Anda Juga Mungkin Berkenan

Khamis, 23 Julai 2009

Puteri Imaneisya “Kasih Ini Milik Kita”

Dah lama aku tulis pasal ni, tapi entah kenapa hati tak tergerak untuk upload kat blog. Entah kenapa. Kejab lagi nak lari pergi KLIA untuk ke KK, jadinya...malas nak pikir panjang aku tampal je lah benda alah ni kat sini. Mana tahukan kot-kot ada orang rindu nak baca blog aku semasa tuannya entah kat dunia mana hu hu hu....


Dah lama novel ini memenuhi rak buku tanpa kubelek isinya sejak belinya semasa Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur April 2009 lalu. Lama kan? Akhirnya aku punya kesempatan untuk menelaahnya semasa melencong (bukan melancong ya) ke Sabah untuk urusan kerja. Aku tak suka buang masa begitu sahaja. Tiap saat memang bererti dalam hidup, jadinya...ruang yang terluang aku isi dengan baca novel ni hingga selesai. Dah nak landing Kota Kinabalu semula, barulah aku tampal benda ni kat sini. Lama kan? Apa-apa pun, nikmatilah santapan minda ini seadanya...

Berikut adalah ulasan aku tentang novel ini serba sedikitnya. Kalau baik jadikan panduan, kalau tak berapa nak baik...buang je dalam tong sampah (boleh ke buang blog dalam tong sampah?);

Judul: Kasih Ini Milik Kita
Penulis: Puteri Imaneisya
Penerbit: Fajar Pakeer
Tahun: 2009
Harga: RM24.90
Jumlah halaman: 715

Sinopsis

“Kasih Ini Milik Kita” mengisahkan tentang persahabatan 4 orang remaja (Maya, Shahiza, Eliza dan Melissa) yang mengenali antara satu sama lain di ruang perbincangan maya rehatminda.com. Mereka akhirnya menjadi teman serumah yang saling mengambil berat antara satu sama lain. Keakraban yang bermula di ruang maya rehatminda.com kemudiannya dibawa ke dunia realiti. Mereka sama-sama menjalani suka duka, gembira kecewa dan senyum tangis bersama-sama. Saling tolong menolong, bantu membantu dan bersama-sama menghadapi kehidupan remaja mereka secara positif. Mereka saling memahami dan membantu, malah sentiasa mengambil berat dengan orang di sekeliling.

Maya yang hangat bercinta dan terlalu menyayangi Joseph (berlainan agama dan bangsa) terpaksa menerima perkahwinan yang diatur oleh keluarganya tanpa mampu menolak walaupun dia sendiri tidak kenal calon suaminya itu. Biarpun begitu, dia tetap meneruskan hubungannya dengan Joseph tanpa pedulikan tunangnya. Semasa Maya kemalangan jalan raya dan terlantar di hospital, tunang misterinya itu tidak kelihatan menyebabkan dia semakin tidak ada hati untuk berkahwin. Pada masa inilah, perhatian dan kasih sayang Joseph semakin dirasainya, menyebabkan cintainya kepada lelaki itu kian menebal. Maya hanya mengetahui suaminya Muaz al-Amin (nama Islam Joseph) semasa upacara membatalkan air sembahyang, menyebabkan dia berasa sangat gembira.

Shahiza yang mencintai Aiman Rahimi sangat kecewa dengan tindakan lelaki itu yang meminta putus hanya sekadar sebab dia seorang anak luar nikah yang dibesarkan di rumah anak-anak yatim (Banyak lah pulak “yang”nya dalam ayat ni...dah lalut ni, lain tahunlah ubahsuai ya). Tidak diketahui asal usul diri dan keluarga. Cintanya yang mendalam kepada Aiman Rahimi menyebabkan dia sukar menerima lelaki lain dalam hidupnya. Walaupun begitu Akmal Hakim tetap berusaha untuk memenangi hati Shahiza. Kedatangan semula Aiman Rahimi dalam hidup Shahiza menyebabkan Akmal Hakim terpaksa menarik diri dan sentiasa mendoakan kegembiraan Shahiza. Namun, Aiman Rahimi ternyata meninggalkan Shahiza sekali lagi apabila gadis itu mengalami peristiwa dirogol semasa pulang dari kerja dan terpaksa membuang sebelah ovarinya kerana kanser. Pada saat ini Akmal Hakim sentiasa berada di sisi Shahiza. Ketulusan hati Akmal Hakim dan keluarganya menerima kekurangan diri Shahiza, menyebabkan dia akhirnya menerima lelaki itu di dalam hidupnya, setelah kembali dari mengerjakan umrah.

Eliza pula seorang gadis yang periang dan perahsia. Sifat periangnya itu memudahkan dia mesra dengan siapa sahaja termasuk Aiman Rahimi. Apabila menyedari Aiman Rahimi dan Shahiza mempunyai hubungan yang serius, Eliza mengundurkan diri. Dia rasa bersalah dengan masalah yang timbul antara pasangan itu. Semasa ke Kundasang, Sabah untuk memujuk Maya, dia telah berkenalan dengan Danish Zafran. Eliza sebenarnya telah keluar dari rumah kerana kecewa dengan sikap mamanya dan berusaha untuk hidup berdikari. Setelah kematian ayah, mamanya telah berkahwin baru dengan boss sendiri. Ayah tiri Eliza pernah cuba mengambil kesempatan terhadap dirinya tetapi dia pula dimarahi mamanya. Mamanya menuduh dia cuba menggoda ayah tiri sendiri. Akhirnya konflik dua beranak itu berjaya dileraikan apabila dia yang merakamkan semua kekasaran ayah tirinya terhadap mamanya menggunakan tape tersebut sebagai bahan ugutan supaya mamanya diceraikan.

Melissa hadir sebagai watak yang ringan sahaja. Dia yang berasal dari Sabah akhirnya memeluk agama Islam. Novel ini berakhir dengan kegembiraan apabila Maya bersalin pada hari persandingan ketiga-tiga sahabat baiknya. Melissa berkahwin dengan Badrulnizam, Eliza dengan Danish Zafran, manakala Shahiza berkahwin dengan Akmal Hakim. Ketiga-tiga pasangan pengantin ini tidak sempat bersanding di dewan kerana perlu berkejar ke hospital apabila Maya tiba-tiba sakit hendak bersalin. Maya dikurniakan anak kembar tiga.


Watak dan Perwatakan
Maya
Maya merupakan watak utama dalam novel ini. Dia seorang yang periang, peramah, pelucu dan bermulut lazer. Namun, dia juga seorang yang baik hati, prihatin, penyayang dan sangat bertimbang rasa terhadap orang di sekelilingnya. Sekalipun dia begitu menyayangi kekasih hatinya, Joshep, namun, apabila melibatkan keluarga, dia sanggup melupakan hati dan perasaannya sendiri dan memenuhi kehendak ibu bapanya. Dia telah menerima pinangan Ustaz hadi dan bertunang dengan orang yang tidak dikenali kerana mengikut kehendak keluarga, walaupun pada hakikatnya hati Maya sendiri tidak dapat menerima situasi sebegitu.

Shahiza
Shahiza seorang yang simple dan perahsia walaupun dia juga seorang yang lucu dan peramah dengan orang yang mengenalinya. Pada masa yang sama, dia juga seorang gadis misteri yang tidak mudah menceritakan kehidupan pribadi dan masalahnya kepada orang lain. Namun, dia sangat prihatin dengan persekitaran, mengambil berat tentang rakan-rakannya dan seorang pendengar yang baik. Tingkah lakunya, senyum dan tawanya terpenuh dengan misteri yang sukar ditebak oleh orang lain.

Shahiza adalah anak luar nikah yang dibesarkan di rumah anak-anak yatim. Dia menolak cinta Akmal Hakim kerana mengharapkan cinta Aiman Rahimi yang dikenali di rehatminda.com. Namun, apabila Shahiza diperkosa dan terpaksa membuang ovarinya kerana kanser, Aiman Rahimi telah memutuskan hubungan mereka. Ketulusan Akmal Hakim dan keluarganya menerima Shahiza membuatkan hatinya lembut. Kembali dari umrah, Shahiza bersedia menerima Akmal Hakim.

Eliza
Eliza seorang yang periang, lucu dan kelakar. Setelah kematian ayah, hidupnya telah berubah. Ibunya telah berkahwin lain dengan boss sendiri. Lelaki itu cuba memperkosanya. Dia pula dituduh ibunya menggoda ayah tiri sendiri hingga mendorong dia keluar dari rumah dan hidup berdikari. Apabila mengetahui ibunya sering didera ayah tirinya, Eliza sering balik ke rumah secara diam-diam dan merakamkan semua kekerasan yang dialami ibunya. Akhirnya dia berdepan dengan ayah tirinya setelah tidak tahan lagi melihat penderitaan ibunya dan memaksa ayah tirinya itu melafazkan talak. Kehidupan mereka kembali ceria setelah itu. Perkenalannya dengan Danish Zafran di Kundasang melengkapkan lagi kegembiraannya, apabila cinta mereka membawa ke jinjang pelamin.

Melissa
Melissa adalah gadis Kadazan kelahiran Sabah. Dia akhirnya memeluk agama Islam kerana tertarik dengan cara hidup dan keindahan Islam apabila melihat rakan-rakan serumahnya yang lain. Dia berkahwin dengan Badrulnizam.

Apa yang best pasal novel “Kasih Ini Milik Kita”

i. Bahasa bersahaja
Sesuai sangat dengan pembaca golongan remaja yang lebih santai, bersahaja dan mudah sahaja bahasa yang digunakan. Perkataan-perkataan atau ayat yang digunakan ini pula mampu membuatkan pembaca menghayati suasana dalam setiap situasi. Paling mengesankan adalah suasana gembira, ceria dan melucukan. Ini mampu membuatkan pembaca tidak kering gusi, paling tidakpun tersengih keseorangan sambil mengadap novel.

ii. Kelakar dan lucu
Sebagai pembaca, terus terang dikatakan yang novel ini memang terpenuh dengan kelucuan dan kelakar. Walaupun ada masanya serius, sedih, kecewa dan geram, namun tetap diselitkan dengan hal-hal lucu yang membuatkan pembaca pasti akan ketawa dan tersenyum-senyum. Sebenarnya, hampir sepanjang masa pembaca akan tersenyum dengan kelucuan yang dikemukakan. Rakan di sebelah pasti akan cemburu dengan novel ni. Sama seperti rakan-rakan dan orang di sekeliling saya semasa novel ini saya baca. Pembaca akan rasa gembira, enjoy sangat baca novel ni hingga sanggup melepaskan rancangan TV kegemaran atau mengurangkan waktu tidur semata-mata untuk menghabiskan novel tebal ini. Bagi sesiapa yang sedang stress, menghadapi masalah besar, berhadapan dengan kemurungan, dah pasti novel ini boleh menjadi alternatif mengubati minda. Tak percaya? Baik pergi beli dan baca!


iii. Banyak pengajaran boleh dikutip dalam novel ini. Sekalipun novel ini memaparkan tentang kehidupan remaja masa kini, namun pengisiannya bukan hanya tentang cinta semata-mata. Cinta itu pula berlandaskan Islam, bukan hanya untuk keseronokan dan nafsu muda mudi. Selain itu, diterap juga tentang kasih sayang keluarga.

Nilai persahabatan menjadi inti utama dalam novel ini. Walaupun semua watak ini mengenali dan kenal di satu forum perbincangan maya yang selalu mereka kunjungi secara online, itu tidak menjadi alasan untuk mereka menjadi sahabat yang baik. Persahabatan yang ikhlas dan murni telah mereka harungi tidak kira semasa susah atau senang. Mereka juga saling membantu, memberi sokongan moral ketika berduka dan sama-sama bergembira dengan kegembiraan rakan yang lain. Namun pada masa yang sama, novel ini juga turut memaparkan tentang bagaimana setiap insan perlu bersedia untuk terima takdir dan kuasa allah dengan setiap apa yang berlaku dalam hidup mereka.

Novel ini turut menuntut pembaca supaya hati-hati dengan dunia siber, yang penuh dengan pelbagai helah, tipu daya, dan kesangsian, walaupun masih ada lagi kejujuran dan kebaikan. Sifat berhati-hati dapat mengelakkan pengguna daripada tertipu. Selebihnya novel ini telah menerapkan tentang watak-wataknya yang yang sangat patuh kepada agama, berpendirian teguh dan tahu batasan pergaulan. Keseluruhannya, sekalipun novel ini terpenuh dengan cerita yang menarik, bahasa yang mudah, ringkas dan lucu, pada masa yang sama, penulis tidak melupakan tentang tanggungjawab sosialnya. Semua inti, pengajaran dan teguran terhadap pelbagai isu ini telah digarap dan diuli oleh penulis ini dalam cerita dengan kemas hingga tidak menampakkan langsung sifat mengajar atau berkutbah. Ini menyebabkan pembaca tidak rasa bosan atau paling kurangpun melangkau bacaan untuk halaman tertentu. Syabas Puteri Imaneisya

iv. Gambaran Generasi kini yang ada jati diri walaupun hidup pada zaman moden. Tahniah diucapkan kepada penulis ini. Walaupun sesebuah novel itu ditulis untuk menghiburkan pembaca, namun pada masa yang sama penulis ada tanggungjawab sosialnya. Inilah yang telah dilakukan oleh penulis ini. Generasi muda kini tidak perlu hilang arah dan jati diri untuk hidup pada zaman IT dan dunia globalisasi. Remaja masih lagi boleh hidup dengan gembira, mempunyai rakan-rakan yang ramai dan melakukan pelbagai aktiviti seperti perkemahan, namun pada masa yang sama masih lagi menjaga susila ketimuran. Tidak mengabaikan nilai-nilai Islam.


Apa yang tak best “Kasih Ini Milik Kita”

i. Boleh diteka apa kesudahannya. Pada halaman 230, dah tahu Maya sebenarnya bertunang dengan Josh. Tak pastilah pula pembaca lain juga boleh teka macam tu atau tidak. Walaupun begitu, tahniah kepada Puteri Imaneisya kerana ada teknik tertentu untuk menyatakan suspen pada bahagian akhir novel. Namun, cara ini sudah terlalu kerap digunakan dalam novel, drama atau telenovela menyebabkan pembaca yang dah selalu baca novel mampu meneka.

ii. Maya lahirkan anak kembar tiga? Kan semua tu boleh kesan masa mengandung, kecualilah pembaca memang diberitahu Maya rahsiakan hal itu kepada rakan-rakannya. Masa mengandung untuk anak kembar juga tetap 9 bulan? Kebiasaannya, tak ramai wanita yang mengandung anak kembar akan bersalin sama seperti itu (9 bulan), tetapi lebih awal. Agak jarang juga wanita bersalin anak kembar melahirkan dengan cara normal kerana apabila kelahiran berlaku tak cukup bulan, bayi akan hadapi masalah kesihatan seperti perlukan bantuan pernafasan kerana paru-paru belum lagi kuat, perlu masuk inkubutor dan sebagainya. Apabila kelahiran Maya secara normal, cukup pula bilangan bulannya, kedua-dua ibu dan anak pula sihat-sihat belaka, penulis seakan memaksa pembaca untuk berasa gembira dengan semua “kegembiraan” berpakej tersebut (perkahwinan Eliza, Shahiza dan Melissa serta kelahiran kembar 3). Kat situ nampak macam tak real sikit. Tak apa kalau Maya atau kembar 3nya itu ada masalah pada peringkat awal. Kalau penulis rasa nak gembirakan pembaca pada bahagian akhir novel ini, boleh aje selesaikan masalah itu dengan gambarkan mereka semua akhirnya keluar dari hospital. Kalaupun ada masalah kesihatan, tidak semestinya akan berakhir dengan kematian kerana teknologi perubatan di negara kita pun memang dah maju dan terkini.

iii. Tak kira secergas manapun seorang wanita itu, bila sampai bab bersalin akan kehilangan banyak tenaga dan darah. Mereka tetap perlu rehat yang cukup pada tahap awal bersalin. Apalagi kalau anak pertama. Jadi, kecergasan watak Maya selepas beberapa jam bersalin nampak agak kurang realistik. Apa lagi bila kelahiran berkenaan adalah kelahiran sulong. Walaupun ada orang mengatakan terdapat sesetengah wanita “mudah” bersalin hingga bersalin sendirian (biasanya banyak kes melibatkan kelahiran anak luar nikah yang kemudiannya dibuang. Orang di sekeliling tak sedarpun dia dah bersalin), namun semudah mana pun proses bersalin itu, ia tetap merupakan proses berisiko yang menuntut seseorang wanita itu banyak berehat. Mmm nak tahu lebih lanjut lagi, kenalah tanya wanita-wanita yang dah ada pengalaman bersalin lah ya...ataupun nak gambaran yang lebih terperinci, boleh saja cari di youtube.

iv. Walau bagaimana suka berguraupun seseorang itu, namun dalam masyarakat Melayu kita, gurauan juga perlu ada masa dan tempatnya. Gurauan sesama rakan-rakan berbeza caranya dengan gurauan bersama orang yang lebih tua, tetapi dalam novel ini, kedua-dua jenis gurauan itu tidak dapat dibezakan. Gurauan yang keterlaluan di hadapan orang tua pula dianggap biadap. Kebiasaannya, golongan yang lebih muda lebih menghormati orang yang lebih tua dan menghadkan cara gurauan berkenaan. Apalagi bila melibatkan ayat-ayat lazer yang hanya sesuai untuk rakan-rakan atau orang tertentu. Kita tidak akan bergurau dengan cara yang sama untuk semua jenis orang. Keakraban dengan seseorang akan


Anugerah Bintang:
Aku bagi 8 bintang juga untuk novel ini. Memandangkan ini bukanlah novel pertama Puteri Imaniesya, dah tentulah bintang dia kurang sikit nilainya. Apapun, novel ini sudah semestinya seronok dibaca. Pengahiran yang ceria dan menggembirakan, buatkan ramai pembaca akan puas hati dan seronok.


Cadangan:
Novel ini memang dah bagus sebenarnya. Menghiburkan, kaya dengan ilmu dan pengajaran. Penuh dengan perasaan di dalamnya (lucu, gembira, suka, duka, sakit, pedih, geram, benci). Tidak banyak kelemahan yang ada, hanya sedikit kesilapan fakta yang ada masanya tak tersilau dek mata. Itu biasa berlaku kerana apabila penulis menukang sebuah novel bak membina banglo mewah. Pasti ada bahagian tertentu terlupa nak pastikan kualitinya. Walau bagaimanapun, sedikit kesilapan itu tidak mencacatkan jalan cerita, sekadar menyerlahkan yang penulis tidak double check tentang fakta berkenaan.


i. Saya memang pasti penulis telah melakukan penyelidikan yang agak sempurna untuk novel ini dari pelbagai sudut, termasuk hal-hal berkaitan kejiwaan seperti tekanan emosi seseorang yang menjadi mangsa rogol dan keterpaksaan seorang anak berkahwin tanpa rela. Begitu juga tentang tempat-tempat tertentu yang digambarkan secara terperinci seperti Kundasang. Tahniah dengan usaha keras ini. Hanya pada bahagian tertentu (rujuk Apa yang tak best “Kasih Ini Milik Kita”) penulis tak terperasan tentang fakta yang bukan dari bidang penulis. Jadi, salah satu cara untuk mengelakkan hal sebegini berlaku dalam novel akan datang, penulis manis ini patut dapatkan khidmat sesiapa (rakan baik @ sesiapa yang sesuai) untuk bacanya sepintas lalu sebelum dihantar kepada penerbit. Hal ini penting kerana, sebagai penulis yang telah menukangnya dari awal hingga akhir, menulisnya, membaca dan mengeditnya berulangkali, ada masanya sudah tidak mampu lagi mengesan kecacatan yang sebegini. Sekiranya penulis ada rakan lain yang membaca dan sudi mengkritik secara jujurnya (jalanlah pula bila kena kritik melenting pula, sebab bukan semua benda yang kita buat tu betul dan bagus semuanya. Ada kala, perlu juga kita dengar pendapat orang lain kalau rasa nak meningkatkan mutu walaupun bukan kita terima seratus peratus). Pengkritik itu pula, kritiklah juga secara jujur dan berilah cadangan yang bernas dan memberangsangkan dengan niat untuk tambahbaik nilai karya. Bukannya nak jatuhkan penulis atau sesaja je nak rosakkan novel orang. Kenalah ada asas yang kuat juga.

Namun memang diakui sangat susah untuk dapatkan khidmat orang lain untuk bacakan dahulu sebelum hantar. Pertama, memang ambil masa. Ada orang boleh bacanya dalam waktu yang singkat, namun ada orang perlukan masa yang panjang untuk selesaikannya. Kedua, orang yang baca itu belum tentu mampu berikan kritikan yang membina. Ketiga, orang yang menerima kritikan juga belum tentu dapat menerima idea atau saranan rakan yang mengkritik tadi. Ada sesetengah orang, tidak berkeupayaan menerima semua kritikan secara positif. Keempat, ketebalan sesebuah novel (berbanding cerpen atau puisi) buatkan tidak ramai orang sanggup baca dan kritik dalam masa yang singkat. Kalau orang itu tidak berminat tentang penulisan kreatif, dah tentulah susah untuknya menghabiskan dalam jangka waktu yang singkat, apalagi berikan idea dan kritikan bernas untuk tambah nilaikan novel berkenaan. Andainya punya teman sebegitu, anda seorang penulis yang bertuah.


ii. Novel ni memang dah bagus, tak banyak benda yang boleh dicadangkan. Dari segi cerita, plot, mood, suspen dan penyelesaian yang digarap pengarang, memang dah bagus. Hanya ada sedikit hal sahaja yang perlu penulis ni hati-hati untuk penulisan novelnya pada masa akan datang. Secara keseluruhan, memang dah cantik! Isunya terkini, humornya ada, ceritanya best. Klimaknya pun mengembirakan. Semua itu adalah pakej yang sempurna kepada pembaca. Pembaca nak kan kegembiraan bila membaca novel. Kira macam tengok filem hindustan jugalah, kalau penyudahnya duka nestapa dan sedih, akan ada panggung kena bakar. Sebab itulah boleh dikatakan hampir 99 peratus filem Hindustan tu berkesudahan dengan kegembiraan.

iii. Penulis tidak perlu takut untuk membuai perasaan pembaca dengan meletakkan pelbagai suspen dan kejutan walaupun pada akhirnya penulis mahukan pengahiran yang mengembirakan. Contohnya, Maya mungkin menghadapi masalah kesihatan dan perlu bersalin awal kerana mengandungkan kembar tiga. Ini menyebabkan bayinya perlu ditahan di hospital. Bayinya demam kuning, atau masalah dengan paru-paru (atau lain-lain lagi yang sesuai). Ini boleh membuai emosi pembaca untuk turut sedih dan menangis bersama watak Maya. Kecanggihan teknologi, penemuan baru dalam bidang perubatan ataupun terdapat seorang hamba Allah yang membantu pulihkan keadaan. Pengakhiran tetap gembira kan?


Tulisan ini bukannya nak ajar penulis. Puteri Imaneisya memang dah penulis yang hebat. Dah bagus. Tulisan ini hanyalah pendapat pribadi yang mungkin boleh diterima pakai, mungkin juga hanya sebagai idea kiranya sesuai. Tidak ada niatpun untuk komplen. Andai tulisan ini tiada makna atau guna apa-apa, maka...silalah abaikan.

2 ulasan:

Nek Cun berkata...

Salam Annieyss, tak teringin ke nak baca novel nekcun plak?...

anyss berkata...

Nek cun: Teringin jugak...ada free tak? ;)