Anda Juga Mungkin Berkenan

Jumaat, 31 Julai 2009

Kota Kinabalu Lagi 2

Sabtu, 25 Julai 2009.

Pagi-pagi lagi terpaksa bangun. Terpaksa mandi. Terpaksa sarapan dan jam 7.30 pagi aku dah tercegat di UMS. Yang ada hanyalah budak-budak urusetia sahaja, orang lain belum ada yang sampai lagi. Dahlah aku kena mula bahagian aku tu jam 8.30 pagi ni...akhirnya, hanya aku seorang je isi slot selama sejam itu yang sepatutnya diisi oleh 3 orang. Nasib baiklah aku pandai goreng (hampir-hampir hangit juga!) kalau tak, nampak sangat aku ni senang kena bantai kan hu hu hu. Yang bantai aku tu pulak, dah mak cik dan pak cik. Itulah gunanya selalu kena sihir dek makcik-makcik sihir kat pejabat aku tu kan?

Jam 11 balik hotel untuk pack barang. Sempat online pun sambil pack dan golek-golek sekejab. Jam 1 baru check out dan terus ke airport. Dah check in, cari kafe untuk isi perut. Penerbangan jam 4.10, memang sah akan lapar. Dahlah tak makan tengah hari tadi. Penerbangan ini akan singgah di Labuan dulu. Dah tentulah jam lima lebih baru dapat makan.


Kalau tak sempat beli ikan, boleh beli kat airport je...harga, tak tau!
Jumpa kedai cenderamata ni, ingatlah pulak kat Dina...banyaknyeeee FM kat sini. Macam-macam benda ada termasuk...katak!



Kat ruang menunggu sambung baca Cinta Qatrunnada yang masih tinggal satu pertiga lagi. Bila pengumuman, terus je selamba aku ke Gate 5 seperti yang tertera kat boarding pass. Masuk flight dan diarahkan ke no 9A seperti yang tertulis. Alamak! Macam ada yang tak kena aje. Tak kanlah dapat business class kot. Baik hati sangat ke MAS kat aku?


Masa terkial-kial duduk dan nak letak beg kat tempat simpan barang tu, terlari-lari la datang pramugari manis tolong aku. Nasib baik dia tak terbang macam superman ke apa...kalau tak terkejut biawak aku, bukan terkejut katak lagi tu!

Dah duduk dan buka novel tebal yang aku bawa tu, datang la pulak pramugari lain, tanya nak minum jus apa. Aik...belum naik lagi dah minum ke? Ni boleh kembung perut dengan air kalau macam ni. Entah berapa kali la pulak nak kena minum ni? Gasak je lah, dah orang bagi kan, minum je lah. Bukan senang nak dapat layanan business klas ni, belum tentu dapat lagi lain kali. Hulur gelas pun tunduknya kalau boleh nak cecah lantai. Senyumpun manis ngalahkan madu yang orang asli jual kat jalan terpenuh liku nak pergi Cameron Higland tu. Tak sempat nak terkial-kial lagi, berlari je dia orang datang.


Habis je minum, datang ler sorang staff tu mintak keratan boarding pass aku. Aku bagi je. Mmmm salah bagi la pulak. Boarding pass yang aku tanda kat novel ni rupanya boarding pass masa datang dulu. Terkial-kial la pulak aku cari yang betul. Dah serah tu, dia terus mintak aku bangun dan ambil barang. Serius je! Salah Belon!

Terkial-kial lagilah aku buka tempat simpanan barang kat atas. Terhegeh-hegehlah aku tarik beg galas tu. Tak ada pun muka manis yang nak tolong. Tak ada pulak orang nak terlari-lari macam nak terbang untuk tolong aku. Aik...kena ambik sendiri la pulak!

“Flight puan di Gate 4...cepat sikit, dah nak berlepas tu,” beritahunya dengan muka kelat.
“Kat boarding pass tu kan tulis gate 5....saya masuklah kat gate 5,” ada hati lagi tu nak tegakkan benang yang basah hu hu hu. Memang dah perangai suka membangkang, mana-mana pun akan bangkang punyalah!


“Dah tukar Gate 4,” masih lagi masam orang tu jawab. Ntah bilalah tukar gatenya, aku pun tak tahu. Sumpah! Ralit membaca punya pasal. Maklumlah baru hadiri Kempen membaca kat 1Borneo kan! Malas nak melayan akulah tu! Aku ni kan buta huruf!


Sesedap hati mak bapak dia je nak tukar!
“Masa saya masuk tadi, 2 kali staff check....tak kan dua-dua orang tak perasan saya dah salah masuk?”

Senyap je dia tak kata apa-apa. Aku tahulah dia tengah menyumpah-nyumpah aku yang bangang ni kot. Aku terus ke Gate 4. Staff kat situpun kata “betullah ni,” bila tengok boarding pass aku.

Aku tanya balik “Apa yang betul?”
Dia: Dah betul gate ni
Aku: Apa pulak betul...tak betullah ni. Kat Boarding pass ni catat Gate 5. Ni kan Gate 4...
Dia orang senyap je, dengan muka yang bertambah-tambah kelatnya. Dah malas nak melayan aku lah tu. Bila toleh belakang, ada sorang mamat cina juga sesat macam aku. Salah aku ke? Aku dah masuk GATE yang betul lah...GATE 5. Nak tunjuk muka kelat kat aku ape ke hal nye. Kalau cakap “Minta maaf, kami tukar gate last minit. Dah buat pengumuman tapi puan ni telinga pekak mengalahkan badak tak dengar kot...” aku boleh jugak buat muka selamba katak dan kata...”Memang dah 40 juta tahun saya tak korek telinga, maka ampunkan saya salah masuk gate,”

Betul ke aku salah masuk GATE? Bukan Gate 5 ke? Adoiii la...


Moral cerita: Kalau ada orang melayan terlebih-lebihnya tu, korang berhati-hatilah. Sebabnya, itu hanya lakonan semata-mata. Mesti dia orang menyesal melayan aku macam Dayang layan Tuan Puteri hingga terlari-lari macam nak terbang gitu kan? Jadinya, kalau layanan atau kata-kata aku ni tak sedap didengar, ampunilah daku kerana...yang sebenarnya (pinjam tajuk lagu Yuna jab), hatiku tulus dan ikhlas...eh boleh ke gitu? Mmm apapun, korang pikir je lah sendrey! (Nabil jugak dapat nama!)
Entri terakhir pasal Kota Kinabalu ni aku upload minggu depan je lah...tetiba je kebuloq tahap dewa. belum Sarapan lagi, bah!

7 ulasan:

dina berkata...

hipokrit punya pramugari... kalau aku pun aku bangkang... (dah memang sifat aku suka membangkang)...kahkahkah

anyss berkata...

Dina: Keja dia senyum kat business kelas ari tu, jadi...aku ni antara yang tak termasuk dalam senarai untuk dia senyumlah hu hu hu

Jieda berkata...

Nyss...lain kali nak ikut.Bestnyaaaaa

anyss berkata...

Best ke salah masuk gate? hu hu hu jommmmmmmmmmmmmm kita tawan KK

.kakijalan. berkata...

mak ai panjang nya cerita.
tak larat nak baca.

azieazah berkata...

Tetap suatu pengalaman yang manis untuk dikenang...hehehehe.. sabor jek lahhh...

anyss berkata...

Kaki jalan: blog mengasah bakat menulis hu hu hu

Azieazah: hu hu hu...apapun, tetap jadi pengalaman. Kalau jumpa pengalaman pelik, lagi best kan la la la