Anda Juga Mungkin Berkenan

Isnin, 25 Mei 2009

Cuci Jangan Tak Cuci!


Aku dah terkawad kaki kat blog AKU DI BUMI GENTING HIGHLAND di http://dkama.blogspot.com/ Dia punya tajuk blog tu gempax jugalah…macam best je hidup kat Genting ye (kena tanya gee ni…kalau aku berpeluang hidup kat sana, nak aje aku tanam bunga, sayur, epal dan strowberi banyak-banyak keliling rumah…).


Jadinya, aku kenalah jawab soalan-soalan cepu mas yang disenaraikan tu. Tapi ni pertama kali aku nak jawab dengan seikhlas rasa sebabnya, macam dah lama jugak aku nak tulis pasal benda ni, Cuma tak berkesempatan je. Dah terlanjur kena jawab soalan cepu mas ni, makanya…kira sekali je lah ye.

1) Bila kali terakhir anda cuci toilet?
Kelmarin. Sental betul-betul punya sampai kilat memancar-mancar hu hu hu. Kalau cuci yang simpel-simpel tu…buat aje terus semasa mandi. Barulah sentiasa hepi je untuk masuk toilet dan berangan di dalamnya setiap hari.

2) Pencuci apa yang anda guna?
Kalau perlu sental, guna cecair Zipp botol putih atau kuning. Kalau sental sikit-sikit je guna slack perasa lavender (macam boleh makan la plak). Yang ni paling suka guna sebabnya, selain bersih, baunya juga wangi semerbak. Selesa je untuk membaca masa menunaikan urusan alam kat bilik air ni. Kalau Nampak ada lipas dua tiga ekor dah kawad kaki kat situ…gunakan cecair pencuci yang dikhaskan untuk halau serangga. Sori lah lupa pulak namanya apa, tapi beli di cosway. Botol dia kaler kuning.

3) Dalam 1 minggu berapa kali anda mop lantai? kenapa?
Paling malas seminggu sekali. Ikut kesesuaian. Kalau berhabuk, dua-tiga kali seminggu. Sebabnya: Tak suka kaki melekit, berhabuk. Alah dengan lantai kotor dan habuk. Nanti kaki naik kudis dan batuk-batuk sebab habuk. Lagi satu, suka lantai berbau wangi. Nyenyak je tidur…bolehlah mimpi jadi puteri raja la la la…


Sebab itu perlukan rakan serumah yang reti jaga kebersihan, bukannya hanya tahu mandi dengan minyak wangi saja tapi pegang penyapu dan kayu mop haram tak reti. Harapkan muka je lawa huh u hu (berdasarkan pengalaman dengan ramai housemate, bukannya anti dengan orang yang lawa, tapi kalau harapkan muka je lawa, baik tak payah)

4) Apa tugasan terakhir anda sebelum menjelang malam?
Siram pokok depan rumah.

5) Apa menu hidangan makan malam anda yang paling simple
Buah-buahan

6) Minuman selalu anda buat waktu pagi?
Milo panas…tu pun kat pejabat. Waktu pagi itu bermakna sebelum jam 12 tengahari.

7) Sebelum tidur apa yang anda selalu lakukan?
Tutup lampu, tutup mata.

8) Harus menjawab tag yg tertera nama di bawah?
Semua yang baca tulisan ni…
Semua yang rasa terpanggil untuk jawab,
Semua yang ada masa nak jawab,
Semua yang rasa boleh jawab dengan jujur. Kalau anda tidak terdiri daripada golongan di atas, lupakan saja.

Rabu, 6 Mei 2009

Tentang Seorang Sahabat


Tiba-tiba aku terkenangkan dia, seorang sahabat. Sahabat yang pernah hadir dalam hidup aku semasa belajar dahulu. Seorang sahabat yang mengajar aku erti kejujuran dalam persahabatan.

Dia memang baik. Baik sangat. Walaupun kami berlainan jantina dan agak berbeza tone kulit (aku perempuan, dia lelaki. Aku berkulit sawa matang, manakala dia lebih cerah dan putih. Aku sering katakan kepadanya yang kami tak ubah macam tahi cicak. Hitam dan putih) namun keakraban dan persefahaman kami memang tidak dapat dinafikan.

Dia sering ceritakan tentang dirinya. Hidup bersama datuk dan nenek setelah ibu bapanya berpisah. Sentiasa tersisih, terkurang kasih sayang. Namun aku akui, dia memang sangat baik. Hingga kini, aku tak jumpa seseorang yang lain sebaiknya. Tak pernah jumpa lagi selepas itu.

Ada yang anggap kami pasangan kekasih. Ada juga yang anggap akulah orang ke tiga berlakunya perpisahan antara dia dan kekasih hati kesayangannya itu. Itupun aku tahu setelah habis belajar. Setelah dah kerja bertahun-tahun pun. Dan aku, terkedu seketika. Tak pernah terfikirpun tentang itu kerana dalam kepalaku telah disetkan bahawa dia “sahabat” aku dunia akhirat. Dan dia juga sering nyatakan begitu.

Lagi pula, semasa dia couple dengan seorang junior kami, aku juga sedang couple dengan orang lain. Namun, tidak siapa tahu tentang couple aku itu kerana teman-temanku tidak pernah nampak aku dating pun. Jadi, ramai yang menganggap aku ni pelajar yang “tak laku”. Maklumlah, masa belajar dulu, aku ni agak “skima” sedikit menurut pendapat teman-teman.

Aku kenal rakan couple sahabatku itu kerana kami bernaung di bawah dua persatuan yang sama. Baik orangnya. Cantik. Sopan. Malah, segala-galanya ada. Dia memang ada pakage yang lengkap. Bila dengar yang sahabat baikku itu mula nak bercouple dengan si junior lawa itu, aku bertemu dengannya secara personal. Hari tu kami ke Kajang dan makan sate kajang. Tak pernah lagi aku keluar secara bersendirian dengannya. Berdua. Itulah pertama kalinya. Biasanya, kalau kami makan, kami akan makan secara ramai-ramai di kafetaria. Masa makan sate Kajang itulah aku tanyakan dia, betul ke tidak hal itu. Dan dia mengiakannya. Dia beritahu aku yang dia memang benar-benar sayangkan junior itu. Aku sendiri dapat rasakan kesungguhannya itu. Aku dapat lihat pada raut wajahnya.

Dan hari itu, aku katakan kepadanya agar dia sentiasa jaga si junior itu. Jangan lukakan hatinya. Dia perempuan yang baik. Sebelum ini sahabat aku tu selalu ceritakan tentang dia terpaksa mengelak daripada bertemu dan rapat dengan beberapa orang teman seangkatannya. Jadi, aku agak bimbang andai dia sebenarnya hanya nak main-mainkan perempuan itu saja.

Semua itu berlangsung dengan indah selama dua tahun. Junior itu memang tahu keakraban kami. Dia juga tahu yang aku juga sudah punya pacar, namun tidak siapa antara mereka tahu siapa orangnya. Hanya beberapa orang sahaja yang tahu hal itu. Aku juga tidak cuba untuk kenalkan pacarku itu dengannya atau teman-teman persatuan yang lain. Kalau ikutkan lagu Siti Nurhaliza, “biarlah rahsia”!

Kata orang, langit tidak selalu terang. Dia yang terlalu baik itu akhirnya terhempas hatinya. Pecah serpih. Pada masa itu dia tengah praktikal. Kegusaran, kecelaruan buatkan setiap hari dia hubungiku termasuklah pada masa cuti panjang. Kekecewaannya yang besar itu buatkan dia hilang rasa untuk teruskan perjalanan hidup ini. Dia hilang kawalan diri. Dia putus asa. Dia bagai mayat hidup, hanya sekadar hidup kerana punya nyawa. Dan aku, menjadi sandarannya. Menjadi tempat dia luahkan segala kegalauan hatinya. Akulah pendengar setia kisah dukanya. Segala-galanya. Ketika itu, hanya semangat, pendapat dan kata-kata perangsang sahaja mampu aku berikan.

Ketika dia dihantar bertugas di Sabah pun, dia selalu bazirkan bilnya untuk hubungiku. Hinggalah pada suatu malam, dia tanyakan khabar tentang pacarku. Hanya pada saat itu baru dia tahu yang hatiku juga sedang retak serpih sepertinya tanpa kuceritakan padanya pun.

Sayangnya dia kepada junior kami menyebabkan dia pernah lafazkan “kalaupun suatu hari nanti saya kahwin, dia tetap akan sentiasa hidup dalam hati saya,”. Tak terkata aku saat mendengar katanya itu. Dan aku tak pernah meragui tentang sayangnya yang menggunung itu. Dia memang benar-benar mencintai junior comel itu. Berita paling menyayat hati akhirnya tiba jua. Si junior itu terus berkahwin selepas habis belajar. Jadi suri rumah sepenuh masa. Jadi mangsa dera suaminya yang bergelar “ustaz” itu juga. kasihan! Namun itu jalan yang dipilihnya.

Sekalipun si junior sudah berkahwin dan punya anak, sahabatku itu tak pernah putus harapan. Masih juga menyimpan impian untuk hidup bersama kekasih hatinya. “Kalau dia bercerai, saya masih tetap akan kahwin dengannya” kata sahabatku itu. Aku terkedu. Masihkah dia tidak dapat menerima kenyataan? Setelah aku basuh kepalanya berkali-kali, dia akhirnya mula belajar untuk berdepan dengan kenyataan. Suatu hari, dia menelefonku dan ajak aku kahwin.

Awalnya aku memang terkedu. Tak sangka. Dia lebih segalanya. Wajah boleh tahan. Penampilan segak. Kerja pun okey. Pandai masak. Selalu kemas rumah (sebab tinggal dengan nenek, banyak kerja perlu dilakukan sendiri) Memang dia lelaki idaman setiap wanita. Dia sentiasa tahu apa yang wanita perlukan. Lebih lengkap lagi dengan pengetahuan agamanya. Kalaupun bukan bergelar ustaz, namun, kalau setakat terdesak tak ada imam untuk mengepalai solat Jumaat, dia mampu untuk tampil ke depan. Dia juga sudah diterima dengan baik dalam keluarga kami (dia sebenarnya lelaki impian mek untuk jadi menantunya. Bukan mudah untuk jadi pilihan sebegitu kerana Mek dan Ayah memang cerewet). Tak ada satu kurangnya dia. Memang cukup syarat.

Selama ini dia sahabatku. Dia sahabat terbaik pernah aku ada. Banyak sudut pemikiran kami sama arahnya. Sama pendapat. Sama perkiraan. Biarpun statusnya yang telah diset dalam mindaku hanya sebagai “sahabat”, bila-bila masa sahaja boleh diubah. Asalkan beri masa sahaja. Jadinya, kenapa aku tidak bersetuju sahaja dia jadi suami? Kenapa tak biarkan saja dia hadir dalam hidupku mengelap luka yang dah bernanah itu? Bukankah kami sama-sama parah, jadinya, kenapa tidak saja kami saling merawat luka masing-masing? Bukankah perasaan itu boleh dipupuk?

Aku memang percaya yang perasaan dapat dipupuk. Dibaja. Namun, saat terkenangkan katanya, “kalaupun suatu hari nanti saya kahwin, dia tetap akan sentiasa hidup dalam hati saya,”, hatiku jadi hambar. Jadi tawar. Jadi beku. Maaf, sahabat. Aku tak mampu untuk hidup di sisi orang yang hatinya milik orang lain! Dan dia, hingga kini tidak pernah tahu kenapa aku menolak dia.

Jauh di bawah Bayu, dia berkenalan dengan seorang guru lain berasal dari Kelantan juga. semua kisahnya diceritakan padaku, termasuk bagaimana bakal tunangnya (pada ketika itu) merajuk saat melihat albumnya (kerana terlalu banyak gambarnya bersama aku). Dia cemburukan aku. Bila sahabat terbaikku itu berkata kepada bakal tunangnya “Saya kenal dia dah lebih lima tahun, saya kenal awak tak sampai pun setahun. Kalau diberi pilihan sama ada dia atau awak, saya tentu akan pilih dia sama ada awak suka atau tidak. Kalau awak rasa tak boleh terima dia sebagai sahabat saya, baik tak payah awak terima saya,”. Fuih! Ayat maut tu. Masa aku dengar dia ceritakan semula padaku lewat telefon, aku agak terkedu juga sekejab. Tapi akhirnya aku kata “Kalau saya boleh buat awak dan dia tak aman...saya rela hilang seorang sahabat. Asalkan awak bahagia,”

Hingga tiba saat dia berkahwin, dia sering bercanda denganku. Katanya “Saya tak pasti rombongan pengantin ni nak pergi ke daerah X (kampung halaman isterinya) atau ke Y (rumah akulah tu....). dan aku pula sentiasa memberi keyakinan kepadanya bahawa pilihannya itu adalah pilihan yang tepat. Bakal isterinya itu terlalu sayangkan dia. Jadinya, berkahwinlah dengan orang yang sayangkan kita, bukannya orang yang kita sayang.

Aku tak dapat pergi semasa pesta perkahwinan mereka. Namun aku berkesempatan jumpa mereka semasa out satation di Sabah. Beberapa kali aku jumpa mereka di sana. Bagiku, kami masih lagi akrab seperti sebelum dia kahwin walaupun aku tidak tahu itu betul atau tidak. Setidak-tidaknya itulah yang aku nampak. Setiap kali raya juga, mereka tidak pernah lupa berkunjung ke pondok buruk kami. Keluargaku juga dah kenal baik dengan isteri dan anak-anaknya.

Kini masa dah terlalu lama berlari. Aku sendiri tidak sedar entah dimana kisah kami terhenti. Kali terakhir dia datang kerumahku beraya, dia punya anak dua. Kini, akupun dah tak pasti. Ketika aku sendirian menahan gelombang dalam hidup, aku tercari-cari seseorang yang dapat menjadi tempat kubersandar. Aku terkenangkan dia. Namun aku tahu, dia sekarang tidak sama lagi seperti dia dahulu. Dia sekarang punya isteri dan anak-anak. Punya tanggungjawab yang lebih besar. Jadinya, perlukah aku menempelkan diri?

Aku rindukan dia yang lama. Namun, aku perlu terima hakikat yang kami tidak akan dapat kembali seperti dahulu lagi. Dulu aku pernah kata yang aku sanggup jauh daripadanya andai itu akan membahagiakan dia. Dan kini, inilah saatnya. Inilah yang aku lakukan, walaupun aku sebenarnya...sangat-sangat perlukan dia.

Dia sahabat terbaikku yang pernah aku ada. Dia pernah mencariku dan tinggalkan nombor telefon di kampung( dia memang tahu bagaimna nak cari aku walau ke dunia manapun aku pergi. Keluargaku akan ceritakan apa saja yang berlaku pada aku kerana mereka kenal dan percayakan dia...kalau orang lain, jangan harap mereka boleh berbuat demikian. Mek dan ayah akan tapis setiap panggilan untuk anak-anak dia orang, jadi kalau korang hilang nombor henpon aku, walaupun punya no talian tetap kat kampung, belum tentu kalian akan dapat semula nombor telefon bimbit aku dari sana. Mereka akan katakan tak tahu saja), namun nombor itu aku tidak terima hingga kini. Aku sekadar menulis e-mel untuknya. Dia memang balas, namun nadanya tidak lagi semesra dahulu. Hanya beberapa baris ayat, berbanding dahulu...biar jarak memisahkan kami, setiap peristiwa yang berlaku tetap kami kongsi. Sibukkah dia? Jadinya, biarpun bagaimana perlunya aku akan dia, bukankah langkah terbaik untuk aku adalah GHAIB dari hidupnya? Aku sentiasa mengharapkan dia bahagia.

Ada sesiapa sudi jadi sahabat aku lebih dari dia?


Tulisan ini tidak akan dibaca oleh sahabatku itu, aku cukup pasti. Dia tidak pernah tahupun kewujudan blog ini. Dia juga sudah terlalu lama tidak berkongsi kisah denganku, jadiny...Siapa dia biarlah terus jadi rahsia.

Isnin, 4 Mei 2009

Jiran Depan Rumah

Selamat Hari Pekerja.
Setelah dua hari tidak ke pejabat, pada petang hari pekerja ini, aku pergi pula. Hanya untuk print kerjaku yang telah siap 70 peratus. Sepatutnya kerja tu aku hantar semalam, akhir bulan April. Hingga pagi 1 Mei, belum lagi siap sepenuhnya. Belum lagi digilap. Belum juga aku puas hati untuk dihantar. Kerana itu aku print dahulu untuk dibaca dan ubahsuai semula malamnya.

Tika azan Isyak berkumandang dari masjid, aku meredah malam balik ke istanaku di syeksen 8. Singgah seketika di 7E untuk beli roti dan top up. Saat keluar dari 7E, aku selisih dengan jiran depan rumah, tapi dia dah tak kenal aku lagi. Ada apa dengan jiran depan rumah aku tu? Istimewa sangat ke?

Jiran depan rumah aku adalah pasangan suami isteri yang masih muda. Muda kat sini maknanya masih baru mendirikan rumah tangga. Semasa dia melangkah masuk ke rumahnya yang betul-betul bertentangan dengan rumahku itu, anak perempuan sulungnya baru je belajar berdiri. Masih jatuh-jatuh lagi. Sekarang ni budak tu dah tadika. Dah ada adik lelaki yang nakal dan selalu menyakatnya.

Mereka masuk ke rumah baru itu setelah setahun kawasan perumahan ini dibuka. Aku antara orang terawal yang tinggal di sini. Masa belum ramai orang menghuninya, aku dah tanam bunga kertas di hadapan rumah. Jadinya, setelah setahun aku tinggal di sini, barulah rumah idaman mereka siap diubahsuai. Maklumlah, isterinya arkitek, dah tentulah nak rumah idaman mereka seperti yang diimpikan. Jadinya, banyak kali juga dipasang-dibuka dan dipasang kembali yang lain hingga hatinya puas. Sepanjang masa setahun diubahsuai itu, agak jenuhlah kena mop rumah kerana habuk yang ditiup angin. Sepanjang masa slinding door, pintu dan tingkap perlu ditutup agar kapasiti habuk yang menyelinap masuk itu dapat dikurangkan. Selain itu, mengelakkan jadi mangsa intipan pekerja binaan yang tinggal di rumah berkenaan. Mereka ini bukan calang-calang orang. Bukan beranda menjadi tempat lepak, tetapi bumbung. Dari bumbung rumah hadapan, tak mustahilkan mereka boleh nampak apa yang berlaku dalam bilikku (bilik utama). Tak mustahil juga mereka boleh nampak apa yang berlaku dalam bilik air juga kan? Sepanjang setahun itu juga, kami tidak sidai pakaian di luar rumah kerana pakaian yang basah itu amat mudah diselaputi habuk. Kulit juga yang gatal nanti.

Bila kerja ubahsuai rumah itu selesai, kami benar-benar lega. Lega dari habuk. Lega dari bunyi bising. Lega juga dari intipan pekerja Indonesia yang tinggal di situ. Lega juga bila keluarga (ibu dan bapa yang sering melawat pada hujung minggu) yang menginap di situ juga amat ramah. Namun, ada sesuatu yang aneh tentang jiran lelaki depan rumah aku tu.

Aku memang suka tanam pokok walaupun pokok yang aku tanam itu bukanlah naik dengan suburpun. Sebenarnya aku suka hijau. Jadi, nak bagi hijau kawasan rumah kami, aku tanamlah beberapa jenis pokok. Pokok-pokok ini adalah pokok yang senang hidup dan tak susah untuk dijaga. Jadinya, berderetlah pasu bunga di hadapan rumahku dengan kutanam bounggavilla (pelbagai warna, putih, pink terang, pink lembut, oren muda, oren terang), keladi, pokok pandan (masa rajin buat agar-agar atau bubur kacang, boleh ambil je terus kat depan rumah), pokok kunyit (senang nak bakar atau stim ikan), serai (boleh buat tom yam bila-bila masa je), halia, tanduk rusa (dah matipun kedua-duanya. Yang ni paling sayang sebenarnya, tak akan jumpa kat mana-mana lagi walaupun cuba cari yang lain) dan dua langsuyar yang kutanam dalam pasu (sekarang ni langsuyar ni paling sayang sebab hijau, subur, besar dan cantik).

Jadinya, bila ada masa terluang, depan rumahlah aku lepak dengan pokok-pokok ni. Tak kiralah pagi ke, petang ke, dan yang kerapnya waktu malam. Paling malas pun, siram sekali sehari. Dan bunga-bunga itu pula macam tahu je aku suka sangat bila semuanya berbunga. Macam-macam warna. Cantik. Malah, ramai juga yang perlahankan kenderaan bila lalu depan rumah atau pandang rumah kami. Asalnya aku ingat aku yang perasan, tapi situasi itu akan kami lalui bila semua bunga bounggavilla berbunga lebat. Semuanya bunga. Lama kelamaan tekaan itu benar belaka bila ada beberapa orang jiran sebelah menyebelah atau selang beberapa buah rumah dari rumahku memujinya.

Apa kena mengenanya dengan jiran depan rumah aku tu?
Setiap kali aku berada di hadapan rumah sama ada untuk gambur tanah, letak baja, sapu sampah, siram bunga, ataupun cuci kereta (masa tu aku masih ada kereta lagi), maka banyaklah gelagat jiran depan rumah kami itu yang boleh disaksikan.

Masa untuk berada di halaman rumah bersama pokok-pokok itu biasanya tak tentu. Biasanya juga, bukanlah petang atau pagi. Lebih banyak malam sebenarnya. Walau bila waktunya kami (kadangkala ada juga teman serumah turut serta) berada di hadapan rumah, kelibat jiran hadapan rumah kami juga akan ada. Ada-ada sahaja yang akan dilakukannya. Buang sampah. Baiki paip. Siram pokok. Cuci kereta. Basuh kereta. Ada masanya, dia siram hingga ke pokok-pokok di tepi jalan rumahnya.

Kalau memang begitu rutin hariannya, tak kesahlah kan. Namun kerajinannya itu bermusim. Masa kami ada di hadapan rumah sahaja. Kalau kelibat kami dia tak nampak, tak ada apa-apapun yang berlaku. Kami pernah lakukan beberapa ujian untuk mengesahkan anggapan kami itu. Antaranya;

i. Lakukan aktiviti menyiram, membaja dan bersama pokok-pokok di hadapan rumah pada waktu yang berbeza. Jadinya, kami boleh nampak dia akan tercangak-cangak mencari kelibat kami pada waktu biasa kami buat semua itu sebelumnya. Macam mana kami boleh tahu dia mencangak-cangakkan dirinya sendiri tu? Dah tentulah kami intip dia sebalik sliding door kat ruang tamu tanpa dia menyedarinya.

ii. Ada masa, kami menyiram bunga jam 12 tengah malam. Tahu apa jadi? Setelah sepuluh minit menyiram bunga atau basuh kereta di halaman, kami lihat cik abang jiran hadapan rumah kami pun keluar juga pada waktu itu. Baiki paip pada jam 12 tengah malam? Permaisurinya tak perasankah betapa peliknya perangai suami dia?

iii. Ada waktu-waktu yang lain, dia terpaksa siram pokok-pokoknya dua kali dalam jarak masa tak sampai setengah jam pun. Sebabnya? Setelah kami pastikan dia sudah siap menyiram pokok, kami pun keluar siram bunga. Dan dia, lagi sekali siram bunganya.

iv. kami selalu perhatikan rutin hariannya. Jadinya, kami memang boleh agak jam berapa dia akan sampai ke rumah dari tempat kerja. Jadinya, kami akan siram pokok lebih awal. Bila dia balik dari kerja, kami dah siap siram pokok. Asal saja dia buka pintu pagar, kami pula dah siap siram bunga dan buka pintu untuk masuk rumah. Dari sebalik pintu, kami nampak dia tercegat di hadapan rumah sambil bercekak pinggang memandang arah rumah kami. Mukanya...sendiri pikir la manis ke tidak!

Belum cukup lagi bukti? Masih perasankah kami?
Dua tahun keadaan itu berlaku. Semua itu jadi hiburan juga kala tengah stress. Bila kembali semula ke rumah ini setahun kemudian (setelah puting beliung melanda hidup aku), banyak perkara telah berubah. Bunga-bunga bounggavilla yang kutanam kering kontang. Daunpun susah nak tengok, apalagi bunga. Tinggal ranting sahaja. Tanduk rusa yang tergantung di tiang, telah mati dengan rasminya. Pokok langsuyar di pasu juga hanya tinggal akar.

Lebih sebulan masanya barulah semua pokok yang tinggal ranting sahaja di halaman kembali keluar pucuk muda. Ada daun semula. Tanduk rusa yang besar daunnya dan panjang tanduknya itu menjuntai memang tidak dapat diselamatkan lagi. Namun pokok langsuyar itu kembali tumbuh daunnya setelah kusiram tunggul akarnya setiap hari. Kini, daunnya menghijau, besar, subur dan cantik. Kini juga semua pokok-pokok yang ada dalam pasu itu kembali subur dan menghijau.

Satu lagi yang turut alami perubahan; jiran hadapan rumah aku (sekarang ni kawan yang selalu teman aku siram bunga tu dah pindah keluar rumah tu dengan sopan santunnya-setelah kebas barang-barang aku, selamba dak je dia blah! Rasa-rasanya perlu tak aku halalkan?) juga turut telah berubah. Dia tidak lagi keluar baiki paip, pagar rumahnya, atau siram bunga pada waktu yang pelik-pelik. Alhamdulillah. Penyakitnya dah elok. Dah baik. Hanya sekali sekala sahaja penyakit peliknya itu datang semula, iaitu setiap hujung minggu. Nak tahu kenapa? Setiap hujung minggu, adik aku yang comel lote tu (walaupun dah kahwin) akan balik ke rumah aku. Jiran hadapan rumah aku tiba-tiba kembali meroyan kalau tengok adik aku cuci kereta depan rumah. Nasib baik adik ipar aku tak tahu hal tu, kalau tak...apa lagi, perang dunialah!

Dulu-dulu aku tak percaya sangatlah wujudnya situasi sebegini. Orang baik dengan kita sebab apa yang kita ada. Sebabnya, aku selalu saja menerima layanan yang okey-okey aje biar jumpa dengan siapa sahaja. Namun kini, aku mula sedar wujudnya situasi itu. Maklumlah, dahulu aku naik kereta, walaupun taklah hebat sangat kereta aku tu dulu. Sekarang ni, bila merempit Kriss je, barulah aku nampak benda macam tu ada. Barulah sedar yang selama ni orang layan aku dengan baik tu sebab apa yang mereka pandang. Padahal waktu tu aku pakai berserabai macam mak cik cleaner tu jugak pun. Jadi kini, bila aku pakai sebegitu, mengenakan seluar sukan dengan baju T dan kasut sukan juga, orang tak sedarpun wujudnya aku.

Jadinya juga, satu benda aku mula belajar. Belajar berdasarkan pengalaman. Orang kata pengalaman mendewasakan kita. Dah tua bangka macam ni pun masih belum dewasa lagi, nak buat macam mana. Bukan mudah nak dapatkan pengajaran dalam pengalaman. Dah banyak aku belajar daripada musibah yang berlaku. Antaranya adalah tentang keikhlasan bila menerima orang lain. Dulu, aku ingat semua orang gembira menerima aku, berteman dengan aku. Nyatanya tidak. Mereka terima aku sebab apa yang aku ada. Bila semua benda punyaku itu dah tak ada, mereka juga turut lenyap.

Aku sentiasa menerima kata-kata “terima kasih tak terhingga. Tak tahulah nak balas dengan apa. Kalau awak susah nanti, cakaplah...saya akan tolong”, ataupun “hari ni akak susah, bila awak susah nanti akak akan tolong...jangan risau”. Aku memang bodoh, mudah percayakan janji. Sayangnya, bila tiba saat aku perlukan bantuan orang lain, masa itulah aku terkontang kanting sendirian. Janji hanya tinggal janji.

Aku tahu tajuk “Jiran Depan Rumah” memang tak sesuaipun dengan apa yang aku tulis ni. Saja je nak buat gempak. Hidup memang pelik kan?

Layak ke Tomok Menang?


1 Mei 2009 berlangsung persembahan akhir untuk rancangan One in a Million musim ke 3 dengan tiga orang finalist iaitu Tomok, Aweera dan Eshter. Keputusan akhir, Tomok jadi juara. Stadium Melawati menjadi saksi.

Kalau diikutkan, penglibatan Tomok dalam dunia nyanyian sudah berlangsung lama dulu lagi. Nama Tomok memang antara nama pemnyanyi muda yang menjadi sebutan, sebaris dengan nama kumpulan-kumpulan remaja yang lain seperti Exist. Aku sendiripun dah lupa bila masa Tomok muncul dengan kumpulannya, tetapi aku memang sedar keadaan dia dan kumpulannya itu. Namun hanyalah sebagai penyanyi atau kumpulan yang suam-suam kuku saja. Masa itu Tomok lebih digilai remaja kerana berwajah baby facenya. Jadi igauan anak sunti saja, bukannya sebab suara atau vokalnya yang power ke apa. Aku lebih ingat Exist lagi berbanding kumpulan yang dianggotai Tomok tu (Newboys la tu...) ...

Bila Tomox masuk OIAM3, awalnya aku kata “kena tendang keluar dek penyanyi kampung yang tak ada nama, lagi jatuhlah nama dia”. Aku ingat balik beberapa nama penyanyi lain yang pernah masuk program realiti tv tetapi kena tendang peringkat awal lagi. Tak ke jatuhkan reputasi diri. Masa tu aku ingat, Tomok akan alami nasib yang sama. Walaupun ada juga penyanyi yang ada album ikut program realiti tv masih boleh bertahan kerana mereka dah ada minat yang tersendiri, bak kata orang, biasalah bila jadi artis. Apa yang dibuat tetap kena komen jugak. Jadinya, ada pro dan kontra. Bergantung kepada penyanyi tu sendirilah macam mana nak terus bertahan.

Namun, kemunculan Tomox dalam OIAM3 merupakan satu strategi yang bagus. Tomok tak menyesal ikutinya. Berbaloi. Dia bukan sahaja bawa balik RM1 juta, tetapi pada masa yang sama tarik lebih ramai peminat selain daripada peminat asalnya. Dia juga berjaya asah vokalnya, berjaya juga jadikan namanya yang suam-suam kuku sebelum ini kembali hangat semula. Jadinya, aku jangkakan Tomok akan naik semula. Namanya akan jadi sebutan semula. Peminatnya juga akan terus bertambah. Yang penting, Tomok berjaya mantapkan lagi nyanyiannya, persembahannya dan kualiti dirinya. Itu yang penting sebab kalau tak ada kualiti, orang akan bosan juga. nak harapkan muka semata-mata, selama mana boleh bertahan. Dah berumur sikit lagi, hilanglah peminat kalau tak mantapkan bakat.

Tahniah kepada Tomok. Walaupun aku bukan peminat Tomok nombor satu, namun aku menyedari bahawa Tomok mampu naik semula. Itupun, kalau Tomok pandai mengatur strategi seterusnya. Malah, Mawi pun dia mampu tandingi. Harapnya, selepas melakukan come back melalui OIAM3 ini, Tomok akan muncul semula dengan lebih “berkuasa”. Masa Tomok nyanyi “Hanya Kau Yang Mampu”...fuih...berdiri bulu romaku. Dia memang layak menang sejuta tu kan. Apapun, aku suka dengan single terbaru Tomok “Rindu terhenti”.

Cuma nanti, janganlah pulak dah dapat juta-juta tu, Tomok lupa diri dan berlagak pulak. Karang, dah menjunam, susah nak naik lagi dik...

Rindu terhenti Lagu Solo pertama Tomok
http://www.youtube.com/v/VZG8KfnF-1o&hl=en&fs=1

Jumaat, 1 Mei 2009

TANDA-TANDA NAK MATI

Aku pernah terima e-mel seperti ini lebih lima tahun lepas. Dan kini, e-mel yang sama kuterima lagi. Namun lain pengirimnya. Tak pasti pula betul tidaknya kandungan e-mel ni, namun disebabkan kandungannya macam satu peringatan untuk setiap orang, maka aku turunkan di sini. Sama-sama kita kongsi ya. Tak ada niatpun nak takutkan sesiapa, sekadar untuk tatapan semua.




100 HARI: Seluruh badan rasa bergetar
60 HARI: Pusat rasa bergerak-gerak

40 HARI

Daun dengan nama orang yang akan mati di Arash akan jatuh dan malaikat maut pun datang kepada orang dengan nama tersebut lalu mendampinginya sehingga saat kematiannya. Kadang-kadang orang yang akan mati itu akan merasa atau nampak kehadiran malaikat maut tersebut dan akan sering kelihatan seperti sedang rungsing.

7 HARI: Mengidam makanan
5 HARI: Anak lidah bergerak-gerak
3 HARI: Bahagian tengah dahi bergerak-gerak
2 HARI: Seluruh dahi rasa bergerak-gerak
1 HARI: Terasa bahagian ubun bergerak-gerak di antara waktu Subuh dan Asar
SAAT AKHIR: Terasa sejuk dari bahagian pusat hingga ke tulang Solbi (di bahagian belakang badan)

Bila Malikat menyabut Nyawa:




Baginda Rasullullah S.A.W bersabda:
Apabila telah sampai ajal seseorang itu maka akan masuklah satu kumpulan malaikat ke dalam lubang-lubang kecil dalam badan dan kemudian mereka menarik rohnya melalui kedua-dua telapak kakinya sehingga sampai ke lutut…



“Setelah itu datang pula sekumpulan malaikat yang lain masuk dan menarik roh dari lutut hingga sampai ke perut dan kemudiannya mereka keluar.”



“Datang lagi satu kumpulan malaikat yang lain masuk dan menarik rohnya dari perut hingga sampai ke dada dan kemudiannya mereka keluar.”


“Dan akhir sekali datang lagi satu kumpulan malaikat masuk dan menarik roh dari dadanya hingga sampai ke kerongkong dan itulah yang dikatakan saat nazak orang itu.”

Sambung Rasullullah S.A.W lagi…
“Kalau orang yang nazak itu orang yang beriman, maka malaikat Jibril A.S akan menebarkan sayapnya yang di sebelah kanan sehingga orang yang nazak itu dapat melihat kedudukannya di syurga. Apabila orang yang beriman itu melihat syurga, maka dia akan lupa kepada orang yang berada di sekelilingnya. Ini adalah kerana sangat rindunya pada syurga dan melihat terus pandangannya kepada sayap Jibrail A.S.”


“Kalau orang yang nazak itu orang munafik, maka Jibrail A.S akan menebarkan sayap di sebelah kiri. Maka orang yang nazak itu dapat melihat kedudukannya di neraka dan dalam masa itu orang itu tidak lagi melihat orang di sekelilingnya. Ini adalah kerana terlalu takutnya dia apabila melihat neraka yang akan menjadi tempat tinggalnya.”

Kita tak tahu bila masanya sampai saat itu untuk kita. Moga kita berjaya hadapinya dengan sebaik cara.

Bila berlaku sesuatu kematian, Orang selalu saja tanya saudara mara tentang perubahan diri si mati. Lalunya, bermacam-macam kepelikanlah yang akan diceritakan. Jarang kita jumpa saidara mara akan kata "Dia seperti biasa sahaja"