Anda Juga Mungkin Berkenan

Jumaat, 31 Januari 2014

Mulakan Hari Ini Dengan Harapan Yang Besar


Sesungguhnya, apa yang kita miliki pada hari ini bukanlah milik kita sepenuhnya;

Dan mengapa kamu tidak membelanjakan harta benda kamu pada jalan Allah? Padahal Allah jualah yang mewarisi langit dan bumi (serta segala isinya). Tidaklah sama di antara kamu, orang-orang yang membelanjakan hartanya serta turut berperang sebelum kemenangan (Nabi menguasai Makkah). Mereka itu lebih besar darjatnya daripada orang-orang yang membelanjakan hartanya serta turut berperang sesudah itu. Dan tiap-tiap satu puak dari keduanya, Allah janjikan (balasan) yang sebaik-baiknya. Dan (ingatlah), Allah Maha Mendalam PengetahuanNya akan apa yang kamu kerjakan (Al Hadid ayat 10).

 Bukan mudah untuk berkongsi, tidak mudah untuk berjuang...banyak juga ujian dan cobaannya;

(Sesungguhnya) orang-orang yang beriman dan berhijrah serta berjihad pada jalan Allah dengan harta benda dan jiwa mereka adalah lebih besar dan tinggi darjatnya di sisi Allah (daripada orang-orang yang hanya memberi minum orang-orang Haji dan orang yang memakmurkan masjid sahaja); dan mereka itulah orang-orang yang berjaya (At Taubah ayat 20).

Tiap kali mahu melakukan kebaikan, ada sahaja yang bolak balikkan hati kita. Hishhhh! godaannya bukan mudah untuk ditolak;

Syaitan itu menjanjikan (menakut-nakutkan) kamu dengan kemiskinan dan kepapaan (jika kamu bersedekah atau menderma), dan ia menyuruh kamu melakukan perbuatan yang keji (bersifat bakhil kedekut); sedang Allah menjanjikan kamu (dengan) keampunan daripadaNya serta kelebihan kurniaNya. Dan (ingatlah), Allah Maha Luas limpah rahmatNya, lagi sentiasa Meliputi PengetahuanNya (Al Baqarah ayat 268).

Lalunya, sekuat manakah hati kita?



Khamis, 30 Januari 2014

Bapa Kelar Anak


Petang tadi aku baca tentang kejadian bapa kelar anak yang berlaku di syeksen 4 tambahan melalui group wHatsApp pejabat. Bersekali dengan gambar-gambar di kawasan kejadian berlaku bapa kelar anak tersebut. Gambar rumah kediaman mereka. Seorang anaknya meninggal, dua anak cedera parah, manakala seorang lagi lari ke surau berhampiran memohon bantuan jemaah. Ibu anak-anak tersebut berkerja di Cyberjaya.

Aku tak akan tampal gambar-gambar kawasan sekitar rumah tersebut walaupun ada dalam simpanan aku lebih 10 keping termasuk gambar keluarga bapa kelar anak berkenaan. Kalaupun gambar itu tersebar juga akhirnya, biarlah bukan berpunca dari aku.

Sama-samalah kita doakan dua anak mangsa yang cedera itu cepat sembuh. Ini bukan sahaja ujian kepada keluarga mereka, sebenarnya ujian kepada kita juga.

Program ijazah Pertama Saluran Kedua


Permohonan menyambung pelajaran bagi ijazah pertama saluran kedua di UKM telah dibuka. Nak tahu apa itu saluran kedua, kena baca dulu entri lepas tu.


Silalah jenguk Syarat Kemasukan Calon Saluran Kedua Sesi Akademik 2014-2015 UNIVERSITI KEBANGSAAN MALAYSIA.

Semua maklumat dan borang permohonan untuk menyambung pelajaran bagi ijazah pertama saluran kedua di UKM boleh diisi secara online. Silalah tengok cara kemasukan saluran kedua ni.

Mana tahu ada rezeki…boleh sambung belajar di UKM. 


Selasa, 28 Januari 2014

2014 Tahun Percubaan

Selamat menyambut kedatangan tahun baru 2014 ya kawan-kawan. Semoga tahun ini memberi kita lebih banyak keselesaan dan segala impian serta target mudah dicapai. Huh! Dah nak habis bulan Januari baru nak ucap ek?

2013 dah berlalu…yang berlalu itu tak akan kembali, sama macam usia kita juga. Yang datang itu perlu didepani biar pahit atau maung sekalipun. Dan kita tetap perlu tersenyum jua biar sepahit jadam laluan hidup ini.


Mengenang seketika apa yang dah berlalu bolehlah dibuat, untuk acara analisis dan baiki diri. Bukan untuk diratapi dan dikesali. 2014 kita betulkan apa yang bengkok, kita luruskan apa yang bergelung. Kita rancang semula strategi yang terbaik, agar nanti tidak kita kesali lagi pada penghung tahun.

Alhamdulillah, biarpun 2013 banyak cerita duka terlukis yang meremukredamkan jantung hati, namun berjaya juga aku laluinya biarpun orang kata dengan langkah kaki yang terseret. Menginsut itu lebih baik dari tegak statik pada satu titik yang terkebawah.

Ikutkan situasi, aku sendiri tidak begitu pasti lagi arah mana perginya kerjaya aku. Tak nampak apa-apa kat hadapan. Ada jerebu, ada kabus ada halangan yang samarkan pandangan. Namun aku sendiri meletakkan tahun ini, 2014 sebagai tahun percubaan. Aku akan usahakan menggunakan beberapa strategi untuk penuhi segala tuntutan, kemudian lihat hasilnya. Andai percubaan itu tidak dicantas dan aku sukses ke hadapan, insha Allah, aku masih terus di sini. Kalau tidak…aku boleh istiharah dan laksanakan plan baru. Plan B.


Masa masih panjang untuk aku berkhidmat, tapi kalau masa sepanjang itu disia-siakan, apalah ertinya. Baik aku lakukan sesuatu yang lebih bermakna. Sesuatu yang aku suka dan pada masa yang sama berbakti kepada negara dan anak bangsa, juga menjadi saham pelaburan berterusan di negeri abadi.

Kamu diwajibkan berperang (untuk menentang pencerobohan), sedang peperangan itu ialah perkara yang kamu benci dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang Mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya (Surah al-baqarah ayat 216).

Makanya, daku akan lebih sibuk tahun ini. Akan lebih tegar harapnya. Andainya daku semakin mengurangkan diri di muka buku atau kemaskini entri blog, bukan bererti daku kian melupakan kalian. Hanya sekadar menekan gear 5 ExtraTurbo bagi membolehkan pembinaan lebuhraya berjalan lancar seperti dirancangkan. Moga-moga, usaha ini tidak sia-sia. Insha Allah.

PsssT: Khabar angin yang kami dengar mengibarkan sesuatu bakal berlaku pada September 2014. Adakah letupan? Rempuhan? Runtuhan? Lamanya nak kena tunggu. Mmmmmm sambil tunggu datangnya September, aku buatlah apa yang patut kan. Jangan buang masa!


Khamis, 23 Januari 2014

Kejar Mengejar Abe Fortuner Dari Ketereh Hingga Karak, Musim Cinta Pun Berkembangan Tiba

Balik kampong beberapa hari memang rasa tak cukup. Kalau boleh nak balik beberapa tahun huh u huhu hu ohhhhh kepala masih lagi wenggggg rupanya!

Biarpun hati berat, terpaksa jua datang Bangi pada pagi-pagi hari Selasa. Awalnya tak ada yang menarikpun sepanjang jalan selain dari suasana pagi yang berkabus. Dah lama tak tengok kabus pepagi…dah pupus gamaknya kabus di Bangi ni. Nak rasa sejuk dingin kabus di pagi hari, aku buka cermin hu hu hu hu tetiba je ada bau busuk. Huh! jerebu! Ingatkan kabus!



Entah dari mana tetiba muncul abe fortuner. Makanya kami saling kejar mengejar. Sekejap abe fortuner berada di belakang, sekejap pula aku potong dan berada di hadapan abe fortuner. Berulang-ulang kali kami saling berbalas-balas potong memotong.

Kalau aku jauh tertinggal dek kelajuannya memecut hingga melebihi 140km/j, atau aku terkandas belakang lori…dia akan perlahankan semula. Macam tunggu je aku mengejar huh u huhu Macam main kejar-kejar pulak. Macam main sembunyi-sembunyi pulak. Tetiba rasa macam musim cinta zaman remaja dulu...

Satu ketika aku pecut jauh ke depan bila abe fortuner jawab telefon huh u huh u seronok dok tunggu dia tak muncul-muncul. Bila aku leka sikit, tetiba dia dah potong berdesuppp ke depan. Huh! Apa lagi, kenalah kejar!



Satu kali tu, aku terkial-kial nak potong lori balak. Abe fortuner hilang dari pandangan. Sampai hati cik abe hensem tu tinggalkan aku ya…

Masa singgah isi petrol di stesyen petronas Padang Tengku, aku nampak fortuner cik abe tersadai depan tandas. Akhirnya, aku nampak juga rupa abe fortuner yang gagah perkasa di jalan raya tu.

Ohhhhhhh! Tetiba je rasa tak mau kejar dia lagi. Terima kasihlah pakcik, sudi main kejar-kejar hu huhuh uhu!

Tapi kami tetap main kejar-kejar juga hingga aku memintas di lebuh raya karak. 


Rabu, 22 Januari 2014

Kumpulan Mafia Baru Tak Terkesan Ops Cantas!


Ops Cantas berjaya lumpuhkan banyak kumpulan kongsi gelap, samseng, gengstar dan mafia, tetapi tahukah anda bahawa terdapat satu kumpulan Mafia yang masih bergerak bebas di negara kita? Pihak berkuasa pun tidak mampu mengesan kumpulan ini, cer tengok kalau tak percaya;



Dapat kesan tak mereka ni dari geng mana? Nak tahu tak? Percaya tak kewujudan kumpulan ni?
/
/
/
/
/
/
/
/
/
/
/
/
/
/
/
/
/
/
/
ΡΆ

 



Tak jelas ek? okehlah aku tulis semula apa yang tertulis kat cermin belakang kereta Toyota Wish tersebut, maklumlah guna kamera tepon cap ayam je masa ambik gambar ni;

GENG BUDU

mmmmmm tak bahaya kot!


Ahad, 19 Januari 2014

Ketika Malam Dan Siang Bertukar Silih Berganti

Dia lah yang menjadikan matahari bersinar-sinar (terang-benderang) dan bulan bercahaya, dan Dia lah yang menentukan perjalanan tiap-tiap satu itu (berpindah-randah) pada tempat-tempat peredarannya masing-masing) supaya kamu dapat mengetahui bilangan tahun dan kiraan masa. Allah tidak menjadikan semuanya itu melainkan dengan adanya faedah dan gunanya yang sebenar. Allah menjelaskan ayat-ayatNya (tanda-tanda kebesaranNya) satu persatu bagi kaum yang mahu mengetahui (hikmat sesuatu yang dijadikanNya).Sesungguhnya pada pertukaran malam dan siang silih berganti, dan pada segala yang dijadikan oleh Allah di langit dan di bumi, ada tanda-tanda (yang menunjukkan undang-undang dan peraturan Allah) kepada kaum yang mahu bertaqwa (Yunus 10: 5-6).

Semoga pada usia yang baru ini, lebih banyak kebaikan boleh dilakukan. Lebih banyak keberkatan dilimpahiNya. lebih banyak kegembiraan mengiringi setiap langkah. Lebih baik kesyukuran dizahirkan. Moga-moga usia tidak dibazirkan dengan sesuatu yang sia-sia. Aminnn.

Jumaat, 17 Januari 2014

Laluilah Ujian Dengan Sabar

Bukan setiap saat kita berada dalam kebahagiaan, kegembiraan dan kebahagiaan. Hidup ibarat roda, sekali berada di atas, sekali berada di bawah. Usahlah berduka kerana Allah hanya menguji hambaNya mengikut kemampuan kita sahaja. Lalunya, usahlah bersedih!


Jangan bersedih, sesungguhnya Allah bersama kita!





Kuatkanlah semangat. Cekalkan hati. Melangkahlah ke hadapan biarpun terasa sangat payah dan tiada daya upaya lagi. Sesunguhnya itulah dinamakan ujian. Ujianlah akan kuatkan kita dari kerapuhan.

Inilah namanya ujian;



Kita insan biasa yang sentiasa rasa lemah dan tiada upaya. Namun, andai kita berserah kepada Dia yang Esa, insha Allah…langkah kita tidak tersasar.

Doa menghilangkan keresahan dan dukacita




Semoga kita tergolong antara golongan yang sentiasa mendapat hidayahNya dan melangkah ke hadapan di jalan yang lurus.

Yaaa teorinya memang begitu, andai kita berjaya laluinya dengan sabar, pada suatu masa kita akan dapati betapa kuatnya kita. Betapa tabahnya kita. Betapa gigihnya kita, tanpa kita sedaripun. Jadi, sentiasalah berfikir positif dengan diri sendiri.


Rabu, 15 Januari 2014

Nak On Boleh Nak Off Pun Boleh

Alhamdulillah, sempena maulidur rasul S.A.W, jom kita sama-sama selawat;




Pada tarikh penuh barakhah ini juga, Cik Bintang telah melancarkan hari pembukaan Sihat Store yang selama ini dijalankan secara online dan kini boleh dikunjungi secara offline juga. Tahniah Cik Bintang. Semoga langkah ini maju setapak lagi ke hadapan.

Berikut antara gambar yang sempat diambil sepanjang persediaan kemunculan Sihat Store secara offline ni.

acara menyusun barang di rak

Sihat Store...abaikan kesilapan ejaan yang ada hhu hu hu hu

masih banyak ruang belum isi

gigih menyusun memalam buta

adik hensem ini bantu kami memanjat gantung bunting

atas sikit lagi...okehhhh, cantikkk!

Jamuan ditaja oleh Hidangan Selera Katering yang menyediakan mehun goreng, nasi impit kuah kacang dan dua jenis kuih selain teh tarik yang sedap. Hari tu juga Cik Anyss Je tetiba terrajin masak mi goreng, selain rakan-rakan yang datang membawa lebih banyak hidangan seperti puding roti, puding buah-buahan, dan macam-macam kuih muih hingga meja perlu disambung. Jamuan berlangsung hingga makanan habis menjelang petang.

ustaz kecik tunggu giliran ambil makanan untuk bonda...calon menantu ni!

antara hidangan terhidang

antara tetamu yang hadir menjamu selera...anak dara semua makan kat dalam ;)

bila jejaka hensem datang beri semangat...memang berapi-rapi kobaran semangat itu

yang Terlajak Laris juga dia intai ;)

pilih....jangan tak pilih

antara pelanggan awal Sihat Store

Masih banyak yang belum lengkap dan belum siap. Masih banyak produk masih belum masuk terutama produk Terlajak laris seperti Harum Malam dan beberapa produk lain. Namun begitu, semua produk yang ditawarkan Sihat Store secara online boleh didapati secara offline di Sihat Store B2-G Acacia Avenue, Taman Jati, Bandar Baru Nilai. Dekat dengan USIM ya…bagi rakan-rakan yang berada di kawasan sekitar, bolehlah ke Sihat Store untuk dapatkan barangan keperluan. Antara produk yang sempat aku tangkap adalah;




Maklumnlah, semua orang kelam kabut bersimpang siur, terlupa pulak nak ambil gambar dengan jelas setiap produk yang ada. Namun, antara produk yang panas adalah produk Anugerah dan Terlajak Laris itulah! 

Sedikit masa lagi satu produk istimewa akan muncul iaitu;


Yaaaa sangat lazat itu Lasangsa. Boleh dipanaskan di Sihat Store dan terus makan atau bawa balik. Memang berbaloi-baloi dengan harga pengenalan Lasangna Sedap Sihat Store menawarkan hanya RM11.90 sahaja dengan isinya yang kaya dengan daging itu. Aku suka yang daging, yang ayam aku tak boleh komen sangat sebab belum sempat nak rasa lagi. 

Silalah ke Sihat Store dan like page tersebut beramai-ramai. Boleh order online bagi produk tertentu, Lasangna tu macam tak sesuai je nak guna Pos Laju huhuhuhu karang habis aku yang makan dulu huhuhuhu ataupun boleh juga datang sendiri ke kedai yang terletak di B2-G Acacia Avenue, Taman Jati, Bandar Baru Nilai.

Kepada Cik Bintang, langkah kedua dah diatur...teruskanlah melangkah dan berlarilah. Kalaupun daku tak larat nak berlari, daku akan jadi tukang tiup wisel untuk pastikan dikau tidak terbabas dari garisan. Boleh gitu? Kira halallah ya...selamat berjuang. Chaiyokkkk!!!!



Isnin, 13 Januari 2014

Suka Kerja Pejabat Tanah

Makcik ada cerita pengalaman dia berurusan di kaunter pejabat tanah di Kota Bharu. Ketika itu, arwah pakcik Ya dah meninggal setahun tetapi urusan harta pusaka masih juga tertangguh-tangguh. Macam-macam alasan. Belum campur lagi dengan gaduh-gaduh rebut dikalangan waris.

Menurut makcik, dia terlewat ke pejabat tanah itu kerana perlu sabit rumput untuk kambingnya dahulu. Kang kebulur kambing tu, mati ke apa…siapa yang susah? Dah tentulah dia jugak!

Makcik sampai di pejabat tanah tu lebih kurang jam 12.15 tengahari, tetapi grill di kaunter tersebut sudah diturunkan separuh menandakan kaunter dah tutup. Walaupun begitu, masih terdapat seorang anak muda kusyuk membaca akhbar di situ.

Bila makcik beritahu nak dapatkan tanda tangan pegawai, terus sahaja anak muda itu beritahu “makcik mari semula pukul dua deh,” tanpa memandangpun orang tua ni, tanpa ambil dan bacapun surat yang makcik bagi. Maklumlah, makcik aku tu orang kampong, pakai pun macam cara orang kampong juga. Macam aku jugaklah tu kan…berserabai.

“Lamonya nak tunggu pukul dua anok weh…makcik nok sign sikit jah eh,” kata makcik lagi.
“Makcik…pukul dua pong belum tentu bos masuk. Esoklah makcik mari pagi-pagi lagi,” sambungnya semula. Masa tu dia pandang muka makcik.
“Nak mari pagi-pagi lagu manolah makcik ni…payah kenaikan (kenderaan). Rumah jauh masuk dalam. Kena jalan kaki dua tiga batu anak oiii. Sapa jalan besar baru buleh naik bas. Kalu mari esok pun, masa lagu ni jugak makcik sampai,” makcik mula buat muka kesian.

Anak muda itupun ambil dan baca borang apa benda yang makcik bawa. Menurutnya borang tu tak lengkap dan perlukan borang tambahan yang lain. Tanpa bangun dari kerusi, dia tolak kaki ke meja dan gerakkan kerusi beroda dia tu ke arah kotak berisi borang. Kemudian dia tunjal pula kaki rak tersebut hingga gerakkan badannya yang berada atas kerusi itu merapat ke kaunter setelah dia ambil borang tersebut.
“Kalu makcik ngaji tinggi, makcik pun nak kija sini…tak payah jalan. Duduk atas kerusi pun boleh gi rata riti,” kata makcik (menurutnya masa cerita dengan kami, dia sebenarnya perli budak tu).

“Makcik patutnya mari dengan semua waris ni…bawak semer anak-anak, baru bos buleh sign,” katanya kemudian.
“Lagu mano makcik nak bawak…anak-anak makcik kija jauh belaka. Sorang tu pegawai JKR dok Labuan, sorang pegawai JPJ di Sungai Petani, anak nombor lima tu cikgu di Kuala Lumpur. Payahlah nak buleh semer cuti…musim raya je buleh balik,” balas makcik sengaja memancing.

Akhirnya makcik dapat juga tanda tangan pegawai yang diingini tanpa tunggu jam dua. Adalah pulak bosnya…tadi kata tak ada! Dah kisah itu berlaku lebih 5 tahun lepas, aku tulis ekoran dari entri kerja orang kaunter di entri lepas.

Sebenarnya, aku memang tak mampu untuk kerja di kaunter. Aku tak boleh nak melayan pelanggan sangat. Karang adalah orang kena hu huh u hu tapi, aku sangat kagum dengan beberapa orang yang aku pernah jumpa. Dia memang berbakat untuk berada di kaunter.

Orang yang berada di kaunter bukan sahaja perlu cekap berkerja dan manis senyumnya, tetapi tinggi ilmu komunikasinya. Tinggi tatatertibnya. Hebat pemahaman sosio budaya setempat. Kalau jenis hangin putting beliung macam aku ni, baiklah pergi cuci jamban je. Jangan nak mengada dok di kaunter.


Jumaat, 10 Januari 2014

Cerita Warga Antarabangsa Di Malaysia


Ada dua cerita berlaku petang semalam masa balik kerja. Selepas waktu kerja, aku ke Warta sekejap, selain bayar bil brukban, pergi jenguk kalau-kalau milo dan Nescafe tawarkan harga murah di Giant. Buah tangan untuk balik kampong nanti.

Ceritera 1

Balik dari warta aku singgah Petronas bila lampu merah menyala. Petrol dah nak kering. Aku disapa oleh seorang pakcik asal Thailand yang jual keropok ikan.

Pakcik: Kak…beli keropok. Macam-macam ikan ada blab la bla…
Aku: Taka pa, terima kasih…esok ambo kelik kampong, buleh beli
Pakcik: Tak ser tolong saudara sana ka?

Aku senyum sahaja. Tak beli bukan sebab dia panggil aku “kakak” tapi buat masa ini tidak diperlukan sangat. Musim semua barang keperluan NAIK walaupun ada operasi TURUN dijalankan, tetiba aku rasa terlalu pentingkan diri sendiri sedangkan di selatan Thai sana bom meletup sana sini. Subhanallah! Hati sedang diuji ketika itu.


Ceritera 2

Masa aku buka pintu pagar nak masuk rumah, aku disapa dengan ramah oleh seorang bibik yang sedang menolak anak asuhannya dalam kereta sorong bayi.

Bibik: Buk! Ada pakai bibik tak?

Awalnya aku kehairanan, hati kecil mula syak kalau-kalau ada orang perasan yang aku selalu balik lambat. Bahaya maaaaa kalau dah diperhatikan!

Bibik: Kalau misalnya ibuk mau bersih-bersih, boleh aje mintak sama bibik

Ayat keduanya buatkan aku rasa lega. Ohhhh dah kerja pun masih juga mahu buat kerja sampingan.

Aku tunda tawaran Bibik itu bukan sebab dia panggil aku “ibuk”, mungkin akan digunakan juga suatu hari nanti. Rumah majikannya selang sebuah rumah sahaja dengan rumah aku duduk ni. Kalau rasa malas, bolehlah aku pergi ketuk rumah tu.


Berdasarkan dua peristiwa yang aku alami dalam masa tidak sampai 10 minit antara keduanya itu, aku terfikirkan sesuatu. Mmmmm mereka gigih mengumpul dana hari tua. Di tempat asing pula.



Khamis, 9 Januari 2014

Pembaca Berita TV3 Disamun, Suami Dipukul

Pembaca berita TV3 Azawate Zenol Abidin telah disamun di hadapan kediamannya di Kota Damansara jam 8.45 malam tadi. Dalam kejadian tersebut, suaminya cedera di bahu dan di kepala akibat dipukul dengan kayu apabila cuba menyelamatkan anak-anak mereka daripada diapa-apakan.

Kejadian yang berlaku dalam hujan renyai itu semasa mereka mahu keluar rumah untuk makan malam. Ketika itu, dua orang anaknya telah berada di dalam kereta. Jeritan Azawate menyebabkan 4 lelaki yang menaiki dua buah motosikal itu melarikan diri.

Berita lanjut dan gambar kecederaan suami pembaca berita TV3 Azawate Zenol Abidin boleh dilihat di blog Ondscene. Cerita awal di situ. Nak baca maklumat lebih panjang lebar dari tempat kejadian, sila baca Bersama Mazidul. Maklumat lebih tepat di situ.



PsssT: malam ni Malam Final Pencetus Ummah, di Astro Oasis 106, sejak pagi tadi macam-macam status facebook dapat lihat tentang rancangan realiti ini. Dah diumumkan juara Pencetus Ummah di Astro Oasis kan? Siapa Juara ek? Juara Pencetus Ummah dengarnya disandang oleh PU Hafiz, PU Shahul tempat kedua manakala PU Yeop menyandang tempat ke tiga. Tahniahlah kepada mereka. Lumayan jugak hadiah yang dibawa pulang tu…mintak sikit, boleh?

Perkhidmatan Kaunter Di Malaysia

Ohhhhh! Macam tajuk assignment je huh u hu huhu macam nak buah kajian dari Dana Kementerian Pengajian Tinggi je kan? Kan? Kan?

Kalau cerita pasal perkhidmatan kaunter, layanan di kaunter perkhidmatan...memang macam-macam cerita kita boleh dengar. Ada yang manis bila kena urat dek jejaka kacak di kaunter, namun ada juga yang alami nasib tak baik kena tengking bagai. Ada yang kata, kalau nak layanan mesra di kaunter, pergi aje kaunter GRO, memang terlebih mesra dan menyenangkan di kaunter sana. Aku tak pernah pergi, jadi aku tak tahu. Sila tanya orang lain untuk dapatkan pengesahan.

Kat pejabat aku yang dahulu, ada seorang anak dara manis (sekarang dah jadi mak dara) yang kulitnya putih melepak, tak payah pakai bedak macam hantu kak limah atau tepung gomak pun dia memang dah cantik. Sayangnya, sepanjang masa wajahnya MASAM.

Mulutnya sering kumat kumit berleter (kalau boleh dikatakan berleter). Sebenarnya dia sedang bercakap dengan dirinya sendiri tentang keluh kesah hatinya. Mengomel. Membebel. Mencemuh. Mengeji. Hanya dia sahaja yang tahu. Orang lain tak dengarpun buah butirnya.

Dia sering beranggapan orang yang berurusan dengannya hanya mahu menyusahkannya sahaja. Hanya tahu bagi arahan. Hanya reti memaksa dia lakukan semua urusan dengan cepat. Dia umpama hamba yang kena buat semua kerja untuk orang lain. Jadinya sepanjang masa wajahnya masam. Muram. Dia tak gembira dengan kerjanya. Dia rasa terbeban. Dia rasa orang sedang menindas dia, terutama orang yang lebih tinggi pangkatnya dari dia.Hakikatnya, tidak begitu. Semua orang mesra dengan dia.

Awalnya aku hanya melihat dan memerhati sahaja. Namun, lama kelamaan, aku rimas. Aku simpati. Rimas sebab dia sepatutnya kelihatan menawan dan jelita dengan wajahnya yang ayu itu, tetapi kecantikan itu terpadam dek herot mulutnya membebel sensorang itu. Dek mukanya yang masam itu.

Satu hari aku berikan dia satu borang untuk satu latihan di NIOSH, Bangi. Aku gelarkan latihan tersebut sebagai kursus senyum. Ajaibnya, bila dia masuk semula kerja beberapa minggu selepas itu, aku dapati dia kelihatan ceria, riang dan lebih positif. Malah, dia sudah pandai berjenaka dengan rakan sekerja yang lain.

Kejelitaannya memang terserlah. Kini, dia dah jadi penolong pegawai. Dia dah boleh uruskan kerja yang lagi susah dari kerjanya sebelum itu. Malah, dia boleh berkomunikasi dengan orang-orang yang berpangkat dengan lebih selesa. Dengan yakin dan bermotivasi.



Sebenarnya, aku tulis tentang ini kerana pengalaman menunggu di kaunter Pos Malaysia di Hentian Kajang selama lebih tiga jam. Yaaaa…hanya lebih tiga jam sahaja. Macam-macam perangai orang aku nampak dari yang jenis suka tipu nombor giliran (bila tak ada orang ke kaunter ketika angka giliran timbul, dia mula mencelah), tetapi semalam tiga orang dah kantoi bila kerani pos itu mintak tunjukkan nombor giliran mereka, hinggalah kepada yang jenis selamba zirafah, tenuk, kanggaru, gajah, siamang tok nenek dia je serbu kaunter tanpa rasa bersalah dengan puluhan orang lain yang masih menunggu.

Mungkin ada orang beranggapan bila kita kacak jelita berpakaian kemas macam pak menteri, makanya kita boleh berbuat sebegitu di tempat awam dengan alasan mengejar waktu. Cara itu umpama menyatakan bahawa orang lain itu suka buang masa berbanding kita…

Rabu, 8 Januari 2014

Video Pembersihan Runtuhan Tebing di Jalan Mahameru

Berikut adalah video kerja-kerja pembersihan kawasan runtuhan tebing di jalan Mahameru yang sedang giat dijalankan.



Dalam hujan renyai mereka berkerja ya... silalah berterima kasih kepada pahlawan tidak didendang ini...

Dewan Bandaraya Kuala Lumpur (DBKL) dan Jabatan Bomba dan Penyelamat memasang penghadang konkrit setinggi 0.9 meter di tebing bukit yang runtuh di Lebuhraya Mahameru. Penghadang itu akan dipasang secara dua lapisan bagi mengelakkan runtuhan berterusan.

Rakaman awal tanah runtuh di Lebuhraya Mahameru



video tanah runtuh di lebuhraya Mahameru




Laporan tanah runtuh di Lebuhraya Mahameru setakat jam 11.00 malam



Harapnya dah boleh digunakan.

Gambar Runtuhan Tebing Di Jalan Mahameru

Ribuan pengguna jalan raya terperangkap dalam kesesakan ekoran tanah runtuh di Jalan Mahameru di sini, Selasa. Kejadian berlaku di kawasan berdekatan Pusat Dagangan Dunia Putra (PWTC) menghala ke Parlimen termasuk jalan Istana lama. Orang ramai yang hendak ke kawasan itu ketika ini dinasihat menggunakan laluan alternatif di Jalan Duta dan Parlimen sebelum mereka tembus di Bulatan Segambut.

Sebahagian laluan Lebuhraya Mahameru, iaitu dari Parlimen menuju Pusat Dagangan Dunia Putra (PWTC), ditutup sementara berikutan kejadian tanah runtuh di tebing berhampiran kira-kira 5.20 petang dipercayai berpunca daripada hujan lebat pada sebelah petang. Runtuhan seluas 10 x10 meter persegi itu  menutupi jalan, menyebabkan kesesakan teruk.

Cik Bintang ada WhatsApp gambar runtuhan tebing di jalan Mahameru petang tadi;


Berikut gambar-gambar runtuhan tebing di jalan Mahameru hingga menyebabkan kesesakan teruk;











pesta lampu brek...satu Kuala Lumpur sesak bila jalan mahameru ditutup akibat tanah runtuh

Mengikut berita radio, pihak berkuasa akan membina tebing konkrit malam ni juga bagi menghadang runtuhan tebing berlaku semula. Boleh bayangkan mereka berkerja malam-malam buta ni untuk keselesaan pengguna esok hari agar tidak sesak lagi. Agar jalan ini boleh digunakan macam biasa esok.




Selasa, 7 Januari 2014

Bayar Yuran Sekolah Dengan Duit Syiling

Semalam tersebar di whatsApp dan FB tentang kisah bagaimana seorang datuk telah membayar yuran persekolahan cucunya yang malang dengan duit syiling. Mungkin itu hasil tabungannya, pecahkan tabung cap ayam. Hanya datuk tersebut yang lebih tahu. Namun, aku tampalkan disini untuk perkongsian bersama;

Pagi-pagi saya terima whatsapp gambar ini dari adinda saya. Ni gambar duit yuran seorang pelajar yang masuk mendaftar ke sekolah semalam di Kuala Lumpur. Datuknya membawa punjut duit syiling yang bernilai RM64.00. Itu pun tak cukup untuk membayar yuran sekolah tersebut. Guru-guru 'topup' untuk pelajar tersebut. Pelajar ini, kematian ibu sedari umurnya sebulan lagi. Bapa dipenjara kerana masalah dadah. Nenek bekerja sebagai cleaner dan akan tamat kontrak pada bulan Jun nanti. Datuknya sudah tidak berdaya untuk bekerja dan menerima bantuan PERKESO RM350.00. Berapalah sangat RM350.00 hidup di bandaraya Kuala Lumpur ini.
Tabung ayam aku masih belum penuh...belum boleh pecahkan. Sabarlah hati!

Bayangkan, semua orang menunggu untuk guru mengira jumlah duit syiling yang di bawa oleh datuk tersebut. Kasih seorang datuk untuk menyekolahkan anak ini. Semasa menulis cerita ini, saya beberapa kali terbabas kerana sebak. Dalam dunia semakin pantas ini, di ibu kota ini, masih ada golongan yang dikategorikan sebagai miskin tegar. Keluarga ini, sudah memohon beberapa kali bantuan zakat, namun kerana kerenah birokrasi , bantuan tidak disalurkan kepada mereka. Mungkin inilah sepatutnya tugas wakil rakyat atau pemimpin masyarakat. Mencari mereka yang terpinggir ini. Selalunya golongan ini, tidak akan meminta-minta untuk menagih simpati ramai. Malah mungkin hidup mereka lebih bahagia dengan jumlah wang yang sedikit tetapi dimanfaatkan sepenuhnya. Sebenarnya, inilah ladang pahala untuk kita yang setiap hari membazir. Membazir makanan, membazir pakaian, membazir masa dan sebagainya.

Kisah anak ini, mungkin ada juga di tempat lain. Cuma kita sahaja yang belum mencarinya. Saya juga ditunjukkan gambar anak-anak ini. Comel-comel dan gembira sahaja rupanya. Seronok hendak ke sekolah seperti orang lain juga. Namun bajunya tak serupa orang lain. Kekuningan, besar dan lusuh, mungkin juga pemberian orang lain. Gambar ini disebar bukan untuk menagih simpati. Gurunya yang sebar di kalangan rakan-rakan kami sahaja kerana sudah tidak tertahan lagi melihat kepayahan hidup yang anak ini bakal tempuhi. Mana tak sebak, belum pernah dalam sejarah sekolah, mengira duit syiling yang belum tentu cukup untuk dijadikan yuran sekolah.

Akhir kalam, duit gaji atau bonus yang kita terima, sedekahlah kepada golongan seperti ini, kerana di dalam duit gaji kita, pasti ada hak orang lain. Pengajaran juga buat saya, agar tidak mewahkan anak-anak, mana tahu ada rakan-rakan yang tidak bernasib baik. Pasti hati kecil mereka sayu dan tersentuh hati, mereka tidak semewah anak-anak lain. Tiada ipad, tiada tv mungkin, tablet pc jauh sekali. Mungkin pegang komputer hanya di sekolah.

Cerita ini bukan rekaan. Berlaku di sebuah sekolah rendah agama di Kuala Lumpur pada Januari 2014. Alhamdulillah, masih ada yang berhati mulia untuk membantu.

Sebenarnya, rakyat Malaysia ni sangat pemurah. Jadi sekiranya kalian tahu siapa datuk yang dhaif itu, kat mana dia tinggal, silalah tinggalkan komen untuk kita kongsikan bersama. Mungkin ada antara kita yang bermurah hati menanggung persekolahan cucunya itu. Kalau tidak menanggung keseluruhan biaya paling tidak mampu mengurangkan beban atuk dan nenek ini.

Dan cucu si datuk itu sepatutnya belajar dengan gigih untuk membina masa hadapan. Usah mudah terpedaya dengan nikmat dunia hingga buang masa dan buat benda tak berfaedah. Selain belajar dengan tekun, masa terluang perlulah tolong datuk dan nenek ya. Semua pengalaman duka dan perit itu besar maknanya bila dewasa nanti. Bila dah berjaya.

Kisah datuk adik Nurkhatijah membayar yuran persekolahannya dengan duit syiling ini dilaporkan Kosmo rupanya...nampak benar aku tak baca kan? Alhamdulillah, dengan tersebarnya maklumat ini melalui rangkaian media sosial seperti blog, SMS, Facebook, WhatsApp dan sebagainya, kes ini mendapat perhatian Pusat Zakat Selangor yang cepat bertindak. Walaupun Kosmo tidak menyatakan link asal blog yang menyebarkan kes ini ke pengetahuan umum, tetapi aku dapati ianya berpunca dari blog Panduan Makanan Sihat dan Selamat. Terima kasih kepada puan punya blog Puan Zunairah Abdul Ghani dengan paparan kisah ini. Ada beberapa entri tentang kisah ini, silalah jenguk ya.



Bagi yang nak membantu keluarga ini, bolehlah mengunjungi rumah mereka di E-1-10, Blok E, Flet Taman Dagang Fasa 2A di Ampang dan membaca maklumat lanjut tentang kehidupan mereka di Trengganu Today. Menurut Trengganu Today (aku syak depa ni kidnap maklumat dari blog Panduan Makanan Sihat dan Selamat di atas), terdapat seorang lagi kanak-kanak yang memerlukan bantuan seperti Nurkhatijah, iaitu adik Norsyafiqah Abdul Rahim, 9 tahun, seorang anak yatim. Ibunya bekerja menyara persekolahannya dalam keadaan uzur selepas diserang angin ahmar sebelum ini. Nursyafiqah dijaga oleh jirannya Hafifah Harun, 57 tahun, yang turut sama bersusah-payah sehingga tahap bertanyakan jiran-jiran lain jika ada pakaian sekolah terpakai yang boleh digunakan oleh Norsyfiqah untuk ke sekolah setiap hari.
 
Sekiranya ada yang masih ingin meneruskan niat bersedekah sebagai dana pendidikan untuk anak-anak ini, boleh masukkan terus ke akaun bank mereka seperti berikut;

adik Nur Khatijah Abdullah, bank rakyat: 220621244780,
Nur Syafikah, bank rakyat: 220141565286.



ni pula no akaun datuk dan nenek Khatijah; Mohd Rodzi Ariffin 12-12202-023994-9 atau Maybank atas nama Shamsiah Yusoff 1121-8316-732


Mereka berdua anak-anak yang disayangi Rasulullah S.A.W. sangat besar ganjarannya membantu mereka. Apa kata kita kongsi sikit seringgit dua bonus yang kita terima minggu lepas. Kalau satu Malaysia membantu mereka seringgit seorang pun dah mampu menanggung pendidikan mereka hingga keluar universiti.