Anda Juga Mungkin Berkenan

Selasa, 23 Februari 2010

Berpetualang di Bumi Ulamak

Aku dah berada di Seberang. Di sebuah tempat bergelar Serambi Mekah. Di tanah yang pernah musnah dibadai tsunami ngeri lewat 2004. Dan selepas lima tahun bencana ngeri itu berlaku, banyak yang dapat dilihat. Banyak yang boleh diketengahkan. Banyak juga yang perlu dipelajari.

Terlalu banyak yang ada di sini. Antara ingin membingkiskannya sebagai satu catatang seorang bergelandangan (di hati, di minda) dan petualang (hati, minda, kotak fikir), namun sesaat kemudian, hati jadi berbelah bahagi. Pengalaman ini memang berharga untuk diri. Andai dibingkiskan di ruang yang sering mencatatkan bisikan hati ini, harganya itu ditafsirkan bagaimana? Satu perkongsiankah? Ataukah nanti dikatakan sebagai penyakit hati yang terlalu menuntut rasa riyak dan bangga?

Menantikan Rabu sebagai tarikh keberangkatan kembali ke tanahair, ada pelbagai rasa yang terisi. Antara rindukan sambal belacan, dan mahu menggunakan peluang sebaiknya di sini untuk menimba pengalaman dan ilmu, bauran itu akhirnya bagai tak bersisa saat kepala disadaikan ke bantal empuk.

Khamis, 18 Februari 2010

Temani Tidurmu dalam Lena beradu

Aku sangat suka lagu ni sejak dahulu lagi. Tiap patah katanya begitu bermakna, penuh dengan keindahan dan makna yang mendalam. Kiranya daku ke seberang, kutinggalkan lagu ini sebagai peneman. Boleh gitu?


Halim Yazid - Aku Hanya Nak Ke Seberang

Aku pahat kayu cengal
harap-harap jadi perahu
dayung hebat pengayuh sebenar
teras kuat teras tembusu

layar bertingkat serupa kapas gulung
tiangnya tegak dari batang nibung
panji kain suluk atma
tenunan kekasih wajah di kamar

esok perahu nak turun ke air
harung nak lalu samudera bertabir
tinggal pantai awal terakhir
lawan badai ribut dan petir

ombak jangan gila melanda
harap tenang laut kuala
dayung jangan patah tak kuasa
layar tiang jangan binasa

bergatung jiwa seluruh harapan
nekad rasa arah tujuan
serah segala padaMu tuhan
aku hanya nak ke seberang…



Rabu, 17 Februari 2010

Entri Merapu Kepada Boss Ensem

Ini adalah entri rindu alias merapu yang pertama kalinya aku tulis. Khusus untuk boss aku yang sangat-sangat ensem itu. Aku tahu boss aku tak akan baca. Dia tahu aku ada blog sebab beberapa rakan sering menyebutnya semasa mesyuarat bulanan. Kononnya penggunaan blog ni macam terkini, tapi...dia tidak pernah tahu tentang blog ini. Jadinya, kemungkinan untuk dia baca sangat rendah.

Aku sebenarnya sangat kagum dengana baru kami itu. Bila tersebar ura-ura bos lama akan pindah ke tempat lain sebagai bos juga, petanda dia akan dilantik sebagai bos memang kami dah nampak. Ramai yang bersyuklur. Konon-kononnya dia lebih “memahami” impian kami semua, dia lebih adil dan baik kerana sifat waraknya, dah tentu corak pemerintahannya akan sama seperti wazir agung dunia lampau yang kita temu dalam kitab tua. Itulah harapan kami. Dan harap itu lebih berbunga-bunga bila musim haji yang lepas, (kata ayah, haji besar), Pak Lah yang kita sayangi itu juga ke sana menjadi tetamu, bos baru aku yang ensem itu juga mengunjunginya.

Kami ramai-ramai doakan agar dia mendapat haji yang mabrur. Haji yang diterima. Dan kembalinya dia semula menjalani musim pemerintahan, dia menjadi lebih baik. Lebih alim. Lebih warak. Cakapnya pun semakin kurang. Jalannya makin tunduk. Dan semua orang lebih kagumi dia. Aku juga. Aku harapkan dia benar-benar menjadi ketua yang akan buat keputusan, memimpin dan bertindak berlandaskan nilai Islam yang dipegang. Kononnya zaman kegemilangan pemimpin-pemimpin yang berpaksikan ketamudan Islam telah muncul setelah berlalunya era ala-ala yang sukar untuk dilabelkan sebagai apa. Nak kata sosialis, macam musim pemerintahan Malik al Walid, nak kata komunis, ada jugak nilai murni nak majukan ummah. Mahu dinilai sebagai tamadun muawiyyah, macam pula bintang tiga. Macam zaman Jepun pun ada. Pendek kata, terjajah dalam senyuman. Apa-apapun musim dah berlalu. Dia sedang meluaskan tanah jajahannya di tempat baru. Bila berada di tempat baru, aku sangat berharap agar dia sedar betapa berbahagianya dia ketika bersama-sama kami dahulu berbanding rakyat lain di tanah jajahan barunya.

Kata orang puteh “jangan nilai buku berdasarkan kulit”, begitu juga dengan setiap manusia. Ada masa, kulitnya memang cantik, comel dan menawan sekali. Siap dengan warna lembut dan indah. Ada lukisan bunga rumput yang comel bagai. Ataupun, ada juga rama-rama cantik yang berterbangan di kudup bunga kecil itu. Di alam nyata, indah masihkah sebegitu?

Kepada Bosku yang Ensem, Harapan kami memang menggunung untuk berada di bawah pimpinan yang betul. Kami mengharapkan limpahan kurnia bila berpayung di bawah pimpinan yang adil. Kami harapkan bos yang ensem ini lebih memahami keperluan setiap orang yang berada di bawah pimpinannya.

Memberi peluang secara sama rata, bukannya kepada orang-orang tertentu yang disukai, dan, mengabaikan orang lain yang tidak disukai. Mendengar secara lebih “terbuka” dari semua pihak, bukan hanya kepada mana-mana orang yang pandai manipulasi kata-kata semata. Bukan sekadar mendengar pujian yang menggunung tinggi, namun pada masa yang sama terisi racun yang menular sisa. Kami harapkan bos yang ensem itu sudi juga mendengar kata-kata terkandung duri yang merobek-robek tangkai hati, namun duri itulah yang perlu kita cabut sama-sama. Agar nanti terhindar nanah. Agar juga dapat disapu darah dari lelehnya tujukan. Kemudiannya, sama-sama kita sapu minyak gamat. Kalaupun parutnya akan sentiasa ada dan sukar untuk kita hilangkan, paling kurang nyilu dan bisa dari luka itu dapat kita sembuhkan.

Bukan mudah untuk jadi bos. Buat masa ni aku memang belum layak untuk jadi bos, namun peluang tetap ada. Sayangnya, itu bukan cita-cita utama. Banyak sebabnya. Besar tanggungjawabnya dengan Allah, dengan diri, dengan orang lain. Menjadi bos perlu dengar dari setiap orang yang terlibat. Perlu juga selidik betul benar tiap perkara yang ditohmah agar nanti tidak berlaku bias. Tidak menyalahkan orang yang tidak bersalah. Tidak menghukum secara tergesa sebelum selidik. Tidak juga menyekat peluang kepada orang-orang tertentu walaupun orang itu kita tak suka. Kalau memang orang itu layak untuk lakukan jaringan dengan dunia luar, perlukah kita tahan? Wajarkah kita sekat? Hanya kerana kita jadi bos yang ensem tetapi tidak dijemput, wajarkah peluang orang lain kita sekat dengan kuasa kebal kita sebagai bos?

Kalau kita jadi bos, memanglah rasa macam tercabar kalau anak buah kita yang “entah apa-apalah sangat” pencapaian atau prestasi tahunannya itu, tiba-tiba mendapat undangan dari luar sebagai tetamu di tempat mereka. Apalah istimewanya staf kita yang entah apa-apa pencapaiannya itu hingga diundang sebegitu rupa. Bukankah kita yang dah bergelar profesor ini lebih layak. Maklumlah kita ni kan profesor. Kita ni kan ketua. Kita ni kan bos. Lagi tak masuk akal bila undangan itu datangnya dari luar negara. Luar negaralah katakan. Mana mungkin staf kita yang entah apa-apa itu boleh terkenal hingga ke seberang kan? Memang tak masuk akal.

Kalau kita jadi bos, mampukah kita untuk tidak mencantas anak buah daripada naik ke atas dan terima apa yang patut dia terima, walaupun, kita rasa kita yang lebih layak. Tahan hatikah kita melihat sahaja anak buah menderu-deru, berbondong-bondong mencipta kejayaan, apalagi berpeluang pulak cipta nama ke tanah seberang? Besar jugak cabaran perasaan ya, bila kita jadi bos ni.

Menjadi bos memang bukannya mudah kan? Kalau ada seorang staf di bawah pengawasan kita telah menyihir staf yang lain, bagaimana kita harus bertindak? Macam mana kita perlu bereaksi? Ambil peduli atau biarkan? Atau hanya mendengar sepenuhnya kata-kata sang penyihir? Kemudiannya, perlahan-lahan pula kita pun berada di bawah kekuasaan si tukang sihir. Sebenarnya, siapa bos? Kita ke atau si tukang sihir? Yakinkah kita untuk sentiasa berfikiran “waras” bila semua perkara akan berlaku atau tidak akan berlaku hanya setelah kita kata “ya” atau “tidak”.

Ngantuklah...angin bercuti sempena Tahun Baru Cina (dengan ngauman Rimau) masih tebal. Malaslah pulak nak mengomel pasal bos aku yang taklah berapa ensemnya pun. Saje je aku cakap ensem tu untuk bodek dia. Sekarang ni, bila dah rasa mengantuk macam ni, aku tetiba je rasa bosan untuk bodek ayat-ayat penuh gula (Gula dah naik! kurangkan penggunaan gula, elakkan diabetis...iklan jab!). Tak de maknanya!

Jadi kawan-kawan, izinkanlah aku hentikan aje rapu tak bawa faedah ni di sini. Neskafe panas pun dah siap bancuh...nak menghayati kenikmati kafein tiap kali alirnya laju menerpa kerongkong. Nak rasai kenikmatan bila tiap titik darah mendapat aura...layan je lah neskafe kaw kaw ni (30 minit selepas tu aku memang sangat yakin, mata ini akan tertutup sepenuhnya dan melayar bahtera ke alam mimpi syahdu). Orang masih bercuti...semangat nak kerja untuk hari ni memang tak ada langsung (Itulah antara ciri orang yang tak wajar jadi bos)

Khamis, 11 Februari 2010

Selamat malam, Kekasihku

SELAMAT MALAM - EVIE TAMALA

Selamat malam duhai kekasih
sebutlah namaku, menjelang tidurmu
bawalah aku dalam mimpi yang indah
di malam yang dingin sesunyi ini
Selamat malam duhai kekasih
aku sebut namamu
menjelang tidurku
agar kau hadir
dalam mimpi indahku
di peraduan yang sepi ini

Reff :
Gelisah hatiku
karena kau jauh dariku
tak lelap tidurku karena terbalut rindu
adakah rindu di dalam hatimu
seperti diriku merindukanmu





Sabtu, 6 Februari 2010

Untukmu, Sayang...

Layan jiwang dengar lagu karat masa jiwa hangat berchenta. Malam-malam bilang bintang kat Kampung Medan ;)

Tetiba teringat Kak Pah yang sama layan jiwang lagu ni sambil bilang bintang, ngendap pondan lalu lalang depan rumah sewa. Apa khabar Kak Pah sekarang ya?




Alamak...ni lah dia lagu Sweet Child yang Cik Bintang suka tu...Best jugak kan sesekali layan jiwang karat zaman dolo2 ni ;)




Bukan suka sangat lagu ni, kira macam dalam kategori "bolehlah" nak suka. Tapi, gambar ni buatkan hati tetiba je tergoda ;)