo!



Majulah sukan untuk negara! Ceeeewah!

4 ulasan:

IMANSHAH berkata...

kelate akan menang

Awanama berkata...

tahniah pasukan Kelantan !

azieazah berkata...

Walau di mana pun berada, jaga diri dan kekalkan keperibadian... ehem.

Selamat kembali nanti dengan cerita yang menarik.

anyss berkata...

imanshah: Yahoooooo kelate menang ;)

mankuchai: Ohhhh tahniah! tahniah! tahniah!

Azieazah: Terima kasih. tempat yang biasa pergi sahaja...dah banyak kali tulis, cerita dah habis kot. nanti letak gambar je ;)