Jumaat, 19 Jun 2009

Kota Kinabalu

15 Jun 2009

Pagi-pagi lagi ke pejabat untuk telefon pihak penganjur di Unimas. Nak tahu kat tempat mana perlu aku pergi nanti sepanjang aktiviti di KK nanti. Jam 11.30 balik ke rumah semula untuk ambil bagasi dan terus ke KLIA jam 12.00 tengahari. Penat. Berpeluh. Sebelum bertolak, sempat juga siram bunga. Masa balik kampung minggu lepas, dah layu sebahagian pokok bunga. Baru tiga hari. Kali ni empat hari pula. Entahkan sempat diselamatkan atau tidaknya nanti. Tawakal ajelah nampaknya!

Siapa suruh aku suka tanam pokok kan? Dulu, aku bela ikan juga. 10 hari tinggal, bila balik semula...semuanya terapung. Rasa bersalahpun ada juga. Selepas itu, tidak bela ikan lagi. Entah kenapa agak sukar nak tinggalkan hobi tanam pokok ni. Impiannya nak ada kebun kecil dengan satu rumah munggil, di tepi anak sungai pula. Mana nak cari? Entah tercapai tidaknya impian itu. Ada sesiapa nak derma rumah sebegitu tak?

Tiba di KLIA jam 12.45 tengahari. Kira sedang eloklah tu. Tak perlu tunggu lama-lama. Bosan. Namun, dua bulan tak datang KLIA, ada perubahanlah pulak. Penumpang perlu check in sendiri guna mesin. Benda macam ni lah yang aku malas. Aku bukanlah orang yang suka berurusan dengan benda mati. Berbanding pergi muzium, aku lebih suka pergi zoo. Boleh lihat benda hidup, bukannya tinggalan sejarah yang dah lama berlalu.

Dunia dah semakin maju, tenaga manusia memang kurang diperlukan. Dari sudut kos, dah tentu jimatkan. Mesin tu tak letih. Tak penat. Tak perlu shif. Tidak seperti manusia yang perlukan semua itu. Mesin akan kurangkan tenaga kerja. MAS memang untung dapat jimatkan kos operasi, namun, pada masa yang sama tenaga kerja akan dikurangkan. Ekonomi sedang gawat, semakin ramailah penganggur bertauliah di negara kita.

Check in itu tak berjaya walaupun telah diulang hingga tiga kali. Kan dah kata, aku memang tak suka berurusan dengan mesin. Mesin tu pun macam tahu je. Nasib baik mesin tu hanya reject check in aku aje, bukannya maki aku kan...itu untungnya mesin. Tak akan maki, tak akan senyum juga. Jadinya, terpaksalah aku guna manual di kaunter. Dapatlah tengok manusia senyum kan? Mesin tu bukannya tahu senyum atau ucap terima kasih pun. Bila tengok boarding pass, mataku terbuka luas. 36G???? Alamak, belakangnya!

Kalau naik belon begini, dapat tempat duduk di belakang, alamatnya kena lambunglah! Tak mustahil boleh mabuk udara bila kapal terbang rempuh awan. Goyang. Gegar. Harap-harapnya taklah pening-pening lalat nanti. Namun akhirnya aku sedar, nanti akan naik Airbus 320 berdasarkan tempat duduk itu 36G. Kalau takat boeing 272, tempat duduknya takat F je. Kalau dah terlebih hingga G, maknanya Airbus sebab airbus muat hingga 10 tempat duduk untuk satu baris (hingga angka K). Lega sikit hati. Paling tidak, goyangnya memang tak rasa sebab airbus ni besar. Keduanya, cepat sampai.

Masa boarding 1.30 tengahari di terminal A2. Walaupun terminal A ni panjang sikit, sebab masa masih ada, tak kesahlah walaupun sebenarnya aku memang alergik dengan terminal A. Letih kena jalan! Nak buat macam mana, nak tak nak kenalah jalan juga, kecualilah ada alasan untuk guna kerusi roda. Jadinya, melangkahlah aku macam siput ke terminal A2. Sepanjang jalan tu singgah merata tempat. Boath perfume. Coklat. Majalah. Jam. Kat tempat jam tu lama sikit aku berhenti. Tengok sana sini kalau-kalau ada jam cantik yang murah (macamlah ada yang macam tu kat sini) untuk gantikan jam lama aku tu. Enjinnya dah sampai waktu untuk rosak. Dua kali tukar bateri, tahan seminggu je. Kira okey juga jam tu rosak. Dah 15 tahun dia berkhidmat untuk aku (sejak 1994). Cuma, yang tak kenanya, kenapalah dia rosak pada waktu yang tak sesuai? Masa aku tengah sengkek!

Tak banyak pilihan jam yang mampu aku beli. Bentuknya yang besar macam gerabak keretapi tu buatkan tak terliurpun nak beli walaupun niat asal memang akan rembat je kalau ada yang harganya bawah RM300. Memang ada...Cuma tak berkenan bentuknya. Kenalah pilih betul-betul. Mana tahu jam baru tu nanti akan aku pakai hingga 20 tahun akan datang.

Orang memang ramai. Patutpun guna airbus. Memang penuh. Hanya ada beberapa tempat kosong saja kecuali tempat yang ada kelas kat depan tu. Ingatkan, bila cuti sekolah dah habis, aku tak payah beratur panjang. Manalah nak tahu ramai lagi yang sambung cuti sehari lagi.

Sebab tempat dudukku agak terkebelakang, maka aku antara penumpang yang masuk awal. Baru je duduk, datanglah sorang mak cik yang seksi ni. Macam minah Arab. Pakai baju sulam-sulam tak ada lengan dan singkat hingga paras lutut saja. Rambut perang. Kukunya merah menyala (tak kan pakai inai kan...korang sendiri tau kan dia calit dengan apa). Make up tu tak payah kiralah, macam burung hantu. Sebab tempat duduk aku kat tepi, jadinya aku cubalah nak bangun. Konon-kononnya nak bagi laluan kat mak cik ni. Mudahkan dia tolak beg pakaian berjenama kat tempat simpanan barang kat atas tu. Beg tu memang nampak pun dah tau berat. Kalau hempap kepala aku, dah sah-sah boleh sawan babi kat situ.

Namun, dia yang memang tak sabar-sabar nak tonyoh masuk begnya tu bukan pedulipun kat aku yang dok terkial-kial bangun dan beri laluan kat dia. Dia ingat aku ni baik sangat ke? Aku bangun tu pun sebab nak elak kepala aku ni jadi mangsa beg mahal dia tu kalau hempas atas kepala. Sewel nanti sape nak jawab? Tau lah aku ada ambik insuran, tapi kalau dah sewel dan biol, ada insuran juta-juta pun ada makna ke? (ni bahasa orang tengah marah. Memangpun aku marah!)

Dah selesai dia tonyoh beg masuk ke tempat simpanan barang di bumbung airbus tu (sempat juga dia tonyoh kepala aku sama. Bukannya nak minta maaf. Kurang ajar punya mak cik!). Selamba badak je dia duduk kat tempat dia tu macam mak datin. Baca majalah hiburan artis antarabangsa. 10 minit kemudian, datang pramugari manis minta dia check boarding pass sebab tempat tu adalah tempat duduk orang lain. Padan muka! Berlagak lagi! Masa tu barulah terhegeh-hegeh nak sengih sana sini. Ingat orang heran?

Ingatkan cerita habis kat situ je. Seronok je aku baca novel Dina (Kasih Aryssa), tetiba mak cik tu datang. Masa tu pilot dah umumkan pesawat akan mendarat. Semua anak kapal dah diarahkan ke tempat duduk masing-masing. Ada ke pulak dia datang nak angkut beg mahal berjenama dia tu kat atas kepala aku. Tertonggek-tonggek dia keluarkan begnya tu. Kalau masa tu pesawat memang dah cecah tayar ke landasan, dia ingat kepala aku ni masih selamat ke dihempap beg dia tu?

Aku tau ler beg kau tu mahal, tapi belajar-belajarlah sikit hargai nyawa orang. Beg tu boleh beli sejuta buah lagi kalau banyak duit. Kepala aku ni siapa nak ganti kalau kena hempap beg tu? Gaya je lebih, kalau betul banyak lebihan duit sangat, kenapa nak bersesak kat kelas ekonomi ni? Ambik je lah kelas bisnes. Tak pun kelas satu kan. Menyampah betul aku dengan makcik ni. Harapkan muka je calit warna warni ngalahkan mawas (aku mis tengok siri akhir zati dan mawas la...di KK tv9 tak sampai...huwaaaaaaaaaaa!), kepala letak kat lutut apa!

Nasib baiklah Kota Kinabalu memang menawan. Pijak saja bumi, hati jadi sejuk semula.




























Tiga empat tahun tak datang, KK memang banyak berubah. Airport baru dah boleh guna. Lebih selesa dan besar. Jalan ke lapangan terbang juga dah jadi 3 lorong. Dulu 2 lorong saja. Sepanjang jalan juga cantik dengan lampu-lampu jalan yang gah. Macam di Putrajaya pulak. Akhirnya, sampai juga aku di Court Yard Hotel yang terletak di 1Borneo.


Cantik tak no pendaftaran ni?









1Borneo ni baru je siap dan digunakan setahun. Lebih kurang macam midValey. Kira pusat beli belah terbesar di Borneo. Kat sini ada 4 buah hotel seperti Novatel, Borneo Hotel, Court Yard dan Tune hotel. Selebihnya adalah shooping kompleks yang ada macam-macam. Kira tempat orang-orang kaya lepaklah. Sebabnya, kalau aku, aku tak akan shooping kat sini kerana barang-barang yang dijual lebih kurang macam di KLCC. Yang berjenama. Yang murah-murah tu, payah nak jumpa. Takat nak makan fastfood tu bolehlah.




































Siksa amat dapat bilik yang tak ada tingkap. Macam tinggal dalam kotak je. Sesak nafas! Nak buat macam mana, ada masa tak boleh cerewet sangat. Terima ajelah seadanya. Ramai orang tak ada rumah pun nak tidur malam, kenalah bersyukur aku tidur bertemankan astro yang terpasang sepanjang masa.




















Dah check in, rest sekejab kat bilik, aku pakai selipar jelajah 1Borneo. Tempat pertama pergi adalah cafe internet. Masa telefon urusetia sekejab sebelum turun, dia beritahu semua aturcara ada dalam website. Bila ke cafe internet, tak dapat bukalah pulak. Membazir je RM2 aku. (Bestnya CC kat sini RM2 satu jam. Kat belakang rumah aku tu pun dah RM3 sejam. Shooping kompleks bertaraf banyak bintang ni pun masih RM2? Kagumnya aku!) Selepas tu jejalan sambil snap gambar sana sini mana yang rasa ok. Selebihnya sebab nak cari makanan isi tembolok. Manalah tahu tengah malam nanti kelaparan. Mana nak cekau? Order di hotel memanglah boleh. Tapi kalau harga sepinggan me goreng yang taklah sesedap mana tu sampai RM25, faham-faham sendirilah. Belum sampai masanya lagi untuk aku membazir sampai tahap tu. Tak ada pilihan lainlah pulak ceritanya.

Sepanjang dok pi mai pi mai merata itu, aku jumpa kedai “Something D’fferent” yang jual cenderamata. Maka tertunailah hajat Dina untuk tampal benda-benda pelik kat peti ais dia (tak payahlah aku letak gambar kan, mesti Dina akan snap gambar tu dan tampal kat blog dia. Kalau korang tak percaya, tengoklah nanti. Dina, jangan ko buat lupa lak nak tampal, karang blog aku kena baling dengan telur busuk lak). Macam-macam aku jumpa sampai naik geram pulak. Nasib baik berjaya menenangkan diri dan ambil yang paling comel dan unik je. Yang biasa-biasa tu, kira tak payahlah ye Dina. Nanti aku cari kat tempat lain pulak. Mana tahu dua tiga bulan lagi aku pergi Kuching ke, Alor Star lagi ke, ataupun Kuala Trengganu. Bolehlah aku beli yang rupanya macam keropok lekor kan?

Masa melilau kiri kanan tu, aku jumpa satu lagi kedai yang jual benda-benda pelik. Di dalamnya aku jumpa katak hijau yang comel. Pemetik api. Cantik dan comel je. Aku memang suka sangat-sangat dengan katak hijau ni jadi teruja amat. Namun, bila fikirkan benda tu tak ada fungsi sangat dalam hidup aku, niat untuk beli aku padamkan. Musim gawat ni, tak elok membazir. Terdetik juga nak beli untuk Caluk sebab dia juga suka katak hijau (aku memang macam ni, kalau jumpa benda-benda yang orang suka –kalau aku tau la dia suka apa-apa benda, kecuali rokok- aku memang akan beli), tapi bila fikir balik, terus kansel.

Sorilah Caluk, memang bukan rezeki kau. Tak elok beli barang kat suami orang tanpa sebab yang nyata. Kalaupun kau tak naik perasan, atau Jue tak baling aku dengan lesung batu, tapi elak fitnah itu lebih baik kan? Kalau kau berkenan dengan pemetik api kata hijau yang comel tu, siap ada bunyi katak lagi (lupa la pulak nak snap gambar...risau kena kejar dek tuan punya kedai yang hensem), nanti kau kirim ya. Bulan depan aku pergi KK lagi sekali. Aku boleh tolong belikan. Tolong beli ya, bukan free. Harganya RM15 tak termasuk segelas fresh oren penghilang dahaga aku masa pegi beli tu lagi.

Bukan apa, aku tak mau ada gosip dengan mana-mana suami orang. Bukan sebab takut dengan Jue, tapi hormati dan gembira dengan sebuah perkahwinan yang bahagia. Dah tentulah aku tak mahu kebahagiaan orang lain musnah. Adakala benda kecil pun boleh jadi perang besar kan. So, lebih mudah elakkan daripada awal lagi.
Comel je kedai ni kan?

Akhirnya, makan malamku hanyalah 2 ketul ayam KFC dan kentang putar. Aku tau lah nak boikot barang Israel, tapi kalau fastfood macam KFC, McD, Pizza Hut je yang aku yakin halal kat sini, kenalah makan yang tu kan. Memanglah ada food court dan banyak restoren yang boleh dipilih kat sini, tapi aku memang tak reti nak pilih yang mana. biasanya kalau datang Sabah atau Sarawak, aku akan makan KFC atau McD je walau berapa lamapun aku kat sini. Sebabnya, aku tak pandai nak tentukan kedai makan yang mana satu halal dan diusahakan oleh peniaga Islam. Rupa paras dan warna kulit mereka kat sini lebih kurang sama saja. Tak pandai nak beza. Jadinya, nak selamat, kira minggu ni muntahlah aku makan KFC dan McD. Alahai!


Nombor kegemaran aku...tetiba dapat masa simpan barang di Giant...wow!

4 ulasan:

Unknown berkata...

Anyss

celah2 pokok kelapa tu tada org memancing ker??..tu jalan Tun Fuad Stefen kan??

anyss berkata...

i snap kat tempat tak ada orang memancing hu hu hu

Rasanya memang jalan tu...sepanjang jalan pergi ke hotel di 1Borneo. Kira jalan nak pegi ke UMS la tu...

dina berkata...

anyss, detail betul kau punya penerangan, ianya sesuatu yang bagus untuk aku,kuang3... time kasih gak sebab rajin carikan souvenir utk aku, kalau kau pegi lagi aku nak kirim pemetik api, tapi bukan bentuk katak kau cari le yang unik2 sikit hehehee... seronok betul dapat jalan2 sambil keje ye nyss...

anyss berkata...

Dina: Saje je bagi ko melancong percuma dengan aku walaupun zahirnya aku pegi sesorang...paling tidak ko dapat tengok apa yang aku tengok...