Anda Juga Mungkin Berkenan

Isnin, 30 Mac 2009

Itukah Cinta?

Apa itu cinta? Inikah cinta?
Orang kata, kita sanggup buat apa sahaja untuk orang yang kita cintai. Kiranya apa yang anda buat kepada orang tersayang itu, hanyalah iseng-iseng aje (waduhhhhh entah bila ngak aku datang dari Seberang nih? Ampun!!!!!), orang kata usahlah canangkan satu dunia betapa anda mencintainya.
Orang kata juga, kalau tengah hangat bercinta...rela sehidup semati. Sehidup semati????
Mmmm dah malas lah aku nak tulis panjang lebar lagi...hayati je lah gambar-gambar sendu kat bawah ni.
kalaulah benar andai mencintainya...sampai beginikah?
Swallows:

Here his wife is injured and the condition is fatal.
She was hit by a car as she swooped low across the road.

Here he brought her food and attended to her with love and compassion.

He brought her food again but was shocked to find her dead.
He tried to move her....a rarely-seen effort for swallows!

Aware that his sweetheart is dead and will never come back to him again,
he cries with adoring love.


He stood beside her, saddened of her death.


Finally aware that she would never return to him, he
stood beside her body with sadness and sorrow.

Millions of people cried after watching this picture in America and Europe and even in India. It is said that the photographer sold these pictures for a nominal fee to the most famous newspaper in France . All copies of that newspaper were sold out on the day these pictures were published.





And many people think animals don't have a brain or feelings?????

Seloka Ingat mengingat

Petikan ucapan Ustaz Hj. Akil HaYy yang sentiasa jadi POJAAN hatiku. Katanya:



Di dalam hidup manusia, yang penting ialah BERKAT.

Bila hidup kita berkat, diri ini akan selamat.

Apabila diri selamat, rumahtangga jadi sepakat.

Apabila rumahtangga sepakat, masyarakat jadi muafakat.
Apabila masyarakat muafakat, negara kita jadi kuat.
Apabila negara kuat, negara luar jadi hormat.


Apabila negara luar dah hormat, permusuhan pun tersekat.
Apabila permusuhan tersekat, pembangunan pun meningkat.




Apabila pembangunan pun meningkat, kemajuan menjadi pesat.

TETAPI AWAS,
Apabila pembangunan meningkat, kemajuan menjadi pesat, kita lihat bangunan naik bertingkat-tingkat.


Ditengah-tengah itu, tempat maksiat tumbuh macam kulat.

Apabila tempat maksiat tumbuh macam kulat...
KETIKA ITU manusia mula mengubah tabiat.




Apabila manusia telah mengubah tabiat,

ada yang jadi lalat ada yang jadi ulat.

Apabila manusia dah jadi ulat, sembahyang makin hari makin liat.

Apabila sembahyang jadi liat, orang baik ada yang bertukar jadi jahat.

Apabila orang baik bertukar jahat, orang miskin pula nak kaya cepat.

Apabila orang miskin nak kaya cepat, orang tua pula nak mati lambat.

Apabila orang tua nak mati lambat, tak dapat minum madu telan jer la minyak gamat.



Yang lelaki, budak-budak muda pakai seluar ketat.

Semua nak tunjuk kuat.

Bila berjudi, percaya unsur kurafat.

Tapi hidup pula yang melarat.

Tali kasut dah tak berikat.

Rambut pun jarang bersikat.



Yang perempuan, pakai mini sekerat.

Suka pakai baju ketat.

Suka sangat menunjukkan pusat.

Hingga tak pedulikan lagi batasan aurat.

Pakai pulak yang singkat-singkat.

Kadang-kadang ternampak benda 'bulat'.

Bila jadi macam ini, siapa lihat pasti tercegat.



Silap gaya jadi gawat, bohsia bohjan lagi hebat.

Duduk jauh berkirim surat .

Bila berjumpa, tangan berjabat

Kemudian pakat lawan peluk siapa erat.

Masa tu, nafas naik sampai tersekat-sekat.

Usah peduli agama dan adat.

Usah takut Allah dan malaikat.

Yang penting apa kita nak buat?

Kita 'bukti' lah kita buat.



Akhirnya perut kempis dah jadi bulat.

Apabila perut kempis dah jadi bulat,

maka lahirlah pula anak-anak yang tak cukup sifat.

Jam tu kita tengok bayi dibuang di merata tempat.



MAKNANYA KETIKA ITU, IBLIS MULA MELOMPAT.

Dia kata apa? Habis manusia dah masuk jerat.

Habis manusia telah tersesat.

Inilah dia fenomena masyarakat.

Oleh itu wahai saudaraku dan para sahabat,

Marilah kita pakat mengingat,

Bahawa dunia hari ini makin singkat,

Esok atau lusa mungkin kiamat,

Sampai masa kita semua akan berangkat!

Berangkat menuju ke negeri akhirat.

Di sana kita akan ditanya apa yang kita buat.

Masa tu, sendiri mau ingat!



Umur mu banyak mana dah mu buat ibadat...?

Zaman muda mu, apa yang telah mu buat...?

Harta benda anta, dari mana anta dapat...?

Ilmu anta, adakah anta manafaat...?

Semoga ianya dapat mengingatkan kita supaya segera meninggalkan maksiat

dan memperbanyakkan ibadat.

Jumaat, 27 Mac 2009

Kata Cintai Aku!

Ramai katakan mencintai bumi, namun berapa ramai yang sanggup melakukannya tidak sekadar lafaz dek lidah yang sememangnya tidak bertulang? Cukupkah sekadar menyatakan “I love You” setiap hari kepada insan yang anda cintai, tanpa menzahirkan setiap kata itu?

Itulah juga yang perlu kita buat. Itulah juga yang perlu kita lakukan. Kiranya kita benar-benar sayangkan bumi ini, sejauh mana kita sanggup untuk mengambil berat tentang bumi yang kita cintai itu? Ataukah hanya sekadar menyebut “I love You?”

Banyak perkara yang anda boleh buat. Di bawah aku senaraikan beberapa perkara remeh yang biasanya kita tak pernah ambil berat pun. Ada masa, kita bukan tak tahu, atau malas nak ambil tahu. Hanya malas nak amalkannya sedangkan taklah susah sangat pun. Kalau boleh, kita nak orang lain yang buat, bukannya kita.

Perkara yang boleh kita buat untuk menjaga kelangsungan alam sekitar;
Jimat Letrik.
Padamkan semua lampu yang tidak digunakan. Kalau anda sedang menonton di ruang keluarga, untuk apa lampu di dapur atau bilik air dipasang. Rumah kita bukannya Dataran merdeka yang perlu diterang benderangkan untuk tarik minat pelancong asing. Kalaupun untuk keselamatan, buka hanyalah satu lampu di hadapan rumah, bukannya seluruh isi rumah terang benderang. Ataupun semua alat elektrik terpasang. Pasang computer. Pasang tv. Pasang radio. Pasang juga mp3 kat computer. Sebenarnya, telinga anda ada berapa untuk mendengar semua bunyian tersebut? Kalau pun mata anda ada sepasang, hanya satu tempat sahaja anda boleh pandang, sama ada skrin computer atau skrin tv. Jadinya, bila masa anda nak dengar radio, mp3 dan tv itu?

Ada kaitan ke jimatkan letrik dengan kelangsungan alam ni? Macam tak masuk akal je kan? Ada! Mana pulak tak ada. Cuba Tanya TNB kalau tak percaya. Paling-paling kita manfaatkan kuasa untuk hasilkan tenaga di Malaysia ni, kita gunakan tenaga empangan. Sebab itulah wujud empangan buatan manusia seperti Bakun. (Bakun dah siap ke?) Namun begitu, TNB juga kena guna bahan bakar yang lain. Guna arang batu. Guna petrol. Bila kita jimatkan letrik, bermakna kita juga turut jimatkan penggunaan mineral dalam proses untuk hasilkan tenaga. Mineral yang kita gali di perut bumi seperti arang batu, bijih timah, bijih besi, petroleum, pada suatu masa nanti akan habis juga lambat launnya. Mana lagi kita nak cari selepas ini?

Pandai pun! Apa kata kita guna tenaga solar dan kincir angin je! So…bila kita nak mula manfaatkan cahaya matahari yang kita terima ni? Ada sesape nak derma kereta solar kat aku tak? Di alu-alukan!
Selain dapat panjangkan kelangsungan bumi ini, pada masa yang sama kita pun boleh berjimat kan? Jimat bil letrik setiap bulan!

Jimat Air
Air basuh beras, basuh ikan, basuh sayur, masih lagi boleh digunakan untuk jirus tanaman. Jirus cili. Jirus kacang botol. Jimat apa. Tak payah lagi letak baja kimia banyak-banyak. Lebat buahnya nanti. Tak percaya? Cubalah!

Kalau pun nak basuh cawan, kecilkanlah pili anda. Rendahkan tekanan air paip anda. Tak perlulah basuh cawan satu je, air yang digunakan macam nak basuh kereta besar anda. Macam air terjun lajunya! Nak basuh baju dua helai…anda setkan mesin basuh dengan “penuh”. Jimatlah sikit air anda. Tahulah Kerajaan Negeri Selangor bayarkan untuk anda RM11 setiap rumah, tapi...sampai hujung tahun ni saja! Apa salahnya belajar berjimat guna air sejak sekarang kan?

Berhenti merokok
Ni mesti ramai orang akan marah aku. Bab rokok ni memang sensitif. Aku pun agak sensitive juga dengan bau rokok, sensitive dengan orang yang tak reti nak hormat orang lain yang tak suka asap rokok. Kalau anda nak merokok depan saya, pastikan anda sedut sekali dengan asap dan baunya agar saya bebas dari semua itu. Ramai orang tak suka dengan bau asap ni, kalaupun anda nak merokok, pergilah ke tempat tak ada orang atau tempat orang yang sukakan pencemaran dan jerebu. Bagaimana perokok menyumbang kearah kelestarian alam? Kalau Tanya perokok, mereka pun tahu. Jadinya, silalah tanyakan kepada mereka. Kalau aku yang jawab, karang sang perokok kata aku saja nak sindir-sindir pulak.
Kitar semula.
Banyak benda yang boleh dikitar semula. Akhbar. Botol plastic. Tin. Botol kaca. Kalaupun malas nak jual kat ah pek beli “old Paper” setiap hari minggu dengan lori angkut tu, apa kata gunakan tin bekas milo anda untuk tanam cili. Tanam pokok bawang. Tanam pokok kunyit.

Hijaukan bumi.
Tanamlah pokok bunga. Tanamlah pokok serai. Tanamlah pokok kacang. Pokok cili. Pokok betik. Bermacam pokok boleh ditanam kat depan atau belakang rumah. Kalau semua kawasan dah bersimen, gunalah pasu. Gunalah bekas tin biskut yang dah tak guna lagi. Gunalah tayar lama kereta anda. Tanam apa-apa sahaja kecuali LALANG!

Jaga kebersihan.
Kebersihan rumah. Kebersihan kawasan perumahan. Kebersihan longkang. Kebersihan tempat peranginan. Gunalah tong sampah yang disediakan. Kalaupun nak buang sampah dari rumah, pastikan plastic sampah anda telah diikat. Karang kalau terburai keluar isi, dah tak cantik. Dah kotor kawasan sekitar. Berterabur sepanjang jalan.

Aktiviti cintai bumi
Ikut aktiviti mesra alam kalau anda berminat atau ada peluang. Kalaupun tak punya peluang sebegitu, paling kurang jagaklah amalan hidup anda. Tisu yang anda guna, usah dibuang merata. Sehelai tisu yang anda guna itu, entah berapa banyak kawasan pembalakan telah lupus. Itu baru tisu, kertas dan blab la bla. Belum lagi pembalakan haram. Belum lagi libatkan penggunaan plastic yang sukar diuraikan secara semulajadi dalam kitaran alam kita. Belum juga kita timbulkan kesan pencemaran yang dihasilkan dek bunyi bising, dek jerebu dan asap, dek air yang tercemar…

Kalau kita semak semula apa yang berlaku terhadap alam ini, apa yang dah kita lakukan, betapa banyaknya ala mini tercemar, betapa sakitnya alam kita ini…barulah kita insafi apa yang telah kita lakukan. Dah la…dah lenguh aku menaip ni…dibawah aku tampal beberapa perkara lain yang boleh kita lakukan untuk panjangkan lagi kesinambungan alam kita yang aku petik dari pelbagai tempat. Selamat berfikir!
atrtikel dalam Kosmo pada 27 mac 2009 boleh dilayari di http://www.kosmo.com.my/kosmo/content.asp?y=2009&dt=0314&pub=Kosmo&sec=Varia&pg=va_01.htm


Generasi Hijau Nemgrads

Oleh ZAKI SALLEH

Atas kesedaran untuk memelihara kesejahteraan bumi, Nemgrads menyatakan tidak pada polisterina dan plastik.

HENTIKAN penggunaan beg plastik, gunakan produk mesra alam dan lakukan kitar semula atau menggunakan bekas jenis biodegradable.

Itu laungan 24 pelajar Universiti Sains Malaysia (USM) yang ingin meningkatkan kesedaran orang ramai tentang bahaya kemusnahan alam sekitar.

Menggelarkan diri mereka New Millennium Graduates atau ringkasnya Nemgrads, tema Kick Off Green Generation! dipilih mereka dalam usaha menerapkan budaya Generasi Hijau dalam masyarakat, khususnya golongan remaja dan warga kampus.

Sesuai dengan perkataan kick off, tema itu jelas menunjukkan satu tindakan keras membuang budaya penggunaan apa-apa barang atau perkakasan tidak mesra alam.

Kuasa tolakan itu bagi membawa perubahan dan menggalakkan satu kehidupan yang lebih sihat dengan menerapkan aktiviti berbentuk kehijauan dalam kehidupan seharian kita

Diperkenalkan sejak tahun 2004, setiap tahun program Nemgrads yang dilaksanakan oleh para pelajar tahun akhir USM itu dikehendaki mengadakan kempen yang menekankan isu-isu sosial sebagai sebahagian daripada projek akhir mereka.

Setiap tahun, isu-isu yang diketengahkan oleh warga Nemgrads itu berbeza-beza. Tahun ini, Nemgrads 2008/2009 melaksanakan kempen alam sekitar yang bertemakan Kempen Generasi Hijau.

"Demi mengejar perkembangan industri, banyak negara di seluruh pelosok dunia kini mengeksploitasikan sumber asli bumi sehingga kehijauan alam tidak mampu dikekalkan," ujar Pengarah Projek Nemgrads, Kumutha Vejeyan.

Menurut beliau, dunia hari ini berhadapan dengan pelbagai cabaran disebabkan kemunculan pelbagai industri. Cabaran paling besar yang terpaksa ditempuhi oleh dunia adalah kemusnahan alam ekoran sikap manusia yang tamakkan kebendaan.

"Dengan dorongan untuk menyumbang sesuatu yang positif demi pertumbuhan ekonomi dan sosial, kami ingin menekankan keperluan mengamalkan aktiviti berbentuk kehijauan dalam kehidupan seharian kita.

"Melalui kempen jelajah di pasar raya Tesco, orang ramai diberitahu betapa pentingnya memelihara alam sekitar.

"Walaupun mungkin memainkan peranan kecil misalnya tidak menggunakan beg plastik semasa membeli-belah, tetapi ia memberi sumbangan besar kepada ekosistem dunia.

"Jika ia dijadikan budaya, akhirnya negara itu sendiri akan menyedari tentang kewajipan masing-masing dalam mengekalkan persekitaran di samping bersaing dalam memperoleh kuasa dan kekayaan," jelasnya.

Bermula 12 Januari lalu, ahli-ahli Nemgrads telah menjelajah ke 16 buah sekolah. Selain ceramah, mereka turut mengadakan pertandingan kraftangan menggunakan bahan kitar semula.

Jelas Kumutha, enam institusi pengajian tinggi sekitar Zon Utara, termasuk Kedah, Pulau Pinang dan Perak menjadi lokasi persinggahan mereka. Antaranya Kolej Han Chiang, Kolej Olympia, Kolej Inti dan Kampus USM, Nibong Tebal.

Objektifnya, untuk memupuk dan menggalakkan para pelajar menggunakan daya imaginatif dan pada masa sama meningkatkan kesedaran mereka mengenai penjagaan alam sekitar serta mencipta generasi yang berjiwa hijau.

Kemuncak kempen hijau ini ialah bengkel kesedaran alam sekitar serta hari perasmian Kick-Off yang disempurnakan oleh Naib Canselor USM, Profesor Tan Sri Dzulkifli Abd. Razak dengan berlatar belakang hijau rimbun kawasan tapak konvo.

Dalam ucapannya, Dzulkifli menyifatkan usaha warga Nemgrads bertepatan dengan konsep universiti dalam taman yang diadun USM demi mengekalkan alam yang dikurniakan Tuhan.
"USM telahpun mengharamkan penggunaan polisterina, dan sumbangan ini menepati konsep pembangunan lestari, justeru USM benar-benar serius untuk mendahului usaha yang kini menjadi ikutan warganya," ujar beliau.

Pada hari tersebut, kira-kira 500 peserta yang terdiri daripada warga kampus, pelajar sekolah dan kolej swasta menyertai acara Eco-Race yang memerlukan mereka melepasi lapan hentian.
Di sini para peserta diminta menyelesaikan puzzle dan menyelesaikan kod serta perkataan-perkataan rahsia yang berkaitan alam sekitar.

Sesuai dengan konsepnya, gerai jualan juga didirikan dengan konsep yang berbeza iaitu para peniaga dan pengunjung dilarang menggunakan beg plastik. Mereka boleh memilih untuk menggunakan produk mesra alam, kitar semula ataupun bekas biodegradable apabila membeli makanan mahupun ketika membawa barang-barang.

Bebola pembersih sungai

Oleh AZELI ALI

Bagaimanakah bebola yang diperbuat daripada lumpur menjadi bahan pemusnah pencemaran yang amat berkesan?

SEPERTI bermain pondok-pondok. Itulah yang dilakukan oleh 15 pelancong asing yang menginap di Golden Sands Resort (GSR) dekat Batu Feringghi, Pulau Pinang yang menyertai pertandingan membuat bebola lumpur.

Hakikatnya, ia adalah satu acara tanggungjawab sosial hotel itu untuk menyediakan bebola lumpur yang akan digunakan sebagai bahan pembersih sungai.

Bebola tersebut dibuat daripada tanah liat yang dicampur dengan cecair effective microorganism (EM) dan bahan buangan dapur seperti kulit buah-buahan dan sayur-sayuran.

Menurut Ketua Pentadbiran EM Admins, Soo Lee Choo, bebola lumpur yang dipenuhi EM itu boleh diaplikasi di tasik, kolam atau sungai sebagai bahan pemusnah pencemaran yang amat berkesan.

"Sebanyak 1,407 biji bebola lumpur telah dihasilkan dan digunakan pada pelancaran kempen Pencemaran Kepada Penyelesaian anjuran Golden Sands pada 11 Mac lalu," jelasnya.

Lee Choo memberitahu, teknologi EM bola lumpur itu amat sesuai digunakan sebagai bahan membersihkan sungai yang tercemar kerana ia akan pecah perlahan-lahan seterusnya meningkatkan kualiti air.

"Konsep EM dibangunkan oleh Prof. Teruo Higa dari Universiti Ryukyus, Okinawa, Jepun yang mampu meningkatkan kualiti tanah serta perkembangan benih tanaman.

"Ia mengandungi bakteria asid laktik, yis dan bakteria fotosintetik, actinomycetes dan beberapa jenis organisma lain.

"Malah hasilnya juga dapat dilihat dalam masa yang singkat iaitu kira-kira tiga hari selepas bebola itu dicampakkan ke dalam sungai," katanya.

Selain bebola lumpur untuk pembersihan sungai, EM juga boleh digunakan dalam bidang ternakan sama ada menghindarkan lalat atau meningkatkan pengeluaran tanaman serta pengurusan sisa industri.

Dalam pertandingan tersebut, Elizabeth Bannerman dari England muncul juara dengan menghasilkan 231 biji bebola lumpur.

"Saya cukup teruja dan terhibur. Ia seperti kembali ke zaman kanak-kanak bersama rakan-rakan. Cuma, bezanya saya menghasilkan sesuatu untuk disumbangkan kepada kebersihan alam.

"Percutian ke Batu Feringghi ini cukup meninggalkan kesan kepada saya apabila dapat menyumbang sesuatu kepada alam sekitar," jelasnya.

George Lewis, 73, yang menduduki tempat ketiga pula berkata, usaha pihak pengurusan GSR ini wajar dipuji kerana menjadi peneraju kepada kempen seumpama itu.

"Biarpun seolah-olah bermain dengan lumpur tetapi sebenarnya ada sumbangan yang diberikan terhadap penjagaan alam sekitar dan mencegah pencemaran sungai.

"Saya harap banyak lagi hotel di Malaysia mengikut jejak langkah seperti ini agar sungai dan laut di Malaysia terpelihara," katanya.

Dalam pada itu, GSR turut mencatat rekod tersendiri apabila menjadi hotel pertama di negara ini yang mewujudkan Pusat Penyelidikan dan Pembangunan (R&D) Effective Microorganism (EM) melalui penghasilan ciptaan pertamanya, bebola lumpur.

Menurut Pengurus Besarnya, Bruno Cristol, bebola lumpur ini dianggap ajaib kerana keupayaannya membersihkan sungai dalam masa yang singkat.

"Sebagai tanggungjawab sosial korporat GSR, kami berhasrat menggunakan bebola lumpur ini sebaik mungkin dengan menjadikan Sungai Emas dekat sini sebagai sungai angkat kami untuk dipulihkan.

"Atas sebab itu jugalah, kami mewujudkan pusat penyelidikan dan pembangunan EM sebagai usaha menjadikan bebola lumpur sebagai alat pembersihan yang menjaga kebersihan sungai, selain murah dan amat berkesan," katanya.

Beliau menyeru agar usaha yang sama dimainkan oleh pelbagai pihak termasuk pengusaha tempatan yang berniaga di pesisir pantai Batu Feringghi bagi memastikan kebersihan pantai di situ.
Kalau benar anda cintai bumi ini, masih belum terlambat untuk lakukan sesuatu. Mulakanlah dari sekarang.

Rabu, 25 Mac 2009

Earth Hour





Sabtu ni, 28 Mac 2009, Malaysia telah menyahut cabaran untuk menjayakan 60 Earth Hour. Bermula jam 8.30 malam hingga 9.30 malam.

Apa maknanya tu?
Maknanya, pada hari Sabtu ini, beberapa kawasan di Malaysia akan memadamkan lampu selama satu jam bermula jam 8.30 malam hingga 9.30 malam sebagai satu simbolik untuk menjaga kelangsungan bumi yang kita cintai ini.

Acara sebegini telah dilakukan dua kali di tempat-tempat lain seluruh dunia dengan Australia adalah Negara pertama yang melakukannya. Maknanya tahun 2009 dah jadi tahun ke tiga. Pada tahun ke tiga barulah kegiatan kearah kesedaran tentang penjagaan alam sekitar sampai ke Malaysia. Biarpun lambat sikit, namun itu lebih baik daripada tak buat langsung kan?

Beberapa tempat di Malaysia telah bersetuju untuk bersama-sama menyahut cabaran ini seperti Dataran Merdeka, KLCC, KL Sentral, Menara Kuala Lumpur, Sunway, Putrajaya, Media Prima juga (satu jam tak ada siaran tv ke? Hu hu hu…nanti berita jam berapa ya?).

Alam memang perlu kita sayangi. Alam bukan milik kita. Alam itudianugerahkan daripada nenek moyang yang perlu kita warisi kepada generasi akan datang. Kalau tak jaga, terimalah akibatnya nanti. Nak cerita tentang alam ni memang banyak perkara boleh dibincangkan, tapi aku memang terlalu kesuntukan masa akhir-akhir ni, jadi…silalah surf sendiri.

Banyak maklumat boleh diperolehi secara online tentang 60 Earth Hour, antaranya seperti ini;
http:www.wwf.org.my





How you live your life makes a difference to our environment





Please practise these simple steps every day and help to leave our children a living planet.
In Your Home
· Turn off equipment like televisions, computers and stereos when you're not using them. That little red standby light means they're still using power - and that means a contribution to global warming.
· Save water: turn off the tap when brushing your teeth.
· Recycle your paper, glass, plastics and other waste.
· Send e-greetings instead of paper cards.

· Help reduce the world's rubbish dumps - don't use "throw-away" products like paper plates and napkins, and plastic knives, forks, and cups. Avoid using Styrofoam cups, plates and boxes – take away your food by bringing your own plastic container to food stalls and restaurants.

http://www.wwf.org.my/how_you_can_help/take_action/earth_hour/

Earth Hour
On 28 March 2009 millions of people around the globe will unite for one hour and switch off their lights to show that they care about our living planet.





62 countries including Malaysia have committed to participate in WWF’s Earth Hour in 2009. This will be the first time Malaysia officially takes part in Earth Hour and our Prime Minister, Dato' Seri Abdullah bin Ahmad Badawi has indicated his support and endorsement of Malaysia’s participation.








The campaign, which hopes to reach out to more than one billion people in 1000 cities around the world, encourage individuals, businesses and governments to switch off lights for just one hour on Saturday March 28, 2009 at 8:30pm to convey their support for action on climate change.








Cities already committed to Earth Hour include Los Angeles, Las Vegas, London, Hong Kong, Sydney, Rome, Manila, Oslo, Cape Town, Warsaw, Lisbon, Singapore, Istanbul, Mexico City, Toronto, Dubai and Copenhagen.








2009 is a critical year in terms of the political decisions that will be made at global climate negotiations in December 2009. Earth Hour, aims to highlight the voice of the people of the world and represent a visual mandate for meaningful policy on climate change.If you would like to pledge your support of Earth Hour log on to
http://www.earthhour.org/malaysia and sign up. If your company would like to participate in Earth Hour, please call WWF-Malaysia at Tel: +603 7803 3772 or Email: ARaj@wwf.org.my


Nak tahu lebih lanjut lagi? Tengoklah video-video ni...




http://www.youtube.com/watch?v=BjWD8pbK5t8

http://www.youtube.com/v/BjWD8pbK5t8&hl=en&fs=1


Terpulanglah kepada anda sama ana nak sokong ke tak. Sebaiknya sokonglah. Bukan apa, kalau sekali setahun nak tutup lampu pun tak boleh, tak tahulah nak kata apa. Nak buat macam mana kan, rakyat di Malaysia ni mewah. Setiap hari rumah terang benderang macam Dataran Merdeka dari awal tahun hinggalah akhir tahun. Merungutnya masa bab bayar bil je.





Itu rumah akulah. Tiap malam kena bangun jam 2-3 pagi semata-mata nak tutup lampu. Kalau tak, satu rumah benderang. Kalau tutup awal-awal pun, yang kaki tadah embun tu balik, tetap benderang juga. Kalau tak ditutup, sampai zohor pun lampu terpasang tak tutup. Sebabnya? Kalau dah membuta jam empat pagi, larat ke nak bangun jam tujuh pagi untuk tutup lampu...sendrey mau ingatlah!




Sambungan......




Bila surf serba sedikit pasal Earth Hour ni...ramai jugak blogger yang ada kesedaran tinggi untuk tu. Berikut antara yang aku jumpa...boleh terus ke blog itu di http://adyri.blogspot.com/2009/03/earth-hour-2009.html yang menus begini:

Earth Hour adalah sebuah acara tahunan peringkat antarabangsa yang diadakan oleh WWF (
World Wide Fund for Nature/World Wildlife Fund), ia diadakan setiap Sabtu terakhir bulan Mac, yang meminta setiap rumah dan pejabat untuk mematikan lampu yang tidak diperlukan dan peralatan elektrik selama satu jam untuk meningkatkan kesedaran akan perlunya mengambil tindakan menghadapi perubahan iklim.




Ianya dirintis oleh WWF Australia dan Sydney Morning Herald tahun 2007, dan menjadi ikutan dunia pada tahun 2008. Earth Hour berikutnya akan dilakukan pada hari Sabtu, 28 Mac 2009 pukul 8:30 malam, waktu tempatanPada waktu ini, 80 negara dan 750 bandar 'bergabung dengan Earth Hour 2009', satu peningkatan yang drastik dari orang-orang yang turut serta di 35 negara untuk Earth Hour 2008. 1 bilion 'suara' adalah tujuan utama untuk Earth Hour 2009, dalam konteks menjelang Konferens Perubahan Iklim Bangsa-Bangsa Bersatu 2009.



Acara ini adalah bertujuan mengurangkan pengeluaran karbon dan pengurangan penggunaan elektrik secara keseluruhan. Perlu diketahui bahawa Earth Hour sangat mirip dengan Earth Day Energy Fast, yang sejak 1991 hingga 2007 yang merencanakan tidak menggunakan tenaga buatan setiap kali Earth Day. Earth Day Energy Fast ditutup tahun 2008 setelah pengasasnya menyatakan "sudah terlambat" untuk kempen seperti ini untuk memberikan impak yang bermakna.



Konferen Bangsa-Bangsa Bersatu untuk Perubahan Iklim di Bali menjadikannya jelas bahawa penandatangan Protokol Kyoto menyetujui bahawa pengurangan pengeluaran karbon mulai 25 hingga 40% dapat dilakukan pada 2020 untuk mengurangi impak
pemanasan global yang mengakibatkan peningkatan aras laut dan masalah lainnya.


Dalam konteks tersebut Earth Hour merupakan satu titik tolak terbaiknya untuk menyedarkan kembali manusia untuk maju ke tahap berikutnya seperti beralih ke
tenaga hijau dari sumber seperti tenaga angin dan tenaga solar dan tidak menggunakan elektrik yang dihasilkan melalui pembakaran bahan bakar fosil seperti arang batu, gas asli dan petroleum.


Apa yang kita harus buat pada Sabtu, 28 Mac 2009 pukul 8:30 malam?



Tutup peralatan elektrik seperti lampu, kipas, komputer dan sebagainya. Itupun jika penggunaan waktu tersebut adalah tidak penting pada waktu itu.



Ajak rakan-rakan untuk menyertainya sekali.
Sebarkan kepada semua rakan-rakan anda, keluarga, jiran dan sebagainya.



Marilah sama-sama kita jayakan usaha yang murni ini, walaupun nampak kecil dan tidak bermakna, tetapi jika semua orang terlibat ia akan membawa impak yang besar pada keseluruhannya.



Tetapi awas, haruslah diingat jika rumah atau kawasan anda selalu terdedah pada bahaya contohnya kerap berlaku kecurian, tutuplah lampu yang perlu sahaja dan janganlah bergelap segelap-gelapnya dan mengundang bahaya kepada diri sendiri.



Akhir sekali, apa salahnya pada waktu itu kita menutup sebentar lampu, komputer, televisyen, radio dan perkakas elektrik yang lain dalam masa satu jam sahaja. Semoga ia memberi impak dan makna yang besar kepada kita.




Secara peribadi, aku memang sokong saranan blogger ni. Ramai lagi blogger lain tampilkan isu earth Hour ini dan menyokongnya. Aku yang memang dah lama bengang dengan situasi alam kita yang dah lama tergugat ni, memang sokong sangat-sangatlah hal ini. Walaupun hanya tutup lampu sejam sahaja dalam setahun, harapnya kesedaran kita pasal alam sekitar tidak hanya setakat itu sahaja. Paling tidak pun, ingat-ingat pasal sampah yang kita buang tiap hari. Mmmmm aku merungut dah lebih daripada Karam Sigh Walia la pulak...tapi, aku memang maksudkan begitu.

hanya orang yang terlalu CINTA alam sekitar saja tahu b etapa alam ini telah kita musnahkan. bukan lagi secara perlahan-lahan, tapi DENGAN GELOJOHNYA. Ohhhh sedih tau!


Berikut aku petik dari Utusan Malaysia;



26 Mac, 2009 18:18 PM



Bekalan Tenaga Tidak Ditutup Semasa Earth Hour, Kata TNB



KUALA LUMPUR, 26 Mac (Bernama) -- Tenaga Nasional Bhd (TNB) memberi jaminan kepada orang ramai bahawa bekalan elektrik tidak akan ditutup semasa kempen "Earth Hour" yang berlangsung di seluruh dunia, Sabtu ini."Sebagai perbadanan elektrik negara, kami komited untuk memastikan bekalan yang berkualiti dan terjamin sepanjang masa," kata Presiden merangkap Ketua Pegawai Eksekutifnya Datuk Seri Che Khalib Mohamad Noh dalam satu kenyataan Khamis.




Bagaimanapun, beliau menegaskan bahawa TNB menyokong program "Earth Hour" itu sejajar dengan dasar tanggungjawab sosial korporatnya (CSR) dan gesaan penjimatan tenaga.TNB mengeluarkan kenyataan itu sebagai maklum balas kepada banyak panggilan telefon daripada pelanggan yang bertanyakan sama ada bekalan elektrik akan ditutup semasa tempoh kempen "Earth Hour" itu yang bermula dari 8.30 malam hingga 9.30 malam.




Earth Hour bermula di Sydney pada 2007 dan sejak itu semakin berkembang ke seluruh dunia dengan lebih 50 juta orang memadamkan lampu mereka pada 2008.Mercu tanda dunia seperti Golden Gate Bridge di San Francisco, Coliseum di Rom dan Sydney Opera House semuanya bergelap semasa kempen itu berlangsung.-- BERNAMA


Terharu bila ada pihak yang sudi menyambut cabaran tutup lampu ni...

6 Mac, 2009 19:25 PM



Mid Valley City Sokong Earth Hour 2009



KUALA LUMPUR, 26 Mac (Bernama) -- Sebagai menyokong usaha menangani pemanasan global, dengan EARTH Hour 2009 sebagai acara terkini, Mid Valley City akan memadam semua lampu muka (bangunan), papan tanda neon, lampu landskap dan semua lampu luaran tidak perlu di bangunan berkenaan bagi menunjukkan komitmennya terhadap kebajikan global."Mid Valley City sentiasa melaksanakan pelbagai inisiatif alam sekitar," kata Ketua Pegawai Eksekutif Mid Valley City Garden Sdn Bhd, Antony Barragry menerusi satu kenyataan Khamis.




EARTH Hour 2009 dijadual disambut pada 28 Mac dari 8.30 malam hingga 9.30 malam, waktu tempatan.EARTH Hour yang merupakan inisiatif Tabung Alam Sedunia (WWF), dimulakan di Sydney pada 2007 dan sejak itu berkembang menjadi pergerakan global dengan lebih 50 juta orang memadam lampu pada 2008, dan melakar kejayaan besar apabila berjaya menarik Golden Gate Bridge di San Francisco, menyertai usaha itu.-- BERNAMA




Sekalipun lampu ditutup pada Sabtu ini...harapnya, kita semua masih lagi beri keutamaan kepada keselamatan. Mana tahu ada yang ambil kesempatan untuk pecah masuk rumah pulak pada hari tersebut.



Biar apapun, sama-samalah kita sokong usaha panjangkan hayat bumi yang kita cintai ini... macam tertulis dalam Metro, Jumaat 27 mac 2009 di

http://www.hmetro.com.my/Friday/Rap/20090327102407/Article

Publisiti demi kebaikan

Oleh Rudy Imran Shamsudin
imran@hmetro.com.my


KEMPEN 60 Earth Hour (Waktu Bumi) akan berlangsung esok, apabila semua penduduk di Malaysia digesa memadamkan lampu atau tidak menggunakan sebarang kuasa elektrik selama sejam bermula jam 8.30 malam.

Kempen dilakukan Dana Hidupan Liar Sedunia (WWF) dengan kerjasama badan korporat dan media tempatan ini turut disertai penduduk di seluruh dunia, sebagai tanda sokongan untuk mengurangkan pemanasan global, sekali gus melawan perubahan iklim yang disebabkan perbuatan manusia. Turut terbabit bagi mempromosikan kempen ini beberapa artis ternama dan personaliti televisyen antaranya Maya Karin, Sarimah Ibrahim, Reshmonu, Zainal Abidin, Aishah Sinclair dan pengarah, Yasmin Ahmad.
Begitupun usaha murni cuba dipromosikan rakan artis ini dipandang sinis pelbagai pihak, malah tidak kurang ada yang merungut dengan berkata mengapa mereka harus melakukan perkara dianggap tidak mendatangkan faedah.Menjelaskan mengenai usaha dilakukan WWF, Maya Karin yang memang sangat dikenali dengan pendiriannya dalam membabitkan isu penjagaan alam sekitar berkata, kenyataan itu diberikan mereka kerana keliru dan tidak faham dengan kempen 60 Waktu Bumi.
"Saya sedar ada orang berkata, usaha yang kami cuba lakukan ini sekadar meraih publisiti dan menyatakan memadam lampu selama satu jam adalah perkara tidak berfaedah serta tidak memberikan sebarang kesan.
"Tidak dinafikan ia sebahagian usaha untuk meraih publisiti, tetapi untuk kebaikan semua manusia di dunia. Kami cuba mewujudkan kesedaran betapa kehidupan di bumi sekarang bergelut dengan pelbagai masalah berpunca daripada pemanasan global. "Pada waktu sama, kita boleh menjimatkan banyak tenaga. Memang kalau kita seorang tidak akan memberi kesan, tetapi cuba bayangkan jika ia dilakukan semua penduduk tempatan, pasti kapasiti penjimatan dapat diperoleh dalam skala lebih besar," katanya.
Lebih penting, kata Maya, 60 Waktu Bumi mahu mengajak orang ramai melihat masalah yang dialami penduduk dunia secara serius kerana kesannya bukan saja membabitkan alam sekitar atau hidupan liar saja sebaliknya manusia itu sendiri apabila terpaksa berhadapan dengan kemarau dan cuaca tidak menentu."Mereka yang bersama-sama kami memadamkan lampu pada Sabtu ini (esok) bermakna benar-benar faham mengenai isu yang cuba diketengahkan. Kami cuma mahu mengajak orang ramai supaya menjadi lebih prihatin," katanya


Jelas Maya lagi, antara kesan besar dalam kempen ini apabila beberapa bangunan besar yang ada di Kuala Lumpur juga turut serta kerana ia mampu menjimatkan tenaga dalam jumlah lebih banyak terutama apabila lampu dan penyaman udara dipadamkan.

"Saya sendiri secara peribadi tertarik dengan iklan disiarkan WWF iaitu segalanya bermula dengan satu suara. Memang benar kalau kita seorang saja melakukan perkara ini ia tidak memberi kesan, tetapi bayangkan di kawasan perumahan atau satu blok apartmen tidak menggunakan elektrik dalam tempoh itu ia pasti membantu," katanya.
Bagaimanapun, ada juga beberapa pihak menyatakan sokongan mereka, tetapi sayangnya ia tidak melakukan seperti apa yang diperkatakan. Contohnya pengacara rancangan Akademi Fantasia musim ketujuh (AF7) sebelum ini, Sarimah Ibrahim menjelaskan pihak produksi rancangan realiti tv itu menyokong kempen 60 Waktu Bumi, tetapi rancangan itu tetap ke udara seperti biasa.Kata Maya, pada pendapatnya kalau kita sudah menyatakan sokongan kita perlu melaksanakan prinsip itu sepenuhnya.
Siapapun anda, dimana pun anda berada...cintailah bumi kita


Selasa, 17 Mac 2009

SURAT DARI SETAN UNTUK MU



Tulisan ini aku copy dari blog Dina di http://dina-semanissenyuman.blogspot.com/, moga dapat dinikmati oleh semua pembaca. Moga ianya akan disebarkan lebih luas.

Aku melihatmu kelmarin, saat engkau memulai aktiviti harianmu.
Kau bangun tanpa sujud mengerjakan subuhmu.




Bahkan kemudian, kau juga tidak mengucapkan 'Bismillah' sebelum memulai santapanmu,
juga tidak sempat mengerjakan solat Isya' sebelum berangkat ketempat tidurmu




Kau benar2 orang yang bersyukur, Aku menyukainya ....
Aku tak dapat mengungkapkan betapa senangnya aku melihatmu tidak merubah cara hidupmu.

Hai Bodoh, Kamu millikku.
Ingat, kau dan aku sudah bertahun-tahun bersama,
dan aku masih belum bisa benar2 mencintaimu.
Malah aku masih membencimu, karena aku benci Allah.
Aku hanya menggunakanmu untuk membalas dendamku kepada Allah.
Dia sudah mencampakkan aku dari surga,
dan aku akan tetap memanfaatkanmu sepanjang masa untuk mebalaskannya


Kau lihat, ALLAH MENYAYANGIMU
dan dia masih memiliki rencana-rencana untukmu dihari depan.
Tapi kau sudah menyerahkan hidupmu padaku,
dan aku akan membuat kehidupanmu seperti neraka.
Sehingga kita bisa bersama dua kali dan ini akan menyakiti hati ALLAH
Aku benar-benar berterima kasih padamu,
kerana aku sudah menunjukkankepadaNYA
siapa yang menjadi pengatur dalam hidupmu dalam masa2 yang kita jalani


Kita nonton film 'porno' bersama, memaki orang, mencuri, berbohong,
munafik, makan sekenyang-kenyangya, bergosip, menghakimi orang,
menghentam orang dari belakang, tidak hormat pada orang tua,
Tidak menghargai Masjid, berperilaku buruk.
TENTUNYA kau tak ingin meninggalkan ini begitu saja.


Ayuhlah, Hai Bodoh,
kita terbakar bersama, selamanya.

Aku masih memiliki rencana2 hangat untuk kita.
Ini hanya merupakan surat penghargaanku untuk mu.

Aku ingin mengucapkan ' TERIMAKASIH ' kerana sudah mengizinkanku
memanfaatkan hampir semua masa hidupmu.
Kamu memang sangat mudah dibodohi, aku menertawakanmu.
Saat kau tergoda berbuat dosa kamu menghadiahkan tawa.
Dosa sudah mulai mewarnai hidupmu.
Kamu sudah 10 tahun lebih tua, dan sekarang aku perlu darah muda.
Jadi, pergi dan lanjutkanlah mengajarkan orang-orang muda
bagaimana berbuat dosa.

Yang perlu kau lakukan adalah merokok,
mabuk-mabukan, berbohong,berjudi, bergosip,
dan hiduplah se-egois mungkin.
Lakukan semua ini didepan anak-anak dan mereka akan menirunya.
Begitulah anak-anak.

Baiklah, aku persilakan kau bergerak sekarang.
Aku akan kembali beberapa detik lagi untuk menggoda mu lagi.
Jika kau cukup cerdas, kau akan lari sembunyi,
dan bertaubat atas dosa-dosamu.
Dan hidup untuk Allah dengan sisa umurmu yang tinggal sedikit.
Memperingati orang bukan tabiatku,
tapi di usiamu sekarang dan tetap melakukan dosa,
sepertinya memang agak aneh.
Jangan salah sangka, aku masih tetap membencimu.
Hanya saja kau harus menjadi orang tolol yang lebih baik dimata ALLAH.
Catatan : Jika kau benar2 menyayangiku , kau tak akan memberi suratini dengan siapapun!!!





** sila kan tepek di blog anda tanda kita menyampaikan satu ingatan buat teman-teman seagama

Jumaat, 13 Mac 2009

Tahajud Cinta



Dah lama tak ke Istana Budaya. Rindu jugak. Namun banyak perkara yang berlaku akhir-akhir ini buatkan mood untuk ke Istana budaya sedikit malap.
Bila tengok iklan ni, rasa macam nak pergi...tapi, rasanya, macam tak tercapai kot impian.
Mungkin, masa untuk berlenggok ke Istana Budaya seperti dulu-dulu belum sampai lagi. Tunggu ajelah waktu yang sesuai nanti...
Apapun, bagi sesiapa yang ada kelapangan dan tak dharurat tu, bolehlah tenangkan minda menikmati sirah junjungan di istana Budaya.

Selasa, 10 Mac 2009

Panggilan Misteri


Ketika sedang kusyuk menyiapkan kerja harian di hadapan komputer yang baru sahaja berjaya dibersihkan calitan virus minggu lepas, telefon berdering. Lalunya perbualan berikut terjadi;

Dia: Assalamualaikum. Hello, boleh saya bercakap dengan Anyss (Dah tentulah ni bukan nama sebenar aku. Kalau aku tulis nama betul, fuyooooo bahaya woooo. Dunia tanpa sempadan dah sekarang ni. Karang, tak pasal-pasal pak cik Eskimo yang tengah memburu beruang kutub tu buat PC mengaku aku ni gundik dia...kang ke peluang nak tackle Putera William dah terlepas tu...so, faham-faham sendirilah ya kalau nama ni bukannya nama sebenar hu hu hu ....)




Aku: Ya saya...ada apa-apa yang boleh saya bantu? (Itu memanglah ayat skima tiap kali jawab panggilan telefon pejabat. Lainlah kalau jawab telefon bimbit dengan urusan peribadi...boleh aje sebut “lahabau” ke apa)

Dia: Saya Husaini (Memang nama sebenar dia, menurut kata dialah. kalau dia tipu aku, akupun tipu koranglah...Aku letak je nama dia ni terus kat sini tak kiralah nama benar ke nama tak benar, tak kuasa aku nak pikir nama samaran untuk dia pulak) wakil kepada Harmie (Ni nama tipu dia yang dia bagi tau aku. Akhirnya aku dapat tahu jugak nama sebenar dia walaupun dia tipu aku, dan dia tak tahu pun bahawa aku dah tahu nama asal dia tu...Kalau dia tahu, akupun tak tahu sama ada dia akan tergolek-golek menggolekkan diri atas rel kereta api ke rel kapal terbang sebab kulit muka dah hangus terbakar dek malu kat aku)

Dengar saja nama dia, telinga aku terus berdesing. Suhu darah mendidik lepasi lahar gunung berapi (kalaulah boleh disamakan).

Dia: Saya telefon ni sebab nak tanya..kiranya dia ada hutang apa-apa, beritahulah saya. Saya akan bayar berapa sahaja jumlahnya.

Biasanya, ayat sebegitu dituturkan oleh waris. Waris yang telah kematian ahli keluarganya. Waris yang telah diamanahkan untuk selesaikan semua hutang piutang si mati. Sudah matikah dia? Jahat jugak kepala otak aku saat itu.

Sebenarnya, agak lama aku terdiam. Kelu. Tak terkata apa. Tak ada perkataan yang mampu aku tuturkan. Tiada. Diamnya aku itu buatkan Dia memanggilku beberapa kali hingga aku menyahut.


Dia: Berapa sahaja pun saya akan uruskan. Cik nyatakan jumlahnya, beri nombor akaun...saya akan selesaikan semuanya.

Bagaimana harus aku nyatakan? Berapa jumlah yang perlu aku senaraikan? Dia tidak pernah tahu yang hutang hamba Allah itu terlalu besar. Tak akan mampu untuk dia bayar pada kelahiran ini (kalau ikut kepercayaan Hindulah. Ikut Islam, dia akan junjung hutang piutangnya itu kat Padang Mahsyar). Tak akan dapat dia tebus. Biar seluruh harta benda yang mereka miliki itu diserahkan sepenuhnya padaku, masih belum langsai. Masih belum cukup.

Aku tahu, keluarganya akan mampu sahaja melunaskan tiap sen yang dia hutang itu, namun mampukah dia bayar tiap perit dan derita yang aku tanggung sekian lama ini? Berapa banyak dia akan bayar dengan tiap rintih sesal hatiku? Keluh kesah kehabisan semangat untuk terus melangkah? Merudumnya keyakinan diriku? Atau sukar payah kulalui ranjau hidup ini setelah apa yang telah dilakukan padaku? Berapa banyak pula dia akan bayar tiap titis air mata Mek? Berapa banyak dia akan bayar dengan geram dendam seorang ayah? Berapa nilainya pula dengan gugurnya nama baik keluarga kami dalam masyarakat? Konflik identiti?

Berapa lagi nilai yang mampu dia beri dengan setiap kesakitan yang terpaksa aku lalui di pejabat ini? Dengan tohmahan, dengan deraan mental, dengan hilangnya kebolehpercayaan? Berapa? Masihkah ada nilai dengan setiap sen itu untuk kembalikan aku ke tempat duduk asalku? Masihkah? Mahkamah mana mampu menilai tiap jerih payah, keluh kesah dan teriak tangis itu? Termasuk juga sumpah seranah, dendam benci. Termasukkah kegalauan jiwa dan minda?

Aku: Mana saudara dapat nombor ni?
Dia: Dia yang bagi. Saya diamanahkan untuk selesaikan semua perkara tentang ni. Secepat mungkin. Saya hanya menjalankan amanah.
Aku: Kenapa saudara? Kenapa tak dia sendiri?
Dia: Keadaannya tidak mengizinkan.
Aku: Tidak mengizinkan macam mana?
Dia: Dia di hospital. Doktor kata masanya pun dah tak lama sangat lagi. Keadaannya 50-50. Bila-bila masa sahaja dia akan pergi

Setelah apa yang berlaku selama ini, pada hari ini, aku tidak lagi percayakan khabar itu. Setelah beri terlalu banyak kepercayaan kepadanya selama ini, mohon maaf, kiranya hatiku jadi terlalu keras dan tidak lagi mempercayai khabar itu.

Aku: Apa sakitnya?
Dia: Brain tumor.

Keras benarkah hatiku nan sekeping ini? Siapa yang mengajar hatiku sekeras ini andai bukan dia? Sudah terlalu lama aku percayainya. Segala-galanya aku percaya hinggakan semua yang bernama “segala-galanya” itu nyata benar hanya omongan kosong. Dusta. Lalunya, setelah terlalu banyak muslihat dan tipu daya dilakukan selama ini, masihkah hati ini lembut untuk percayainya?

Dia: Cik hanya perlu nyatakan jumlah dan beri nombor akaun sahaja...

Jumlah yang tak terhitung itu memang aku akui agak besar. Boleh beli sebuah apartment siap dengan ubahsuainya secara tunai. TUNAI! Ataupun beli rumah teres di kawasan Nilai. Juga tunai. Namun, lebih besar dari itu adalah penderitaan yang terpaksa ditanggung. Kalau tidak kuat, sudah lama mayatku terapung di mana-mana tasik, atau berkecai otak bila terjun di mana-mana bangunan tinggi. Berapa banyak dia akan bayar untuk hutang itu?


Aku: Saudara tanyalah dia sendiri...


Akhirnya aku putuskan begitu sahaja.
Seumur hidup, aku sentiasa doakan kebahagiaan orang-orang yang kusayang, teman-teman rapat, kawan dan sahabat, taulan dan saudara, malah sesiapa sahaja yang aku kenal. Hanya doakan kebaikan, kesejahteraan, kebahagiaan dunia akhirat, kecemerlangan hidup. Namun, hamba Allah itulah satu-satunya makhluk atas muka bumi ini pernah Aku doakan agar ditimpa malang. Ditarik kesenangan hidupnya. Ditimpa bencana seluruh keluarganya.

Saat itu aku teramat marah. Tersangat sedih. Terlalu emosi. Diri terpaksa menanggung akibat daripada perbuatan dan penipuan orang lain. Seluruh hidupku musnah. Huru hara. Hilang segalanya, malah menanggung hutang yang tak tertanggung. Saat tangan kutadahkan tiap malam yang sepi dan dingin itu, aku memang benar-benar niatkannya begitu. Aku memang benar-benar maksudkan sebegitu. Sehingga tujuh keturunannya akan menanggung kesengsaraan yang terpaksa aku tanggung. Tempoh solat hajat kulakukan itu: lebih daripada sebulan yang aku lakukan setiap malam. Dan setiap malam itu aku lakukannya sebanyak 12 rakaat. Aku hanya hentikannya semua itu tatkala membaca sebuah buku (mohon maaf, dah lupa judulnya).

Buku itu antara lain menyatakan “apabila doa seseorang itu tidak dimakbulkan Allah, ada beberapa perkara yang berlaku iaitu: Pertama, hati yang meminta tidak bersungguh (Aku memang bersungguh memohon kala itu. Tak pernah pun aku sekusyuk itu, selapang itu, dan sebanyak itu harapannya). Kedua, diri kita adalah hamba yang berdosa (hanya Allah sahaja tahu adakah apa yang berlaku itu dosa aku atau tidak). Ketiga, apa yang kita mohon pada Allah ketika itu tidak sepadan untuk diberikan atau dimakbulkan kepada kita semasa hidup di dunia. Jadinya Allah akan balas/tunaikan di Akhirat nanti.”

Kala itu aku terfikir, kalau seorang hamba Allah makan sesuap pun makanan bukan haknya akan dibalas siksaan entah berapa tahun lamanya di Akhirat, apalagi kiranya nilai itu sama seperti sebuah rumah teres dibayar tunai kepada pemaju. Usia seorang hamba Allah hidup di dunia ini puratanya dalam 60 tahun, apalah sangat mahu diberi balasan untuk silap sebegitu di dunia. Dah tentulah Allah akan tangguhkan ke akhirat. Dan sejak itu, aku mula lupakan dia. Lupakan semua doa-doa itu. Menurut buku itu, alangkah baiknya setiap kesalahan yang orang buat pada kita, akan kita balas dengan doa untuk keinsafannya, doakan kesejahteraannya, doakan dia kembali ke jalan Allah. Namun begitu, Aku juga tidak doakan kesejahteraannya. Aku hanya ubati hati sendiri untuk menerima bahawa semua yang berlaku itu ujian dariNya. Lalunya, aku bina semula kehidupan yang musnah dan bertatih semula untuk bangkit. Sendirian pula.

Setelah segala apa yang berlaku itu, masihkah aku perlu percaya pada dia? Kalaupun bibirku mahu menuturkan, “berikanlah peluang kepadanya lagi”, namun hati kecilku tetap mempersoalkan “Berapa banyak lagi peluang perlu kuberi? Masih belum cukupkah peluang-peluang yang pernah kuberikan dahulu?” Dan saat ini, hati kecilku masih lagi berbisik, “Aku bukanlah malaikat yang mampu maafkan semua lakunya itu”.

Aku sentiasa berusaha untuk memaafkannya, namun aku tetap juga manusia biasa. Manusia yang tidak mampu melupakan segala apa yang pernah dibuatnya. Dilakukannya padaku. Aku tahu, sebaik-baik cara adalah memaafkan dia, namun aku tidak mampu untuk bersikap hipokrik untuk menyatakan “Aku dah maafkan dia”. Imanku masih belum kuat untuk lakukan sebegitu. Aku sedar itu. Aku tahupun. Dan aku amat berharap suatu hari nanti aku mampu lakukan begitu. Aku mampu lafazkan yang aku dah maafkan dia, hati aku juga mampu menerima kemaafan itu. Aku amat berharap mampu lakukan sebegitu.

Aku dah mula lupakan tragedi yang pernah berlaku dalam hidup ini. Aku dah mula menapak semula untuk terus mendaki ke puncak yang pernah aku duduk dahulu. Aku mula menghayun langkah dengan sisa-sisa yakin yang terburai. Namun panggilan telefon yang kuterima hari ini buatkan hatiku berdetik semula. Kotak fikirku tertanya-tanya untuk kesekian kalinya. Adakah semua ini ada kaitannya dengan mimpiku tempoh hari?

Tuhan, aku perlukan Nur serta hidayahMu. Aku perlukan petunjukMu. Tunjukkanlah aku sebaik-baik jalan yang tidak akan menjauhkan aku dari RahmanMu...



Maulidur Rasul


Dalam sambutan sebegini, yang indahnya bila tengok perbarisan dengan baju Melayu sewarga sebegini. Hensemmmm...
Muhammad Haziq Samrat. Dia memang tabah, ketabahannya itu perlu dicontohi semua orang
Secara personal, aku memang kagum dengan dia...