Anda Juga Mungkin Berkenan

Rabu, 20 Ogos 2008

Tergugahkah diri?


Kala Kata Tak Terucap


Perkataan tidak lagi mampu mengungkapkan segala perkara. Saat ini... biarlah hati menuturkannya.




















































Selasa, 19 Ogos 2008

Hilang yang ada gantinya



Ketika sedang menyiram bounggavilla di hadapan rumah malam semalam, aku dikejutkan dengan berita yang mungkin telah dilalui orang lain. Leen diragut. Berhampiran CIMB syeksen 8 Bandar baru Bangi. Kala itu dia sedang menapak untuk kembali ke rumah setelah lelah seharian berkerja.


Dilihat dari sudut materialnya, dia hanya kehilangan telefon bimbit berkamera Sonny Ericson. Sudah pasti telefon itu lebih canggih daripada telefonku yang tidak punya kamerapun. Hanya telefon Nokia biasa keluaran lama. Yang sudah pasti tidak akan menarik minat sesiapapun untuk milikinya. Bukan sahaja model lama, tetapi tiada apa-apa fungsi terkini yang diidamkan. Nyatanya telefon sebegini kurang risiko untuk dighaibkan. Agak selamat.

Nokia 3310


Namun diikutkan hati, sudah pasti mengidamkan peranti yang lebih terkini. Pelbagai fungsi. Paling kurangpun, kala terdesak dalam apa-apa situasi, bolehlah gunakan kamera untuk merakamkan kalaupun tak punya fungsi untuk merakamkan video. Hingga kini, entah kenapa telefon sebegitu masih belum lagi kupunya. Hati masih lagi menyayangi model lama ini. biar berkali terhempas hingga berkecai isi perutnya, ketahanannya masih lagi utuh. Masih lagi boleh digunakan macam biasa. Dan diri, bagai punyai perasaan yang teramat mendalam terhadap model ini. Mudah. Murah. Fleksibal. Lasak. Paling utama risiko untuk hilang agak rendah. Aku pernah tawarkan telefon itu sebagai tukaran untuk sekotak pin tudung yang berharga sekadar RM5, namun penjual itu menolaknya. Pin tudung itu lebih mahal harganya berbanding telefon milikku itu.


Nokia N90 Idamanku



Satu hari, diri tetap akan ganti jua model lama yang selesa kugunakan itu dengan model yang lebih terkini. Biarpun dunia berputar dengan cepat, teknologi berubah terlalu pantas, model Nokia N90 jua menjadiidaman hati. entah kenapa. apalagi kalau warna silver. Terlihat cantik. Menawan. Ranggi. Seksi juga.


Untuk jadikan model N90 itu benar-benar menjadi milikku, sudah pastilah aku perlu menunggu nafas model yang kugunakan kini terhenti dahulu. Perasaan sayang itu payah untuk dikikis, biarpun di hati sebenarnya ada cinta lain yang berputik. Sebegitukah hidup ini?


Buat Leen yang bernasib malang menjadi mangsa ragut itu, bersabarlah. Moga diri dianugerahkan kekuatan untuk terus menapak ke hadapan. Hidup memang begini. Hidup juga sukar untuk dimengertikan. Belajarlah jadi seseorang yang kuat, walaupun payah. Kalaupun hari ini hilang telefon bimbit, masih jua mampu dibeli. Andai hilang sesuatu yang lebih besar makna dan nilainya dalam hidup ini, tiada satu kedaipun kita kunjungi untuk belinya semula. Talian hayat dah habis!

Isnin, 18 Ogos 2008

Impian yang Berkecai


SEKADAR PERAK... Hasrat Lee Chong Wei untuk menghadiahkan emas pertama Olimpik kepada negara tidak kesampaian apabila beliau sekadar meraih pingat perak setelah tewas kepada Lin Dan dalam perlawanan akhir badminton di Gimnasium Universiti Teknologi Beijing di Beijing, China, malam tadi.

Impian Lee Chong Wei genggam emas musnah
Daripada Meor Harman Meor Shakri



BEIJING 17 Ogos – Malaysia terlepas peluang membawa pulang pingat emas pertamanya di Sukan Olimpik Beijing 2008 apabila pemain utamanya, Lee Chong Wei tewas kepada lawannya dari China, Lin Dan untuk meraih perak pada perlawanan akhir badminton perseorangan lelaki di sini, malam ini.

Chong Wei yang dilihat gemuruh sejak permulaan set pertama tewas 21-12, 21-8 dalam permainan berat sebelah yang lebih banyak melihat penguasaan pemain tuan rumah sehingga ke mata penamat dalam set kedua.

Pemain utama negara itu dilihat tidak bermain pada tahap terbaiknya sebelum ini malah banyak melakukan kesilapan yang tidak sepatutnya sepanjang perlawanan di depan ribuan penyokong tempatan yang memenuhi ruang gimnasium Universiti Teknologi Beijing itu.

Chong Wei yang ditemui selepas penyampaian hadiah berkata, dia akur dengan persembahan Lin Dan yang jauh lebih baik hari ini.

“Saya cuba memberikan tentangan tetapi tidak dapat berbuat apa-apa sebab permainannya terlalu laju.
“Jurulatih saya, Misbun Sidek meminta saya meningkatkan kelajuan permainan tetapi saya masih tidak dapat menyaingi kelajuan permainan Lin Dan,” kata Chong Wei yang mengakui merasai tekanan dan menganggap kekalahan itu merupakan yang paling mudah kepada lawannya itu sepanjang pertemuan kedua-duanya sebelum ini.

Apa pun, kemaraan pemain nombor dunia itu ke babak akhir saingan Olimpik sudahpun dianggap satu pencapaian terbaik skuad negara yang kali terakhir membawa pulang pingat gangsa dalam acara perseorangan menerusi Rashid Sidek pada temasya Olimpik Atlanta 1996.

Pencapaian terbaik negara dalam acara badminton ialah pada temasya yang sama (Atlanta) apabila pasangan beregu negara, Yap Kim Hock-Cheah Soon Kit menghadiahkan perak untuk negara selepas gandingan adik beradik, Razif-Jalani Sidek meraih gangsa dalam Sukan Olimpik Barcelona 1992.

Berakhirnya saingan badminton hari ini meletakkan tumpuan negara beralih ke saingan acara berbasikal, taekwondo, kapal layar dan terjun yang masih berjuang untuk membawa pulang sekurang-kurangnya emas.

Sementara itu di Bukit Mertajam, Timbalan Perdana Menteri, Datuk Seri Najib Tun Razak menyifatkan kemenangan merangkul pingat perak oleh Chong Wei itu sebagai satu kebangaan negara.

Sabtu, 9 Ogos 2008

Bila diingatkan








Konvokesyen UKM bermula hari ini. Setiap wajah terpamer ceria. Senyum mak ayah pun terpalit manis. Inilah harinya semua perjuangan berbalas. Kerja kuat, belajar dengan tekun dan melalui kehidupan kampus serasa berbaloi bila sahaja jubah labuh itu disarung. Nantinya, gambar berjubah labuh itu aku digantungkan di dinding utama. Difremkan berbingkai emas. Indahnya. Nikmatnya. Hari ini seakan kita yang punya.

Sepuluh tahun lalu…hari sebegitulah yang kunantikan dalam debar. Selepas menyarung jubah itu, melangkah gagah di pentas di hadapan semua hadirin, mengabadikannya di dalam foto…diri kembali semula mengejar deadline tugasan. Menyiapkan semua keperluan kursus. Menulis tesis bak hikayat tua di muzium tebalnya. Study semula untuk peperiksaan. Setahun kemudian, biarpun lelah belum habis, pentas yang sama kulalui lagi. Dengan jubah warna yang serupa, hanya dibezakan dengan segaris corak tenunan songket pada lengan dan hadapannya. Namun kali ini, tiada siapa yang datang. Keseorangan melangkah di tengah pentas. Keseorangan pula keluar dari dewan tanpa ditemani sesiapa. Di luar, beriru sanak saudara menunggu graduan, namun di hatiku hanya kosong dan sepi.

Perjuangan sebenar bermula selepas sekeping sijil itu kuperoleh. Kegawatan ekonomi memaksa diri menerima apa sahaja pekerjaan tanpa banyak soal tentang gajinya. Asalkan mampu menyara diri. Lalunya, kerja-kerja editor telah kubuat sementara mencari kerja lain yang lebih berbaloi dengan nilai sekeping kertas yang diterima keseorangan dalam gesit rasa itu.

Setelah lebih sepuluh tahun berlalu…masihkah diri berpelung untuk jalani perarakan itu lagi? Kalaupun sendirian, biarlah kulaluinya setelah berperit susah berjuang sendirian. Kuatlah diri. Teruskanlah langkah ke hadapan. Untuk apa lagi menoleh sejarah yang kelam itu?


Bukankah dahulu aku mampu harungnya, kenapa kini perlu mengalah dengan lelah tanpa daya?

Jumaat, 8 Ogos 2008

Tentang Dia


Hari ini hari yang istimewa. Hari yang agak sukar untuk ditemu entah berapa lama lagi. Lapan haribulan lapan tahun dua ribu lapan. Singkatnya ditulis begini 080808. Pada tarikh istimewa ini aku dapat petunjuk yang istimewa juga.

Kukenal dia berbelas tahun dahulu. Dia yang terlalu baik. Bersih hatinya, luhur budinya. Ikhlas orangnya. Bertahun-tahun aku kenali dia sebegitu. Berbelas tahun itulah. Dia yang terlalu baik itu malah kenali juga seluruh keluargaku. Hingga akhirnya, kala dia terhalau dari rumah sewa, maka berkongsilah kami satu penginapan.

Orang kata, kalau ingin persahabatan bertahan lebih lama, jangan cuba-cuba untuk tinggal sebumbung. Itu kata orang. Dan kami telah ingkari pesan itu. Dua tahun tinggal bersama. Satu rumah. Saling membantu. Saling muafakat. Saling gembira. Dan selama dua tahun itu, kekagumanku padanya kian bertambah. Kian menebal. Kian semarak. Hanya baiknya yang kutemu sepanjang tempoh itu hinggalah kemudiannya semua itu telah bertukar. Lakonan hidup tak akan mampu diteruskan untuk berkurun lama. Akan tiba suatu masa, sang pelakun akan rasa letih. Akan berehat dari lakonan hidup ini.

Kala Tuhan turunkan ujian, kita tidak sahaja teruji dengan ujian itu. Kita juga belajar bagaimana untuk mengenali insan sekeliling. Dan Tuhan berikan ujian sebegitu, ada masanya buat serlahkan kepada kita siapa manusia di sekeliling kita itu. Itulah yang aku jumpa dari sekian banyak keperitan yang Allah berikan. Dari sekian berat cubaan yang terpaksa kutempuhi biarpun hati bagai tak terdaya lagi menanggung. Berpegangkan “Allah tidak menganiayai hambaNya. Dia hanya uji hambaNya setakat kemampuan diri hamba itu sahaja” lalunya biarpun rasa tak tertanggung, aku tetap juga berdepan. Bersemuka. Tabah dan sabar.

Kesabaran itulah yang menang. Kesabaran itulah gagahkan kaki biarpun sebenarnya tak terheret untuk terus melangkah. Dan Dia bukan sahaja tunjukkan aku jalan yang terbaik untuk hadapinya, pamerkan aku hati budi tiap insan yang kukenal, Lalunya hari ini Dia juga singkapkan satu lagi topeng yang menutupi wajahnya. Terima kasih, Tuhan. Akhirnya…telah kau menangkan hati ini biarpun dunia tetap memandang aku ini BERSALAH. Cukuplah Kau pamerkan di hadapan mataku seorang, tanpa orang lain mengetahuinya. Itupun sudah memadai. Itupun sudah terlebih dari cukup buat kubebat luka ini. Moga kemenangan yang aku seorang sahaja tahu ini menetapkan hatiku agar sentiasa redha atas setiap apa yang berlaku.

Tuhan, lindungilah aku dari kejahatan hatiku sendiri.

Khamis, 7 Ogos 2008

Antara Teluk Kemang dan Bukit Fraser





Setelah bermusim lelah mengejar target dalam kerjaya, jiwa dan minda yang penat perlu direhatkan. Diri perlukan bonus untuk mendapatkan “hadiah” dengan kerja keras berkenaan. Jadinya, menyendiri di Port Dickson selama dua hari adalah hadiah yang kuberikan kepada diri. Hadiah sebegitu tidak perlah kuberikan kepada diri sendiri selama ini. Baru kali ini kuanegerahkan hadiah itu, itupun setelah memasuki angka 10 tahun diri lelah memerah keringat dan tenaga untuk kerja.

Terima kasih, diri. Berada di Teluk Kemang pada hari berkerja memang menenangkan. Bebas dari kekalutan. Jauh dari kertas-kertas dan persoalan kerja. Jauh juga dari semua insane. Bersendirian di Teluk Kemang, apalagi pada malam hari, menyusuri pantainya yang melengkung landai, dengan apa terpenuh ucap? Tiada kata-katapun mampu gambarkannya.

Kala sendirian begini, tanpa sesiapapun disisi. Tanpa teman-teman yang sememangnya telah lama tiada. Tanpa ditemani orang-orang disayangi yang kini kian berubah nilainya. Tanpa sesiapa pun yang mampu mendengar kata hati. Dan kala sendirian itu, barulah tersedar dunia yang telah kusempitkan selama ini rupanya luas. Tak terjangkau akal. Tak tercapai dakap.

Terlalu lama kukongkong hidup semata-mata mengejar sesuatu. Sedang apa yang kukejar nyatanya terburai sepanjang jalan. Tiris. Dan kini, tiada apapaun masih bersisa untuk kujengah hasilnya. Sia-siakah? Kelekaan sebegitu melupakan tentang dunia luas yang perlu kuharung. Lalunya kini, biarpun sekadar di Teluk Kemang, kubiarkan diri menikmati secebis tenang itu.

Angin memang ramah berbicara antara bisu suasana. Ombak tiada pernah jemu mendesah antara pasir-pasir, mencipta buih-buih yang berkejaran di halus pasir. Dan aku tenggelam dalam bahasa indah itu. Biarpun sendirian.

Dua hari kemudian, Bukit Fraser yang lusuh kukunjungi. Berteman. Berdua. Menikmati kedinginan perbukitan dikeliling kehijauan. Dihiasi bahasa dan bual rimba yang mengasyikkan. Teduhnya hanya sekadar melindung rusuh, sedang minda masih lagi tercari-cari kiranya tersembunyi erti sebalik kabus pagi. Antara malu mentari yang malas muncul dan lelah embun di hujung rumput cuba pertahankan kedinginan. Kejernihan.

Di sini kicau burungnya gemersik, lalu bisik hati tenggelam antara derik cengkerik dan nyanyi riang-riang. Di sini anggeriknya melata di pinggir hutan, menjalar serlahkan keindahan sekalipun tiada mata yang sudi menjeling. Di sini, hijau lumutnya basah dek hujan semalam kalaupun embun tidak mampu meladungkan dingin. Lalunya, di sini, ketika memandang mentari pagi yang malu-malu untuk menjengah, diri tetap jua terasa panas terpanah. Tiada arah jua. Lalu, seperti kelkatukah? Jatuh sayapnya kala hampiri lampu?

Dua tempat yang berbeza. Dua keadaan yang tak sama. Dua harapan juga. Hakikatnya, Hidup memang payah untuk dimengertikan....