Anda Juga Mungkin Berkenan

Selasa, 30 Jun 2009

Makan Besar

Dah lama tak masak. Bila ada kesempatan...bestnya boleh makan dengan meriah. Simple je, tapi...waduhhhhh, bungkus diet aku!




Tahu kenapa ramai orang Kelantan pandai? Sebab benda alah ni lah...kaya dengan protein tu...























Sangat meriah bila perah asam limau, masukkan durian dua ulas, letak cili sikit...fuyoooo takat Putera William tu apalah maknanya sangat!


Akhirnya...licin!

Res Q Si Kura-kura




Belakang rumah tu dah jadi hutan rimba. Kalau gajah menyorok pun memang boleh terlindung. Jadinya, hari minggu, buat juga operasi membersihkan rumput dan lalang. Risau jugak kalau rumah kami pun boleh terlindung dek semak samun itu. Lupa la pulak nak snap gambar. Kalau tak boleh tunjuk betapa suburnya semak samun tersebut.

Lanyak sana lanyak sini, buang rumput sana, tebas sini...tetiba cangkul terkena benda keras. Alamak, kura-kura!

Kura-kura ni asalnya dibawa dari kampung musim Raya Hari tahun lepas. Dah lama kan? Ingatkan dah melarikan diri sebab tak nampak pun (nyata benar tebal semak samun yang ada kan). Dua ekor bawa, tetapi seekor dah lari dari rumah. Aku ingatkan kedua-duanya dah lari. Tak sangkalah pulak masih tinggal seekor lagi.

Pikir punya pikir, adik cadangkan supaya kura-kura tu kami lepaskan saja di Wetland. Persekitaran semulajadi. Maklumlah kura-kura itupun dah makin besar. Tak sesuai bela dalam akuarium kaca lagi. Cadangnya petang nak pergi lepas.




Petangnya, jenuh cari tapi kura-kura itu dah melarikan diri. Orng kata kura-kura ni lambat benarnya berjalan. Penat cari sana sini pun tak jumpa. Agaknya, kura-kura yang dah sampai bandar boleh berlari kot...kalau tak lari kan sekarang ni dah boleh jumpa awek cun di Wetlend. Apa daaaaaaaaaaaa!

Isnin, 29 Jun 2009

Ayatul Qursi

Minggu ni agak sibuk sikit. Ayat ni dah klise dalam hidup aku kan? Kalau aku tak sibuk, memang sesuatu yang pelik sedang berlaku tu...kalau tak sibuk pun aku akan menyibuk kat mana-mana, buat-buat sibuk dan apa-apalah yang berkaitan dengan sibuk. Manalah aku boleh hidup kalau tak sibuk. Sibuk tu memang dah makanan ruji aku. Kalau tak sibuk, aku memang tak boleh hidup.

Jadinya, kali ini aku hanya akan tampalkan sesuatu yang aku baca dan rasanya, elok juga untuk dikongsi bersama rakan-rakan atau sesiapa shaja yang tiba-tiba tersalah masuk rumah (masih juga dialu-alukan. Selalu-selalu lah buat-buat salah masuk rumah, mana tahu kan salah masuk istana mana-mana hu hu hu). Jomlah kita kongsi...

KEHEBATAN AYATUL QURSI dipetik dari
http://www.theperfmark.com/kehebatan_ayatul_qursi.htm


Bismillah..Assalamualaikum Wbrkt.
Alhamdulillah, didalam tulisan saya dibawah ini adalah untuk berkongsi bersama dengan para pembaca sedikit pengetahuan mengenai beberapa perkara tentang ayat-ayat suci Al Quran yang boleh kita jadikan pendinding daripada ilmu sihir dan gangguan syaitan atau gangguan-gangguan yang datangnya daripada manusia-manusia yang bersekongkol dengan golongan Jin atau Syaitan.


Mari kita hayati Ayatul Qursi ini dari Surah Al Baqarah ayat 255 serta mengetahui akan maknanya didalam bahasa melayu. Bacalah dengan ta'azu dan basmallah untuk memulakannya.

Dialah Allah, tiada Tuhan yang sebenar melainkan Dia, yang hidup kekal abadi dengan sendirinya. Tidak dipengaruhi oleh rasa mengantuk dan tidur. Tuhan mempunyai segala apa yang ada di langit dan apa yang ada di bumi, tidak seorang pun yang sanggup memberikan syufaat disisiNya kecuali dengan izinNya. Tuhan mengetahui segala apa yang ada di hadapan dan apa yang ada di belakang. Sedang mereka tidak mengetahui sesuatu daripada ilmuNya melainkan sekadar mana yang Tuhan kehendaki. Amat luas kursi (ilmu) Tuhan sepenuh langit dan bumi. Tidak berat bagi Allah memelihara kedua-duanya dan Allah Maha Tinggi Lagi Maha Agong.


Saya pasti ramai diantara kita sudah tahu mengenai kemuliaan dan kehebatan Ayatul Qursi tetapi mungkin ada sebahagian daripada kita belum dapat membaca dengan baik mengikut tajwid yang seharusnya. Adalah sangat baik kepada kita sebagai umat Islam untuk menghafal dan membaca dengan baik surah ini yang mempunyai berbagai kegunaan untuk keperluan zahir dan keperluan batin (rohani). Kehebatan Ayatul Qursi telah dinyatakan didalam Al Quran dan juga banyak riwayat daripada Hadis Nabi Muhd. s.a.w. dan banyak juga huraian daripada para alim ulama atau orang perseorangan yang telah menempuh berbagai pengalaman didalam menjalani kehidupan mereka didunia ini.

Sesungguhnya Ayatul Qursi adalah senjata yang paling ampuh untuk menghindari diri kita daripada gangguan Laknatullah iaitu iblis dan kuncu-kuncunya. Apabila saya mengatakan kuncu-kuncunya, maka ia juga termasuk kepada manusia-manusia yang telah diperbodohkan oleh syaitan atau sememangnya mereka itu juga termasuk didalam golongan yang boleh kita gelar sebagai syaitan-syaitan manusia. Syaitan manusia inilah yang semestinya juga kita memberi perhatian yang sewajarnya, kita tidak boleh memandang remeh akan manusia seperti ini kerana mereka selalunya akan lebih mudah mempengaruhi orang lain dengan tujuan untuk menyesatkan dan juga kerana kepentingan peribadi mereka semata-mata.


Didalam zaman yang moden serba cangih sekarang ini, ada segolongan orang yang menganggap perkara sihir atau gangguan syaitan sebagai satu kepercayaan karut tetapi mereka lupa bahwa Allah Subhanawataallah telah memberi banyak amaran kepada kita sebagai manusia melalui kitabullah Al Quran Nul-karim, perkara ini akan sentiasa ada selagi dunia ini belum kiamat. Salah satu jenis sihir yang amat popular pada zaman sekarang ini adalah Sihir Pukau. Sihir jenis ini biasanya banyak menjadi permainan orang perseorangan dan juga beberapa golongan orang yang memberi rawatan perubatan secara traditional iaitu bomoh-bomoh atau pawang-pawang.

Didalam alam orang-orang seperti ini biasanya juga mereka ini telah dikenali oleh segolongan masyarakat kerana ramai orang telah menemui mereka untuk mendapatkan rawatan perubatan yang biasanya kerana penyakit yang pelik-pelik. Pelik kerana mereka ini kadangkala tidak sakit tetapi ramai yang sengaja cari penyakit disebabkan mudah mempercayai sesuatu kelebihan yang ditunjukan oleh bomoh-bomoh tersebut atau kerana ada cerita-cerita yang dibawa oleh orang lain. Alasan yang diberikan biasanya adalah kerana mahu berusaha untuk mendapatkan bantuan atau rawatan. Ingat lah bahwa orang-orang yang sengaja menunjukkan diri mereka pandai sebenarnya mereka itu adalah bodoh, bodoh kerana tidak secara sedar ataupun memang sengaja telah bersekongkol dengan syaitan durjana. Jauhi diri kita daripada golongan seperti ini.


Kita semua perlu mengetahui bahwa setiap penyakit yang datang dan sembuhnya itu adalah diatas izinnya Allah, dari itu carilah penawar yang tidak bertentangan dengan hukum Allah dan berdoalah sentiasa tanpa berputus asa kerana itu adalah lebih baik daripada kita berjumpa dengan orang yang mengaku hebat dan tahu banyak perkara tetapi biasanya mereka ini akan bercakap mengenai ilmu ugama tidak berlandaskan kepada Al Quran dan Hadis tetapi lebih kepada akal fikiran dan nafsu mereka sendiri. Maka hendaklah kita berhati-hati dan sentiasa melindungi diri kita dengan ayat-ayat suci Al Quran sebagai pedinding diri dengan mengamalkan nya setiap hari. Ayat yang baik dan mudah kita hafal adalah Ayatul Qursi yang mempunyai satu kuasa yang maha hebat kepada sesiapa yang membacanya setiap hari atau membacanya ketika didalam keperluan untuk mengelakan diri daripada gangguan-gangguan syaitan atau iblis.

Ayat Kursi diturunkan pada suatu malam setelah hijrah. Menurut riwayat setengah ahli-ahli tafsir, "Ayatul Kursi" diturunkan disertai dengan 40,000 Malaikat dan setengah lagi mengatakan sebanyak 80,000 Malaikat sebagai penghantarnya kerana kebesaran dan peri mulianya serta pentingnya Ayatul Kursi itu. Rasulullah s.a.w. segera memerintahkan penulis Al-Quran, yang pada masa itu Saiyidina Zaid bin Tsabit agar segera menulisnya dan menyebarkannya.


Syaitan dan iblis menjadi gempar dan kacau bilau kerana adanya suatu alamat yang menjadi halangan didalam perjuangannya. Iblis Lanatullah memerintahkan sekalian syaitan-syaitan supaya menyiasat dan mencari punca yang menyebabkan rasa resah gelisah yang berlaku kepada mereka. Lalu mereka pun mendapati itu adalah bahana turunnya Ayatul Kursi di Madina Al Munawarah.


Maha Suci Allah, Dia lah yang hebat lagi Maha Berkuasa keatas segalanya, maka perbanyakan lah akan kepada kita untuk mengamalkan Ayatul Qursi ini setiap hari, insya Allah akan terlepas lah kita dari semua bentuk sihir yang sebenarnya adalah hanya satu perkara yang kecil kepada hambaNya jika mereka mengetahui.



Ini pula artikel yang aku sudah lupa kat mana copy. Mohon ampun ya tuan punya tulisan, harapnya apa yang dilekatkan di blognya ini akan mendapat saham di kemudian hari. Sama-samalah kita baca ya...


AYATUL KURSI

"Dalam sebuah hadis, ada menyebut perihal seekor syaitan yang duduk di atas pintu rumah. Tugasnya ialah untuk menanam keraguan di hati suami terhadap kesetiaan isteri di rumah dan keraguan di hati isteri terhadap kejujuran suami di luar rumah. Sebab itulah Rasulullah tidak akan masuk rumah sehinggalah Baginda mendengar jawapan salam daripada isterinya. Di saat itu syaitan akan lari bersama-sama dengan salam itu.


Hikmat Ayat Al-Kursi mengikut Hadis-hadis:

1) Barang siapa membaca ayat Al-Kursi apabila berbaring di tempat tidurnya, Allah SWT mewakilkan dua orang Malaikat memeliharanya hingga subuh.

2) Barang siapa membaca ayat Al-Kursi di akhir setiap sembahyang Fardhu, dia akan berada dalam lindungan Allah SWT hingga sembahyang yang lain.

3) Barang siapa membaca ayat Al-Kursi di akhir setiap sembahyang, tidak menegah akan dia daripada masuk syurga kecuali maut dan barang siapa membacanya ketika hendak tidur, Allah SWT memelihara akan dia ke atas rumahnya, rumah jirannya dan ahli rumah-rumah disekitarnya.

4) Barang siapa membaca ayat Al-Kursi di akhir setiap sembahyang fardhu, Allah SWT menganugerahkan dia setiap hati orang yang bersyukur, setiap perbuatan orang yang benar, pahala nabi - nabi serta Allah melimpahkan padanya rahmat.

5) Barang siapa membaca ayat Al-Kursi sebelum keluar rumahnya, maka Allah SWT mengutuskan 70,000 Malaikat kepadanya – mereka semua memohon keampunan dan mendoakan baginya.

6) Barang siapa membaca ayat Al-Kursi di akhir sembahyang Allah SWT akan mengendalikan pengambilan rohnya dan dia adalah seperti orang yang berperang bersama Nabi Allah sehingga mati syahid.

7) Barang siapa yang membaca ayat Al-Kursi ketika dalam kesempitan nescaya Allah SWT berkenan memberi pertolongan kepadanya.


Dari Abdullah bin 'Amr r.a. Rasulullah S.A.W. bersabda, "Sampaikanlah pesanku biarpun satu ayat...".


SEJARAH AYAT KURSI

Ayat ini diturunkan setelah hijrah. Semasa penurunannya ia telah diiringi oleh beribu-ribu malaikat kerana kehebatan dan kemuliaannya. Syaitan dan iblis juga menjadi gempar kerana adanya satu perintang dalam perjuangan mereka. Rasullah s.a.w. dengan segera memerintahkan Zaid bt sabit menulis serta menyebarkannya.

Sesiapa yang membaca ayat Kursi dengan khusyuk setiap kali selepas sembahyang fardhu, setiap pagi dan petang, setiap kali keluar masuk rumah atau hendak musafir, InsyaAllah akan terpeliharalah dirinya dari godaan syaitan, kejahatan manusia, binatang buas yang akan memudaratkan dirinya bahkan keluarga, anak-anak, harta bendanya juga akan terpelihara dengan izin Allah s. w. t. Mengikut keterangan dari kitab"Asraarul Mufidah" sesiapa mengamalkan membacanya setiap hari sebanyak 18 kali maka akan dibukakan dadanya dengan berbagai hikmah, dimurahkan rezekinya, dinaikkan darjatnya dan diberikannya pengaruh sehingga semua orang akan menghormatinya serta terpelihara ia dari segala bencana dengan izin Allah.

Syeikh Abu Abbas ada menerangkan, siapa yang membacanya sebanyak 50 kali lalu ditiupkannya pada air hujan kemudian diminumnya, InsyaAllah Allah akan mencerdaskan akal fikirannya serta Fadhilat Ayat Al-Kursi mengikut Hadis-Hadis Rasullullah s. a. w. bersabda bermaksud: "Sesiapa pulang ke rumahnya serta membaca ayat Kursi, Allah hilangkan segala kefakiran di depan matanya".

Sabda baginda lagi; "Umatku yang membaca ayat Kursi 12 kali pada pagi Jumaat, kemudian berwuduk dan sembahyang sunat dua rakaat, Allah memeliharanya daripada kejahatan syaitan dan kejahatan pembesar."

Orang yang selalu membaca ayat Kursi dicintai dan dipelihara Allah sebagaimana DIA memelihara Nabi Muhammad. Mereka yang beramal dengan bacaan ayat Kursi akan mendapat pertolongan serta perlindungan Allah daripada gangguan serta hasutan syaitan. Pengamal ayat Kursi juga, dengan izin Allah, akan terhindar daripada pencerobohan pencuri. Ayat Kursi menjadi benteng yang kuat menyekat pencuri daripada memasuki rumah.

Mengamalkan bacaan ayat Kursi juga akan memberikan keselamatan ketika dalam perjalanannya. Ayat Kursi yang dibaca dengan penuh khusyuk, Insya-Allah, boleh menyebabkan syaitan dan jin terbakar. Jika anda berpindah ke rumah baru maka pada malam pertama anda menduduki rumah itu eloklah anda membaca ayat Kursi 100 kali, insya-Allah mudah-mudahan anda sekeluarga terhindar daripada gangguan lahir dan batin. Barang siapa membaca ayat Al-Kursi apabila berbaring di tempat tidurnya, Allah mewakilkan 2 orang Malaikat memeliharanya hingga subuh.

Barang siapa membaca ayat Al-Kursi di akhir setiap sembahyang Fardhu, ia akan berada dalam lindungan Allah hingga sembahyang yang lain. Barang siapa membaca ayat Al-Kursi di akhir tiap sembahyang, tidak menegah akan dia daripada masuk syurga kecuali maut, dan barang siapa membacanya ketika hendak tidur, Allah memelihara akan dia ke atas rumahnya, rumah jirannya & ahli rumah - rumah di sekitarnya. Barang siapa membaca ayat Al-Kursi diakhir tiap-tiap sembahyang Fardhu, Allah menganugerahkan dia hati-hati orang yang bersyukur perbuatan orang yang benar, pahala nabi - nabi juga Allah melimpahkan padanya rahmat.

Barang siapa membaca ayat Al-Kursi sebelum keluar rumahnya, maka Allah mengutuskan 70,000 Malaikat kepadanya, mereka semua memohon keampunan dan mendoakan baginya. Barang siapa membaca ayat Al-Kursi di akhir sembahyang Allah azza wajalla akan mengendalikan pengambilan rohnya dan ia adalah seperti orang yang berperang bersama nabi Allah sehingga mati syahid. Barang siapa yang membaca ayat al-Kursi ketika dalam kesempitan nescaya Allah berkenan memberi pertolongan kepadanya"

Ini juga aku jumpa masa tengah merayau di alam maya, namun terlupa pula nak rekodkan tulisan Abdul Rashid Ahmad ini aku jumpa kat mana. Kiranya ada sesiapa yang tahu, tolong maklumkan ya.


Ayatul Qursi: Ayat Kursi paling agung dalam al-Quran

Oleh ABDUL RASHID AHMAD

FIRMAN Allah artinya: "Allah, tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia Yang Hidup kekal lagi terus menerus mengurus (makhluk-Nya); tidak mengantuk dan tidak tidur. Kepunyaan-Nya apa yang di langit dan di bumi. Tiada yang dapat memberi syafaat di sisi Allah tanpa izin-Nya. Allah mengetahui apa yang di depan dan di belakang mereka dan mereka tidak mengetahui apa pun daripada ilmu Allah melainkan apa yang dikehendaki-Nya. Kursi Allah meliputi langit dan bumi. Dan Allah tidak merasa berat memelihara kedua-duanya dan Allah Maha Tinggi lagi Maha Besar" (al-Baqarah: 255).

Ayat ini dikenal sebagai ayat Kursi, ayat yang paling agung dalam al-Quran, malah ia disebut sebagai penghulu bagi seluruh ayat al-Quran. Dari segi sejarahnya, ia diturunkan pada waktu malam. Pada ketika itu juga Nabi memanggil Zaid selaku penulis wahyu untuk menulisnya.

Dalam ayat yang pendek ini sebenarnya terkumpul sifat utama bagi Allah yaitu ketuhanan, keesaan, hidup, ilmu, memiliki kerajaan, kekuasaan dan kehendak. Sesudah menegaskan mengenai keesaan-Nya, disusul pula dengan menyebut dua sifat-Nya yang lain, iaitu hidup dan terus menerus mengurus makhluk-Nya.

Dengan demikian, manusia akan merasa aman dalam hidup serta tenang perasaannya karena meyakini bahwa dia di dalam tangan Tuhan yang hidup, yang terus menerus mengurus serta mengawal jaga keadaan hamba-Nya.

Allah, Dia-lah Tuhan yang tunggal bagi segala makhluk. Karena itu, tiada yang berhak disembah dalam kehidupan ini melainkan Dia. Segala apa yang ada di langit dan bumi adalah hamba dan milik-Nya. Semuanya tunduk di bawah
kehendak dan kuasa-Nya, seperti firman Allah:

"Tidak seorang pun di langit dan bumi, kecuali akan datang kepada Tuhan Yang Maha Pemurah selaku seorang hamba. Sesungguhnya Allah menentukan jumlah mereka dan menghitung mereka dengan hitungan yang teliti. Dan setiap mereka akan datang kepada Allah pada hari kiamat dengan sendiri-sendiri" (Maryam:93-95).

Di antara tanda keagungan dan kebesaran Allah bahwa tiada seorang pun yang berani memberi pertolongan kepada seorang lain di sisi-Nya tanpa izin-Nya. Firman Allah :

"Ketika datang hari itu, tidak seorang pun berbicara, melainkan dengan izin-Nya; maka di antara mereka ada yang celaka dan ada yang berbahagia" (Hud: 105).

Ilmu Allah amat luas, meliputi segala makhluk ciptaan-Nya, baik yang dahulu, sekarang dan akan datang, bahkan Allah mengetahui segala urusan dunia dan akhirat. Allah juga amat luas kerajaan dan kekuasaan-Nya, langit dan bumi seluruhnya di dalam genggaman-Nya. Itulah ayat yang mengandung kaedah pembentukan keimanan terhadap Allah. Dari sinilah terbina tujuan pengabdian seseorang hanya kepada Allah.

Dengan demikian, tidaklah seorang manusia melainkan menjadi hamba, hanya kepada Allah, tidaklah dia menjuruskan pengabdiannya melainkan kepada Allah dan tidaklah dia menyerahkan ketaatannya melainkan kepada Allah.

Selain itu, ayat ini mempunyai beberapa kelebihan yang tidak ada pada ayat lain. Dari kedudukannya dalam al-Quran, sabda nabi ketika ditanya oleh Abu Zar: "Ayat manakah yang diturunkan kepadamu yang paling agung?" Jawab baginda: "Ia adalah ayat Kursi" (riwayat Imam Ahmad, al-Nasai, al-Hakim dan al-Baihaqi).

Dari sudut keberkatannya di dunia, sabda Rasulullah: "Bacalah ayat Kursi karena sesungguhnya ia mengawal jaga kamu, zuriat dan rumah tangga kamu hingga bilik kecil di sekeliling rumahmu."

Dari segi keberkatannya dalam menghalau syaitan, sabda Rasulullah: "Di dalam surah al-Baqarah, ada satu ayat yang menjadi penghulu bagi ayat al-Quran, tidak dibacanya dalam rumah yang ada di dalamnya syaitan melainkan keluar ia daripadanya, itulah ayat Kursi" (riwayat al-Hakim).

Dari sudut keberkatannya ketika mati dan di akhirat, sabda Rasulullah: "Sesiapa yang membaca ayat Kursi selepas setiap solat fardu, Allah akan memberikannya hati orang yang bersyukur, amalan orang yang membenarkan Allah, pahala nabi-nabi, melimpahkan rahmat-Nya dan tidak menghalangnya dari masuk syurga melainkan kematian yang akan memasukkannya" (riwayat al-Nasai).
Moga-moga kita mendapat manfaatnya...

Rabu, 24 Jun 2009

Mardina Mohd Jamil “Kasih Aryssa”


Judul: Kasih Aryssa
Penulis: Mardina Mohd Jamil
Penerbit: Creative Enterprise
Tahun: 2009
Harga: RM16.90
Jumlah halaman: 320

Novel ni juga aku baca semasa pergi Kota Kinabalu hari tu. Bermula di KLIA dan dihabiskan malamnya di hotel sebelum tidur. Sampai meleleh-leleh air mata. Air hidung sampai dagu tau! Apapun, baca je lah apa yang aku ulas kat bawah ni. Malas nak berleter panjang-panjang;

Sinopsis
Aryssa adalah anak tunggal. Dia merupakan seorang pelajar Kolej Perdana yang berperawakan ala tomboy. Dia menunggang motosikal suzuki, berperawakan seperti lelaki dengan berambut pendek, mengenakan cap terbalik dan sering berbaju T longgar. Dia mempunyai sahabat rapat sejak di sekolah rendah, iaitu Wani. Perawakannya seakan lelaki itu menyebabkan dia menjadi buruan Pengkid.

Dalam novel ini, Mardina Mohd Jamil telah menyatakan dengan jelas tentang pandangan Aryssa berkaitan pengkid. Sekalipun Aryssa berperawakan seperti lelaki, bergaul dengan rakan-rakan pengkid, namun dia masih lagi gadis Melayu yang berpegang teguh kepada agama dan budaya. Menghormati orang tua dan mengamalkan budaya Melayu. Perubahan penampilan, perawakan dan sikap Aryssa berpunca kekecewaannya terhadap Amir Hizam. Amir Hizam adalah kekasih hati Aryssa sejak zaman persekolahan. Dia telah terlibat dalam satu kemalangan jalan raya pada hari keputusan peperiksaan SPM diumumkan. Akibat kemalangan tersebut, dia telah lumpuh. Sikap rendah diri Amir Hizam buatkan lelaki itu menghilangkan diri tanpa sebarang pesan. Aryssa sangat kecewa dengan sikap arjuna hatinya ini hingga dia bertekad untuk tidak lagi menerima mana-mana lelaki dalam hidupnya. Apabila dia mengubah penampilannya seperti tomboy, dia beranggapan lelaki tidak akan berminat lagi untuk bercinta dengannya.

Aryssa bermusuh dengan seorang romeo di kolej tersebut, Fizal. Mereka tidak sebulu sejak pertama kali bersua. Asal sahaja bertembung, perang akan meletus hingga ada ketikanya melibatkan pertelingkahan fizikal. Aryssa bencikan Fizal kerana sifat romeo lelaki itu yang suka mengumpul koleksi perempuan, sedangkan Fizal tidak sukakan Aryssa kerana penampilan gadis itu yang menyerupai tomboy. Dia beranggapan, seorang perempuan perlu menjadi perempuan, bukannya cuba mengubah diri menjadi lelaki.

Aryssa yang marah dengan sifat romeo fizal, terutama setelah dia tinggalkan ramai gadis hanya kerana rupa paras, telah menyamar menjadi Syarina Wirdayu. Setiap malam Syarina Wirdayu akan menelefon Fizal pada jam 10 malam hingga Fizal tergila-gilakannya. Aryssa nekad untuk kecewakan lelaki itu sehingga akan diingati Fizal sepanjang hayatnya agar lelaki itu mengetahui bagaimana rasanya apabila dikecewakan. Namun, perlahan-lahan Aryssa kian menyukai Fizal. Begitu juga Fizal, walaupun dia tidak menyedari bahawa Syarina Wirdayu yang dirindui sepanjang masa itu adalah Aryssa.

Ketika Fizal mendapat kemalangan jalan raya, dia lebih merindui Syarina Wirdayu kerana dia mula menyedari tentang teman-teman sekelilingnya yang hanya baik terhadapnya ketika dia glamour, sihat dan popular. Sekalipun tidak pernah bersua muka dengan Syarina Wirdayu, namun Fizal sangat yakin dengan kata hatinya bahawa Syarina Wirdayu adalah gadis impiannya yang sempurna. Dia sering menceritakan tentang hubungannya dengan Syarina Wirdayu kepada Wani.

Walaupun Wani tidak sukakan Fizal asalnya, tetapi apabila lelaki itu mendapat kemalangan jalan raya dan kehilangan rakan-rakan, Wani mula kasihankan Fizal. Dia sering menemani Fizal di kolej dan banyak membantu Fizal menjalani aktiviti harian, termasuk melakukan fisioterapi. Keakraban yang mula terjalin buatkan Wani mula jatuh cinta dengan Fizal. Namun begitu, apabila Fizal sering menyebut-nyebut nama Syarina Wirdayu yang tidak pernah wujud itu, menyebabkan Wani sangat cemburu. Dia mula sedar yang Fizal tidak pernah menganggap dirinya seorang kekasih tetapi hanya seorang rakan sekolej sahaja.

Aryssa telah menjadi musuh utama Wani kini. Dia telah bertindak membocorkan rahsia Aryssa setelah gadis itu enggan undur diri dari hidup Fizal. Walaupun Wani telah membocorkan rahsia tersebut, namun Fizal tetap mahu menerima Aryssa. Dia mula menyedari keistimewaan Aryssa semasa majlis kesyukuran yang dibuat di rumahnya, terutama apabila terpandangkan Aryssa yang berkebaya. Aryssa yang menderita sakit buah pinggang akhirnya meninggal dunia akibat komplikasi walaupun Amir Hizam (tenuk-hensem) telah dermakan buang pinggangnya.


Watak dan Perwatakan
Sebahagian daripada watak dan perwatakan dalam novelini adalah seperti berikut;

Aryssa
Aryssa adalah seorang gadis yang bersahaja. Dia merupakan anak tunggal dalm keluarga. Punya pendirian yang tetap. Ada wawasan diri. Ada nilai murni yang mantap dengan keislaman yang tinggi walaupun penampilan fizikalnya terlebih seperti seorang tomboy. Dia sangat menyayangi kedua ibu bapanya. Hormatkan orang tua.

Sangat setia dengan cinta pertamanya terhadap Amir Hizam. Kekecewaan terhadap cinta pertamanya membuatkan Aryssa mengubah perwatakan dari seorang yang lemah lembut dan feminin menjadi seorang tomboy yang kasar, melupakan perasaannya terhadap lelaki lain dan menunggu Amir Hizam kembali semula dalam hidupnya.

Aryssa telah menyamar sebagai Syarina Wirdayu semata-mata untuk memperdaya Fizal. Sekalipun Fizal adalah anak kepada rakan ibunya, tetapi sikap Fizal yang buaya darat itu buatkan Aryssa nekad untuk kenakan lelaki itu. Dia mahu Fizal tahu bagaimana perasaannya apabila dikecewakan. Aryssa nekad untuk membuatkan Fizal jatuh cinta kepadanya sebelum dia kecewakan lelaki itu kemudiannya. Namun, tanpa disedari, Aryssa akhirnya benar-benar jatuh cinta dengan Fizal sekalipun dia telah cuba untuk mengelaknya.

Walaupun Aryssa seorang yang berperawatak kasar, bergaul dengan lelaki dan pengkid, mengubah penampilannya seperti lelaki dan bermotosikal Yamaha, namun penulis novel ini telah memantapkan watak ini sebagai seorang muslimah yang berpegang teguh kepada nilai-nilai murni. Dia mempunyai akar dan arah tuju yang tersendiri, malah mengetahui dengan baik nilai-nilai moral, budaya dan agama. Al-qur’an dan hadis sentiasa menjadi pegangannya. Malah, dia telah berjaya menasihati watak Linda yang menyukai kaum sejenis (lesbian) dan membantu Danny yang dirogol.

Fizal
Fizal adalah anak sulung Mak cik Salina dan mempunyai seorang adik perempuan. Disebabkan dia berasal dari keluarga yang agak berada, berwajah sedikit macho dan sering menjadi rebutan gadis-gadis, Fizal dianggap buaya tembaga (romeo) di kolejnya. Dia mempunyai ramai gadis yang sudi menjadi kekasih hatinya sehinggakan dalam sehari dia bertukar pasangan beberapa kali. Walau pun begitu, apabila dia berjaya memikat Lydia, dia menjadi semakin bangga dengan pencapaiannya.

Fizal hanya berkawan dan rapat dengan gadis-gadis yang cantik sahaja. Apabila Suzana terlibat dalam kemalangan mengakibatkan wajahnya berparut, dia telah tinggalkan gadis itu kerana malu dilihat oleh rakan-rakannya. Sikap buayanya itu membuatkan Aryssa telah mempermainkannya.

Aryssa merupakan musuh ketat Fizal. Dia tidak boleh bertembung langsung dengan gadis tomboy itu. Setiap kali bertembung, pasti akan berlaku pertengkaran mulut. Adakalanya turut melibatkan kekasaran fizikal. Aryssa pernah menghentak kepalanya dengan topi keledar menyebabkan Fizal sangat meluat untuk bertembung dengannya. Bagi Fizal, kewujudan tomboy mewujudkan persaingan lelaki untuk merebut hati gadis. Baginya juga, adalah tidak wajar untuk seseorang mengubah takdir hidupnya yang telah ditentukan Allah sejak azadi lagi sebagai seorang perempuan.

Fizal telah menerima panggilan telefon daripada Syarina Wirdayu pada jam sepuluh setiap malam hingga dia akhirnya sangat merindukan gadis misteri itu. Syarina Wirdayu telah menjadi teman bual dan luahkan isi hatinya dalam semua hal. Ini lebih-lebih lagi apabila dia terlibat dalam kemalangan yang mengakibatkan terlantar di hospital selama dua minggu. Semasa terlantar inilah dia mula menyedari yang semua rakannya hanya mendampingi semasa dia senang sahaja. Apabila dia ditimpa musibah dia telah kehilangan semua rakannya. Pada masa ini kehadiran Syarina Wirdayu benar-benar telah menjadi penguat semangatnya.

Apabila dia kembali ke kolej semula, dia mula sendirian tanpa teman-teman. Wani kasihankannya dan mula menemani Fizal. Semua perasaan, rindu, pandangan dan pendapatnya terhadap Syarina Wirdayu telah diceritakan kepada Wani. Namun dia terkejut apabila Wani menjelaskan bahawa Syarina Wirdayu yang menjadi pujaannya itu adalah Aryssa.

Sekalipun dia tidak menyangka Syarina Wirdayu adalah Aryssa, namun Fizal tetap tidak berubah hati. Lebih-lebih lagi apabila dia melihat keayuan dan sifat kewanitaan Aryssa yang terserlah semasa mengunjungi rumahnya pada hari diadakan majlis kesyukuran sempena dia kembali ke rumah selepas keluar hospital. Pada hari tersebut, dia nampak Aryssa sangat cantik berkebaya. Namun, kasihnya yang baru berputik kepada Aryssa tidak kesampaian. Gadis pujaannya itu telah meninggal dunia kerana menghadapi komplikasi akibat pembedahan buah pinggang.


Wani
Wani adalah seorang gadis yang lemah lembut, menjadi sahabat Aryssa sejak sekolah. dia meminati Zastri, pelajar popular dari kolej lain. Namun semua itu hanyalah dalam impiannya sahaja kerana pelajar romeo seperti itu tidak akan menyedari tentang kewujudan pelajar tidak popular seperti Wani.

Wani tidak sukakan Fizal kerana lelaki itu buaya darat yang mempunyai koleksi teman wanita yang ramai. Pelajar wanita yang tidak lagi disukainya akan ditinggalkan begitu sahaja. Apabila Aryssa mahu kenakan Fizal, Wani turut bersetuju. Namun selepas Fizal terlibat dalam kemalangan jalan raya dan kehilangan kawan-kawannya, Wani mula mendekati dan berkawan rapat dengan Wani. Lama kelamaan, Wani mula sukakan Fizal.

Apabila Fizal sering ceritakan tentang Syarina Wirdayu kepadanya, Wani rasa sangat cemburu. Fizal terlalu mengagungkan Syarina Wirdayu menyebabkan Wani rasa sangat sakit hati. Dia akhirnya minta Aryssa hentikan lakonannya sebagai Syarina Wirdayu dan tidak mengganggu Fizal lagi. Namun, apabila Aryssa tidak mengikut kemahuannya, Wani telah bertindak membocorkan rahsia Aryssa. Dia beranggapan Fizal akan membenci Arysssa apabila mengetahui pembohongannya itu. Namun, dia tersilap kerana Fizal tetap menerima Aryssa. Akhirnya dia sangat menyesal dengan perbuatannya dan kehilangan seorang sahabat baik.

Amir Hizam
Amir Hizam seorang pelajar terbaik semasa di sekolah. Dia juga aktif dalam bidang sukan. Dia berjaya menambat hati Aryssa. Pada hari diumumkan keputusan peperiksaan SPM, dia mendapat kemalangan jalan raya hingga membuatkan dia lumpuh. Sejak itu, dia mula rasa rendah diri dan menghilang tanpa khabar berita.

Dia telah menggunakan id sebagai tenuk_hensem semasa berbual dengan masengger di Yahoo Masengger. Dia sering menasihati Aryssa secara online setiap kali gadis itu menghadapi masalah tanpa disedari identitinya oleh Aryssa. Dia juga telah dermakan buah pinggangnya kepada Aryssa tanpa diketahui gadis itu walaupun pemindahan berkenaan tidak berjaya.



Apa yang best pasal novel “Kasih Aryssa”

Sekalipun novel ni taklah tebal sangat, kira boleh sudahkan pembacaan sekali harung saja, namun ada banyak perkara istimewa tentangnya yang boleh kita dapat. Antaranya;

i. Isu semasa, terkini, berlaku di sekitar hidup kita
Isunya biasa sahaja dan sering dialami oleh manusia biasa yang lain. Bukannya kisah orang-orang kaya, puteri raja atau manusia dari planet lain yang hanya ditemui dalam dongeng. Isunya tentang kasih sayang, tentang jiwa remaja, tentang pengkid, tentang mat romeo, tentang persahabatan.

Apa yang dipaparkan adalah apa yang sering berlaku di sekitar pembaca. Tentang jiwa remaja yang ingin dicintai. Tentang salahlaku remaja terjerumus ke lembah lesbian, pengkid, kebebasan tanpa perhatian keluarga juga. Apabila isu semasa yang dipaparkan, maka pembaca akan lebih mudah merasai kesannya.


ii. Bahasa yang mudah, bersahaja dan segar
Bahasa yang digunakan pula mudah, bersahaja dan segar. Ada masanya menggunakan istilah-istilah yang biasa digunakan golongan remaja kini. Walaupun ada masa terlihat dicampurkan dengan istilah-istilah bahasa Inggeris, namun pada masa yang sama memaparkan realiti masa kini di negara kita. Perbualan masyarakat kita pada hari ini tidak lagi menggunakan bahasa Malaysia sepenuhnya, tetapi telah bercampur dengan pelbagai bahasa, dialek, slanga dan kependekan tertentu.


iii. Gaya penulisan yang tersendiri
Gaya penulisan Mardina juga tersendiri. Tidak menerima pengaruh daripada mana-mana penulis lain. Setakat ini, gaya ini nampak santai sahaja. Mudah faham. Untuk menilai gaya penulisan hanya berdasarkan satu novel sahaja memang tidak memadai. Jadinya, kita kena tunggu Dina tulis novel lain lagi. Biarpun begitu, tidak bermakna Dina tidak boleh ubah stail menulis. Ubah dan sesuaikanlah dengan apa-apa gayapun tidak mengapa kerana nanti akhirnya akan terserlah juga gaya penulisan bagaimana menjadi hak milik Mardina Mohd Jamil ni kan?

Proses ini sama juga seperti menyanyi atau berlakon. Kalau setakat satu drama atau satu lagu sahaja, identiti seseorang penyanyi atau pelakun itu masih lagi tidak dapat ditentukan. Lama kelamaan nanti, keistimewaan Mardina Mohd Jamil ini akan terserlah juga. apa yang penting bagi penulis, teruskan menulis. Berilah tugas mengkritik dan mengkaji karyanya itu kepada pengkaji dan pengkritik.

iv. Pandai simpan suspen. Dah nak habis baru pembaca sedar Aryssa ada sakit buah pinggang.
Novel “Kasih Aryssa” telah digarap pengarangnya dengan teliti. Pembaca tidak dapat mengesan kelainan kepada Aryssa sehinggalah dia dimasukkan ke wad kerana sakit. Kebijaksanaan menggarap rahsia ini telah diutarakan penulis sama seperti bagaimana pandainya Aryssa pandai menyimpan rahsia daripada orang lain termasuk sahabat baiknya, Wani. Padahal, Wani adalah sahabat Aryssa sejak zaman persekolahan.

Aryssa juga pandai menyimpan rahsia dirinya yang menyamar sebagai Syarina Wirdayu daripada pengetahuan Fizal. Sekiranya Wani tidak membocorkan rahsia tersebut, Fizal tidak akan mengetahuinya. Jadinya, pembaca tertunggu-tunggu bagaimana rahsia penyamaran Aryssa akan terbongkar dan apa akan berlaku apabila Fizal mengetahuinya.


v. Watak yang mantap
Watak Aryssa, Fizal dan Wani telah dibina dengan mantap. Penulis telah membina watak-watak ini sebagai watak yang tetap ada paksinya, iaitu Islam, berbudaya Melayu yang menghormati orang tua dan mempunyai pendirian sendiri. Watak yang mantap membolehkan perjalanan cerita lebih menyakinkan. Pembaca dapat menggambarkan kesemua watak secara keseluruhan dan lebih hidup secara sendirian, bukannya digerakkan oleh penulis. Gambaran inilah yang memantapkan watak.

Watak Aryssa contohnya, walaupun digambarkan sebagai seorang perempuan yang bertingkahlaku seperti lelaki, namun pemikiran, budaya, cara hidup masih lagi berlandaskan Islam yang menolak hubungan sejenis. Baginya, perkara yang bertentangan dengan Islam perlu dihindari. Berdasarkan perwatakan dan pemikirannya yang sebegitu, memberi gambaran kepada pembaca yang watak ini mempunyai identiti yang tersendiri. Penulis tidak memaksa watak ini mengikut kehendak atau ideologi penulis sahaja tetapi membiarkan perwatakannya sebagai gambaran naluri, pemikiran dan jatidiri Aryssa. Umpamanya, Aryssa melayan mak cik Salina dengan baik kerana hormatkan orang tua, apalagi sahabat ibunya. Walaupun hakikatnya, dia tidak sukakan Fizal.


Apa yang tak best “Kasih Aryssa”

i. Tangkap leleh. Kau dah buat aku bazirkan air matalah, Dina. Benci betul!
Tak best kat sini bukannya bermaksud tak bagus, hanyalah buatkan naluri seorang pembaca rasa tersentuh. Bazirkan air mata aku je (sesekali cuci mata apa salahnya...hu hu hu). Sebenarnya, apabila seseorang penulis berjaya buatkan pembaca terikut-ikut emosi semasa membaca novel, ianya dalah sesuatu yang sangat baik. Sebabnya, itu menandakan novel berkenaan berkesan. Pembaca mampu merasai, menghayati setiap emosi yang ada. Kalau pembaca ketawa, maknanya perkara lucu yang dipaparkan itu berjaya mencuit rasa lucu pembaca. Bila pembaca menangis, maknanya pembaca turut bersedih dan simpati dengan situasi berkenaan. Ini menggambarkan penulis dah berjaya menawan hati pembaca.

Kalau situasi lucu yang penulis gambarkan dalam novel, tetapi pembaca tidak mampu tersenyumpun, maknanya penulis kurang berjaya. Apalagi kalau mood sedih yang ditulis tetapi pembaca ketawa gelihati. Maknannya memang penulis itu perlukan ilmu psikologi yang lebih mantap. Jadinya, apabila mood sedih yang Mardina Mohd Jamil lukiskan dalam novel “Kasih Aryssa” berjaya membuatkan pembaca menangis dan terharu, sudah pastilah memberi maksud yang sebahagian daripada novel ini telah berjaya menawan hati pembaca.

Kasihan air mata aku, telah dibazirkan...(hu hu hu)

ii. Bahasa: ada masa bahasa yang digunakan tergantung sifatnya.

Bahasa menjadi perantara yang sangat penting dalam sesebuah penulisan. Melalui bahasalah penulis mampu menterjemahkan perasaan, mengemukakan emosi, menyerlahkan pemikirannya. Kekuatan masej yang dikemukakan juga dapat dimengertikan melalui penggunaan bahasa. Tanpa penggunaan bahasa yang menarik, tepat dan pemilihan kata yang sesuai, sudah pasti akan berlaku kekeliruan. Sudah pasti juga tidak mampu menonjolkan agenda penulis dalam karya.

Sastera kreatif mempunyai mempunyai lesen yang besar dari sudut bahasa. Maknanya, penulis bebas mengolah bahasa mengikut citarasanya sendiri. Maknanya juga, penulis boleh tunggang terbalikkan bahasanya sesuka hati mengikut keperluan. walau bagaimanapun, kebebasan ini tidak bermakna penulis boleh menggunakan bahasa, ayat atau sengaja menonggang terbalikkan bahasa mengikut kehendak hatinya tanpa alasan yang kukuh. Paling-paling tidakpun bersandarkan gaya penulisan penulisnya. Namun, kalau sekiranya alasan “gaya penulisan” yang digunakan sebagai lesen kebebasan itu, sudah pasti pula berlaku keseragaman penulisan dari awal hingga akhir.

Rahman Shaari dalam dua novelnya, novel Burok dan (sebuah lagi aku dah lupa daaaaa) telah menggunakan terlalu banyak kesalahan ejaan, tanda baca, tatabahasa dan sebagainya berkaitan bahasa kerana memprotes tentang penggunaan bahasa yang salah dalam masyarakat Malaysia. Jadinya, itu adalah salah satu cara atau starategi Rahman Shaari kemukakan protes. Bermakna, semua kesalahan dan kesilapan yang disengajakan itu perlu diterima. Tidak salah. Namun, sekiranya penulis menulis tentang hal yang lain, tanpa tujuan berkaitan bahasa, atau tiada apa-apa maksud pun berkaitan bahasa, makanya...adalah terlebih baik elakkan penggunaan bahasa Melayu yang tidak sempurna dalam tulisan.

Mardina Mohd Jamil dalam “Kasih Aryssa” menggunakan ayat yang sempurna secara keseluruhannya. Menarik, mantap, indah dan ada masanya membuai perasaan. Namun begitu, ada waktu-waktunya penulis ini “terbabas” juga dengan bahasa yang tidak gratis. Sekalipun masih lagi tidak dianggap salah kerana karya sastera ada lesen kebebasan yang besar itu, namun, sedikit sebanyak agak mencacatkan. Sebabnya, ia berlaku di beberapa tempat sahaja. Pada bahagian-bahagian lain, tidak ditemui. Ini bermakna, semasa proses editing, penulis terlepas pandang hal seperti ini (Aku tahu Dina, kau memang kejar waktu untuk hantar pada masa tu, sebab itulah boleh terlepas pandang. Untuk novel akan datang, moga lebih hati-hati).

Contoh 1:
Kemudian menunggu. Dia berkira-kira mahu tidur sebentar tadi. Tetapi rasanya sudah lama tidak berchatting. (hal. 51)

Cadangan:
Dia (mungkin juga boleh letak nama Aryssa) menunggu. Dia berkira-kira mahu tidur sebentar tadi, tetapi rasanya sudah lama tidak berchatting.


Jika di internet, kadang-kadang dia keliru dengan nada yang harus dibaca. Sama ada apa yang ditaip itu berunsur marah atau sebaliknya. (ayat ni tak gramatis. Boleh diubahsuai dengan macam-macam cara)
Tetapi semenjak dia mengenali YM, orang yang sering membuatkannya ketawa adalah si tenuk_hensem. (hal 52)

Mungkin juga ada cara lain yang lagi baik dari cadangan ini.

Kalaupun penulisan kreatif ada lesen besar untuk “menyalahkan” bahasa, namun hakikatnya, apabila kita sering menggunakan perkataan atau bahasa yang salah, lama kelamaan perkara yang salah itu dianggap betul. Maknanya, untuk memartabatkan bahasa Melayu, penulis perlu gunakan bahasa yang betul. Secara tidak langsung penulis telah mendidik pembaca tentang penggunaan bahasa yang betul. Hal sebegini perlu ditanam dalam diri setiap penulis kerana mereka antara agen yang akan memartabatkan bahasa Melayu.


Anugerah Bintang
Novel “Kasih Aryssa” aku bagi 8 bintang daripada 10 bintang yang ada di langit. Sebagai novel sulung, pencapaiannya memang baik. Kira macam dah sempurnalah, walaupun masih boleh ditambah lagi mutunya di sana sini. Tahniah.

Cadangan:
Dah komen sana sini, puji sana sini juga, kritik sana sini juga...di bawah aku senaraikan beberapa perkara yang boleh tingkatkan mutu tulisan Dina pada masa hadapan. Orang kata, walaupun sesebuah novel yang ditukang itu sudah bagus, namun untuk tambahkan lagi nilai bagusnya itu pada masa hadapan, beberapa perkara boleh dijadikan panduan. Hasilnya, dah tentulah akan BOMMMM kan novel Dina pada masa hadapan. Moga lebih mantap, lebih kukuh, lebih tangkap lentok lagi.

i. Tambah konflik, suspen,
Membaca novel sama seperti menonton telenovella. Semakin banyak konflik dicipta, semakin baik dan turun naik plotnya, semakin banyak jugalah suspen yang akan ditemui. Memandangkan “Kasih Aryssa” adalah novel pertama Mardina Mohd Jamil, sudah pastilah konflik, suspen, turun naik plotnya tidak sebanyak telenovella kat TV atau macam drama Spa Q.

Semasa tulis manuskripnya, penulis akan rasa dah tebal sangat dah (double spesing dan diprint sebelah halaman sahaja). Namun, selepas dicetak, barulah sedar itu belum begitu tebal. Jadinya, untuk novel akan datang, dah pasti Dina boleh agak berapa banyak halaman atau berapa tebal yang dia mahukan. Menambah halaman atau ketebalan novel bermakna menambah plot, cerita, konflik dan pengisian di dalamnya. Suspen demi suspen yang ada dalam novel buatkan pembaca tidak sabar untuk menyudahkan pembacaan, kemudiannya rasa puas dengan penyelesaian. Walau bagaimanapun, penulis juga perlu pandai menyembunyikan penyelesaian dan suspen itu. Ia seakan perang psikologi antara pembaca dan pengarang.

Pengarang perlu tahu mengagak apa yang pembaca fikirkan. Berdasarkan itu, penulis akan cuba lencongkan hal itu (apa yang pembaca agak agar tidak sama dengan tebakan pembaca) hingga buatkan pembaca terkejut kerana anggapannya tidak benar. Suspen sebegini memang digemari pembaca, namun pada masa yang sama menggugah pengarang. Cara sebegini biasanya ditemui dalam novel berbentuk penyiasatan. Peminat Ramlee Awang Murshid mesti lebih tahu tentang tektik ini. Hal ini akan menyebabkan pembaca rasa seronok. Pembaca tahu, penulis berkenaan sengaja bermain-main dengan pembaca.

ii. Isu-isu semasa
“Kasih Aryssa” memang dah kemukakan isu semasa yang terdapat di sekeliling kita pada masa ini. Syabas, inspektor Shahab!

Bila nak tambah konflik dan suspen, lebih banyak isu semasa dari persekitaran boleh disisipkan seperti PPSMI, pengangguran, ragut, rempit, dadah, GRO, buang bayi, pelacur kelas atasan, gejala sosial, penipuan siber, mangsa ah long, pengabaian warga tua, dan banyak lagilah. Semua benda itu pula boleh dilihat dari sisi positif dan negatif. Tidak semestinya apa yang ditulis itu perlu baru seratus peratus, boleh juga isu itu di perbaharui mengikut situasi semasa.

Kisah Si Tanggang umpamanya, bukan sahaja berlaku pada zaman dahulu. Dalam situasi yang berbeza, Tanggang wujud setiap masa. Anak lulusan universiti yang agung mencipta pelbagai penemuan atau menjadi jutawan pun ramai yang derhaka kepada ibu bapa. Bagaimana pula dengan sikap ibu bapa yang menuntut anak-anak menjadi Tanggang? Ataupun, apa perasaan dan trauma yang dihadapi oleh mangsa bencana seperti tsunami? Apa perasaan anak-anak yang terpaksa melihat sendiri kekejaman ahlong yang menyiksa keluarga mereka?

Terlalu banyak kan perkara yang boleh ditulis dalam dunia yang luas ini?

iii. Pelbagaikan emosi.
Mengapa filem Hindi lebih disukai untuk ditonton bermanding filem tamil? Filem Tamil lebih banyak paparkan realiti, jadi tarikan emosinya agak kurang berbanding filem Hindi yang lebih banyak memberi harapan, impian, dan menyimpan lebih banyak angan. Lebih banyak emosi di dalamnya.

Lebih banyak bauran emosi yang wujud dalam sesebuah novel akan dapat membuai lebih banyak perasaan dan harapan pembaca. Pembaca akan menangis, ketawa, dan tersenyum. Dalam novel yang sama pembaca turut rasa geram, sedih, sakit hati, lucu, dan sebagainya. Kepelbagaian emosi ini akan menyentuh hati pembaca.

Sekalipun sesebuah novel itu meletakkan kegembiraan pada klimaksnya, tidak bererti pengarang tidak boleh sisipkan kesedihan, putus asa, sakit hati, geram, benci dan dendam dalam novel yang sama. Semua perasaan itu akan menampakkan bahawa novel itu benar-benar hidup sebagaimana kehidupan seorang manusia yang berbaur emosinya juga. Ada masa kita menangis, ada masa yang lain kita ketawa. Kadang kala kita juga geram, benci, sakit hati dan kadang-kadang rindu juga. Berwarna warni kan hidup ni?


Mmmm panjang sangatlah pulak ulasan ni. Apapun, secara keseluruhannya, “Kasih Aryssa” yang ditulis Mardina Mohd Jamil memang novel yang mengagumkan. Tak percaya? Beli, kemudian baca. Aku memang percaya suatu hari nanti korang akan tertunggu-tunggu novel keduanya, kemudian novel barunya...kemudian novel barunya yang lain lagi. Dia memang penulis yang berbakat besar.

Dina, aku memang tahu kau boleh buat lebih baik dari ni. Ini hanyalah satu permulaan. Kau perlu pastikan novel kau pada masa akan datang lebih baik dari ini (Macam ulasan panel hakim dalam rancangan realiti tv la pulak!). Apapun, aku memang maksudkannya. Teruskan menulis, nanti bakat kau akan lebih menyinar. Tulis hingga kau ada identiti sendiri, hingga nama kau layak untuk disebut dalam mana-mana pembentangan kertas kerja yang membicarakan penulis popular (walaupun aku tak suka dengan istilah “penulis popular”) di negara kita.

Hanya satu je pesan aku; tulislah sesuatu yang baik untuk kebaikan sahaja. Tiap apa yang kita tulis akan dapat sahamnya di akhirat. Jadi, niat kena betul. Moga-moga pengajaran baik dari apa yang kita tulis di dunia ini berikan saham yang baik untuk kita di kemudian hari.

Bukan ini entri paling panjang ke pernah aku tulis?

Isnin, 22 Jun 2009

Kota Kinabalu III

18 Jun 2009

Hari terakhir di Kota Kinabalu. Rasa memang belum puas lagi melencong kat sini. Tak pergi mana-mana tempat pun sepanjang tiga hari kat sini kecuali UMS dan Pasar Filipina. Rancangan awalnya aku nak ponteng aktiviti hari kedua dan melencong ke mana-mana untuk sehari. Tak kiralah gunung ke, laut ke. Nasib baik sempat pergi waterfront petang semalam. Dapatlah hidu bau angin laut. Tengok kapal dan feri dari jauh dengan air mulut meleleh sampai dagu. Itupun dah lebih baik daripada tak dapat tengok langsung. Apa daya, aku kena buat kerja pada hari kedua tu. Tak boleh elak. Siap kena jadi pengerusi lagi. Jadinya, kenalah kanselkan rancangan curi tulang tu. Adoiii la. Kalau tak, kan best bersenang lenang tak payah ingat dunia. Boleh berkubang dalam laut kejar duyung lagi.

Pagi-pagi lagi aku packing barang siap-siap. Dah janji dengan Shanty untuk sarapan bersama-sama. Hari ni hari ulang tahunnya yang ke 50. Wajahnya yang sentiasa ceria dan peramah buatkan dia tak nampak pun macam dah 50. Nampak muda. Mungkin sebab dia sentiasa saja ceria, tersenyum dan ketawa. Caranya saling tak tumpah macam Pn. Sita yang sepejabat denganku dulu, yang dah bersara tahun lepas.
Shanty...aku kagum dengan ketabahannya.
Aku lambat sebab ralit packing barang. Tak sedarpun jam lima minit lagi dah pukul 8 pagi. Bilik yang tak ada tingkap macam dalam kotak kertas ni buatkan tak sedar dunia ni sebenarnya siang atau malam. Kala terpandang jam kat telefon Nokia kesayanganku itu, baru sedar waktunya memang dah lewat. Terus saja aku telefon Shanty, beritahu dia aku lambat sikit dalam 10 minit. Tak mahu dia tunggu lama. Masa tu aku belum bersiram lagi, apalagi wangikan diri. Kiranya pagi-pagi tu mandi kerbau sajalah. Tak sampai sesaat dah siap. Macam P.Ramlee mandi pulak! Biasanya ambil masa paling kurang 15 minit, tidak termasuk waktu yang dikhaskan untuk termenung.

Sarapan pagi kami agak santai. Tak tergesa-gesa. Tak juga gopoh. Sambil makan sambil sembang. Sebenarnya lebih banyak sembang dari makan. Orang lain dah habis makan dan pergi entah mana-mana, tetapi kami masih lagi berceloteh panjang. Macam dah lama kenal. Kali ini baru sempat kami berbual panjang tentang pelbagai perkara.

Shanty ni OKU. Dia berkerusi roda kerana mengidap polio sejak kecil. Kaki kirinya kelihatan lebih kecil sedikit berbanding sebelah kanan. Menurutnya juga, dia mengidap kanser. Ovari dan rahimnya telah dibuang. Dan dia tidak menjalani kaedah kemoterapi, tetapi masih lagi hidup. Ramai rakan-rakannya yang jalani rawatan itu telah lama tiada. Ceritanya lagi, dia dapat kanser sebab dia minta dengan Tuhan untuk sakit. Dia sangat sedih apabila ayahnya meninggal. Dan Tuhan kabulkan doa dia. Tuhan berikan dia kanser, tetapi dia hanya sakit. Tidak mati.

Sepanjang berbual dengannya, aku sedar tentang banyak perkara. Dia seorang penganut Kristian yang patuh. Sentiasa bersyukur tentang apa sahaja yang berlaku dalam hidupnya. Selalu berdoa memohon kekuatan dan keredhaan tuhan. Tiap kali terkenangkan kata-katanya itu buatkan aku terfikir pula tentang banyak perkara dalam hidupku. Dan aku, ingin sekali jadi seperti dia. Jalani hidup dengan cara yang sangat mudah. Tanpa menyukarkan apa-apa perkara yang boleh dimudahkan. Biarkan diri jadi lebih tenang dan hayati erti sebenar sebuah kehidupan. Hargai apa yang ada. Cintai kehidupan selayaknya.
Nikmati pandangan indah sambil sarapan...

Banyak juga pengalaman memilukan yang dilaluinya sebagai OKU diceritakan padaku. Wajah cerianya kerap kali bertukar antara ceria dan suram, disulami pula dengan tawa lepasnya kala menyebut tentang peristiwa mengembirakan dan melucukan.

Dia memiliki sebuah motosikal OKU yang diubahsuai untuk memudahkan semua urusan. Pernah sekali, sebuah teksi hon kepadanya bagai dunia mahu kiamat, hanya kerana dia bermotosikal OKU. Pada agakku, motosikal yang ditunggangi Shanty memakan ruang lebih besar berbanding motosikal biasa yang lain semasa dijalan raya. Jadi pemandu teksi tersebut tidak dapat memotong ke hadapan dengan mudah. Hanya kerana itu, dia menerima hinaan dan maki. “Kau OKU, apa boleh buat?” kata-kata kasar dan kesat pemandu teksi berkenaan buatkan Shanty panas hati. Sidak setelah perang mulut di lebuhraya tersebut hingga dia hampir dipukul, pemandu teksi berkenaan berambus juga sekalipun mulutnya tidak berhenti-henti menyumpah.

Banyak lagi peristiwa menyakitkan yang dialaminya sepanjang usia 50 tahun yang disambutnya hari ini. Tidak mudah untuk menjadi OKU. Apa yang lebih susah adalah berdepan dengan masyarakat yang sempurna fizikalnya tetapi cacat otak. Menganggap OKU sebagai musuh yang perlu dihapuskan, sedangkan, sesiapa sahaja ada peluang untuk menjadi OKU walaupun pada masa ini dia sempurna. Dalam masa sesaat pun boleh berubah. Saat ini kita manusia sempurna, mana kita tahu beberapa saat akan datang kita akan terlibat dalam kemalangan hingga jadikan kita OKU pada masa depan?

Hingga jam 10, kami masih lagi leka berbual, menuntut staf di situ minta kami beredar kerana ada acara lain (Aku tahu, bukannya ada apa-apa acara, dia orang je malas nak menunggu sebabnya masa sarapan hingga jam 10 pagi sahaja. Kami duduk berbual saja, bukannya kacau orang!). Semalam kami janji nak lepak dan tengok-tengok 1Borneo di sebelah hotel. Lebih kepada isi masa sebenarnya. Jadi kami bergerak ke 1Borneo dan mula melilau menjelajah dari satu kedai ke kedai yang lain. Kedai-kedai pun belum banyak lagi yang dibuka. Disebabkan hari ini adalah hari jadinya, aku belanja kek blueberry, sementara aku pula, macam biasalah akan belasah kek keju. Hakikatnya, aku yang gelojoh makan kek keju itu dengan beria sekali, sedangkan dia hanya minta bungkuskan. Dah lama tak makan kek keju kan. Tak ada siapa nak teman aku makan kek keju. Nasib baik hari ni jumpa Shanty. Reda sikit gian aku makan kek keju.

Tak banyak tempat pun kami jelajah kat 1Borneo ni. Masa terlalu cepat berlari. Tak sedarpun. Kutinggalkan dia di 1Borneo jam 11.30 untuk bersiap dan bertolak ke lapangan terbang dan kembali ke Bangi. Katanya dia nak jelajah 1Borneo puas-puas sebelum balik.
Ada pameran reptilia selama 1 bulan, tapi aku tak masuk...geli!
Kafe ini belum buka lagi...tapi macam menarik je
Keunikan 1Borneo...

Perjalanan ke lapangan terbang meriah. Pemandu teksi sangat mesra dan peramah orangnya. Bercerita tentang Kota Kinabalu dan jelaskan semua perkara yang aku tanya. Aku pun tak tahu sejak bila mulut aku ni susah nak berhenti cakap setiap hari. Dah penatlah bercakap macam ni. Rasa macam nak kembali jadi diam terpenuh misteri macam dulu. Katanya juga dia berasal dari Lahad Datu. Mmmmm pahlawan Bajau rupanya! Bagi sesiapa yang perlukan perkhidmatan teksi sepanjang berada di bandar Kota Kinabalu, bolehlah telefon sang pahlawan bernama ATU di talian 012-8223357 atau 016-8223357. Mmmm cantik nombor telefonnya. Dia memang bertuah, boleh dapatkan nombor yang sama bagi kedua-dua telefonnya.

Dah check in, terus saja aku boarding dan lalui imegresen. Jalan-jalan dalam sepuluh minit di sekitar terminal sambil mengintai kalau-kalau ada kedai bebas cukai jual jam. Tak ada. Hanya rokok, pewangi dan coklat sahaja yang bebas cukai. Harapnya nanti mendarat di terminal C (antarabangsa). Bolehlah aku shooping sekejab kat sana ye.

Masa tengah kalut cari signal wifi, seorang nenek yang jelas nampak brutalnya menyapaku. Peramah orangnya. Terus saja bercerita tentang penerbangannya yang masih lagi lama, jam 4.30 petang. Ramah dia bercerita pengalamannya lebih sebulan di rumah anak tersayang. Banyak tempat dia telah pergi. Labuan. Bandar. Kundasang. Air terjun dan macam-macam aktiviti lagi dia buat. Nasib baik dia tak cakap yang dia pergi skuba kat mana-mana pulau. Kalau tak, mana lah aku nak letak phD aku ni (perasaan hasad dengki) kat dia. Aku kan tak sempat pergi mana-mana. Apa tak jelesnya.
Airport Tepi laut...cantik!

Cerita itu, cerita ini termasuklah cerita tentang anak bujangnya yang masih lagi belum berkahwin walaupun rambutnya dah terserlah sama bilangan antara hitam dan putih. Bila dia sebut sahaja pasal tu, terus sahaja anak bujangnya itu berbicara itu ini tentang perkahwinan. Dia nak kahwin dengan perempuan kaya yang cantik. Perempuan yang dia tunggu dah kahwin. Cerita saham, nilai matawang, ekonomi dan macam-macam analisis.

Awalnya aku ingat dia berbual dengan emaknya kerana tidak jelas sangat buah butir tuturnya tetapi dia terus berkata-kata walaupun maknya itu diam saja. Cara dia bercakap tu macam ada orang lain di hadapannya untuk lawan dia bercakap walhal dia duduk berseorangan di situ dengan matanya tegak memandang ke hadapan. Ada masanya dia menganalisis suasana ekonomi dan pasaran semasa. Penuh yakin, walaupun tidaklah jelas sangat buah butirnya. Akhirnya aku sedar, ada sesuatu yang tidak kena kerana dia sebenarnya sedang berbicara dengan seseorang yang aku tak nampak pun.

Wajah maknya yang ada masanya gembira bila aku melayannya berbual-bual (sambil aku menaip tulisan ini), ada masanya terkandung sendu dan kecewa saat memandang anak bujangnya yang bercakap sendirian itu. Masa dia tengah syahdu tu lah aku terus menulis, walaupun sebenarnya aku tahu perempuan yang usianya lebih 70 tahun itu seringkali mengelap matanya menggunakan telekung yang dipakai. Konon-kononnya macam aku tak nampak la dia menangis. Rasa ingin tahu memang menggunung tapi, kalau aku tanya kang orang tua tu meraung tergolek-golek kat situ kang...sape yang nak jawab? Aku ni bukannya pandai sangat pun memujuk. Aku rasa macam pernah jumpa mereka sebelum ini tetapi dah lupa di lapangan terbang mana. Hatiku kuat mengatakan yang aku pernah bersua muka dengan mereka dan berbual-bual mesra sebegini juga.

Memandangkan 30 minit lagi penerbangan akan berlepas, aku minta diri ke bilik air. Dua jam setengah dalam penerbangan tentunya tidak selesa andai menuntut aku ke tandas. Jadinya, baik kosongkan tong drumku awal-awal. Bila kembali semula, dua beranak itu sudah tidak ada. Mereka sepatutnya berlepas di gate A5, tetapi menunggu di gate A3. Mungkin mak cik itu bosan dan mahu berbual-bual.

Penerbangan deelay dan dijangkakan pada jam 4.40 petang. Satu jam 40 minit lebih lewar dari waktu dijadualkan. Entah apalah nak dibuat dalam masa sepanjang itu? Semua buku dah masuk bagasi. Aku memang tak bersedia untuk berada di sini lebih lama. Dah rindu bantal kat rumah!
Lengang!
Akhirnya aku putuskan untuk tulis blog ni dalam word hinggalah bateri hampir kering. Aku terpaksa pindah tempat duduk ke tepi tiang untuk charge bateri. Manalah tahu dalam flight nanti tetiba aku terlebih rajin pula. Ralit berangan, mata tersilau pada seseorang. Tahu siapa?

Mak cik Arab yang seksi hari tu juga balik hari ini? Dengan pakaian yang sama juga. Alahai, harap-harapnya taklah satu flight dengan aku lagi. Apalagi berjodoh pulak duduk sebelah. Minta dijauhkan!

Hari ini macam-macam orang yang aku jumpa. Macam-macam jenis ada. Antara Shanty yang tabah, pahlawan Bajau yang ramah dan mak cik yang masih tercari-cari calon menantu yang cantik dan kaya serta mak cik Arab yang seksi...kepelbagaian warna manusia yang berbeza.

Pesawat dijangka tiba KLIA jam 7.20 malam. Bermakna jam 9 barulah pintu pagar rumah kubuka. Rindunya pada bounggavilla. Empat hari tak bersiram, masihkah panjang lagi hayatnya?



Kota Kinabalu II

17 Jun 2009

Hari ke tiga di Kota Kinabalu. Dengarnya petang nanti ada acara ronda-ronda bandar. Maknanya, tak payahlah aku membazir tambang teksi. Kalau dia orang bawa ke beberapa tempat kat kawasan bandar pun dah ok, sebab masa memang tak banyak. Dapatlah aku melingkar puas-puas esok pagi sebelum balik kan?

Acara di UMS memang bermula jam 8 pagi, tetapi jam 7.30 baru aku pergi sarapan. Semasa dalam lif yang sempit itu, aku berkenalan dengan seorang kakak (Shanti), OKU (berkerusi roda), berbangsa India yang datang sambut ulang tahun ke 50nya selama seminggu di Kota Kinabalu. Dia sendirian, hanya ditemani pekerja hotel yang tolakkan kerusi roda ke Elusion Sky Lounge. Orangnya peramah, terus sahaja ajak sarapan bersamanya.

Aku memang dah lambat. Ingatkan nak sarapan seadanya sahaja dan pecut ke UMS secepat mungkin. Namun, nampak macam kurang ajar pula sebegitu. Jadinya, aku temani dia sambil berbual. Dia memang peramah dan nice sangat-sangat. Ada-ada sahaja yang kami bualkan. Sempat lagi dia ajak aku sambut parti kecil untuk sambut hari lahirnya malam nanti. Selepas potong kek, boleh berkaraoke sampai pagi katanya.

Aku hanya ketawa kecil. Aku beritahunya yang suara aku sumbang kalau menyanyi. Bimbang kalau-kalau boleh mentangkan banjir pula. Dalam tawa panjang, dia beritahu “suka-suka saja”. Dengan sifat peramahnya itu, memang sukar nak menolak. Akhirnya aku beritahu dia yang aku tak pasti jam berapa aktivitiku hari ini habis. Aku berjanji untuk temani dia bersarapan esok pagi sambil berbual dengan lebih santai. Aku juga janji untuk jalan-jalan di 1Borneo yang terletak di bangunan sama dengan hotel kami esok hari kalau masa mengizinkan. Nyatanya dia amat gembira dengan tawaran itu.

Sepanjang aktiviti hari ini, aku selang seli dengan membaca novel Puteri Imaneisya “Kasih Ini Milik Kita” yang baru kumulakan saat punggung kulabuhkan ke bangku.

Selepas makan tengahari, pihak penganjur sediakan bas dan bawa peserta ke bandar. Ke pasar Filipina sebenarnya. Pasar ini terletak di tebing Teluk Likas. Cantik pemandangannya. Jadinya, kerjaku hanyalah snap gambar sana sini sahaja berbanding beli barang. Sekalipun gambar itu taklah cantik dan jelas sangat kerana gunakan kamera telefon sahaja, namun itu terlebih baik daripada tak ada langsung.

Bas akan bertolak balik dari kawasan itu pada jam 5 petang. Kami ada masa 2 jam 30 minit untuk beli belah di kawasan tersebut. Memandangkan hanya aku satu-satunya rakyat Malaysia dalam rombongan berkenaan (peserta Malaysia yang lain membawa haluan sendiri. Peserta dari Indonesia sahaja yang ikut kerana itu lebih jimat berbanding tambang teksi sendiri yang mahal. Kiranya aku ni tergolong antara yang kedekutlah...), maka aku tunjukkan arah kepada mereka hingga tiba di pasar Filipina tu. Macamlah aku arif sangat dengan Kota Kinabalu. Takat tunjuk arah pasar Filipina tu, dapatlah. Dah sampai sana, masing-masing bawa haluan.

Di sini aku lebih banyak snap gambar, termasuk gambar dua orang remaja yang memang mintak gambarnya dirakamkan. Aku hanya beli dua keping kraftangan diperbuat daripada rumbia kot (aku pun tak pasti- baunya macam rokok daun arwah tok ayah aku hu hu hu), boleh letak atas meja sebagai alas (boleh juga dibuat alas apa-apapun, aku bukannya reti manfaatkan benda-benda yang sebegini. Ikut suka kaulah Dina nak buat alas apapun) untuk Dina sempena dia masuk rumah baru. Otak aku dah penat pikir nak beli apa untuk dia sempena masuk rumah baru. Masa balik kampung dulupun aku cari juga benda-benda yang sesuai, tetapi tak jumpa satu apapun yang berkenaan. Dua kali tawaf pasar Filipina, akhirnya benda alah itu je lah yang aku beli untuk kau ya, Dina. Untuk aku, beli 1 kg udang kering dan ikan masin. Nanti aku akan bahagikan pula dengan kakak dan adik aku. Salah hari boleh sampai ke kampung tu...(aku kan dah tak masak sangat sekarang ni, dari membazir, baik aku hantar kampung. Merasalah jugak mak aku udang kering Sabah ni. Dah lama dia tak rasa. Kalau dulu, ikan terubuk tu dah jadi makanan ruji mereka, macam beli kat pasar malam aje. Kalau aku tak beli, adik yang masa tu tengah belajar di Politeknik Kuching akan borong berpuluh ekor sebagai bekalan).
Lupa la pulak apa nama pasar ni...
Ni dia suasana di Pasar Filipina...
Pandangan luar Pasar Filipina
Uniknya...boleh jahit apa-apa je di kaki lima

Kat belakang pasar Filipina tu pula ada pasar malam. Betul-betul di tebing teluk. Masa tu, para peniaga masih belum mula berniaga lagi. Mereka sedang bersiap sedia buka gerai. Banyak kapal dan bot singgah kat jeti Jeselton kelihatan dari sini. Apalagi, snap gambar sajalah tak putus-putus. Sekalipun jadi perhatian ramai dengan cara jakun aku tu, aku peduli apa. Tiap kali bertembung mata dengan orang-orang yang memandang aku dengan pandangan pelik itu, senyum ajelah aku. Nampak macam peramah je kan, tapi sebenarnya kaver line hu hu hu...

Tak jauh dari pasar Filipina tu, ada waterfront. Masa aku datang dulu-dulu, waterfront ini masih dalam pembinaan. Itu masa tiga empat tahun lalu. Sekarang ni memang cantik pemandangan di kawasan waterfront tu. Berderet kedai makan. Macam romantik saja makan malam sambil mengadap laut. Angin malam yang berhembus, ombak yang mengalun. Lampu di tengah laut dek feri dan bot-bot. Cahaya lampu di Pulau Gaya yang bertentangan dengan Waterfront...tak terbayang dek impian. Mmmm macam best je buat lokasi untuk novel kan, Dina!

Sambil snap gambar sana sini tu, aku susur sepanjang waterfront. Masa masih banyak lagi, hampir 50 minit. Aku ingat nak lah lepak sekejab kat waterfront sambil sedut air kelapa. Menghayati keindahan laut kononnya. Tengok kapal. Berangan aku yang dok kat atas tu, tengah dating dengan Putera Raja Brunei ke, paling tak pun dengan Raja Gopal. Dari kedai makan pertama, hingga kedai makan terakhir, pintu hatiku tak terbuka pun untuk singgah kat mana-mana kedai walaupun tekak memang kering sangat. Haus. Dahaga. Kaki dah lenguh. (Maklumlah berkasut seharian hingga kasut itupun tunjuk protes. Dah pecah kedua-dua bahagiannya. Pergi kerja pun aku pakai sandel je, kali ni pakai kasut. Siksa amat!).

Aku tak dapat bezakan kedai makan mana satu yang halal. Pekerjanya, tuan punya kedainya hampir sama sahaja, tak mampu mata rabunku untuk bezakan. Aku berhenti di satu kedai, tetapi masih belum beroperasi lagi. Itupun hanya sebab nampak salah seorang pekerjanya bertudung. Walaupun hatiku 50-50 untuk minum di situ, tetapi aku berhenti juga. tanyakan pada pekerjanya. Mereka baru bersiap sedia untuk mulakan perniagaan. Akhirnya aku nampak dulang calsberg kat situ. Syukurlah kedai itu belum beroperasi lagi. Akhirnya aku sedar yang setiap kedai makan di situ memang menyediakan calsberg. Seleraku tumpul tiba-tiba. Haus hilang hanya dengan menelan air liur. Air liur yang kutelan kerana rasa syukur yang aku belum sempat minum di mana-mana kedai pun. Nikmati je lah suasana di waterfront kat bawah ni...













Tempat ni dulu stesen bas, sekarang dah jadi bangunan

Dari waterfront aku terus ke tempat bas menunggu. Tak ada siapa lagi yang dah siap borong barang. Hanya aku seorang. Masa masih ada 30 minit. Aku seberang jalan dan nampak satu kedai kain yang buatkan aku tersenyum seorang. Masuk sahaja ke dalam, aku tanyakan kepada taukeh kedai tu “Ada sut punjab tak?”. Dia geleng kepala. “Saya peminat Shah Rukh Khan tau...tak kan tak ada jual kat sini?” usikku buatkan hero hensem ala-ala Kamal Hassan itu tersengih dan beri alasan “baru saja habis”. Tak kesahlah bhai...asalkan aku boleh buang masa 10-15 minit kat sini!
Dina mesti pergi shooping kat kedai kain ni












Unik kan pondok polis tu...nak snap kereta sport sebenarnya...



Malamnya, hanya aktiviti lepak depan tv, sambil sambung baca novel “Kasih Ini Milik Kita”. Jam 2.30 khatam semuanya. Tunggulah, nanti kedua-dua novel yang berjaya aku khatamkan sepanjang berada di Kota Kinabalu ini akan aku ulas dalam blog ini.

Jumaat, 19 Jun 2009

Kota Kinabalu I

16 Jun 2009

Jam 4.15 pagi aku dah bangun. Bukannya nak buat qiamulail, tapi siapkan power point yang masih belum lagi dikemaskini. Risau jugak kot aku kena ganyang hari ni. Orang kata bersedia awal-awal. Sebabnya, aku tak tahupun atur cara. Kalau tahu, senang sikit. Jam 5 tidur balik. Mengantuk sangat.

Acara bermula jam 7.30 pagi kata urusetia masa aku sms malam semalam, namun jam 7 pagi barulah aku terhegeh-hegeh pergi sarapan. Matahari dah naik tinggi. Dah rasa bahangnya. Kat sini kira matahari celik dan tutup mata awal sejam. Kalau jam 7 pagi tu, kira macam jam 8 pagi di Semenanjunglah. Jam lapan aku ke UMS naik teksi. Orang belum mula acarapun lagi. Kira tak menyesallah datang lambatpun kan?

Habis makan pagi jam 9.30 pagi tu, aku interprem “sifuku” yang sedang berbual dengan peserta lain. Dah lama tak jumpa sifu tu, rupanya dia kini bertugas di Brunei Darissalam. Dah setahun. Sejak arwah isteri keduanya meninggal. Katanya, akibat khianat. Derita lebih dua bulan dengan busung yang berlaku tiba-tiba saat dia berjuang habiskan belajarnya, akhirnya Allah akhiri jua. Katanya lagi, selepas arwah hembuskan nafas terakhir, busung terus hilang. Perutnya yang membusung seperti sedang mengandung sembilan bulan itu kempis tiba-tiba. Ikut logik, memanglah tak logik. Sendiri mau pikir la...

Aku kenal arwah isteri muda sifuku itu. Semasa mereka kahwin dahulu, arwah itu janda kematian suami dengan dua orang anak. Cantik orangnya. Potongan badan yang seksi walaupun dia tidak mengenakan pakaian yang menjolok mata. Ukiran badannya bak gitar. Aku yang perempuan inipun kagumi dia. Cantiknya itu bukan kerana kulit yang putih melepak atau gebu, tetapi dek senyumnya yang manis. Senyum tanpa paksa. Senyum yang datang dari hati. Peramah juga. ceria. Dan tentunya, manja. Aku tahu itu faktor utama mendorong sifuku itu tangkap leleh dengan arwah. Kerana manjanya itu. Dan manja itu pula semulajadi sifatnya. Bukan mengada-ngada. Bukan gatal. Memang citarasa sifuku itu sebegitu. Sebelum berkahwin dengan arwahpun, sifuku itu pernah kahwin dengan seorang rakanku yang mempunyai hampir semua ciri itu, tetapi hanya bertahan selama tiga bulan sahaja. Sebabnya, semua sifat itu tidak semulajadi. Dengan arwah, sifuku itu bukan sahaja “memberitahu dunia” tentang kewujudan isteri keduanya itu, tetapi tidak kekok tampil di khalayak ramai. Berbeza benar semasa dia berkahwin dengan kawan aku sebelumnya; main sorok-sorok dan tarik tali terutama dengan isteri pertamanya.

Aku dapat rasakan kekecewaan yang terpalit pada raut wajahnya. Pada usianya yang sebegitu, dia kehilangan orang yang dikasihi. Orang yang sentiasa menyayanginya sepenuh hati. Bukan sekadar kerana pangkat atau harta. Membawa dirikah dia sejauh itu? Seberang lautan semata-mata mengubat duka lara di sudut hati? Sebenarnya banyak perkara tentang sifuku itu aku tahu, dan dia juga mengetahuinya yang aku tahu tentang itu. Sekalipun ramai bercerita tentang buruknya dia, namun aku amat kagum dengan dia. Orang kata dia lelaki tua yang gatal, namun dia tidak pernah tonjolkan buayanya itu kepada aku sejak aku berguru dengannya lebih 15 tahun. Orang kata dia itu si tua yang lucah, namun tidak pernah sekerat perkataan lucahpun sampai ke telingaku dari mulutnya sendiri. Malah, dia pernah menolak gesaan seorang teman hampir sebayanya (punya anak enam) untuk jadi orang tengah kenalkan kawan itu denganku (kalau dia jadi orang tengah tu, tak pasal-pasal aku dapat kawin pakej...6 + 1. Fuyoooo letih tu, kena perang dengan anak tiri seramai 6 orang!). Setahun selepas kawannya itu berkahwin dengan orang lain, barulah dia buka cerita. Itupun setelah aku tahu hal itu dari orang lain yang juga jadi “agen jodoh” orang yang sama. Alasannya mudah sahaja, “Tak payah nak aniaya dia jadi mak tiri anak-anak kau yang ramai tu...”. Aku ketawa saat dia ceritakan tentang hal itu, namun pada masa yang sama aku amat kagum dengannya.

Aku tak pasti dia buat semua itu sebab dia fikirkan tentang kebaikan aku ataupun dia takut banyak rahsianya yang aku tahu akan aku bocorkan. Walau apapun, aku memang hormat dia. Hal pribadi dia tetap pribadi, untuk apa aku campur. Tak kesahlah orang nak kata apa dengan dia. Orang tua gatal, orang tua tak sedar diri ataupun apa-apa saja... yang pasti aku tahu, dia hanya menggatal dengan orang yang boleh menggatal dengannya sahaja. Sejak kenal dia lebih 15 tahun, kenapa dia tak pernah menggatal dengan aku? Sebabnya, aku tak pernah benarkan diri aku menggatal dengan dia. Dan aku tahu, dia memang respek aku. Dia tahu aku bukan jenis perempuan gatal.

Setelah bicara dengannya, sekalipun sekitar sepuluh minit sahaja, akhirnya aku tahu juga. cerita tentang aku bukan sahaja heboh di Bangi. Melata hingga Sarawak. Merebak ke Sabah. Malah telah sampai ke Brunei. Tak sangka pula aku ni agak glamour juga kan? Namun, wabak yang tersebar itu tidak membanggakan langsung. Ia umpama selsema babi...melonggarkan urat sarafku, meruntuhkan benteng pertahanan diri yang telah kubina semula sedikit demi sedikit. Tuhan, aku belum kuat sepenuhnya lagi!

“Saya tahu, ini bukan awak yang saya kenal. Awak lain...” katanya buatkan air mataku hampir menitik. Beberapa detik aku terdiam. Hanya sekadar tebarkan senyum tawar. Hatiku juga mengatakan apa yang berlaku itu juga bukan diriku. Aku bukan begitu, namun itulah yang disebarkan dek angin. Meniti dari mulut ke mulut, hingga menjalar seberang Laut China Selatan ini.

“Saya sedang bangun. Kalaupun tak mampu berlari lagi buat masa ini, paling kurang saya sudah melangkah. Mungkin mula-mula memang perlahan, akhirnya saya tetap akan berlari. Saya akan pastikan yang saya tidak kalah sebegitu lama...” janjiku buatkan dia senyum kecil.
“Masa tak pernah tunggu kita...”

Yup...masa sentiasa berlari. Tak pernah tunggu walau sesaat. Dan aku yang sedang bertatih dengan kaki masih tempang ini aku terus ke hadapan. Dalam masa setahun dari sekarang, aku perlu berlari semula. Setahun aku terpenjara. Aku juga dah bazirkan masa setahun lagi untuk tangisi apa yang berlaku.

“Saya salah langkah. Cumanya, saya bersyukur...apa yang berlaku ini terjadi masa usia saya sebegini. Kalaupun semuanya ranap, saya masih sempat bangun. Tak tahulah macam mana jadi, kalau Allah bagi saya ujian masa umur dah senja,” memang aku benar-benar bersyukur dan akui itu. Kalaupun masa ini aku hampir hilang, malah benar-benar hilang upaya diri kerana itu. Pertemuan dengannya hari ini buatkan azamku menyala semula. Aku perlu buktikan yang penilaiannya tentang aku itu tepat. Dia kata aku kuat. Aku lasak. Aku kebal. InsyaAllah, bila bersua semula dengannya lain kali, aku dah jadi diriku semula. Maknanya, tiada masa lagi untuk aku main-main.

Selepas makan tengahari, acara lawatan ke sekitar UMS. Pergi ke muzium dan akuarium je. Semasa lawatan inilah sekitar UMS dapat aku nikmati. Cantik bangat kampusnya. Dahlah luas. Sebelah belakangnya ada laut yang membiru cantik. Boleh nampak kapal belayar. Sebelah depannya pun mengarah pandangan ke arah bukit yang menghijau. Aduhhhh nyaman. Indah. Cantik. Ramai yang cemburu nak kerja kat sini. kat bawah ni gambar-gambar yang sempat aku snap guna nokia je...so gambar dia taklah cantik sangat. Baik sikit daripada tak ada je...
Cantik UMS kan...sejuk je mata memandang
Tempat acara berlangsung selama 2 hari
Mesin ni telan RM30, tapi tak keluarpun top up. sadis!
Ni Dewan Canselor. Gah je...
Sekali pandang...macam UFO tengah mendarat kan...
Muzium
Akuarium bersekali dengan muzium...ok la tak pegi skuba pun. Nengok dalam akuarium je...
Selepas tu terus balik hotel. Nasib baik mereka hantar, jimat tambang aku RM15.

Malam sememangnya ada jamuan makan malam, tapi aku malas nak pergi. Sebabnya, bas datang ambil terlalu awal. Jam 6.15 dah kena tunggu depan hotel. Penat berjalan belum habis lagi. Gosok baju juga belum. Paling penting, rasa macam seronok je kalau dapat berkubang atas tilam empuk kan.

Malamnya aku ke 1Borneo lagi. Nak print power point sebagai bake up kalau-kalau nanti terkantoi mana-mana. paling kurang masih boleh rujuk power point. Hampeh! Kafe internet kat situ tak boleh print. Ada jugak ke gitu? Adalah tu! Memang dah jadi kat aku...depa buka kafe internet hanya untuk main game dan online internet saja. Entah bila budaya ni akan berubah!

Selepas beli bubur nasi McD (yang sejuk! Ayo yo...nampak sangat tak ada pelanggan pergi kan? Naik kembang pipi makan yang sejuk gitu...), terus saja balik hotel dan tanya kat kaunter kalau-kalau mereka ada sediakan perkhidmatan print. Business Center hotel ada problem, kata dia oranglah. Apapun, dia orang tolong juga aku print 4 halaman. Free lagi. Nasib baik. Kalau tak, tak taulah apa jadi. Menghabiskan malam, aku katamkan novel Kasih Aryssa sampai meleleh air mata. Jahat betul kau, Dina...aku ni kan brutal, mana boleh menangis. Kenapa kau buat aku menangis tiap kali baca? Adoiiii, sejak bilalah aku dah jadi perempuan ayu ni...mudah tangkap leleh!