Jumaat, 19 Jun 2009

Kota Kinabalu I

16 Jun 2009

Jam 4.15 pagi aku dah bangun. Bukannya nak buat qiamulail, tapi siapkan power point yang masih belum lagi dikemaskini. Risau jugak kot aku kena ganyang hari ni. Orang kata bersedia awal-awal. Sebabnya, aku tak tahupun atur cara. Kalau tahu, senang sikit. Jam 5 tidur balik. Mengantuk sangat.

Acara bermula jam 7.30 pagi kata urusetia masa aku sms malam semalam, namun jam 7 pagi barulah aku terhegeh-hegeh pergi sarapan. Matahari dah naik tinggi. Dah rasa bahangnya. Kat sini kira matahari celik dan tutup mata awal sejam. Kalau jam 7 pagi tu, kira macam jam 8 pagi di Semenanjunglah. Jam lapan aku ke UMS naik teksi. Orang belum mula acarapun lagi. Kira tak menyesallah datang lambatpun kan?

Habis makan pagi jam 9.30 pagi tu, aku interprem “sifuku” yang sedang berbual dengan peserta lain. Dah lama tak jumpa sifu tu, rupanya dia kini bertugas di Brunei Darissalam. Dah setahun. Sejak arwah isteri keduanya meninggal. Katanya, akibat khianat. Derita lebih dua bulan dengan busung yang berlaku tiba-tiba saat dia berjuang habiskan belajarnya, akhirnya Allah akhiri jua. Katanya lagi, selepas arwah hembuskan nafas terakhir, busung terus hilang. Perutnya yang membusung seperti sedang mengandung sembilan bulan itu kempis tiba-tiba. Ikut logik, memanglah tak logik. Sendiri mau pikir la...

Aku kenal arwah isteri muda sifuku itu. Semasa mereka kahwin dahulu, arwah itu janda kematian suami dengan dua orang anak. Cantik orangnya. Potongan badan yang seksi walaupun dia tidak mengenakan pakaian yang menjolok mata. Ukiran badannya bak gitar. Aku yang perempuan inipun kagumi dia. Cantiknya itu bukan kerana kulit yang putih melepak atau gebu, tetapi dek senyumnya yang manis. Senyum tanpa paksa. Senyum yang datang dari hati. Peramah juga. ceria. Dan tentunya, manja. Aku tahu itu faktor utama mendorong sifuku itu tangkap leleh dengan arwah. Kerana manjanya itu. Dan manja itu pula semulajadi sifatnya. Bukan mengada-ngada. Bukan gatal. Memang citarasa sifuku itu sebegitu. Sebelum berkahwin dengan arwahpun, sifuku itu pernah kahwin dengan seorang rakanku yang mempunyai hampir semua ciri itu, tetapi hanya bertahan selama tiga bulan sahaja. Sebabnya, semua sifat itu tidak semulajadi. Dengan arwah, sifuku itu bukan sahaja “memberitahu dunia” tentang kewujudan isteri keduanya itu, tetapi tidak kekok tampil di khalayak ramai. Berbeza benar semasa dia berkahwin dengan kawan aku sebelumnya; main sorok-sorok dan tarik tali terutama dengan isteri pertamanya.

Aku dapat rasakan kekecewaan yang terpalit pada raut wajahnya. Pada usianya yang sebegitu, dia kehilangan orang yang dikasihi. Orang yang sentiasa menyayanginya sepenuh hati. Bukan sekadar kerana pangkat atau harta. Membawa dirikah dia sejauh itu? Seberang lautan semata-mata mengubat duka lara di sudut hati? Sebenarnya banyak perkara tentang sifuku itu aku tahu, dan dia juga mengetahuinya yang aku tahu tentang itu. Sekalipun ramai bercerita tentang buruknya dia, namun aku amat kagum dengan dia. Orang kata dia lelaki tua yang gatal, namun dia tidak pernah tonjolkan buayanya itu kepada aku sejak aku berguru dengannya lebih 15 tahun. Orang kata dia itu si tua yang lucah, namun tidak pernah sekerat perkataan lucahpun sampai ke telingaku dari mulutnya sendiri. Malah, dia pernah menolak gesaan seorang teman hampir sebayanya (punya anak enam) untuk jadi orang tengah kenalkan kawan itu denganku (kalau dia jadi orang tengah tu, tak pasal-pasal aku dapat kawin pakej...6 + 1. Fuyoooo letih tu, kena perang dengan anak tiri seramai 6 orang!). Setahun selepas kawannya itu berkahwin dengan orang lain, barulah dia buka cerita. Itupun setelah aku tahu hal itu dari orang lain yang juga jadi “agen jodoh” orang yang sama. Alasannya mudah sahaja, “Tak payah nak aniaya dia jadi mak tiri anak-anak kau yang ramai tu...”. Aku ketawa saat dia ceritakan tentang hal itu, namun pada masa yang sama aku amat kagum dengannya.

Aku tak pasti dia buat semua itu sebab dia fikirkan tentang kebaikan aku ataupun dia takut banyak rahsianya yang aku tahu akan aku bocorkan. Walau apapun, aku memang hormat dia. Hal pribadi dia tetap pribadi, untuk apa aku campur. Tak kesahlah orang nak kata apa dengan dia. Orang tua gatal, orang tua tak sedar diri ataupun apa-apa saja... yang pasti aku tahu, dia hanya menggatal dengan orang yang boleh menggatal dengannya sahaja. Sejak kenal dia lebih 15 tahun, kenapa dia tak pernah menggatal dengan aku? Sebabnya, aku tak pernah benarkan diri aku menggatal dengan dia. Dan aku tahu, dia memang respek aku. Dia tahu aku bukan jenis perempuan gatal.

Setelah bicara dengannya, sekalipun sekitar sepuluh minit sahaja, akhirnya aku tahu juga. cerita tentang aku bukan sahaja heboh di Bangi. Melata hingga Sarawak. Merebak ke Sabah. Malah telah sampai ke Brunei. Tak sangka pula aku ni agak glamour juga kan? Namun, wabak yang tersebar itu tidak membanggakan langsung. Ia umpama selsema babi...melonggarkan urat sarafku, meruntuhkan benteng pertahanan diri yang telah kubina semula sedikit demi sedikit. Tuhan, aku belum kuat sepenuhnya lagi!

“Saya tahu, ini bukan awak yang saya kenal. Awak lain...” katanya buatkan air mataku hampir menitik. Beberapa detik aku terdiam. Hanya sekadar tebarkan senyum tawar. Hatiku juga mengatakan apa yang berlaku itu juga bukan diriku. Aku bukan begitu, namun itulah yang disebarkan dek angin. Meniti dari mulut ke mulut, hingga menjalar seberang Laut China Selatan ini.

“Saya sedang bangun. Kalaupun tak mampu berlari lagi buat masa ini, paling kurang saya sudah melangkah. Mungkin mula-mula memang perlahan, akhirnya saya tetap akan berlari. Saya akan pastikan yang saya tidak kalah sebegitu lama...” janjiku buatkan dia senyum kecil.
“Masa tak pernah tunggu kita...”

Yup...masa sentiasa berlari. Tak pernah tunggu walau sesaat. Dan aku yang sedang bertatih dengan kaki masih tempang ini aku terus ke hadapan. Dalam masa setahun dari sekarang, aku perlu berlari semula. Setahun aku terpenjara. Aku juga dah bazirkan masa setahun lagi untuk tangisi apa yang berlaku.

“Saya salah langkah. Cumanya, saya bersyukur...apa yang berlaku ini terjadi masa usia saya sebegini. Kalaupun semuanya ranap, saya masih sempat bangun. Tak tahulah macam mana jadi, kalau Allah bagi saya ujian masa umur dah senja,” memang aku benar-benar bersyukur dan akui itu. Kalaupun masa ini aku hampir hilang, malah benar-benar hilang upaya diri kerana itu. Pertemuan dengannya hari ini buatkan azamku menyala semula. Aku perlu buktikan yang penilaiannya tentang aku itu tepat. Dia kata aku kuat. Aku lasak. Aku kebal. InsyaAllah, bila bersua semula dengannya lain kali, aku dah jadi diriku semula. Maknanya, tiada masa lagi untuk aku main-main.

Selepas makan tengahari, acara lawatan ke sekitar UMS. Pergi ke muzium dan akuarium je. Semasa lawatan inilah sekitar UMS dapat aku nikmati. Cantik bangat kampusnya. Dahlah luas. Sebelah belakangnya ada laut yang membiru cantik. Boleh nampak kapal belayar. Sebelah depannya pun mengarah pandangan ke arah bukit yang menghijau. Aduhhhh nyaman. Indah. Cantik. Ramai yang cemburu nak kerja kat sini. kat bawah ni gambar-gambar yang sempat aku snap guna nokia je...so gambar dia taklah cantik sangat. Baik sikit daripada tak ada je...
Cantik UMS kan...sejuk je mata memandang
Tempat acara berlangsung selama 2 hari
Mesin ni telan RM30, tapi tak keluarpun top up. sadis!
Ni Dewan Canselor. Gah je...
Sekali pandang...macam UFO tengah mendarat kan...
Muzium
Akuarium bersekali dengan muzium...ok la tak pegi skuba pun. Nengok dalam akuarium je...
Selepas tu terus balik hotel. Nasib baik mereka hantar, jimat tambang aku RM15.

Malam sememangnya ada jamuan makan malam, tapi aku malas nak pergi. Sebabnya, bas datang ambil terlalu awal. Jam 6.15 dah kena tunggu depan hotel. Penat berjalan belum habis lagi. Gosok baju juga belum. Paling penting, rasa macam seronok je kalau dapat berkubang atas tilam empuk kan.

Malamnya aku ke 1Borneo lagi. Nak print power point sebagai bake up kalau-kalau nanti terkantoi mana-mana. paling kurang masih boleh rujuk power point. Hampeh! Kafe internet kat situ tak boleh print. Ada jugak ke gitu? Adalah tu! Memang dah jadi kat aku...depa buka kafe internet hanya untuk main game dan online internet saja. Entah bila budaya ni akan berubah!

Selepas beli bubur nasi McD (yang sejuk! Ayo yo...nampak sangat tak ada pelanggan pergi kan? Naik kembang pipi makan yang sejuk gitu...), terus saja balik hotel dan tanya kat kaunter kalau-kalau mereka ada sediakan perkhidmatan print. Business Center hotel ada problem, kata dia oranglah. Apapun, dia orang tolong juga aku print 4 halaman. Free lagi. Nasib baik. Kalau tak, tak taulah apa jadi. Menghabiskan malam, aku katamkan novel Kasih Aryssa sampai meleleh air mata. Jahat betul kau, Dina...aku ni kan brutal, mana boleh menangis. Kenapa kau buat aku menangis tiap kali baca? Adoiiii, sejak bilalah aku dah jadi perempuan ayu ni...mudah tangkap leleh!

9 ulasan:

zeqzeq berkata...

kalau sempat cuba paste peta lakaran jika ada antara bandar KK dengan UMS pembaca boleh bayangkan....

best jalan22 sambil kerja hhee
luas pemandangan

zeqzeq berkata...

kalu jumpa specis tutup hidung jangan snap yerr..malu huu

anyss berkata...

Aik...nape tak leh snap? Bukan yg tu ke lagi best snap?

iza~de~bintang berkata...

waa cantiknya ums, tapi kat sabah memang banyak tempat cantik :)

iza~de~bintang berkata...

waa cantiknya ums, tapi kat sabah memang banyak tempat cantik :)

anyss berkata...

Jom la reramai kita semakkan Sabah :D

dina berkata...

weh, sedih lak aku baca tentang sifu kau tu, lagi sedih dari cara kau citer kat aku dlm phone... kau pun nangis baca kasih aryssa? biar benar sifu, dah berapa kali kau baca citer tu masa buat editing secara tak rasmi untuk aku. Sedih sangat ke citer tu, komen sikit...

anyss berkata...

Dina: Sedih sebab dia sifu aku, sekalipun dia tak minta aku balas, ilmu yang dia bagi tu banyak maknanya pada aku. Arwah juga kawan aku, aku tahu dia memang selalu baik dgn orang, jadinya...kenapa orang nak buat tak baik untuk dia? Moga dia ditempatkan bersama orang-orang yang dikasihiNya, Aminnnnn.

Aku kan dah jadi perempuan sejati...dah boleh nangis walaupun tengok katun hu hu hu...tak kan tak boleh cuci mata skit kot. Mata masuk abuk...hu hu hu
Nanti aku ulas kat blog pasal novel ko tu ya...sabor skit. Aku baru siap ulas novel Pu3...kena ikut turn :)

anyss berkata...

ZZ: tak reti la nak lukis peta UMS tu...apa kata kalau kita pakat ramai2 google je maps KK dan UMS...sebelum pegi ari tu pun aku google je...rasa macam terbang je jelajah semua tempat. Bila pergi sana, lebih nyata dan real.

Kalau ZZ nak tolong lukis, ok gak kan...:)