Anda Juga Mungkin Berkenan

Jumaat, 20 November 2009

Tiba-tiba Rasa Rindu

Ada tak sesiapa yang sama macam aku hari ni...tiba-tiba terasa rindu.

Jom, kita saling merindu!

Isnin, 16 November 2009

Berita dari Bandung

Jumaat malam, kami berangkat pulang meninggalkan kemacetan kota Bandung. Di hati teringat-ingat sambal belacan. Setibanya di LCCT jam 8 malam...perut rasa tak sedap. Macam ada sesuatu yang tak kena. Sesampai sahaja di Bangi, aku terus lompat ke bilik air...lalunya bermula saat itu bilik air jadi tempat diam bagiku yang paling sempurna.

Aku diserang keracunan makanan yang agak teruk. Bukan sahaja memulas-mulas seperti cirit birit biasa, tetapi menyucuk-nyucuk sepanjang malam.

Jadinya, izinkan daku berehat sepanjang minggu ini dari tulis blog. Boleh gitu?

Jumaat, 13 November 2009

Kota Bandung yang...Panas!

Semasa tertinjau-tinjau peti tv sambil santai tenangkan kepala setibanya di kamar hotel, mata tertancap berita panas pembunuhan seorang ahli perniagaan, Nasruddin Zulkarnaen. Nama Antasari, Williardi Wizard dan Azahari Zulkarnain memang panas.
Biarpun bumi Bandung agak dingin dengan hujannya saban hari, di tengah kota ini panas dengan warganya yang keras membanting tulang. Panas juga dengan warga Malaysia yang hangat membeli belah bila bergelar jutawan. Dan aku...menjebakkan diri dalam kehangatan selimut dalam dingin penyaman udara. Panas suasana di luar buatkan pilihan itu antara pilihan yang 50 peratus bijak dan 50 peratus dunggu.
Sebolehnya, aku lebih harapkan suasana panas itu tukarkannya dengan kehijauan. Namun, dalam kehangatan begini, siapa yang begitu peduli? Tengkuban Prahu akhirnya diam kemas dalam impian yang tidak dapat dizahirkan. Aku terbelenggu dalam impian yang tidak kesampaian!

Rabu, 11 November 2009

Dialog Seorang Aku

Aku: Semalam saya pening-pening lalat. Siang tadi migrine. Sekarang dah ok tapi still hanyut dan berada atas awan.
Doktor: Ada ambil ubat?
Aku: 2 biji ubat migrine petang tadi, tapi...hanya kurang sikit saja, still macam terbang atas awan.
Doktor: Ada apa-apa penyebab?
Aku terdiam. Terfikir-fikir.

Doktor: ...terdedah kepada panas melampau, kopi, stress, kurang tidur...
Doktor cuba ingatkan. Aku terdiam. Semuanya terangkum jadi satu sejak aku tekan gear 5.

Aku: Er... stress sikit kot (ragu-ragu untuk lafazkan sebab memang dah tahu itu ertinya dah kelentong doktor).
Doktor check tekanan darah dan beritahu dah turun dari biasa (90/70), padahal selera makanku sehari dua ni bukan main lagi. Berat badan juga dah bertambah 2 kg tanpa mampu aku turunkan dengan hanya berlapar.

Doktor bagi aku ubat migrine yang biasa guna. Itupun dah cukup sebenarnya, asal ada je. Dan hari ini, ketika blog ini ditulis, waktu dah jam 5 petang waktu tempatan, aku di Bandung menyaksikan ini...

Khamis, 5 November 2009

Tak Sengaja...Sowi!

Itu yang aku nak katakan, namun...lidah terkelu. Bukan mudah untuk minta maaf, apalagi untuk orang yang sedang seronok mengumpat kita ;)
Semalam, secara tak sengaja aku dah buatkan mak cik tukang sihir dan konco-konconya terpucat muka beberapa saat sebab terjahanku yang tak ada tokmakninah. Biasanya aku gunakan tangga lain, tapi semalam entah kenapa aku pusing guna tangga lain menyebabkan terserempak dengan mereka tengah menyanyam ketupat dengan rianya. Dan aku pula, dengan riang gumbira menyapa mereka. Sedar-sedar bila semua muka yang ada kat situ pucat tak berdarah, terkapa-kapa tak terkata dan menggelabah tahap biawak. Sinar mata mereka memberi aku jawapannya.
Kesiankan...tengah seronok anyam ketupat, orang yang anda umpat itu tetiba terjengul depan mata!

Isnin, 2 November 2009

Gotong Royong Menulis

Dah penatlah tulis panjang-panjang. Apa kata kali ini aku benarkan korang tulis kat sini berdasarkan gambar-gambar ni. Selamat menulis...