Anda Juga Mungkin Berkenan

Sabtu, 29 Mei 2010

Kalaulah Mampu Untuk Sembunyi

Entri ini hanyalah iklan, sementara catatan lain di Aceh siap dicatat semula dari buku nota ;)


Sesekali Aku Ingin Sembunyi

Pernahkah rasa seperti aku
tiba-tiba diri bagai begini



pecah tempat diam
terburai sumber nafas
terjuntai akar hidup
berguguran dedaunan hijau
Tinggal hanya kerdil batang
tanpa indah tiada endah
tanpa bunga tiada lagi bangga

Adakala ingin jadi siput babi
sembunyi dalam cengkerang
tanpa peduli
ombakkah membadai
ributkah melanda

Ada masa ingin jadi gonggok
selindung dalam gulung diri
tanpa hirau
hujankah menimpa
panaskah memijar

Aku hanya ingin selindung
seluruh rasa
kerna masam jeruknya
biar tak didulang
tetap kaku pohon dikutip
biarpun jemari lelas tertusuk sembilu
akhirnya...pedih itu aku sendiri
mengusapnya.


Bandar Baru Bangi


Ps1:

ketika entri ini dicatat,
migrine telah beransur pergi, namun...
suhu badan kian meninggi, jadi...
sila abaikan entri merapu dari seorang yang tiba-tiba sahaja
diserang demam
sila datang melawat dengan sejambak bunga (besarrrrr punya!)
atau sekotak besar buah topoh ;)


Ps 2:
Cik Bintang:
ketakstabilan hormon buatkan hati mudah benar tersentuh biarpun sedaya upaya cuba dikawal.
Ampunkanlah khilafku, benteng sabar ini tidak seteguh mana.
Palit itu tidak sepatutnya terkena, tapi Shrek...
tetap kutunggu jua.

Khamis, 27 Mei 2010

Minda Terbuai Hati Tersayat

Saat datang kali itu, kami hanya mampu memandang entah berapa kali bangunan Muzium Tsunami. Bentuknya bak sebuah kapal dengan ketinggian empat tingkat, dihiasi motif Islam. Reka bentuknya berbentuk Rumoh Aceh Escape Hill karya M Ridwan Kamil. Letaknya kira-kira 500 meter sahaja dari Lapangan Blang Padang, Tugu Tsunami dan Pesawat. Bersebelahan dengan Muzium ini juga, terdapat Makam Belanda (Kherkhof) berhampiran dengan simpang jam, lebih tepat lagi di Jalan Iskandar Muda. Muzium ini dibangunkan oleh banyak pihak seperti BRR NAD-Nias sebagai penyandang dana dan Pemkot (Pemerintahan Kota) Banda Aceh sebagai penyedia sarana dan prasarana muzium ini. Ia dirasmikan pada Februari 2008.



Kami hanya singgah seketika di bangunan ini. Hanya seketika. Tak berkesempatanpun untuk menjengah ke bahagian dalam bangunan, apalagi untuk melihat isinya. Ambil gambar pun terlompat-lompat sahaja. Maklumlah, bila ikut rombongan cik Kiah yang ahlinya terdiri daripada bapak-bapak dah pencen ini, begitulah keadaannya. Tak ramai yang suka meneliti sebaiknya atau berminat menelaah setiap inci sudut. Mungkin mereka capek, mungkin juga tidak begitu teruja sebagaimana kami. Mungkin, ia tidaklah menjadi sesuatu yang membanggakan sangatpun. Jadinya, kami tak sempat pun untuk merakamkan sisi terindah bangunan penuh makna ini selain rupa bentuknya dari hadapan. Jauh di sudut hati, aku memang mengakui yang keseronokan datang dahulu lebih tinggi tahap kepuasannya berbanding kali ini, padahal aku lebih mengharapkan sebaliknya. Sekalipun penat dan sangat letih dengan perjalanan jauh (hingga ke Langsa-lebih jauh lagi berbanding balik ke kampong aku di Kelantan), nilai kepuasan itu berada pada tahap 80 peratus, padahal, kami masih tidak punya kesempatan untuk meninjau seluruh pelusok bumi Aceh. Kiranya nak tahu lebih lanjut tentang Muzium Tsunami ini, bolehlah berkunjung ke blog Gendang Dipalu.


Monumen Kapal Apung Lampulo Banda Aceh

Dari hotel Shultan tempat kami menginap, hanya dengan 15 ribu rupiah (lebih kurang RM5), kita boleh ambil beca mesin (beca bermotor; beca ini menggunakan motosikal sebagai penggeraknya, tidak perlu dikayuh lagi) untuk ke monumen kapal apung Gampong Lampulo. Monumen ini muncul ekoran berlakunya tragedi bencana tsunami pada bulan Disember 2004, terletak di Kampung Lampulo, Kecamatan Kuta Alam, Kota Banda Aceh.

Kampung ini terletak berhampiran dengan pelabuhan perikanan Lampulo yang menjadi tempat mendaratnya nelayan-nelayan yang baru kembali dari laut. Pada waktu pagi, pelabuhan ini sangat sibuk dengan urusan mendaratkan ikan-ikan nelayan. Bau hanyir ikan dapat dihidu sebaik sahaja tiba di jalan utama yang betul-betul berada di tebing sungai. Banyak bot-bot nelayan terdapat di sungai sepanjang jalan ini. Kalaulah punya masa yang lebih panjang untuk terus berada di situ, dah pasti aku skodeng beribu-ribu gambar bot dan nelayan. Bagi aku nampak cantik dan menarik. Bot-bot mereka juga terlihat baru dan kukuh, bukannya usang seperti yang tertulis dalam hikayat sang nelayan laut. Mungkin bot-bot lama, usang dan buruk itu sudah berkubur di perut muara dibaham tsunami. Bukan mungkin lagi, memang pun begitu, kan?










Akibat tsunami, kapal apung Lampulo itu telah dibawa arus hingga lebih kurang 3 Km ke daratan. Walaupun arus tsunami berkenaan sangat deras dan ganas, kapal itu berjaya menyelamatkan 59 nyawa yang terhindar dari terjangan gelombang apabila mereka menyelamatkan diri ke atas kapal tersebut.





Kapal apung ini adalah salah satu daripada kapal-kapal yang terdampar ke daratan semasa kejadian Tsunami tersebut. Hingga kini, struktur kapal ini tetap dipertahankan sebagai objek wisata untuk mengingat akan peristiwa tersebut, dan dijadikan salah satu situs Peringatan Tsunami. Untuk memudahkan pengunjung melihat kapal nelayan ini dari dekat, Pemkot (pemerintah kota) telah membangunkan sebuah jambatan. Sekiranya kalian tanya Inche Google bertanyakan gambar kapal apung ini, kalian pasti akan jumpa gambar-gambar sebelum ini tanpa binaan jambatan tersebut.

Sekalung puji patut diberi kepada pihak Pemkot yang sangat berusaha menjaga monumen ini dengan membuat pagar, membina tempat duduk mengadap monumen kapal bak stadium kecil, membina jambatan untuk membolehkan pengunjung melihat keseluruhan struktur kapal dari arah atas, seterusnya menjaga monumen kapal ini dengan mengecat semula keseluruhan kapal. Ini secara tidak langsung dapat menjaga struktur kapal agar sentiasa terjaga. Bila ambil gambar juga, nampak lebih cantik dan terang benderang kerana catnya yang masih baru itu.

Kapal PLTD Apung

Orang kata, kalau ke Aceh, perjalanan itu tidak akan lengkap tanpa ke kawasan perumahan di Pungei menyaksikan satu lagi monumen besar malapetaka tsunami. Kita akan benar-benar menginsafi betapa besarnya kuasa Allah saat memandang sebuah kapal yang berada di tengah-tengah kawasan perumahan. Pertama kali tiba di sini, aku memang terpegun. Terkelu tak terkata. Berintifar beberapa kali. Bukti sebesar ini Allah tunjukkan kepada setiap umat manusia yang masih lagi hidup selepas tsunami 2004. Masihkah kita perlu pertikaikan lagi?

Dari jauh kapal janakuasa Perusahaan Listrik Negara (PLN) “LTD Apung 1” kelihatan seperti sebuah bangunan tiga tingkat. Cuba bayangkan kapal sebesar feri Pulau Pinang boleh dipukul ombak tsumani sejauh 4 kilomiter (ada yang kata 5km) jauhnya dari pantai (Dermaga Ulee Lheue) ke tengah permukiman padat penduduk hingga menelan korban nyawa dan juga merosakkan bangunan dan kawasan petempatan. Tinggalan rumah yang musnah tanpa baiki masih juga dapat dilihat di kawasan perumahan terbabit hingga saat aku menulis entri ini. Masih jelas runtuhannya. Masih nyata betapa hebatnya kemusnahan yang berlaku.


Pembangkit Listrik Tenaga Diesel (PLTD) Apung I ini terletak di Kampong Pungei Blang Cut, Banda Aceh. Beratnya 2,500 tan dengan keluasan kapal itu adalah 1,600 meter persegi. Di bawah kapal itu, dikatakan terdapat dua buah rumah yang dibenamkan akibat hempapannya. Ia menjadi kubur tetap penghuni malang dua buah rumah itu. Sesaat berada di bumbungnya yang lebar itu, hati terdetik sesuatu. Wajarkah kaki ini memijak di atas kuburan entah berapa ramai penghuni kedua-dua buah rumah tersebut. Dan datangnya setiap insan ke sini juga, tanpa huluran biarpun hanya salam kepada penghuni di dasarnya, apalagi doa, yasin atau al-fatihah. Sesaat yang lain pula, aku jadi terlalu takut untuk melangkah di kota ini, takut-takut tanah yang kupijak ini sebenarnya terisi tulang belulang insan yang telah terkambus benam di bawah lumpur tsunami dahulu. Ohhhhh…ampunkan aku dengan imaginasi sejauh itu!

Kapal ini kini menjadi antara monumen penting yang menjadi wisata kepada pelancong asing. Di Kapal PLTD Apung yang sudah tak berfungsi lagi itu, kita boleh naik ke atas geladak setinggi lebih kurang 20 meter. Dari bahagian atas geladaknya, kita dapat menyaksikan pemandangan luas ke berbagai-bagai penjuru kota di Banda Aceh, termasuk ke dermaga Ulee Lheue yang menjadi tempat kapal itu berada pada asalnya. Keindahan waktu senja di Ulee Lheue pernah aku paparkan dalam entri bulan Mac 2010 semasa kunjungan pertama ke Nanggoroe Aceh ini. Mercu tanda Banda Aceh seperti Masjid Baiturrahman, Muzium Tsunami dan menara beberapa buah masjid dapat dilihat dari jauh di geladak ini.


Lima puluh meter jaraknya dari kapal Apung ini terletak Taman Edukasi Tsunami. Rekaan taman ini sangat cantik dilihat dari geledak kapal apung. Di kawasan taman ini juga terdapat Pusat Kreasi Seni (muzium) yang mempamerkan sejumlah gambar-gambar tsunami. Kiranya jiwa dan minda anda tak kuat, saya tidak menyarankan untuk melihat gambar-gambar ini kerana terdapat banyak gambar yang sangat ngeri dan menyayat hati.

Biarpun hanya berbeza sebulan lebih sahaja jangkamasanya, aku dapat menyaksikan perubahan yang sangat drastik di kawasan ini. Mac lalu, kawasan ini memang menjadi tumpuan pelancong (sama macam kini juga) tetapi tidak ada gerai-gerai berjualan di kawasan ini sekalipun menjual air mineral. Bila datang semula kali ini, sudah banyak toko-tokok dibuka untuk menjual minuman, gerai makan, toko kerajinan tangan (kraftangan) dan toko cenderahati.



Semasa berbual-bual dengan beberapa orang warga tempatan tempohari, kanda Jo ada menyarankan bahawa mereka (penduduk tempatan) boleh mengambil peluang menjual bermacam barang kerajinan tangan sebagai cenderamata kepada pelancong. Bila datang lagi hampir dua bulan kemudian, perubahan yang sangat drastik terlihat. Aku sangat kagum dengan mereka. Benar, mereka miskin, namun mereka sanggup menerima pembaharuan, perubahan dan berkerja keras. Kalaulah mereka juga ada peluang!

Entri akan datang akan aku isi dengan beberapa perkara lain yang dapat ditemu bila berkelana di Aceh. Salah satu daripadanya adalah Masjid Rahmatulah yang terletak di perkampungan Turki, berhampiran juga dengan pantai Lok Nga nan cantik. Masjid ini sangat terkenal selepas peristiwa tsunami kerana strukturnya masih utuh walaupun kawasan sekeliling telah hancur ranap.

Sabtu, 22 Mei 2010

Aku Datang Lagi, Aceh!

Yup! Aku memang datang lagi. Kaki memang benar-benar pijak tanah bertuah itu sekali lagi. Tak pernah jangkapun akan ke sini lagi dengan hanya beza waktunya dua bulan. Kisah tentang Aceh pernah aku tulis pada Entri bulan Mac 2010, dengan tujuh entri pengalaman sepanjang berada di sana.

Jadinya, catatan kali ini tidak akan mengulangi apa yang pernah aku tulis itu. Catatan kali ini akan menambah apa-apa yang pernah aku tulis sebelum ini, akan menulis sesuatu yang tidak pernah aku tulis (walaupun masih banyak yang aku tidak mampu tulis di sini kerana pelbagai sebab, terutama hubungan dua hala dan keamanan sejagat. Aku bukannya kayu api atau batu api yang gemar cetuskan suasana panas, aku lebih suka menjadi haruman biarpun hanya bunga rumput berbau tidak seberapa). Atau juga, catatan ini akan jelaskan secara panjang lebar (yang tak berapa panjang dan tak berapa lebarpun sebenarnya) dengan pelbagai maklumat tentang Tanah Nanggroe Serambi Mekah ini.

Semua maklumat ini pula aku klasifikasikan mengikut lokasi tertentu yang saling berkaitan, bukannya mengikut tarikh kujejakinya. Penceritaan gaya travelong sangat tidak sesuai untuk beberapa entri tentang Aceh kali ini kerana apa yang ingin kupentingkan adalah intinya, bukan rentetan masanya. Pemergian aku ke Aceh kali ini juga disertai oleh lebih ramai individu, semuanya tujuh orang. Hanya kami dua orang sahaja jelitawan yang mekar setaman mewangi suasana. Jadinya, kami dikawal dek lima orang jejaka gantang gitu. Perjalanan kami kali ini juga sangat bertuah kerana sempat menyaksikan kemeriahan sambutan Maulid Akbar di halaman Masjid Baitulrahman yang saya akan tulis dalam satu entri khas nanti. Untuk entri kali ini, saya akan paparkan tentang tiga perkara sahaja, itupun kalau tak begitu panjang. Kalau dah panjang, akan disambung dalam entri seterusnya. Maklumlah, bukan semua orang suka membaca entri yang panjang-panjang ni, walaupun dalam blog sebegini (macamlah aku ada kesah kalau ada orang nak baca ataupun tidak).

Sebagai gambaran awal tentang Aceh, aku turunkan satu artikel yang pernah disiarkan dalam Utusan Malaysia (sila klik untuk dapatkan link asal, itupun kalau masih lagi wujud secara maya)


ARKIB : 17/08/2005

Harapan besar Aceh

Oleh Zin Mahmud (WARTAWAN UTUSAN)

Hari ini ialah hari ulang tahun kemerdekaan Republik Indonesia yang ke-60. Ia erupakan hari bermakna bukan saja bagi rakyat Indonesia tetapi juga Nusantara kerana perisytiharan kemerdekaan yang dibuat oleh Sukarno pada 17 Ogos 1945 turut memberi inspirasi perjuangan nasionalisme di Tanah Melayu ketika itu.

Perjuangan kemerdekaan pimpinan Sukarno yang dinamakan Revolusi Indonesia menumpahkan darah kerana pihak penjajah Belanda mahu kembali bertapak di Hindia Belanda. Pertempuran berlaku antara gerila revolusi dengan tentera Belanda. Rakyat Indonesia turut memberi sumbangan dalam pelbagai bentuk termasuk menggabungkan diri dalam angkatan pejuang kemerdekaan itu. Malah terdapat penduduk Tanah Melayu yang menyokong perjuangan kemerdekaan Indonesia turut memberi sumbangan.

Aceh, antara wilayah yang paling bersemangat memberi sumbangan kepada perjuangan kemerdekaan itu telah mengumpulkan dana dan berjaya membeli kapal terbang bagi kegunaan tentera Indonesia menentang penjajah Belanda. Kapal terbang pertama Angkatan Udara Republik Indonesia (AURI) diabadikan di Banda Aceh sebagai tanda memperingati sumbangan wilayah itu kepada kemerdekaan Indonesia. Setelah mencapai kemerdekaan, sayangnya Sukarno gagal mewujudkan sebuah negara yang makmur, adil dan berjaya. Terdapat sebahagian daripada rakyat Indonesia di wilayah-wilayah tertentu mahu keluar daripada republik. Aspirasi revolusi telah pudar dan padam pada kaca mata mereka.

Aceh mengisytiharkan kemerdekaannya pada tahun 1953 dan bermulalah konflik antara wilayah itu dengan pemerintah pusat. Sukarno berusaha meredakan tentangan terhadap pusat dengan memberikan status Daerah Istimewa (DI) kepada Aceh dengan memiliki kuasa autonomi dalam hal-hal berkaitan agama, pendidikan dan kebudayaan. Janji tinggal janji dan polisi Suharto, pengganti Sukarno terhadap Aceh bertambah keras.

Hasan Tiro yang menganggap dirinya sebagai pewaris kepada kesultanan Aceh menubuhkan Gerakan Aceh Merdeka (GAM) pada tahun 1976 bagi memulakan kembali perjuangan kemerdekaan. Beliau meninggalkan Indonesia pada tahun 1979 dan menubuhkan kerajaan buangan di Sweden.

Pada tahun 1989, Suharto melancarkan operasi ketenteraan besar-besaran yang mengorbankan ribuan rakyat awam dan pejuang kemerdekaan Aceh terbunuh. Peperangan terus berlanjutan dan bumi Aceh dibasahi dengan darah putera-puteri Indonesia dari kedua-dua belah pihak. Harapan damai timbul apabila berlaku Reformasi yang menjatuhkan Suharto. Suasana pembaharuan demokrasi, hak asasi dan keadilan menimbulkan sinar baru di bumi Serambi Mekah itu.

Pada tahun 2000, Abdurrahman Wahid (Gus Dur), Presiden pertama Reformasi berjanji akan memberikan autonomi lebih besar pada Aceh termasuk berhubung dengan hasil minyak. Kedudukan yang lebih baik diberikan juga kepada semua wilayah dan ia menampilkan Jakarta yang lebih terbuka dan adil. Rundingan pertama diadakan antara Jakarta dan GAM pada 9 Disember 2002 dan perjanjian keamanan ditandatangani di Geneva, Switzerland. Bagaimanapun perjanjian ini gagal dilaksanakan.

Usaha rundingan dilakukan sekali lagi tetapi perjanjian di Tokyo, Jepun gagal dilaksanakan dan Indonesia melancarkan operasi ketenteraan besar-besaran pada 19 Mei 2003 dan banyak lagi tentera, pejuang dan orang awam turut terkorban. Sebarang pertempuran di Aceh akan menghasilkan pelarian politik. Antara mereka mencari perlindungan di Malaysia di bawah pentadbiran Suruhanjaya Tinggi Bangsa-Bangsa Bersatu mengenai Pelarian (UNHCR). Bagaimanapun tragedi tsunami pada 26 Disember tahun lalu mengubah keadaan di Aceh. Konflik GAM-Jakarta menjadi tidak bermakna.

Pada Januari 2005, GAM dan Indonesia mengadakan rundingan pertamanya sejak kegagalan lalu di Helsinki, Finland. Pada 17 Julai lalu, kedua-dua belah pihak bersetuju menandatangani perjanjian menamatkan konflik. Pada 9 Ogos lalu, Parlimen Indonesia memberikan sokongan sebulat suara untuk menyokong perjanjian keamanan itu. Selasa lalu kedua-dua pihak menghentikan konflik dan hari ini menjadi bersejarah kerana buat pertama kali dalam sejarah lepas merdeka, Aceh berasa damai sebagai sebahagian daripada Indonesia. Apa yang gagal dilakukan oleh Sukarno, Suharto, B.J. Habibie, Gus Dur dan Megawati Sukarnoputri, ia dapat dicapai oleh pentadbiran Susilo Bambang Yudhoyono, presiden pertama Indonesia yang dipilih secara langsung oleh rakyat, termasuk pengundi Aceh.

Dalam persetujuan itu, tentera Indonesia akan mengundurkan semua tentera dan pasukan polis bukan tempatan dari Aceh menjelang akhir tahun ini. Di pihak GAM pula, mereka wajar melucutkan semua senjata dan membubarkan pejuangnya. Persetujuan itu juga menghendaki Jakarta membantu penubuhan parti-parti politik bebas di Aceh dalam tempoh setahun ini. Maka kemungkinannya GAM akan menubuhkan parti politiknya.

Secara tradisi Aceh merupakan kubu parti Islam. Pada zaman Sukarno, parti Majlis Syura Muslimin Indonesia (Masyumi) merupakan parti utama. Sementara Parti Pembangunan Persatuan (PPP) mendapat sokongan rakyat Aceh semasa Suharto. Selepas zaman Reformasi, Parti Keadilan dan Sejahtera (PKS) mula menapak di situ. Tetapi GAM bukanlah merupakan parti Islam. Menurut persetujuan itu, Aceh akan mengikut undang-undang baru yang akan diperkenalkan menjelang 31 Mac 2006. Syariah dan elemen undang-undang Islam menjadi sebahagian daripada kebudayaan Aceh.

Persetujuan itu juga memberikan Aceh 70 peratus pendapatan sumber aslinya. Butiran ini penting dan selama ini menjadi antara penghalang kepada persetujuan. Semasa pemerintahan Suharto, antara perkara yang menimbulkan rasa tidak puas hati rakyat Aceh ialah pendapatan minyaknya diboloti oleh kerajaan pusat. Selain itu, untuk memberikan keadilan dan menebus kezaliman, satu mahkamah hak asasi manusia dan Suruhanjaya Pendamaian dan Mencari Kebenaran akan ditubuhkan di Aceh. Untuk menjayakan kesemua butiran persetujuan ini, Misi Pemantauan Aceh akan ditubuhkan oleh Kesatuan Eropah (EU) dan lima negara ASEAN.

Perdamaian ini memberi harapan besar kepada rakyat Aceh yang telah lama menanggung kesengsaraan akibat perang saudara antara kedua belah pihak. Aceh merupakan salah sebuah wilayah dalam Indonesia tetapi itu tidak bermakna Jakarta boleh melayani secara tidak adil kepadanya. Apa yang berlaku di Aceh selama ini bukan soal pemisahan, nasionalisme, perkauman atau agama. Tetapi ia merupakan soal keadilan. Andai kata Sukarno dan Suharto menjalankan polisi-polisi adil terhadapnya, maka pertumpahan darah yang berdekad-dekad lamanya dapat dielakkan.

Mungkin andai kata Indonesia memilih sistem persekutuan dan bukannya kesatuan seperti pernah dicadangkan pada awal-awal kemerdekaannya, keadaan menjadi berbeza. Justeru, setelah 60 tahun merdeka daripada penjajahan Belanda, baru hari ini wilayah istimewa kepada dunia Melayu dan Islam itu memulakan harinya sebagai wilayah yang damai dalam kesatuan Republik Indonesia.

Dah habis baca? Aceh dan Jakarta memang ada isu yang besar, aku tak nak ulas apa-apa pasal ni. Carilah sendiri maklumat tentang ni. Banyak bahan bacaan boleh diperoleh sama ada dalam bentuk buku, artikel kajian atau tulisan kat mana-mana blog. Paling malas nak baca pun, bacalah tiga siri buku Berpetualang Ke Aceh. Macam-macam adaaaaa (macam iklan Astrolah pulak!).

Selepas tsunami, beginilah rupanya;



Seterusnya, maklumat tentang Tugu Pesawat Seulawah RI-001 (diabadikan namanya dari nama gunung tertinggi di Aceh Besar dan Pidie) yang diceritakan dalam artikel di atas tu. Aku berkesempatan melompat-lompat di bawah pesawat ini yang terletak di Lapangan Blang Padang, Kota Banda Aceh. Tak boleh nak panjat dan menerbangkannya semula ke udara, memang pegun sahaja di situ. Lagi pula tak ada lesen juruterbang.



Pesawat ini merupakan pesawat pertama di Indonesia dan Aceh tentunya, dibeli dengan sumbangan ikhlas Rakyat Aceh pada awal Kemerdekaan. Ia menjadi kebanggaan warga Banda Aceh itu. Pesawat Seulawah dibeli dengan harga US$120,000 dengan nilai matawang pada masa itu atau kira-kira 25 Kg emas beratnya. Pada masa awal Kemerdekaan Republik Indonesia tahun 1948, negara Indonesia mengalami masalah kewangan yang sangat kronik. Presiden pertama Indonesia Soekarno, menganggap Aceh adalah satu-satunya daerah modal di Indonesia (kerana sumber buminya yang sangat kaya, sekarang dah habis disedut kot) untuk mendapatkan bantuan. Pada saat itu Presiden Soekarno sendiri memohon kepada rakyat Aceh untuk membantu menyumbangkan apa sahaja agar dapat membeli pesawat.

Dengan semangat membantu Republik ini, rakyat Aceh dahulu (Atjeh), rela melepaskan apa sahaja harta benda mereka dalam bentuk wang tunai maupun emas perhiasan daripada para wanita Aceh zaman dahulu untuk membeli pesawat. Pesawat Seulawah yang dikenal RI-001 dan RI-002 merupakan bukti bahawa masyarakat Aceh sangat membantu dalam proses kemerdekaan dan mempertahankan kemerdekaan Republik Indonesia. Pesawat ini titik tolak kepada kewujudan syarikat penerbangan Garuda Indonesia Airways (menjadi cikal bakal Maskapai Garuda Indonesia Airways; sayang nak buang istilah ni...nampak macam comel sangat bila ditulis begini). Pengorbanan dan kesanggupan masyarakat dan saudagar aceh menyumbang serta mengumpul harta pribadi mereka, kemudian menyerahkan kepada pemerintah ini sangat besar nilainya sehingga Presiden Soekarno menyebut “Daerah Aceh adalah Daerah Modal bagi Republik Indonesia, dan melalui perjuangan rakyat aceh seluruh Wilayah Republik Indonesia dapat direbut kembali”.



Untuk mengenang jasa masyarakat aceh tersebut maka di buat replika pesawat seulawah yang berada di Lapangan Blang Padang Kecamatan Baiturrahman Banda Aceh. Lokasi ini hanya sekitar 1 KM dari pusat kota Banda Aceh. Pesawat ini terletak bersebelahan dengan tugu peringatan tsunami.





Jika anda perlukan maklumat lain tentang Aceh, bolehlah baca di Bagus Riyanto .

Lebih kurang 500 meter dari tugu pesawat ini, terdapat Muzium Tsunami, manakala di seberang jalannya pula terdapat Pusat Dokumentasi Aceh. Sesiapa yang nak cari bahan bacaan, dokumen atau menyelidik, bolehlah ke Pusat Dokumentasi ini yang dibuka pada waktu pejabat. Walau bagaimanapun, pusat ini sebenarnya ditutup lebih awal (tengahari atau petang) berbanding waktu pejabat yang lain kerana sebenarnya tidak ramai yang mengunjungi pusat ini walaupun bangunannya sangat gah dan kukuh.

Tugu Aceh Thanks The World
Tugu ini terletak bersebelahan dengan kapal terbang pertama Indonesia, Pesawat Seulawah RI-001. Ia menjadi antara objek baru pasca tsunami di Aceh. Tugu ini dibangunkan oleh Yayasan Harapan Bangsa Nusantara dan didanai oleh yayasan dari USA ini dirasmikan oleh Panglima Kodam Iskandar Muda, Majend TNI Supiadin AS, pana Jun 2008.



Selain tugu tersebut di lapangan ini juga ada Prasasti Taman Internasional “Aceh Thanks The World”. Monumen tersebut berbentuk gelombang tsunami bercat putih sementara ratusan ucapan dari bermacam negara berbentuk pucuk perahu yang tertancap di tanah mengeliligi tengah lapangan, bertuliskan terimakasih dalam bahasa masing-masing negara. Keberadaan Prasasti Taman Internasional dan Tugu Peringatan Tsunami membuat Lapangan Blang Padang semakin menarik untuk dikunjungi.

Nak tahu lebih lanjut, sila baca di sini


“Terimakasih dari Aceh untuk Dunia”


Published On Monday, February 23, 2009 By

acehlong.

VIVAnews – Gempa 8,9 Skala Richter terjadi di Nangroe Aceh Darussalam terjadi pada 26 Desember 2004 pukul 07.58 WIB. Sesaat kemudian, laut memuntahkan airnya dengan kekuatan maha dasyat, Aceh digulung tsunami. Setidaknya 100,000 orang meninggal dalam peristiwa itu, sedangkan yang selamat harus menerima kenyataan semua yang dimilikinya musnah, Aceh kala itu luluh lantak.


Namun, Aceh tak ditinggal sendirian. Bantuan dari seluruh penjuru dunia mengalir ke Serambi Mekah. “Kebaikan dunia yang telah diberikan untuk memulihkan Aceh dan Nias wajib kita hormati dengan sebaik mungkin dan memeliharanya,” kata Kepala BRR NAD-Nias, Kuntoro Mangkusubroto, dalam laporannya dalam acara peresmian 13 proyek tsunami sebesar Rp 715,3 miliar di Lapangan Blang Padang, Banda Aceh, Senin 23 Februari 2009.

Satu dari 13 proyek yang diresmikan Presiden Yudhoyono hari ini adalah Taman Internasional ‘Aceh Thanks the World’. Taman di kawasan Blang Padang, Banda Aceh ini melambangkan persahabatan antarnegara, khususnya yang berkontribusi dalam rekonstruksi Aceh. Semua kontribusi, baik atas nama pemerintah, lembaga swadaya masyarakat, perusahaan dan unsur masyarakat diwakilkan negara masing-masing. Tiap negara diwakili satu pohon persahabatan dan plakat. Uniknya, setiap plakat ditulis nama negara, bendera, dan ucapan termakasih dalam bahasa masing-masing negara. Terdapat 53 prasasti dan pohon di taman itu.

Plakat utama bertuliskan latar belakang tsunami, bantuan para pihak, dan harapan. Total dana sebesar Rp 2,37 miliar dari Recovery Aceh Nias Trust yang dikelola badan rekonstruksi, dikeluarkan untuk membuat taman dan fasilitas di dalamnya. Presiden Yudhoyono yang meresmikan taman ini, ikut menandatangani prasasi taman ‘Aceh Thanks the World’.

Secara terpisah, Gubernur Nanggroe Aceh Darussalam, Irwandi Yusuf mengatakan tsunami boleh memporakporandakan Aceh, tapi bencana dasyat itu tak membuat masyarakat Aceh patah semangat. “Pemerintah daerah dan rakyat Aceh siap untuk melangkah maju,” kata Irwandi dalam Forum Koordinasi Aceh Nias di Jakarta, 13 Februari 2009. Namun, pembangunan berkelanjutan di Aceh tetap memerlukan dukungan. “Kami akan menjajaki bentuk kerjasama baru dengan masyarakat sipil, donor, badan-badan internasional, dan sektor swasta,” tambah dia. Beberapa langkah telah diambil, salah satunya program fasilitasi investasi dan fasilitas pendukung bagi lembaga swadaya masyarakat dengan dinas terkait dalam proyek pembangunan dan peningkatan ekonomi dunia.

Sekiranya ada yang berminat untuk mengetahui tentang Pengangkutan Dalam Pembangunan Pasca-Tsunami Di Aceh: Mencontohi Pengalaman Malaysia, sebuah kertas kerja yang ditulis dan dibentangkan Dr. Abd Rahim Md Nor dalam Persidangan Antarabangsa Pembangunan Aceh pada 26-27 Disember 2006, di UKM Bangi, silalah klik pada tajuk kertas kerja berkenaan yang mengandungi 14 halaman.

Banyak catatan tentang tsunami dan perubahan yang berlaku akibat tragedi tersebut dalam sistem pengangkutan dan perubahan bentuk bumi. Jadi, bagi yang suka bahan bacaan yang lebih bersifat ilmiah, bolehlah baca artikel berkenaan.

Tulisan ni macam panjang sangat dah (baru nak sedar panjang!), jadi Muzium Tsunami aku akan tulis dalam entri akan datang.


Selasa, 18 Mei 2010

Nilai-Bangi: Andai Dapat Kupintal Awan Gemawan

Kembali ke Bangi dari Nilai, aku ditemani awan gemawan nan indah. Terpenuh langit nan membiru.















Tiba di bangi, singgah seketika di Tasik Cempaka semata-mata nak ambil gambar awan.













Namun, awan gemawan mula berubah wajah. Gelap. Kelam.



Di syeksen 8.



Setelah enam hari tinggalkan pondok buruk ini, akhirnya...semua dah layu. Sakit. Derita. Ampunkahlah daku!



Ahad, 16 Mei 2010

Ucapan dari Seberang Selat

Biarpun ketika ini, daku di sini...



tetap kutitipkan ucapan

Selamat Hari Guru

kepada seluruh guru di dunia

kepada semua guruku

bakti kalian terlalu besar untuk dilafaz

jasa kalian terlalu banyak untuk dihitung

hingga aku berada di sini

hingga aku seperti ini

terima kasih tak terhingga

halalkan ilmu semuanya

doakan daku tidak akan lupa manfaatkannya


terima kasih guru berjasa

terima kasih perwira bangsa

terima kasih permata negara


Khamis, 13 Mei 2010

Hari Ini...Sesudah 41 Tahun

Entri ini sangat panjang. Entri ini juga tak ada gambar buat tatapan mata. Entri ini tentang salah satu episod dalam sejarah tanahair kita. Entri ini hanya untuk orang yang cintakan Malaysia. Kalau anda tidak tergolong dalam golongan yang sabar dan mencintai keamanan di Malaysia tercinta ini, sila beredar dari blog ini secara terhormat. Jika anda tergolong dalam golongan tersebut, selamat menikmati satu lagi catatan sejarah tanahair.

Di Bukit Jalil, debaran sangat kencang menanti keputusan perlawanan badminton negara. Hati jadi lega bila akhirnya kemenangan berpihak kepada Malaysia walaupun menangnya tidak sebesar mana. umpama telur di hujung tanduk, sekejab kata menang, sekejab lagi rasa macam nak kalah. Apapun, tahniah kepada pasukan badminton negara yang akan berjuang semula esok. Moga-moga meraih kemenangan yang besar.

Biarpun aku bukanlah peminat aktiviti sukan yang tegar, namun, bila melibatkan pasukan negara, nak juga rasa bangga dengan kemenangan pasukan negara kita. Nak juga sokong pasukan negara walaupun tidak mengadap hadapan tv atau bersorak sakan di stadium.

Hari ini, sesudah 14 tahun berlaku...masihkah kita terkesankan sesuatu? Kalau anda tanya Inche google tentang 13 Mei pada 41 tahun yang lalu, Inche Google yang belum lagi wujud pada masa tersebut sangat pantas menjawabnya. Namun, dengan pelbagai jawapan yang adakalanya boleh menyebabkan peristiwa yang sama berulang semula.

Kuala Lumpur bermandi darah 14 tahun lepas, akan berulang lagikah? Ya...sudah pasti akan andainya kita tidak pernah belajar dari sejarah. Ya, jika sekiranya kita masih lagi tidak menjadikannya iktibar. Malaslah aku nak komen banyak-banyak, baca ajelah apa yang ada...


Peristiwa 13 Mei Rusuhan kaum yang berlaku pada tahun 1969 adalah kemuncak masalah perpaduan di Malaysia. Ia lebih dikenali sebagai Peristiwa 13 Mei 1969. Peristiwa ini telah mengakibatkan kehilangan nyawa dan harta benda dan mempunyai kaitan yang rapat dengan Pilihan Raya 1969. Tragedi yang berlaku pada 13 Mei 1969 ini merupakan satu titik hitam dalam sejarah negara Malaysia.

LATAR BELAKANG
Isu perkauman dalam pilihan raya 1969Isu-isu perkauman yang menyentuh emosi dan sentimen menjadi tema utama sepanjang kempen pilihanraya yang telah menaikkan semangat kaum-kaum di Malaysia. Semasa kempen Pilihan Raya 1969, calon-calon pilihan raya serta ahli-ahli politik terutamanya daripada parti pembangkang, telah membangkitkan soal-soal sensitif berkaitan dengan Bahasa Kebangsaan (Bahasa Melayu), kedudukan istimewa orang Melayu (Bumiputera) dan hak kerakyatan orang bukan Melayu. Hal ini telah menimbulkan perasaan perkauman dan syak wasangka.Parti Perikatan (UMNO-MCA-MIC) telah mengalami kekalahan yang teruk dalam Pilihan Raya 1969. Jumlah kerusi yang dimenanginya dalam Dewan Rakyat (Parlimen) telah menurun daripada 89 kerusi pada tahun 1964 kepada 66 kerusi pada tahun 1969. Parti Perikatan telah hilang majoriti dua-pertiga dalam Dewan Rakyat.Parti Gerakan, DAP dan PPP menang 25 buah kerusi dalam Dewan Rakyat manakala PAS menang 12 kerusi.Sebab terjadinya Peristiwa 13 Mei 1969 adalah perarakan kemenangan pihak pembangkang. Penyokong-penyokong Parti Gerakan dan DAP telah mengutuk dan menghina orang-orang Melayu semasa mengadakan perarakan di jalan-jalan raya di sekitar Kuala Lumpur.

BRO7H3R M3647 R3DLIN3, Admin2 Forum Perbincangan Maya ini seterusnya meletakkan kronologi peristiwa 13 Mei seperti yang disiarkan Utusan Online (boleh baca kat bawah), tetapi tidak menyatakan sumber berkenaan. Jadi kat sini aku letakkanlah link kat mana aku sambar artikel tersebut. Orang kata sekadar memberi pengiktirafan kepada Utusan Online yang susah payah menyiarkannya. Kalau nak mintak aku tulis, lambat sikitlah ya. Jadi nak mudah, aku kidnap tulisan tersebut dan hebohkanlah sumber asalnya. Kira halallah ya...

Berita Harian Online Posted on the November 15th, 2009 under Sejarah, Tempatan, Unik by Syedz

Peristiwa ini berlaku berikutan pengumuman keputusan Pilihanraya Umum pada 10 Mei 1969.
Dr. Tan Chee Khoon dari parti Gerakan telah menang besar di kawasan Batu, S’gor. Beliau minta kebenaran polis untuk berarak meraikan kemenangan parti tersebut di S’gor yang menyaksikan 50:50 di S’gor. Perarakan tersebut menyebabkan kesesakan jalan raya di sekitar KL. Perarakan hingga ke Jln Campbell dan Jln Hale dan menuju ke Kg Baru. Sedangkan di Kg Baru, diduduki lebih 30,000 orang Melayu yang menjadi kubu UMNO, berasa terancam dengan kemenangan pihak pembangkang. Di sini letaknya rumah Menteri Besar S’gor ketika itu, Dato’ Harun Idris.
Dikatakan kaum Cina yang menang telah berarak dengan mengikat penyapu kepada kenderaan mereka sebagai lambang kemenangan mereka menyapu bersih kerusi sambil melaungkan slogan. Ada pula pendapat yang mengatakan penyapu tersebut sebagai lambang mereka akan menyapu (’menyingkir’) orang Melayu ke laut. Dalam masyarakat Melayu, penyapu mempunyai maksud yang negatif. Ada yang mencaci dan meludah dr atas lori ke arah org Melayu di tepi jln.
Perarakan kematian CinaAkibat daripada rusuhan maut tersebut, kesesakan jlnraya turut berlaku.

Di Jinjang, Kepong, kematian seorang Cina akibat sakit tua diarak sepanjang jln dgn kebenaran polis. Namun perarakan kematian bertukar menjadi perarakan kemenangan pilihan raya dengan menghina Melayu.

Pada hari Selasa 13 Mei, Yeoh Tech Chye selaku Presiden Gerakan memohon maaf di atas ketelanjuran ahlinya melakukan kebiadapan semasa perarakan. Yeoh menang besar di kwsn Bukit Bintang, KL. Tapi permohonan maaf sudah terlambat.

Rumah Menteri Besar Selangor

UMNO telah mengadakan perarakan balas pada pagi 13 Mei 1969 yang mengakibatkan terjadinya peristiwa ini. Hal ini adalah kerana perasaan emosi yang tinggi dan kurangnya kawalan dari ke2 pihak. Perarakan ini x dirancang.

Orang Melayu berkumpul di rumah Menteri Besar S’gor di Jln Raja Muda Abdul Aziz di Kg Baru, KL. Dato’ Harun Idris selaku Menteri Besar S’gor ketika itu cuba mententeramkan keadaan. Rupa2nya, mrk yang berkumpul telah membawa senjata pedang dan parang pjg dan hanya menunggu isyarat lampu hijau dr Dato’ Harun Idris untuk mengamuk. Ketika berkumpul, cerita2 tentang kebiadapan ahli parti Gerakan tersebar dan meluap2. Jam 3 petang datang berita kejadian pembunuhan orang Melayu di Setapak, hanya dua km dari rumah Menteri Besar S’gor.

4.00 petang 2 penunggang motosikal Cina yang melalui Jln Kg Baru telah dipancung. Sebuah van membawa rokok dibakar dan pemandunya dibunuh. Pemuda2 Cina yang dikatakan dari PKM dan kongsi2 gelap telah bertindak balas. Mereka membunuh orang2 Melayu di sekitar KL. Rupa2nya orang Cina dan pemuda Cina ini lengkap dengan pelbagai senjata besi, tombak dan lembing berparang di hujung seperti dalam filem lama Cina.

Rusuhan besar terjadi. Perintah darurat dikeluarkan, semua orang tidak dibenarkan keluar dari rumah. Pasukan polis berkawal di sekitar KL. Tentera dari Rejimen Renjer lebih awal dikerahkan menjaga keselamatan sekitar KL.

Rejimen RenjerAnggota FRU semasa rusuhan 13 Mei berlaku.

Pasukan FRU dikeluarkan dr Kg Baru dan askar dari Rejimen Renjer ambil alih. Malangnya pasukan ini terdiri dari orang2 Melayu, Iban, Cina, India, Sikh, Gurkha dan lain2 turut menembak orang Melayu dan ini menyebabkan kemarahan orang Melayu semakin meluap2. Menurut laporan, ketua pasukan Rejimen Renjer dikatakan berbangsa Cina.

Pemuda2 Melayu yang mempertahankan Kg Baru dan yang lain2 mengamuk merasakan diri mereka terkepung antara orang Cina dengan askar Rejimen Renjer. Beberapa das turut ditujukan ke arah rumah Menteri Besar Selangor.

Askar Melayu

Akhirnya Rejimen Renjer dikeluarkan dan digantikan dengan Askar Melayu. Beberapa bangunan rumah kedai di sekitar Kg Baru, Jln Tuanku Abdul Rahman masih terus terbakar. Pentadbiran diambil-alih oleh Askar Melayu. Malangnya beberapa askar Askar Melayu turut masuk ke kedai2 emas Cina dan mengambil harta benda di sana. Ada yang berkata askar tersebut berpakaian preman.

Ramai orang Cina dibunuh dan dicampakkan ke dalam lombong bijih timah. Konon ada rakaman televisyen, beberapa pemuda Cina ditangkap, dibariskan di tepi lombong dan dibunuh. Bagaimanapun, sehingga sekarang, tiada bukti yang sahih mengenai rakaman ini.

Panggung Odeon
Pemuda2 Cina dari kongsi2 gelap telah bertindak mengepung Panggung Odeon, di Jln Tuanku Abdul Rahman, KL. Beberapa iklan disiarkan dalam bahasa Cina di skrin pawagam menyuruh penonton dari kalangan Cina keluar dari panggung. Penonton Melayu di panggung tersebut ramai yang mati. Ini termasuklah 2 orang Askar Melayu yang tinggal di Sungai Ramal, Kajang.
Seorang polis bernama Rahim yang tinggal di KL yang turut menonton wayang di Odeon terkena tetakan di kepala dan berpura2 mati. Beliau masih hidup hingga skrg. Akibat daripada tindakan sebegini, orang2 Melayu mulai bertindak balas, dan dikatakan kepala orang Cina yang dibunuh diletakkan di atas pagar .

Abdul Rafai Alias bersama rakan2nya dari Semenyih yang datang ke KL turut terperangkap dan terkejut dgn rusuhan kaum yang tidak disangka2 pada 13 Mei itu. Beliau turut melangkah2 mayat mereka yang telah terbunuh di atas jln. Khabar angin mengatakan Tentera Sabil dari Sungai Manik hendak datang ke Kg Baru tetapi tersekat. Begitu juga dengan Tentera Selempang Merah dari Muar dan Batu Pahat tersekat dan disekat oleh polis di Balai Polis Kajang dan Cheras.

Ada 4 kiai di sekitar Kg Baru mengedarkan air jampi dan tangkal penebat, iaitu ilmu kebal dengan harga yang mahal . Sesiapa yang memakainya menjadi kebal dan boleh terbang2. Apa yang pasti, Askar Melayu juga telah menyelamatkan orang Melayu di Kg Baru ketika itu. Mungin juga ramai yang pernah mendengar kisah parang terbang yang terbang dan memenggal kepada orang Cina.

Namun rusuhan kaum tidak terjadi di Kelantan, Terengganu dan Pahang. Di Perak, Kedah, Pulau Pinang serta Perlis tidak ada sebarang pergaduhan. Negeri Johor dan Negeri Sembilan juga tidak terjadi apa2. Cuma ada sedikit di Melaka. Di Betong ada tembakan oleh PKM.

Ada yang menyifatkan bahawa pergaduhan ini sebenarnya adalah pergaduhan “politik” dan bukanya perkauman. Kerana sebelum itu masyarakat melayu dan cina boleh hidup dalam keadaan yang harmoni. Seperti dinyatakan pergaduhan x berlaku di negeri melayu kelantan, pahang dan kedah. Jika ia merupakan isu perkauman, pastinya hari ini tiada lagi orang cina di negeri2 tersebut kerana habis di bunuh oleh orang melayu.

Kesimpulanya, pergaduhan ini bukanlah rusuhan perkauman, kerana ia hanya terjadi selepas pilihanyaraya dan hanya melibatkan orang2 melayu dan cina di KL shj. Angka korbanPolis dan tentera sedang mengawal Panggung Odeon yang menjadi sasaran rusuhan.

Angka rasmi menunjukkan 196 mati, 439 cedera, 39 hilang dan 9,143 ditahan. 211 kenderaan musnah. Tapi ramai telah menganggar ramai lagi dibunuh. Sebuah thesis PhD. daripada Universiti California, Berkeley menganggar seramai 2,000 orang hilang nyawa dalam peristiwa 13 Mei.

Di mana Tunku

Ketika itu (13 Mei 1969), Tunku Abdul Rahman baru pulang dari Alor Star meraikan kemenangan beliau di sana. 6.45 petang Encik Mansor selaku Ketua Polis Trafik KL memaklumkan kejadian pembunuhan kepada Tunku Abdul Rahman. Darurat diisytiharkan pada jam 7.00 malam 13 Mei 1969. Ada khabar angin mengatakan Tunku sedang bermain mahjung. Dalam tulisannya, Tunku menafikan hal tersebut.

Mageran
Negara diisytiharkan darurat pada malam 16 Mei 1969 di seluruh negara dan Mageran dibentuk di bawah pentadbiran Tun Abdul Razak. Parlimen dibubarkan. Peristiwa 13 Mei 1969 menyebabkan Tunku Abdul Rahman dipersalahkan oleh org Melayu dan Malaysia secara keseluruhannya. Berikutan itu Tunku meletakkan jawatan pada tahun 1970. Buku “Dilema Melayu” (”Malay Dilemma”) oleh Tun Dr Mahathir telah diharamkan. Dikatakan gandingan Tun Dr Mahathir dan Anwar Ibrahim memburukkan Tunku Abdul Rahman.

Keadaan akhirnya dapat dikawal dan beberapa keputusan telah diambil bagi mencari jalan penyelesaian termasuklah penubuhan beberapa badan seperti Majlis Perundingan Negara, Dasar Ekonomi Baru dan Rukun Negara telah diciptakan. Ternyata langkah Tunku Abdul Rahman penyingkiran Singapura dari Malaysia tidak menyelesaikan masalah perkauman. Peristiwa 13 Mei 1969 merupakan kemuncak kemarahan lama orang Melayu kerana mereka miskin di tanah air mereka sendiri.

Tahun 1969 pilihan raya diadakan semula dan memberi kemenangan 2/3 semula kepada kerajaan yang memerintah. Barisan Nasional dibentuk. Wilayah Persekutuan KL dibentuk bagi mengurangkan pengundi Cina dalam DUN Sgor. Beberapa ahli politik yang dianggap berbahaya telah ditahan melalui Akta Keselamatan Dalam Negeri (ISA). Persempadanan pilihan raya yang lebih bijaksana dan seimbang telah dilaksanakan. Sistem demokrasi, pilihan raya dan agihan kek ekonomi (hak-hak keistimewaan bumiputera) mendpt tafsiran semula.


ARKIB : 29/07/2009
Dah mula main api lagi...SEORANG sahabat menghantar khidmat pesanan ringkas (SMS) itu memperingatkan mengenai kebimbangan yang amat ditakutinya mengenai cubaan pihak-pihak tertentu yang mahu membangkitkan api kemarahan terhadap kerajaan.

Usaha itu dilakukan mutakhir ini. Di saat kewibawaan DAP tercalar teruk ekoran ‘‘apa ada dalam notebook Beng Hock’’ – rahsia besar yang hanya tunggu masa akan dilondehkan sedikit demi sedikit, pakatan pembangkang sedang merangka strategi-strategi baru. Mereka mahu mengalihkan perhatian rakyat secepat mungkin daripada perkembangan yang amat ‘menganggu’ mereka itu kepada isu mengenai penghapusan ISA. Mereka mahu membina momentum – bermain dengan sentimen rakyat – terutama orang Melayu supaya menyokong usaha tersebut.

Momentum itu adalah untuk ‘menghalalkan cara’ jika perarakan besar-besaran Gerakan Mansuh ISA (GMI) dari Bangunan Parlimen ke Istana Negara pada 1 Ogos ini (Sabtu ini) mendapat tentangan daripada pihak berkuasa. Rata-rata orang Melayu (daripada golongan atas pagar atau senyap) sebenarnya menyokong ISA. Mereka faham dan sedar ISA baik untuk mereka dan negara. Mereka sedar rakyat Malaysia memerlukan ISA demi keamanan dan kesejahteraan negara.

Tertanya-tanya kita mengapa golongan itu, DAP, PKR dan Pas beria-ia sangat mahu menghapuskan ISA. Semua orang tahu selama ini ia digunakan untuk menjaga keamanan negara. Negara perkasa Amerika Syarikat pun mempunyai undang-undang ala-ISA iaitu Akta Patriot (http://en.wikipedia.org/wiki/usa_patriot_act). Tahanan yang disyaki sebagai penganas – yang rata-rata beragama Islam ditahan tanpa bicara di Kem Guantanamo. DAP tidak pernah bising pun? Pas pun sepanjang ingatan kita jarang komen panjang lebar mengenainya? Malah, jiran Singapura pun masih ada dan masih mengamalkan ISA. Rakyat Singapura tidak pernah pun berarak dari bangunan Parlimennya ke Istana Presiden?

Satu surat yang dihantar oleh seorang peguam (suratnya akan disiarkan oleh Utusan Malaysia mulai esok) berkata: ‘‘Amat mengejutkan apabila kajian rambang yang dilakukan oleh Biro Undang-undang Tindakan Siswa Bersatu UKM (TSB) pada tahun 2001 ke atas 100 orang mahasiswa UKM yang menentang Akta Keselamatan Dalam Negeri (ISA), menunjukkan bahawa kesemua 100% daripada mereka tidak pernah melihat, memegang dan menyelak sehelai demi sehelai Akta 82 tersebut yang keseluruhannya mengandungi 85 seksyen, 4 bahagian, 12 bab dan 3 jadual.’’

Malam kelmarin, satu ceramah diadakan di Kampung Datuk Keramat, kampung yang dihuni rata-ratanya oleh orang Melayu. DAP dan konco-konconya bermain dengan api. Ceramah terbuka itu amat berbahaya. Mereka mengadu-dombakan mengenai isu penghapusan ISA ini. SMS yang dihantar oleh seorang rakan itu berbunyi lagi: ‘‘Ramai penduduk di sekitar kawasan yang tidak dapat lari daripada mendengar apa yang diucapkan... yang kesemuanya berbentuk tohmahan, hasutan dan kecaman terhadap orang Melayu sama ada secara terus atau tidak, jelas hanya menjemput masalah.

‘‘DAP dan PKR patut ingat hak orang Melayu yang menduduki sekitar kawasan tersebut. Bukan semuanya terdiri daripada penyokong mereka. Mereka berasa tersinggung kerana yang diperlekeh adalah bangsa Melayu, pemimpin Melayu dan kerajaan pimpinan Melayu.’’ Kita berharap pihak berkuasa dapat bertegas ekoran perkembangan itu. Kami rakyat Malaysia mengharapkan perlindungan pihak polis. Dalam suasana yang tidak menentu sekarang – di mana orang mula bercakap mengenai kekuatan dan superiority bangsa dan kaum masing-masing, ISA amat penting. Kerajaan dan polis harus terus menggunakan akta itu.

Pedulikan apa orang kata, ini negara kita.
Semasa menulis artikel ini, di tepi meja saya terletak sebuah buku yang saya cari dari rak buku-buku saya bertajuk May 13 Before & After (13 Mei Sebelum & Selepas) tulisan Tunku Abdul Rahman. Saya sudah membaca buku ini lama dulu semasa saya masih bersekolah – tapi semalam saya buka semula sehelai demi sehelai – di satu halaman Tunku menulis: ‘‘Saya mahu menceritakan satu kisah dengan penuh minat, satu kejadian yang berlaku awal tengah hari 13 Mei di Jalan Ipoh, jalan utama menghala ke Utara... seorang saksi melaporkan kepada saya sebuah bas yang datang dari Utara, dari Selayang... ditahan oleh sekumpulan pemuda Cina, mencari orang Melayu dan dalam masa yang sama melaung Darah Bayar Darah!...’’

Melihat pula gambar-gambarnya, tertera satu gambar mengenai sekumpulan orang sedang memegang penyapu – yang keterangan gambarnya dalam buku itu tertulis: Penyapu bagi menyapu keluar orang Melayu. Membaca buku itu cukup menyedar dan menginsaf kita semua. Cukup jelas, dalam suasana sekarang – cybertroopers yang terang-terang tanpa rasa bersalah membangkitkan soal rasis, perkauman dan kaum masing-masing – ISA amat-amat diperlukan.
Buku Tunku berusia 40 tahun itu harus dijadikan teks sekolah masa kini. Rakyat Malaysia sudah lupa kisah 13 Mei 1969.

Apa ada dalam notebook Beng Hock...
PROSIDING inkues kematian Teoh Beng Hock bermula hari ini. Prosiding yang didesak diadakan oleh pihak pembangkang (yang kemudiannya menukar fikiran selepas kerajaan menubuhkannya) sudah pasti akan mendapat perhatian umum. Namun dalam masa yang sama, siasatan oleh pihak polis dan SPRM terus dijalankan. Kita masih lagi tertanya-tanya apa lagi ada dalam komputer riba Beng Hock itu.

Mungkinkah apa yang disiarkan oleh sebuah laman blog hantu http://t4tbh.blogspot.com adalah sebahagian daripada isi kandungan ‘rahsia besar’ yang cuba disembunyikan itu? Jika benar, kita pasti ‘rahsia besar’ itu akan diperhalusi sedikit demi sedikit. Kita mendengar pihak-pihak yang terbabit sudah gabra mengenai hasil yang diperoleh itu. Membaca blog dalam Internet, satu komen yang dihantar amat menarik dan boleh diperhalusi oleh para penyiasat.

Komen itu bertanya: Penyata-penyata kontrak dan invois yang diedarkan melalui blog hantu itu adakah ia dibuat melalui cek? Kelazimannya urus niaga itu akan dibuat melalui cek. Jika, ya, maka kerja para penyiasat akan lebih mudah. Urusan transaksi melalui bank adalah telus. Walaupun ada pihak yang menuduh semua itu adalah palsu, tapi transaksi bank tidak boleh tipu. Kita tunggu lagi perkembangan seterusnya...

Aku tak nak ulas apa-apapun tentang kedua-dua tulisan ini, namun apa yang pasti persoalan yang dikemukakan, sejauhmana kita menghayati tragedi berkenaan dan belajar untuk terus mengekalkan nilai aman yang kita ada cukup aku setujui. Hanya sebab kita berbeza pendapat, perlukah kita gadaikan Malaysia nan tercinta ini?

Ulasan tentang buku ini aku jumpa di Ujana Ilmu. Aku pun belum baca lagi, tetapi aku tetap percaya tulisan PROF. DR. NIK ANUAR NIK MAHMUD bersandarkan ilmunya. Aku percayakannya. Selepas ini kenalah aku cari buku ni pula untuk tatapan minda. Agak-agak, Nisah Haron sudi dermakan pada aku tak?



Judul: 13 Mei Sebelum Dan Selepas
Pengarang: Tunku Abdul Rahman
Penerbit: Utusan Publications & Distributions
Genre: Esei
Mukasurat: 195?
halamanCetakan Pertama: 2007
ISBN : 978967612073113
Mei merupakan satu pengalaman dan pengajaran yang tidak dapat kita semua lupakan buat selama-lamanya. Kerana kejadian itu dapat menunjukkan kepada kita semua tentang bahaya-bahaya yang boleh timbul sekiranya kita terlampau lalai atau cuai.Kita seharusnya bangga dengan apa yang telah kita capai. Dengan semangat perpaduan dan keharmonian serta kerjasama dan rasa muhibah, maka kita telah mengatasi segala kesulitan untuk mencapai kemajuan dan kemakmuran yang tidak ada tolok bandingnya.Oleh itu, amatlah mustahak bagi kita semua untuk cuba sedaya upaya hidup bersama-sama dan cuba memahami antara satu sama lain dengan semangat persefahaman, hormat-menghormati agar kita dapat memelihara keharmonian dan keamanan.-Tunku Abdul Rahman, 1969-Rusuhan kaum pada 13 Mei 1969 adalah peristiwa tragis yang terburuk dialami oleh Malaysia. Peristiwa itu hampir-hampir memusnah-kan negara ini. Alhamdulillah, dengan kebijaksanaan pemimpin dan semangat setia kawan rakyat, bencana itu telah dapat ditangani dan negara kembali pulih seperti sediakala. Banyak pengajaran yang boleh dipelajari daripada bencana itu. Antara yang terpenting ialah peri mustahaknya memperkukuhkan perasaan muhibah dan ikatan perpaduan antara kaum demi kestabilan politik dan keselamatan Malaysia yang berbilang kaum ini.Penerbitan buku ini adalah tepat pada waktunya memandangkan pada akhir-akhir ini terdapat usaha oleh pihak-pihak tertentu yang cuba memutarbelitkan fakta dan menimbulkan kekeliruan tentang peristiwa berdarah 13 Mei itu. Pertengahan Mei yang lalu sebuah buku yang memperkatakan tentang peristiwa 13 Mei juga telah diterbitkan. Namun pendekatan yang digunakan jelas menolak bingkai kepercayaan lama bahawa kekacauan 1969 berpunca daripada ketidakseimbangan dalam sioekonomi kaum di negara ini, sebaliknya penulis buku tersebut mengemukakan tesis baharu iaitu kapitalis Melayu yang diketuai Tun Abdul Razak yang cuba untuk menjatuhkan Tunku Abdul Rahman menjadi punca utama kepada tercetusnya peristiwa itu.Walaupun sukar untuk mencari motif sebenar penulis buku itu membangkitkan sejarah berdarah 13 Mei, namun trend semasa menunjukkan wujud usaha untuk memburuk-burukkan pemimpin-pemimpin negara, khususnya Tun Abdul Razak, Datuk Harun, Tun Mohammad Ghazali Shafie dan lain-lain, termasuk juga anggota-anggota keselamatan. Pandangan serong tersebut jelas sekali bersifat prejudis dan olahan perbincangannya, kiranya dibiar tidak dijawab, ditakuti akan dianggap sebagai satu dokumen yang sah untuk melegitimasikan dakwaan bahawa peristiwa 13 Mei itu adalah dirancang oleh 'kapitalis Melayu'.Buku ini adalah hasil renungan Tunku tentang peristiwa 13 Mei. Beliau terpanggil untuk menulis buku ini bagi menjelaskan 'hal-hal sebenar yang telah berlaku menurut pandangan saya, sekalipun ia amat dahsyat'. Dalam penelitiannya, Tunku merumuskan bahawa rusuhan kaum pada 13 Mei 1969 itu adalah angkara golongan pelampau dan golongan komunis. Kedua-dua golongan ini, tegas Tunku, sejak sebelum merdeka lagi berusaha untuk mencetuskan kekacauan di negara. Golongan ini telah terlibat dalam mencetuskan ketegangan dalam peristiwa hartal (1967), hukuman gantung (1968) dan pemulauan pilihan raya (1969), perarakan mayat pada 9 Mei dan perarakan kemenangan oleh parti-parti pembangkang pada 12 Mei 1969. Akibat provokasi golongan ini ketegangan kaum terjadi dan rusuhan kaum berlaku.Dakwaan kononnya rusuhan kaum dirancang oleh 'kapitalis Melayu' adalah tidak benar sama sekali. Dalam penulisannya Tunku tidak pernah menganggap peristiwa itu sebagai satu rampasan kuasa. Memang benar Tunku mengakui bahawa akibat peristiwa berdarah itu ada segelintir ahli j UMNO yang beliau labelkan sebagai 'pelampau' ataupun 'bijak pandai' yang tidak menyenangi beliau kekal sebagai Perdana Menteri. Tetapij perasaan tidak puas hati bukan menjadi penyebab kepada berlakunyal rusuhan. Hal ini telah diperjelaskan oleh Tunku dalam Bab 15 bertajuk 'Sepucuk Surat' dan Bab 16 bertajuk 'Perebutan Kuasa dalam UMNO'.Buku ini ditulis oleh Tunku berasaskan pengalamannya yang lama sebelum dan semasa menjadi Perdana Menteri serta bersandarkan sumber sahih yang telah diberikan oleh Polis Diraja Malaysia. Keadaan ini ber-beza dengan buku yang diterbitkan sebelum ini yang menyandarkan penulisannya semata-mata kepada sumber diplomat dan wartawan asing yang kesahihan sumbernya adalah diragui.

PROF. DR. NIK ANUAR NIK MAHMUD
Pusat Pengajian Sejarah, Politik dan Strategi
Fakulti Sains Sosial dan Kemanusiaan
Universiti Kebangsaan Malaysia
Bangi, Selangor Darul Ehsan.
25 Ogos 2007

Aku sangat suka dengan tulisan dalam Utusan di bawah. Bacalah. Fikirkanlah. Membenci sesama sendiri dalam satu negara tidak untung sesiapa, kecuali musuh. Hanya musuh sahaja suka kita berpecah belah. Aku bukan menyokong mana-mana parti politik, tidak juga terlibat dengan mana-mana aktivis politik. Aku hanya sayangkan keamanan yang kita ada selama ini. Aku hanya nak ia dikekalkan sampai bila-bila sahaja. Mmmmm baca je lah apa yang tertulis ni...


Mewarnakan semula 13 Mei

Oleh KHAIRUDDIN MOHD ZAIN
PENULIS agak tersentak sedikit apabila ditanya anak berumur 9 tahun tentang 13 Mei. Apabila ditanya semula tentang di mana dia mengetahui tentang 13 Mei, jawapannya agak mudah - dia terlihat sebuah buku bertajuk 13 Mei: Sebelum dan Selepas' terbitan Utusan Publications and Distributors yang terselit di perpustakaan kecil kami di rumah. Peliknya, dia terjumpa buku tersebut kelmarin; kira-kira dua hari sebelum 13 Mei datang kembali.

Sejujurnya, penulis ambil masa sedikit untuk memulakan penerangan. Apakah perlu elemen 'rusuhan kaum' yang diberikan penekanan? Apakah kanak-kanak sekecil ini layak diberikan gambaran buruk 'ekstremisme politik' dalam usia yang belum matang.

Lalu, penulis mengambil jalan yang sangat selamat. Menerangkan bagaimana setiap daripada kita perlu mempunyai semangat dan kesungguhan untuk menyayangi negara dalam erti kata yang sebenarnya. Penulis menyoal anak, 'apa yang kakak rasa sewaktu menyanyikan lagu Negaraku di perhimpunan? "Kakak rasa sayang kepada Malaysia. Ini tempat lahir kakak." Betul, dan semuanya perlu bermula dengan benih 'kecil' sayangkan negara.

Baru-baru ini, penulis juga terlihat satu gerakan luhur untuk mewarnakan semula 13 Mei oleh beberapa pihak di dalam media baru. Apa warna asal 13 Mei? Warna merah contengan anti-kerajaan dan permusuhan kaum di sekitar Kuala Lumpur? Atau warna hitam dan kelabu kepul asap kereta dan kedai yang terbakar?

Ataupun warna 'hitam pekat' hati manusia yang sanggup mengorbankan ideal 'kepentingan bernegara' demi tuntutan dan kepentingan politik. Atau warna gelap hati mereka yang gagal menghayati ideologi longgar lagi asing kepada bumi Malaysia.

Pertanyaan anak membuka hati penulis membaca semula karya Tunku. Tulisan Tunku banyak dilapis dengan rasa kecewa. Sebagai Bapa Kemerdekaan, siapa yang sanggup melihat 13 Mei 1969 berlangsung hanya 12 tahun selepas merdeka. 13 Mei 1969 membawa khabar buruk; mengiakan negara ini adalah 'bom jangka' yang meletup selepas 12 tahun. Jangkaan bangsa penjajah seakan-akan terjawab dengan 13 Mei.

Namun, apa sebenarnya akar di sebalik Tragedi 13 Mei? Apakah rasa 'kurang senang' yang terkumpul lama? Apakah ia didasari oleh haloba kuasa? Apakah ia membayangkan betapa longgar semangat kenegaraan? Atau ia membayangkan betapa mudah kita menjadi 'bidak' kepada permainan politik orang lain?

Apa pun, 13 Mei memang perlu dan wajar diwarnakan semula dengan 'gaya fikir dan kemahuan hati' generasi muda Malaysia seluruhnya. Kita tidak perlu terus dibebani dengan 'warna lama' yang tidak menguntungkan sesiapa. Sebagai anak Melayu, perspektif penulis tentang 13 Mei 'diwarnakan' oleh seorang guru silat yang pernah 'mewarnai' 13 Mei itu sendiri. Ceritanya jelas. Ingatannya luar biasa. Perinciannya memang mampu membangkitkan bulu roma dan jiwa penentangan.

Namun, ia diwarnakan semula dengan 'warna jernih' sewaktu menuntut di sekolah dan institusi pengajian tinggi. Ada 'warna lain' yang perlu setiap daripada kita jernihkan daripada perspektif asal 13 Mei. Anak-anak kecil penulis tidak perlu terlalu diingatkan dengan memori 'warna hitam dan merah pekat' 13 Mei. Anak-anak kita jangan diwarnakan dengan 'warna dendam dan penting diri'.

Apa yang penting, mereka perlu diwarnakan dengan cita negara, visi nusa dan cita-cita kita sebagai bangsa Malaysia. Mereka tidak perlu dididik dengan 'warna' yang salah. Ini termasuklah 'warna politik' yang mendahulukan individu dan kelompok tertentu. Apakah kita mampu mengharapkan 'warna jernih'; kalau yang selalu kita bangkitkan adalah aura kemarahan dan ekstremisme politik? Apakah kita mampu menjernihkan perspektif kalau segalanya diletak sebagai angkubah 'untung rugi politik'? Apakah semua yang membawa 'laba politik' dihalalkan walaupun terpaksa menyandarkan masa depan negara sebagai cagaran?

Cita-cita 1Malaysia itu sendiri mampu menjadi asas 'warna baru' kepada semua cerita lama. Bukanlah cerita itu tidak penting. Bukanlah kita tidak menghargai pengorbanan. Namun, untuk 'survive' dalam dunia kompetitif ketika ini; kita perlukan mengurangkan 'tona warna dendam'; dan menyuburkan warna kerjasama, menghormati Perlembagaan dan kasihkan negara.

Warna baru 13 Mei adalah untuk kita menghargai satu sama lain sebagai 'anak bangsa Malaysia' yang terlindung di dalam niat Perlembagaan. Tidak lebih dan tidak kurang. Dengan itu, yang 'hak dan milik' jangan sewenang-wenangnya mahu ditolak. Yang lahir dan besar di tanah bertuah ini; jangan dianggap sebagai 'asing'. Inilah permulaan warna baru.

Rasanya tidak sukar kalau kita mengamalkan sikap li-taarafu dan saling menghormati. Isu yang sukar dan keras; kita wajar ketepikan sementara - dalam merangka kejayaan bernegara yang lebih besar. Generasi muda Malaysia tidak mahu terus terbeban dengan 'warna lama' - namun tidak juga mahu ia hilang sebagai warna iktibar dan ingatan. Jangan sangsi dengan istilah 'hidup', 'bangkit' dan sebagainya. Yang nyata, orang Melayu sedang mencari psyche tepat dalam merangka perjalanan ekonomi dan politik mereka sendiri ketika padang persaingan.

Warna baru 13 Mei - mesti diisi dengan warna asas yang betul dan tepat. Sejarah menjadi pengajaran dan iktibar. Jangan kita menjadi terlalu 'fobia' dengan sejarah pedih; kerana hanya dengan 'penerimaan hakikat' kepedihan - kita mampu menjadi lebih 'bersyukur' dengan kedudukan kita sekarang.

Sebagai anak Melayu, Cina, India, Bidayuh, Kadazan, Orang Asli - dan semua bangsa yang ada; ini masa kita mencari 'rentak fikir dan alun tindakan' yang sama. Kita mahu melangkah ke hadapan dengan 'warna' baru; warna yang memberi kita 'petak hak' di bawah langit Malaysia yang sama.

Penulis tidak mahu berselindung dengan 'warna asal' 13 Mei jika ditanya lagi oleh anak pada masa akan datang. Tapi kali ini, penulis akan menyerahkan 'berus lukisan' agar dia melukis sendiri wajah Malaysia yang dia mahu.

Keselesaan anak penulis berkawan dengan rakan-rakan pelbagai kaum dan ras membuatkan penulis yakin - mereka tahu 'warna dan wajah' yang mereka inginkan. Seperti yang diungkapkan dalam Prakata buku 13 Mei: Sebelum dan Selepas: "...peristiwa 13 Mei akan terus digunakan untuk tujuan politik masing-masing selagi tiada usaha mencari kebenaran dan bermaaf-maafan untuk mencapai perpaduan nasional sebenar."

Segalanya ada dalam tangan kita; moga 13 Mei tidak berulang lagi dek kerana kepentingan politik yang kecil - namun mengorbankan cita bangsa yang lebih besar. Penulis ialah Setiausaha Agung Persatuan Alumni Universiti Islam Antarabangsa Malaysia.

GENAP 41 tahun, pada tarikh hari ini -13 Mei 1969 tercatat sejarah hitam hubungan kaum negara ini. Peristiwa perbalahan antara kaum itu berlaku selepas 12 tahun Malaysia mencapai kemerdekaan.

Akibat perasaan sombong, bongkak dengan kuasa serta penghinaan kepada kaum lain, sektor keselamatan, ekonomi dan kestabilan politik negara menjadi kucar-kacir. Kalau diceritakan kepada generasi muda sekarang, barangkali peristiwa hitam itu tidak memberi apa-apa 'sentuhan perasaan'. Ia sekadar satu peristiwa sejarah semata-mata.

Tetapi elok kita peringatkan pemimpin kaum dan generasi muda sekarang tentang iktibar yang wajar diambil sebagai panduan dalam menjalani kehidupan di negara majmuk ini. Mungkin elok diifikirkan pendekatan yang sesuai supaya generasi muda negara ini didedahkan dengan peristiwa berdarah 13 Mei itu supaya dapat dijadikan iktibar dalam usaha kita memulihara perpaduan kaum.

Tujuannya bukan hendak membangkitkan semangat perkauman tetapi elok diadakan supaya dapat mengelak peristiwa yang sama berulang. Semua rakyat majmuk negara ini harus sedar, tidak ada manfaat dan keuntungan kepada mana-mana kaum jika tragedi seumpama itu tercetus di negara ini.

Tidak ada makna kehidupan ini jika kita hendak ke luar rumah pun tidak selamat. Untuk mendapatkan bekalan makanan pun susah. Aktiviti harian tergugat. Yang bermain di dalam minda ketika itu ialah keselamatan diri dan keluarga. Dalam keadaan tegang begini, tahap keyakinan antara kaum amat rendah. Tidak siapa boleh dipercayai. Dendam dan marah kepada kaum lain berada pada tahap puncak.

Itulah yang terjadi pada peristiwa 13 Mei itu. Ia telah menjadi parut luka yang begitu lama untuk dirawat dan dipulihkan. Kita bangkitkan nolstagia pedih ini kerana tidak mahu ia terjadi lagi. Tetapi cubaan untuk mencetuskan perbalahan antara kaum ini nampaknya boleh terjadi semula tanpa kita sedari.

Banyak petunjuk kebelakangan ini cukup membimbangkan. Daripada pandangan dan komen-komen yang menghina kaum secara berleluasa dalam laman web dan blog sehinggalah kepada keghairahan mencabar kontrak sosial, bahkan kedaulatan raja.

Apakah kita mahu mengambil mudah seolah-olah tidak akan berulangnya pergaduhan kaum? Sebab itu bibit-bibit pergolakan yang menjurus mengapi-api dan menggasak perasaan kaum tertentu perlu dipantau oleh kerajaan dan pihak berkuasa. Rakyat harus menghargai keharmonian yang ada ini sebelum semuanya dirampas dan lenyap begitu sahaja.

Peristiwa hitam ini memang patut dijadikan iktibar supaya rakyat majmuk berbilang kaum dan pegangan agama dapat bergerak lebih dekat kepada perpaduan antara kaum dan integrasi nasional. Kini menjadi tanggungjawab semua kaum, baik yang tua dan muda untuk mempertahankan kemakmuran dan perkukuhkan perpaduan negara ini. Jadikan peristiwa 13 Mei 1969 sebagai satu pengajaran untuk kita terus maju. Pendek kata, ambil yang jernih dan buang yang keruh.

Aku bukan ingin mencari salah sesiapa. Siapapun yang salah, 13 Mei 1969 sudahpun berlaku. Apa yang dah jadi tak dapat lagi kita ubah…kalau tak, tak kanlah orang selalu sebut “andai dapat kuundurkan masa”. Apa yang aku cuba nak ketengahkan di sini adalah…belajarlah daripada sejarah. Bila dah berlaku, bila dah jadi, bila dah terlanjur (ooohhhh aku tahu perkataan itu sangat memberi makna yang besar), masihkan kita dapat untuk patah balik? Masihkan dapat padamkan warna kelam dan kelabu itu, kalaupun belum warna hitam?

Sejarah memang boleh dicipta, boleh juga diubah sesedap rasa. Namun, inginkah kita menjadi pencetus kepada nilai sejarah yang negatif?

Sesiapa yang selalu tinggalkan Malaysia yang tercinta ini dan melihat negara orang, biarpun indah di tempat orang…kita tetap akan tahu yang Malaysia juga sentiasa di hati. Budu jugak yang tetap diingati. Sambal belacan juga yang sering dirindui. Entah kenapa, kali ini aku teruja untuk menulis tentang semangat Malaysia aku yang meluap-luap ini.

Paling tidak, aku tahu…andainya pergiku kali ini tak kembali lagi, aku sudah titipkan kecintaanku kepada Malaysia yang kucintai ini di blog sendiri. Menulisnya, memperjuangkannya dengan cara aku sendiri juga. Dah 41 tahun 13 Mei itu berlalu, boleh tak kita jangan ulanginya lagi?

Boleh tak? Aku mintak sangat-sangat. Aku sayangkan Malaysia. Aku cintakan Malaysia.

Ahad, 9 Mei 2010

Ibu...Engkaulah Ratu Hatiku

Lagu ni merdu...



Bukan nak membandingkan, tapi hati lebih suka yang ni... Entah kenapa

Tasbih Cinta Ini Sentiasa Untukmu

Ketika membelek buku nota berkulit merah darah, aku temu sebuah puisi yang kuhasilkan dua tahun lepas. Tahun 2008. Tiap bait dan rangkapnya adalah bicara hati yang tak mampu dilafazkan lidah ini. Namun, itulah yang aku maksudkan. Itulah yang sangat-sangat ingin aku lafazkannya.

Biarpun Mek tak akan baca puisi ini, tak akan fahaminya biar seayat...di ruang yang tak berpenjuru ini, aku lekatkan suara hati tang tak terlafaz itu. Tiap patah katanya kulakarkan pada 2008, namun tajuknya baru sahaja aku lekatkannya seketika tadi.



Mek, Aku Terlalu Ingin


Mek, aku berusaha jadi anak terbaik
sentiasa patuh ingin seorang ibu
selalu redha mahumu
akan lunasi seluruh mimpimu
tunai semua hajatmu

Setiap detik kuingin jadi anak terbaikmu
yang menyenangkan hati lusuhmu
yang gembirakan minda jiwamu
yang ceriakan setiap harimu
yang menenangkan sepenuh ragamu

Mek, bantulah daku jadi anak terbaikmu
dalam upaya nan terbatas ini
restuilah aku terus gigih mencari redhaNya untukmu
dalam kehilangan daya tak terucap ini
kuingini contohimu mengharung payah hidup dalam sabar
kumahu sepertimu kebal menahan taufan sukar
tega menadah ribut gundah

Mek, kuingin jadi anak terbaikmu
yang akan sentiasa meranumkan kuntum senyummu
yang akan sentiasa membanggakanmu
yang akan selalu meriakanmu
yang akan selamanya mengekang gundahmu

Mek, aku terlalu ingin
menjadi anak terbaikmu dalam waktu terhad ini
biarpun upayaku kian terbatas
biarpun masa berlari itu terlalu pantas
dan aku lelah terjelepok kehilangan nafas
aku tetap ingin menjadi anakmu nan terbaik
biarpun, aku tidak pernah begitu
di matamu di hatimu.

Mek, aku tetap sentiasa ingin menjadi anak terbaikmu.



Kota Bharu
Mei 2008


Aku hanya mahu berikan semua yang terbaik untuknya. Sejak dahulu. Sampai bila-bilapun, sekalipun tiada siapa yang sedar. Sekalipun tanpa tahunya. Biarpun dia pernah nafikannya.


Mek, andai hasrat itu tidak sempat disempurnakan sehayat ini...ampunkanlah daku. Dayaku tak setinggi mana. Upayaku tak seteguh karangpun.






Mek, Selamat Hari Ibu.

Sabtu, 8 Mei 2010

Dalam Hati Ada Taman

Cik Bintang serahkan dua jambak bunga Ahad lepas. Sebelum bunga tu layu...inilah hasilnya.
























Ini entah berapa banyak kali tertonggek-tonggek hala moncong kamare baru dapat. Tu pun tak memuaskan. Tak sharp pun. Kena banyak berlatih ni...

Jumaat, 7 Mei 2010

Ohhhh Lelaki, Kaliankah Menghindariku?


Habis sahaja mesyuarat bulanan tengahari tadi, (agak lewat habisnya, jadi kami belum sarapan pagipun semasa mesyuarat tamat jam 11.30 pagi), kami minum dengan 2 jenis kuih sahaja. Maklumlah, bajet tahunan kena potong 50 peratus, jadinya minum pun kena potong jugalah. Mesyuarat pagi-pagi buta, ayam belum celik mata lagi kami dah mesyuarat (8.30 pagi mula mesyuarat, ayam kat Taman Burung tu jaga jam 9 pagi hu hu hu) tetapi tamatnya hamper jam dua belas menyebabkan perut memang masuk angin. Itu yang satu badan masuk angin, kemudian terbawa-bawa angin tu dalam mesyuarat hingga angin satu badan (berapa banyak angin daaaaaa….).

TPM II ajak makan tengahari kat Puri Pujangga . Itu memang tempat kesukaannya untuk mengisi perut. Aku ikut sahaja. Bagi aku makan kat mana-manapun sama sahaja, asalkan kenyang. Dok kelam kabut pi mai pi mai, tak terperasanpun entah bila kunci pejabat hilang. Segugus. Bersekali dengan kunci peti surat dan kunci bilik tidur kat rumah. Adusssss haru biru jadinya. Tak mahu fikir panjang sangat, kepala pun dah kekurangan gula menyebabkan darah tersendut semput alirnya, aku pinjam kunci pendua dari pejabat. Gunakan untuk sementara sehingga kunci berkenaan ditemui semula ataupun disalin kemudiannya.

Asalnya nak pergi makan berdua sahaja, tetapi tetiba pulak seorang rakan yang lain ikut serta. Tak kesahpun. Lagi ramai orang, lagi meriah kan. Mereka berdua lebih suka buffet dengan pilihan makanan yang pelbagai. Aku kan tengah diet. Jadinya, cuba elakkan makan nasi setelah dua hari lepas makan dengan gelojohnya nasi kerabu tepian longkang menyebabkan slot diet terburai. Naik semula berat 1kg kerana sebungkus nasi itu hu hu hu..Aku hanya order mehun Hong Kong dan fresh oren. Betul-betul fresh!

Acara makanpun berwarna warni. Namun pertanyaan ini buatkan aku terdiam seketika, buatkan makan tengahariku yang meriah itu tetiba dating suram. Selerapun perlahan-lahan menghilang;

SZ: U tak ada boyfriend? Special one?
Aku: Belum jumpa
DZ: I dengar bukan main ramai lagi kawan u
Aku: Kawan je…tak ada special. Tak sempat nak pikir (Dah habis alasan lain kot!)
DZ: U jangan kata yang u ni tak ada rasa nak… (ayatnya sengaja digantungkan. Saje je nak undang kontroversi!)
Aku: Buat masa ni tak nak pesongkan focus. Mana yang rasa nak reject, I reject je dulu selagi boleh…
SZ: Ohhhh ada masa boleh reject, ada masa tak boleh ya?
Aku: selagi belum kahwin, peluang untuk reject tu besar. Menyesalpun taklah besar sangat. Kalau dah kahwin, mana boleh reject lagi…kena pikir panjang, libatkan ramai orang. Tak fikir diri sendiripun, kena pikir anak-anak ke, keluarga ke...
DZ: Bukan maksud u tak berminat dengan lelaki kan?
AKU: I masih lagi manusia biasa, bukannya dendam lelaki…bukan fobia dengan lelaki atau menolak kehadiran lelaki.
SZ: (bacakan terjemahan ayat qur’an dan hadis tentang perkahwinan, bina masjid dan bla bla bla…).
AKU: I bukannya menolak lelaki, tetapi belum jumpa yang sesuai…kalau sesuai dan tidak memesongkan fokus hidup i…kedatangannya dialu-alukan. I Sudi untuk di urat…

Ambek engkau!
Mmmmm sah lah kan ramai yang beranggapan aku masih lagi solo kerana sedang bencikan lelaki?

Aku memang memperjuangkan golongan wanita yang tertindas dek penganiayaan lelaki, namun tidak bermakna anti lelaki. Jadi, wahai lelaki budiman, peluang untuk anda masih lagi terbuka. Yang budiman sahaja ya…sila isi boring permohonan dahulu untuk menilai tahap kebudimanan anda. Yang tak berapa nak budiman tu...pi main jauh-jauh. jangan nak menyibuk kat sini pulak!

Salah faham mereka yang kedua: Aku terlalu memilih.
Yup, aku memang akuinya perlu memilih. Pilih seseorang yang tahu apa yang aku nak, apa yang aku perjuangkan dan apa yang aku tak suka. Seseorang yang tahu apa yang boleh menyebabkan angin aku naik, kemudian sabar untuk hadapi angin puting beliung itu. Seseorang yang tahu bagaimana untuk memujuk aku dan dirinya sendiri, kerana aku tak reti nak pujuk orang, tetapi kalau aku merajuk…tersangatlah dahsyatnya!

Aku juga perlu pilih seseorang yang tahu hargai dirinya sendiri sebelum hargai aku. Berjuang untuk dirinya sendiri sebelum berjuang untuk aku, negara atau bla bla bla…Seseorang yang tahu mana datangnya, mana arah perginya, apa yang dikejarnya, apa yang sengaja dicicirkannya untuk dapatkan sesuatu yang lain.

Aku perlu pilih seseorang yang boleh lembutkan keras kepalaku, bersabar dengan kerenahku, seseorang yang sanggup melepaskan aku terbang biar ke dunia manapun dengan rela dan sentiasa yakin bahawa aku akan pasti kembali semula kepadanya setelah lelah melanyah tinggi di udara, seseorang yang penuh percaya aku mampu tukarkan cengkerang menjadi mutiara, api menjadi salju. Seseorang yang akan sentiasa aku perlukan setiap saat gembiraku, gusarku, gelisahku, resahku, dukaku dan sentiasa tertadah telinganya mendengar omel merduku.
Dan seseorang itu, aku mampu untuk hormatinya.

Seseorang itu pula, tidak satupun tersenarai perlu punya badan yang besar, rumah yang besar, kereta yang besar, poket yang besar…kerana jiwanya yang besar itu lebih penting dari segala.

Kiranya anda punya jiwa yang besar, peluang masih ada untuk isi borang permohonan. Mana tahu, temuduga nanti anda akan Berjaya!